Cara Berhenti Berpikir Berlebihan—28 Cara

Aug 21, 2023 5 Min Read
Gambar Wanita Sedang Memikirkan Berbagai Macam Ekspresi
Sumber:

Sumber Gambar Vektor @ Freepik 

Banyak dari kita terjebak dalam pemikiran yang berlebihan. Ini sangat umum.

Kami menganalisis banyak hal secara berlebihan. Kami terlalu khawatir. Kami memutar ulang hal-hal berulang-ulang di kepala kami. Kami merenungkan.

Ini masalah besar bagi banyak orang.

Dalam Tes Perangkap saya, dengan tanggapan dari lebih dari 600 orang di seluruh dunia sejauh ini menanyakan tentang lebih dari 60 perangkap umum yang menghambat kualitas hidup orang, terlalu banyak berpikir adalah perangkap nomor satu. (Lihat artikel saya, “18 Tanda Anda Terlalu Banyak Berpikir,” untuk menentukan apakah Anda bergumul dengan ini.)

Pertanyaannya kemudian menjadi bagaimana menghentikannya.

Cara Berhenti Berpikir berlebihan 

Untungnya, ada banyak hal yang bisa kita lakukan untuk mengatasi overthinking kita. Di bawah ini adalah 28 praktik yang dapat kita pilih.

  • Tangkap diri kita dalam tindakan terlalu banyak berpikir. Jika kita dapat membawa kebiasaan ini ke dalam kesadaran kita, maka kita dapat mulai memprogram ulang otak kita dengan cara berpikir yang lebih menyenangkan dan produktif. Penulis Melody Wilding merekomendasikan penggunaan teknik interupsi pola seperti diam-diam mengatakan "berhenti" saat kita mulai berpikir berlebihan. Atau kita bisa mengusap tangan kita ke samping, secara simbolis membuang pikiran kita yang berlebihan.
  • Ketahuilah bahwa kunci sukses dalam hidup adalah lebih sering mengambil tindakan. Salah satu kesalahan terbesar yang kita buat dalam hidup kita adalah memiliki rasio pemikiran terhadap tindakan yang terlalu tinggi. Ubah fokus dari masalah dan kekhawatiran menjadi solusi dan tindakan.

Temukan: Menentukan Visi Pribadi, Bagaimana Caranya?

  • Putuskan untuk menjadi orang yang bertindak, bukan pemikir berlebihan. Nikmati tersesat dalam melakukan sesuatu.
  • Sadarilah bahwa pikiran kita seperti dial, bukan saklar. Wawasan dari David Thomas, penulis dan Direktur Konseling Keluarga di Daystar di Nashville, mengajarkan kita bahwa kita tidak dapat mematikan pikiran kita, tetapi kita dapat mengecilkan volume perenungan dan pikiran negatif.
  • Berlatih membuat keputusan cepat. Mulailah dengan hal-hal kecil dan hitung mundur dari tiga: “tiga, dua, satu… pilih.” Lalu pergi dengan itu. Biasakan diri dengan siklus pengambilan keputusan yang lebih cepat dan catat hasilnya.
  • Tentukan apa yang menciptakan rasa takut dalam diri kita. Lebih baik mengenali berapa banyak ketakutan kita adalah hantu palsu, seperti monster masa kecil yang kita takuti di bawah tempat tidur kita. Dan menjadi lebih baik dalam mengatasi ketakutan kita.
  • Fokus secara intens pada sesuatu. Dengarkan musik dan fokuskan perhatian pada sesuatu di dalamnya, seperti lirik atau baris gitar. Atau pelajari gambar atau lukisan dan amati bentuk, garis, dan warna.
  • Pelajari apa pemicu overthinking kita dan hindari. Itu bisa berupa akun media sosial tertentu, situs berita, atau situasi sulit dengan orang-orang tertentu.
  • Beri diri kita anggaran waktu untuk berapa lama kita boleh memikirkan sesuatu. Kemudian pilih untuk melanjutkan setelah itu.
  • Kembangkan rasa percaya diri kita dan belajar untuk lebih percaya diri.
  • Tentukan hal-hal yang memang dapat kita kendalikan dan fokuskan pada hal-hal tersebut. Jika kita khawatir tentang rapat penting yang akan datang, kita dapat mempersiapkan rapat dengan baik dan kemudian memastikan kita mendapatkan istirahat malam yang nyenyak dan tiba lebih awal untuk bersiap. Kemudian kita bisa puas bahwa kita telah melakukan pekerjaan kita.
  • Menjadi lebih baik dalam melepaskan sesuatu. Kami mungkin memberi bobot lebih pada hal-hal daripada yang dibenarkan oleh situasi. Orang-orang berpikir jauh lebih sedikit tentang kita daripada yang kita bayangkan.
  • Ubah pikiran kita menjadi pertanyaan. Misalnya, kita dapat mengalihkan pemikiran dari "Saya tidak percaya saya mengatakan itu" menjadi “Apa yang bisa saya katakan secara berbeda lain kali?”
  • Berolahragalah. Hal ini menyebabkan penurunan hormon stres dan memberikan banyak manfaat, termasuk suasana hati yang lebih baik dan tingkat energi yang lebih tinggi. 
Alt

baca juga : 6 Langkah Sukses Wujudkan Visi Bisnis Anda

  • Keluar ke alam. Otak kita menjadi lebih tenang dan tajam setelah menghabiskan waktu di alam, menurut para peneliti.
  • Cobalah teknik relaksasi seperti pernapasan dalam atau yoga.
  • Lakukan hal-hal yang menarik minat kita dan yang menarik perhatian kita (misalnya, aktivitas dan hobi yang menyenangkan).
  • Terhubung dengan indra kita. Cobalah "metode pentanahan 54321", di mana kita menarik napas dalam-dalam dan menyadari sekeliling kita lalu mencari lima hal yang dapat kita lihat, empat hal yang dapat kita sentuh, tiga hal yang dapat kita dengar, dua hal yang dapat kita cium, dan satu hal yang bisa kita rasakan.
    Jurnal. Menuliskan pikiran dan perasaan kita dapat menghentikan kita dari merenung. Itu bisa mengembalikan rasa kontrol. Membuat jurnal tidak harus formal atau terstruktur. Kita hanya bisa menuliskan pikiran kita saat muncul. 
  • Bantu orang lain dengan tindakan pelayanan kecil atau tindakan kebaikan sederhana. Ini adalah cara yang bagus untuk menambahkan lebih banyak makna dan koneksi dalam hidup kita sekaligus membuat kita keluar dari pikiran kita sendiri.
  • Bersandarlah pada hubungan yang positif. Dengan berada bersama orang lain, kita dapat terhubung, bersenang-senang, saling mendukung, dan membungkam gremlin mental kita.
  • Putar ulang kenangan indah. Hidupkan kembali masa-masa indah. Bicaralah dengan teman lama atau lihat-lihat album foto kesayangan.
  • Temukan tempat perlindungan—tempat atau praktik kedamaian yang menghubungkan kembali kita dengan hati kita. (Lihat artikel kami, “Memperbarui Diri Anda di Tengah Kekacauan.”)
  • Pergi berpetualang. Mereka membuat kita merasa lebih terjaga, hidup, dan bebas. Sulit untuk direnungkan saat kita mendaki gunung atau trekking di daerah baru. (Lihat artikel saya, “Mengapa Kita Menginginkan Petualangan dalam Hidup Kita—Dan Bagaimana Mendapatkannya.”)
  • Membawa kekaguman dalam hidup kita. Berapa banyak yang bisa kita khawatirkan saat kita menatap kosmos atau mempelajari seluk-beluk jaring laba-laba? (Lihat artikel saya, “The Power of Awe in Our Lives.”)
  • Terlibat dalam doa atau ibadah. Dengan melakukan itu, kita dapat mengatasi kekhawatiran langsung dari pikiran kita yang terlalu aktif dan memanfaatkan sesuatu yang lebih besar dari diri kita sendiri.
  • Merenungkan. Itu dapat menenangkan sistem saraf simpatik kita dan mengurangi kecemasan, stres, dan reaktivitas emosional kita.
  • Bicaralah dengan teman—atau terapis atau konselor profesional. Melepaskan sesuatu dari dada kita dapat mengurangi kecenderungan kita untuk terus memikirkannya.

Jelas, ada banyak hal yang bisa kita lakukan untuk berhenti berpikir berlebihan. Intinya bukan kita harus melakukan semuanya. Kita harus bereksperimen dengan yang paling menarik dan melihat mana yang paling berhasil.

Kami juga harus mencatat di sini apa yang tidak berhasil dalam mencoba mengatasi terlalu banyak berpikir. Menurut penelitian, kita tidak bisa begitu saja mengatakan pada diri sendiri untuk tidak memiliki pemikiran tertentu. Itu dapat mengarah pada lebih banyak pemikiran tentang subjek yang ada. Misalnya, jika kita disuruh untuk tidak memikirkan sesuatu, otak kita akan melakukan sebaliknya dan memikirkannya. Sebaliknya, kita perlu mengganti pikiran negatif dengan yang berbeda dan lebih baik. \

 

Artikel ini Diterjemahkan dari  “ How to Stop Overthinking—28 Practices ”  

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.  

Share artikel ini

Kepribadian

Tags: Sifat Positif

gregg_vanourek_985bd6_65c5d69258.jpeg

Gregg Vanourek adalah seorang penulis buku Triple Crown Leadership dan LIFE Entrepreneurs, pembicara TEDx Talk, founder coaching center Gregg Vanourek LLC, dan kontributor Harvard Business blogs, New York Times, Fast Company, BusinessWeek, U.S. News & World Report, dan masih banyak lagi.

Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Sering Malas? Ini 3 Cara Melatih Kedisiplinan Diri

Sering Malas? Ini 3 Cara Melatih Kedisiplinan Diri

OLEH ROSHAN THIRAN. Kebanyakan dari kita malas melakukan sesuatu karena kurang disiplin. Kita merasa nyaman dengan banyaknya waktu yang kita miliki dan terbiasa untuk menunda-nunda. Lantas, bagaimana caranya kita bisa melatih kedisiplinan diri?

Feb 14, 2022 1 Min Read

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest