Terobosan Menuju Masa Depan

Aug 17, 2023 6 Min Read
Gambar Seorang Wanita Berdiri Diatas Tebing Dengan Teropong
Sumber:

Gambar Vektor dari  storyest.com.

Menavigasi Angin Perubahan: Merangkul Kepemimpinan Transformatif untuk Berkembang dalam Lanskap Bisnis yang Berkembang

Terobosan teknologi yang cepat, demografi yang berubah, dan harapan karyawan yang meningkat semuanya mendorong perubahan signifikan di tempat kerja. Pasar tenaga kerja di Malaysia mengalami kesulitan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan telah mengubah cara pekerja Malaysia memandang dan mendekati pekerjaan mereka. Berikut ini adalah beberapa temuan terpenting dari Laporan Branding Pemberi Kerja Randstad 2023:

• Pada tahun 2023, 16% lebih banyak karyawan kembali ke jadwal kantor penuh dibandingkan tahun sebelumnya.

• Dari 87% responden yang menyatakan bahwa manfaat non-finansial itu penting, 96% dari mereka mengatakan pengaturan kerja yang fleksibel itu berharga.

• Satu dari dua orang menyatakan bahwa mereka akan berpikir untuk berhenti dari pekerjaan mereka untuk mencapai keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik.

Untuk berhasil dalam lingkungan yang dinamis ini, organisasi harus mengadopsi strategi berpikiran maju yang memungkinkan mereka menavigasi dan mengatasi tantangan di depan. Tantangan-tantangan tersebut meliputi pergeseran model kerja, pergeseran ekspektasi karyawan, percepatan transformasi digital, dan keberlanjutan. Berikut adalah komponen-komponen yang sangat menentukan untuk sukses di tempat kerja di masa depan.

Menavigasi dan Menerobos Dunia yang Sulit Dalam Menghadapi Perubahan. 

Organisasi kemudian harus belajar mengelola dan mengatasi hambatan dalam menghadapi perubahan yang luar biasa. Memprioritaskan komponen yang mendorong kelincahan serta memberi karyawan kemampuan untuk beradaptasi dan berinovasi adalah penting jika organisasi ini ingin berhasil dalam lanskap bisnis yang selalu berubah ini. Organisasi dapat menempatkan diri mereka pada posisi untuk mengambil keuntungan dari peluang dan melewati hambatan dalam pencarian kesuksesan mereka dengan mengikuti ide-ide ini.

Kemampuan beradaptasi -  Di atas segalanya, kemampuan beradaptasi itu penting. Bisnis yang gesit beradaptasi terus-menerus untuk tetap berada di depan kurva. Mereka bereaksi dengan cepat terhadap perubahan pasar, permintaan klien, dan kemajuan teknologi. Agar tetap relevan, mereka terus melacak tren eksternal dan membuat perubahan proaktif pada model bisnis, prosedur, dan struktur organisasi serta melakukan pivot jika diperlukan.

Inovasi - Komponen kelincahan penting lainnya adalah inovasi. Dengan mengembangkan budaya inovatif, perusahaan yang gesit mendorong orang untuk berpikir di luar kotak, menantang asumsi, dan memunculkan ide orisinal. Perusahaan-perusahaan ini menghargai ide-ide baru dan mendorong anggota staf untuk mengajukan pertanyaan yang berdampak guna mendorong lingkungan untuk inovasi dan pemikiran kritis. Budaya inovatif akan memungkinkan organisasi untuk bertindak cepat terhadap gangguan pasar, menyesuaikan strategi mereka secara real-time, dan memanfaatkan tren yang muncul. Di era perubahan yang cepat, kelincahan menjadi keunggulan kompetitif, memungkinkan organisasi tidak hanya bertahan tetapi juga berkembang di pasar yang dinamis. Contoh klasik di sini adalah Netflix.

Pembelajaran dan pengembangan -  Organisasi yang gesit memprioritaskan pembelajaran dan pengembangan, dan mereka menyadari bahwa pengetahuan adalah aset strategis. Mereka berinvestasi dalam pelatihan karyawan, program pengembangan keterampilan, dan platform berbagi pengetahuan untuk memastikan bahwa tenaga kerja mereka tetap up to date dengan tren dan perkembangan industri terkini. Ini kemudian memungkinkan mereka untuk menavigasi tantangan kompleks di masa depan.

Eksperimen - Untuk benar-benar merangkul ketangkasan, organisasi juga harus mendorong eksperimen. Organisasi harus menempatkan proses di mana karyawan diberdayakan, merasa aman secara psikologis untuk mengambil risiko yang diperhitungkan, menguji ide-ide baru, dan belajar dari kegagalan. Organisasi yang gesit memahami bahwa kegagalan bukanlah kemunduran melainkan peluang untuk tumbuh dan belajar. Mereka mempromosikan pola pikir yang memandang kegagalan sebagai pelajaran berharga yang mengarah pada perbaikan dan inovasi.

Dengan memanfaatkan ketangkasan, organisasi dapat memposisikan diri untuk menangkap peluang dan mengatasi hambatan dalam lanskap bisnis yang terus berkembang, terutama setelah pandemi.

Kepemimpinan di Dunia Digital. 

Di era digital, pemimpin harus dapat memanfaatkan kemajuan teknologi untuk mendorong inovasi, merampingkan proses, dan meningkatkan kolaborasi agar tetap terdepan dalam persaingan. Revolusi digital telah mengubah cara kita bekerja saat ini, dan itu menuntut keterampilan kepemimpinan yang baru.

Mary Barra, CEO General Motors (GM), berfungsi sebagai contoh menarik dari kepemimpinan digital dalam industri otomotif. Menyadari kebutuhan GM untuk beradaptasi dengan lanskap mobilitas yang terus berubah, Barra memperjuangkan pola pikir yang mengutamakan digital dan merangkul kekuatan teknologi untuk mendorong inovasi dan transformasi.

Di bawah kepemimpinan Barra, GM memulai perjalanan digital yang mencakup kendaraan listrik (EV), pengemudian otonom, dan kendaraan yang terhubung. Dia memahami potensi teknologi listrik dan otonom sejak dini dan melakukan investasi yang signifikan di bidang ini. Dengan mengutamakan literasi digital dan analitik data, Barra memposisikan GM sebagai pelopor industri otomotif masa depan. 

Teladannya menyoroti pentingnya kepemimpinan digital dalam mengatasi tantangan dan merebut peluang yang dihadirkan oleh revolusi digital.

Kepemimpinan Renaisans. 

Di dunia yang ditandai dengan kompleksitas dan ketidakpastian, Kepemimpinan Renaisans mendapatkan pengakuan sebagai pendekatan transformatif. Gaya kepemimpinan ini menarik inspirasi dari periode Renaisans historis, yang dikenal dengan pemikiran interdisipliner, inovasi, dan eksplorasi. Para pemimpin Renaisans memiliki seperangkat keterampilan yang beragam, yang mencakup berbagai disiplin ilmu dan domain, yang memungkinkan mereka menavigasi kompleksitas lanskap bisnis modern.

Salah satu contoh kepemimpinan Renaisans dapat diamati pada almarhum Steve Jobs, salah satu pendiri Apple Inc. Jobs dikenal karena kemampuannya menghubungkan desain, teknologi, dan pengalaman pengguna, menciptakan produk revolusioner yang mengubah banyak industri. Dia menganut pendekatan holistik untuk pengembangan produk, menyatukan perangkat lunak, perangkat keras, dan estetika untuk memberikan pengalaman pengguna yang luar biasa. Kepemimpinan visioner dan pemikiran integratif Jobs memungkinkan Apple menjadi pemimpin dalam elektronik konsumen, mengubah cara orang berinteraksi dengan teknologi. Kemampuannya untuk menjembatani disiplin dan pengejarannya yang tanpa henti akan kesempurnaan mewujudkan semangat kepemimpinan Renaisans.

Apa artinya menjadi Pemimpin Renaisans dalam organisasi Anda, dan apakah Anda memiliki kualitas dan kemampuan yang diperlukan untuk mewujudkan gaya kepemimpinan transformatif ini?

Menguasai Komunikasi dan Pengaruh 

Penelitian secara konsisten menunjukkan bahwa komunikasi dan kepemimpinan yang efektif dengan pengaruh memainkan peran penting dalam mendorong perubahan dan mencapai hasil terobosan dalam organisasi.

Baca lebih lanjut: Wanita Juga Pengambil Risiko: Menghancurkan Mitos Gender di Bintang

Salah satu contoh nyata dari kekuatan transformatif komunikasi dan kepemimpinan melalui pengaruh adalah Indra Nooyi, mantan CEO PepsiCo. Nooyi memprioritaskan komunikasi dan kepemimpinan yang efektif dengan pengaruh untuk mendorong perubahan dan mencapai hasil terobosan. Dia menekankan pentingnya komunikasi yang jelas dan keselarasan di sekitar visi dan strategi perusahaan. Nooyi memimpin transformasi portofolio produk PepsiCo untuk menyertakan pilihan yang lebih sehat, menanggapi perubahan preferensi konsumen. Melalui komunikasi yang efektif, dia menginspirasi dan menggerakkan karyawan, pemangku kepentingan, dan konsumen untuk merangkul dan mendukung perubahan strategis ini. Di bawah kepemimpinannya, PepsiCo mencapai pertumbuhan yang signifikan dan diakui sebagai pemimpin dalam industri makanan dan minuman.

Baca Artikel Ini : Transisi Dari Kekayaan Intelektual ke Keabadian Inovasi 

Kepemimpinan Merek 

Di dunia yang sangat terhubung saat ini, kepemimpinan merek telah menjadi faktor penting dalam menarik talenta terbaik dan melibatkan pelanggan. Penelitian mengungkapkan bahwa khususnya Generasi Z, sangat cerdas dalam hal kepemimpinan merek. Mereka berharap organisasi menyelaraskan nilai-nilai mereka dengan tindakan mereka, merangkul keaslian, dan menciptakan pengalaman yang berarti. Membangun merek yang kuat bukan hanya tentang pemasaran dan visual!

Howard Schultz, mantan CEO Starbucks dikenal luas atas dedikasinya untuk membangun merek yang kuat selama masa jabatannya. Dia secara aktif mewujudkan merek Starbucks dengan membenamkan dirinya dalam budaya perusahaan, berinteraksi dengan karyawan dan pelanggan, dan secara pribadi memperjuangkan nilai-nilai merek tersebut.

Dedikasi Schultz terhadap merek dan keterlibatan pribadinya dalam prakarsa seperti Rencana Pencapaian Perguruan Tinggi Starbucks, yang memberikan kesempatan pendidikan kepada karyawan, semakin memperkuat keaslian merek dan komitmen organisasi terhadap nilai-nilainya. Komitmen ini diterjemahkan ke dalam tingkat kepercayaan dan loyalitas yang lebih tinggi di antara karyawan. Memanfaatkan ini, Starbucks membangun merek yang tidak hanya beresonansi dengan pelanggan tetapi juga membedakan mereka dari pesaing mereka. 

KTT Kepemimpinan Malaysia 2023. 

Masa depan pekerjaan menghadirkan tantangan dan peluang. Sebagai pemimpin, adalah tanggung jawab Anda untuk membimbing tim Anda melalui masa-masa transformatif ini.

Apakah Anda melakukan cukup banyak untuk memberdayakan tim Anda untuk melewati masa-masa sulit ini dan memberi mereka lingkungan yang mendorong inovasi, kemampuan beradaptasi, dan pertumbuhan? Daftar dan jadilah bagian dari Malaysian Leadership Summit 2023 (KTT) mendatang. KTT, bagian dari Asian Leadership Series, disponsori oleh Malayan Banking Berhad dan SP Setia Berhad dan diselenggarakan oleh Leaderonomics dan Global Leadership Network Malaysia dalam kemitraan dengan Together We Can Change The World, sebuah organisasi nirlaba yang didedikasikan untuk meningkatkan kesejahteraan. perempuan dan anak-anak di Asia Tenggara.

KTT, bertema 'Breakthrough To The Future' adalah tentang menginspirasi dan memberdayakan para pemimpin di seluruh organisasi, membuka potensi sejati mereka, dan mencapai kesuksesan terobosan di tempat kerja. Pembicara global di KTT akan berbagi strategi yang mengubah permainan, cerita yang menarik, dan wawasan yang berfokus pada lanskap penjualan yang berkembang pasca Covid 19. Ini akan benar-benar transformatif untuk semua. 

 

Artikel ini Diterjemahkan dari  Project Management In Construction: Importance, Trends, And Practice ”  

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.  

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Sifat Positif

Alt

Kiran Tuljaram adalah Lead Editor di Leaderonomics. Sebelumnya, ia memiliki pengalaman lebih dari 10 tahun di industri perbankan dan merupakan founder dari sebuah brand fashion. 

Mungkin Anda Juga Menyukai

Alt

Menanam Ilmu Kepemimpinan Sedini Mungkin

Adon Saptowo berkisah tentang pandangannya tentang kepemimpinan. Ternyata seorang anak band ini juga mempunyai pandangan menarik tentang kepemimpinan!

Apr 21, 2021 5 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest