Transisi Dari Kekayaan Intelektual ke Keabadian Inovasi

May 25, 2023 5 Min Read
Melibatkan Perempuan dalam Inovasi: Memanfaatkan Kekuatan Kekayaan Intelektual untuk Pertumbuhan dan Kemajuan Ekonomi

Dalam dekade terakhir saja, tingkat inovasi telah meningkat dengan lebih banyak produk yang dirilis ke pasar dibandingkan waktu lainnya dalam sejarah. Kegiatan Paten Amerika Serikat mencatat bahwa pada tahun 1890, hanya 25 paten yang diajukan. 100 tahun kemudian pada tahun 1990, ada 90.365 pengajuan dan pada tahun 2020, ini meningkat menjadi hampir 600.000 paten dalam satu tahun.

Bandingkan ini dengan penelitian oleh Ocean Tomo, pemasok lama aset tidak berwujud seperti hak kekayaan intelektual, yang menyatakan bahwa 90% dari nilai perusahaan S&P 500 dalam portofolionya pada tahun 2020 tidak lagi didasarkan pada berwujud.

Tren serupa juga tercermin di Malaysia di mana pungutan untuk penggunaan kekayaan intelektual atau IP meningkat dua kali lipat dari tahun 2012, hingga mencapai puncaknya sebesar USD 290 juta pada tahun 2021, menjadikannya yang tertinggi yang telah kami capai hingga saat ini.

Putusannya jelas: ada pertumbuhan eksplosif di bidang kekayaan intelektual, dan dengan itu, ada uang yang dihasilkan. Sementara data dikatakan sebagai bahan bakar baru, inovasi tidak diragukan lagi, komoditas baru.

Perempuan Menciptakan Nilai dalam Keabadian Inovasi 

Jadi, bagaimana kita melibatkan semua masyarakat untuk memanfaatkan narasi yang menarik ini? Salah satu cara yang pasti adalah dengan melibatkan wanita yang merupakan setengah dari populasi dunia. Sementara perempuan disebutkan dalam 33% dari aplikasi paten internasional yang diajukan melalui Organisasi Paten Internasional Dunia (WIPO), dengan perolehan terbesar di Asia, kemajuan menuju paritas lambat, dan diharapkan hanya pada tahun 2053 dengan tingkat partisipasi saat ini.

Mengecualikan perempuan dari teknologi menimbulkan kerugian yang sangat besar: dalam laporan UN Women's Gender Snapshot 2022, pengucilan perempuan dari dunia digital telah memangkas 1 triliun dolar AS dari produk domestik bruto negara berpenghasilan rendah dan menengah dalam dekade terakhir—sebuah kerugian yang akan tumbuh menjadi USD 1,5 triliun pada tahun 2025 tanpa tindakan.

Tak heran, Hari Kekayaan Intelektual Sedunia tahun ini berfokus pada Perempuan dan Hak Kekayaan Intelektual: Percepatan Inovasi dan Kreativitas - yang berupaya mengkaji jalur yang lebih kuat untuk penyediaan inovasi oleh dan untuk perempuan dan bagaimana memasukkan mereka ke dalam sistem. Kita harus menyadari bahwa membawa perempuan ke dalam teknologi mengarah pada solusi yang lebih kreatif, yang secara langsung memenuhi kebutuhan masyarakat secara keseluruhan dan memberikan kemajuan.

Pelopor Malaysia dalam hal ini termasuk Prof. Emerita Datuk Dr. Asma Ismail, wanita pertama Presiden Academy of Sciences Malaysia dan wanita pertama yang menjadi Penasihat Sains Nasional. Selain memegang 16 paten dan mengkomersialkan tes diagnostik cepat untuk tifus yang disebut TYPHIDOT, yang diakui sebagai alat yang terjangkau bagi banyak negara berkembang di seluruh dunia, dia terus melibatkan dan menginspirasi peneliti dan ilmuwan wanita muda untuk menjadi pembuat perubahan melalui karyanya.

Ada juga Dr. Umi Fazara Mohd Ali, yang penelitiannya melihat bahan baru yang menangkap karbon dioksida dari limbah pertanian untuk mengurangi gas rumah kaca. Dan Dr Jezamine Lim, yang disebut-sebut sebagai kandidat doktor wanita pertama di Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) yang dianugerahi gelar PhD dalam bidang sel punca dan rekayasa jaringan. Saat ini, sebagai CEO Utama Cell Biopeutics Resources, pusat terpusat dan komprehensif untuk mengakses terapi sel induk global di pasar, dia dianggap sebagai pelopor dalam bidang ini di wilayah tersebut.

Ini hanyalah beberapa contoh dari para wanita yang telah mengerahkan kreativitas mereka dan mengubah ide mereka menjadi produk komersial yang layak. Apa yang kita butuhkan adalah lebih banyak bintang-bintang yang bersinar seperti itu - saluran yang kuat dari penemuan-penemuan “buatan Malaysia” tidak hanya untuk saat ini, tetapi juga untuk masa depan yang dinamis. Ini ekonomi sederhana jika kita ingin meningkatkan daya saing global kita.

Komersialisasi bukanlah permainan akhir, tetapi titik belok 

Pada tahun 2020, pengajuan paten global melalui sistem Perjanjian Kerjasama Paten (PCT) Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia (WIPO) mencapai rekor 278.100 pada tahun 2022 - jumlah tertinggi yang pernah dicatat dalam satu tahun, dan Asia menyumbang 54,7% dari total ini. Pada tahun 2021, Administrasi Kekayaan Intelektual Nasional Republik Rakyat Tiongkok (CNIPA) menerima 1,59 juta aplikasi paten, lebih dari dua kali lipat yang diterima oleh Amerika Serikat.

Jelas, di tingkat internasional, kecepatan dan praktik yang terkait dengan penciptaan, penilaian pembangunan, dan di dalamnya, perlindungan kekayaan intelektual telah meningkat. Pertanyaannya adalah - apakah kita bergerak cukup cepat melintasi sektor kritis seperti kesehatan dan kehidupan, atau untuk kantong masyarakat yang kurang terlayani?

Industri biofarmasi, misalnya, dicirikan oleh proses berisiko tinggi, memakan waktu, dan biaya intensif termasuk penelitian dasar, penemuan obat, uji pra-klinis, tiga tahap uji klinis pada manusia, tinjauan regulasi, penelitian pasca-persetujuan, dan keamanan. pemantauan. 90% kandidat obat dalam uji klinis dikatakan gagal. Entah karena obat tersebut tidak cukup menangani kondisi yang menjadi targetnya atau efek sampingnya terlalu kuat, banyak kandidat obat tidak pernah maju ke tahap persetujuan. Rata-rata, dibutuhkan 10 hingga 15 tahun dan sekitar US$1 miliar untuk mengembangkan satu obat yang berhasil.

Jadi selama kita memiliki momen penggemar startup dengan aplikasi keren yang tampaknya telah dikembangkan dalam sekejap, kenyataannya adalah para inovator di banyak industri sering melakukan proses yang seringkali berisiko, sulit, mahal, dan memakan waktu untuk menciptakan inovasi dan terobosan. solusi.

Tingkat komersialisasi kami membutuhkan suntikan pendorong - formula yang mencakup dukungan dan insentif dari pemerintah dan perusahaan untuk berinvestasi dalam penelitian, pengembangan, produksi, dan solusi pemasaran untuk membawa kami ke komersialisasi yang merupakan persimpangan di mana inovasi bertemu dengan dampak.

Memberi Ide Akar dan Sayap Untuk Terbang 

Untungnya, dengan kemajuan teknologi - jaringan data 5G, misalnya, pintu air untuk volume yang lebih besar, kecepatan, dan inovasi yang berharga untuk dibuat dan dimanfaatkan bersama adalah mungkin. Ketika tingkat inovasi meningkat, produk dan layanan dapat menjadi lebih terjangkau.

Apakah itu menciptakan formula perawatan kulit baru untuk industri kecantikan bernilai triliunan dolar, mengatasi masalah pengelolaan limbah yang dapat merugikan negara miliaran jika tidak ditangani dengan benar, atau menghasilkan tanaman alternatif untuk memberi makan populasi yang terus bertambah, R&D memberi kita janji besar - mengingat sayap.

Dengan Malaysian Research Accelerator for Technology and Innovation (MRANTI), premisnya sederhana: untuk mendukung R&D yang berfokus pada misi, melacak ide dengan cepat agar berdampak, di mana teknologi inovatif cocok dengan kasus penggunaannya yang spesifik (dan pada akhirnya menguntungkan) - untuk memberi manfaat bagi semua orang di masyarakat . Kami memiliki berbagai program, infrastruktur, dan fasilitas di taman inovasi seluas 686 hektar kami untuk membuat prototipe dan menguji ide, serta keseluruhan kemitraan lintas akademisi, pemerintah, dan perusahaan untuk mempercepat "pemikiran ke hal".

Survei Nasional Penelitian dan Pengembangan (R&D) Malaysia menunjukkan bahwa antara 2016 dan 2020, lebih dari 386 proyek dikomersialkan, secara kumulatif bernilai lebih dari RM400 juta. Terus gimana?

Yang benar adalah, kita harus menaikkan taruhan. Sejumlah besar pengajuan paten di seluruh dunia adalah hasil dari upaya yang diperdebatkan setidaknya lima atau sepuluh tahun sebelumnya. Mengingat waktu yang lama untuk pengajuan paten, produk untuk diuji dan dikomersialkan, kami tidak punya waktu untuk disia-siakan.

Saatnya sekarang untuk mewujudkan masa depan kita bersama - salah satu kekayaan dan kesejahteraan yang lebih besar, bersama dengan kaum wanita. 

 

Artikel ini Diterjemahkan dari Transitioning From Intellectual Property to Innovation Perpetuity” 

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Wanita dan Kepemimpinan

Alt

Dzuleira Abu Bakar adalah Chief Executive Officer Malaysia Research Accelerator for Technology and Innovation (MRANTI). Sebelumnya, dia memimpin Pusat Inovasi dan Kreativitas Global Malaysia (MaGIC) dan Cradle Seed Ventures (CSV). Dia juga ditunjuk sebagai Anggota Dewan dari National ICT Association of Malaysia (PIKOM). Dzuleira membawa pengalaman bertahun-tahun dalam ekosistem teknologi dan inovasi yang telah melayani dalam berbagai peran di lembaga pemerintah, GLC, serta sektor swasta dengan keterampilan dalam modal ventura & ekuitas swasta, keuangan perusahaan, hukum & tata kelola, penataan kesepakatan, dan manajemen pemangku kepentingan diantara yang lain.

Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Martin Luther King Jr.

Pelajaran Kepemimpinan Dari Martin Luther King Jr.

Dr. Martin Luther King (1929-1968) adalah tokoh penting dalam melawan hak sipil untuk mengakhiri hukum pemisahan orang Amerika berkulit hitam yang mengalami ketidakadilan dan penindasan secara terus menerus.

Nov 08, 2021 3 Min Read

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest