Wanita Juga Pengambil Risiko: Menghancurkan Mitos Gender di Bintang

May 26, 2023 5 Min Read
Gambar Wanita Sedang Meloncat Dari Tebing Satu ke Tebing Lain
Sumber:

Gambar Sumber Dari : Storyset @ FREEPIK 

Mengapa Wanita Tidak Dilihat Sebagai Pengambil Risiko?

Jaringan stereotip dan ilmu semu membentuk dasar "rasional" untuk bias gender dalam kewirausahaan.

Kau tahu, ini sangat menggemaskan." Komentar dari VC ini setelah presentasinya, terus terngiang di telinga Jennifer Hyman, CEO dan pendiri perusahaan mode Rent the Runway yang sangat sukses. “Saya dalam keadaan shock. Saya tidak mengerti apakah itu lelucon, ”katanya. Dalam sebuah wawancara di podcast NPR, Hyman secara terbuka membuka tentang ketidakpercayaannya dan beberapa situasi frustasi yang harus dia hadapi. Sebagai pengusaha wanita, dia harus terus mengatasi tantangan, seperti idenya tidak dianggap serius dan VC pria berjuang untuk mengevaluasi produk atau layanan yang ditujukan untuk pelanggan wanita.

Sementara kesuksesannya di dunia start-up luar biasa, kesulitan yang dihadapi Hyman sebagai pengusaha wanita sayangnya tidak. Tahun lalu, hanya 8 persen putaran Seri A di Silicon Valley yang jatuh ke perusahaan yang dipimpin wanita, menurut Female Founders Fund. Dan studi Harvard, MIT, dan Wharton menemukan bahwa nada VC yang diriwayatkan oleh suara laki-laki lebih dari dua kali lebih mungkin untuk berhasil mendapatkan dana dari investor daripada nada identik dengan suara wanita.

Di zaman sekarang ini, ketika wanita sering membuat lebih banyak keputusan pembelian daripada pria, terutama dalam lingkungan keluarga, bagaimana industri rintisan dan VC terus mengabaikan kekuatan wanita?

Dua asumsi goyah 

Salah satu jawabannya adalah, meskipun seksisme sama sekali tidak rasional, ia tersembunyi dengan baik oleh stereotip laki-laki dan perempuan yang dapat diterima secara sosial, yang secara dangkal “rasional”. Dalam ruang kewirausahaan, satu stereotip yang sangat kuat dan menyebar adalah bahwa perempuan terlalu menghindari risiko untuk membuat dan memimpin perusahaan mereka sendiri. Menurut logika semu ini, sifat takut-takut, sifat yang secara stereotip dikaitkan dengan wanita, membuat mereka tidak mampu membuat keputusan berani yang diperlukan untuk mendorong usaha mereka menjadi yang terdepan.

Mari kita lihat lebih dalam pada rasionalisasi ini. Ada dua asumsi goyah di sini. Yang pertama adalah bahwa pengambilan risiko sangat penting untuk keberhasilan kewirausahaan. Memang benar bahwa sejarah bisnis dipenuhi dengan legenda tentang kepemimpinan yang derring-do. Namun para sarjana telah menyarankan bahwa "survivorship bias" menghasilkan fokus yang tidak proporsional pada pertaruhan yang terbayar dan amnesia yang nyaman terkait taruhan yang gagal. Oleh karena itu, pengambilan risiko mungkin dinilai terlalu tinggi.

Asumsi kedua yang perlu dianalisis adalah perempuan mengambil risiko lebih sedikit dibandingkan laki-laki. Argumen sederhana namun populer ini berangkat dari keyakinan bahwa pengambilan risiko pada dasarnya adalah sifat maskulin. Satu teori evolusi menunjukkan bahwa ketika pria menggambarkan perilaku pengambilan risiko seperti berjuang untuk mendapatkan makanan dan wilayah untuk menggulingkan saingan mereka, mereka dihadiahi lebih banyak pasangan dan dominasi. Setelah penemuan hormon, teori ini mulai mengakar lebih dalam karena kadar testosteron, "hormon pria" stereotip yang dimiliki pria dan wanita, ditemukan terkait dengan pengambilan risiko.

Argumen ini disambut baik oleh opini publik dan di dunia bisnis yang didominasi laki-laki. Buku-buku seperti Men Are from Mars, Women Are from Venus menggunakan stereotip untuk memperkuat keyakinan salah bahwa pria dan wanita dilahirkan dengan fungsi otak yang berbeda -- bahwa perbedaan gender adalah fundamental dan bawaan.

Apakah ini benar?

Semakin banyak bukti ilmiah menunjukkan bahwa itu tidak benar. Perilaku pengambilan risiko lebih rumit dari yang awalnya kita yakini. Kehati-hatian wanita yang berlebihan (jika memang ada) mungkin lebih baik dianggap berasal dari status mereka yang relatif tidak berdaya daripada biologi. Sudah kurang beruntung dibandingkan pria dalam angkatan kerja, banyak wanita akan berpikir dua kali sebelum mempertaruhkan sedikit yang mereka miliki. Selain itu, penelitian dari bidang psikologi sosial, fisiologi, dan kedokteran menunjukkan bahwa:

  • testosteron ada di tubuh wanita 
  • testosteron berkorelasi dengan agresi dan perilaku pengambilan risiko tertentu tetapi tidak berfungsi sebagai penentu awal
  • perempuan dan laki-laki mungkin terlibat dalam berbagai jenis perilaku pengambilan risiko dan perilaku tersebut mungkin spesifik domain 
  • perempuan dan laki-laki mungkin merasakan risiko yang sama dengan cara yang berbeda dan dengan demikian melakukan kompromi yang berbeda;
  • perilaku pengambilan risiko yang didefinisikan secara tradisional bias terhadap pria sementara perilaku
  • pengambilan risiko yang dilakukan oleh wanita kurang didefinisikan atau dipelajari.

Menavigasi hambatan untuk berubah  

Temuan ini sangat penting dalam membantu kita memahami bagaimana perilaku pengambilan risiko berhubungan dengan gender. Lebih penting lagi, mereka membuat alasan yang lebih kuat untuk menyambut lebih banyak pengusaha wanita ke dalam industri ini. 

Alt

Namun, bahkan dengan banyak bukti ilmiah, kami memahami bahwa mengubah kepercayaan itu sulit. Bagaimana kita keluar dari siklus ini? Bagaimana kita dapat memberdayakan pengusaha perempuan dan mendukung usaha rintisan yang dipimpin perempuan? Dan bagaimana kita dapat mendorong VC untuk mendanai kewirausahaan perempuan?

Kami mewawancarai lebih dari 30 VC, pengusaha, dan manajer hub dan inkubator start-up. Ini adalah beberapa saran mereka:

  • Pertama dan terpenting, ketahuilah bahwa wanita TIDAK mengambil risiko yang lebih kecil.
  • Di tingkat populasi, perempuan mungkin menunjukkan profil pengambilan risiko yang sedikit berbeda dibandingkan dengan laki-laki. Akan tetapi, pada tingkat individu, terdapat variasi yang sangat besar dalam preferensi pengambilan risiko.

Seorang VC mengomentari hal ini: “Saya telah berinteraksi dengan banyak pengusaha wanita. Mereka sama baiknya dengan laki-laki, bertekad, bersemangat, dan mau mengambil risiko. Satu-satunya perbedaan adalah jumlah wanita yang lebih sedikit.”

  • Waspadai bias kognitif terhadap pengusaha perempuan. Mengandalkan data untuk mengambil keputusan.
  • Evaluasi ide, potensi bisnis, dan kemampuan penyandang dana, bukan “gender”.

Seorang manajer pengembangan bisnis dari sebuah perusahaan multinasional besar berkata, “Pada akhirnya, ini bukan tentang gender – laki-laki atau perempuan. Ini tentang ide dan bisnis yang telah dibangun oleh para pengusaha. (Untuk membuat keputusan akuisisi atau lisensi,) kami melihat kinerja bisnis mereka dan (apakah mereka) cocok dengan strategi kami… (semudah itu).”

  • Lakukan tes “penutup mata” dengan mengajukan pertanyaan sederhana: apakah saya akan mendanai proyek ini jika pendirinya laki-laki?

Seorang VC berkata, “Ketika saya ragu (tentang pengusaha wanita), saya akan menantang diri saya sendiri untuk membayangkan presenternya adalah seorang pria. Namun dalam fashion, wanita terkadang memiliki kelebihan, mereka tahu apa yang mereka bicarakan.”

  • Selalu hormat dan tetap profesional.

Seorang manajer inkubator berkata, “Kami di sini untuk membantu start-up kami. Kami memiliki banyak pria dan wanita. Kami mendengarkan kebutuhan mereka dan membantu mereka membuat koneksi. Merawat pengusaha adalah dasar.”

  • Secara proaktif mengelola ketidakseimbangan gender dalam industri.

Seorang manajer sumber start-up berkata, “Kami tidak duduk di sini dan menunggu start-up dan pengusaha datang begitu saja kepada kami. Kami secara aktif dan terus menerus menjangkau, dan mencari, beragam start-up di seluruh Eropa.”

Setelah perjuangan dan kesuksesannya, Jennifer Hyman (bersama dengan co-founder Jennifer Fleiss) memulai Rent the Runway Foundation, sebuah organisasi untuk mendukung pengusaha perempuan dan mendanai ide-ide mereka. Melalui panutan seperti Hyman dan Fleiss, tetapi yang lebih penting melalui ekosistem kewirausahaan yang terlibat, kita dapat menyeimbangkan kembali dunia start-up bersama-sama.

 

Artikel ini Diterjemahkan dari Women Are Risk-Takers Too: Busting Gender Myths in the Star” 

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Wanita dan Kepemimpinan

Alt

Dzuleira Abu Bakar adalah Chief Executive Officer Malaysia Research Accelerator for Technology and Innovation (MRANTI). Sebelumnya, dia memimpin Pusat Inovasi dan Kreativitas Global Malaysia (MaGIC) dan Cradle Seed Ventures (CSV). Dia juga ditunjuk sebagai Anggota Dewan dari National ICT Association of Malaysia (PIKOM). Dzuleira membawa pengalaman bertahun-tahun dalam ekosistem teknologi dan inovasi yang telah melayani dalam berbagai peran di lembaga pemerintah, GLC, serta sektor swasta dengan keterampilan dalam modal ventura & ekuitas swasta, keuangan perusahaan, hukum & tata kelola, penataan kesepakatan, dan manajemen pemangku kepentingan diantara yang lain.

Alt

Dilara Gurcu is an author and is currently a project manager as a part of Online Programmes team in INSEAD

Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Lukisan monyet

Jangan Jadi Seperti Monyet

Melepaskan mirip dengan menyeberangi jeruji monyet. Anda harus melepaskannya di beberapa titik untuk bergerak maju. Melepaskan bisa menjadi salah satu pengalaman paling menakutkan dalam hidup Anda, tetapi hanya dengan berani melakukan lompatan keyakinan ke hal yang tidak diketahui, barulah dapat Anda benar-benar menjadi pemimpin seperti yang seharusnya.

Oct 12, 2021 3 Min Read

Ilmu Kepemimpinan Ala Samurai

Ilmu Kepemimpinan Ala Samurai

Kira-kira, bagaimana kita bisa mengaplikasikan ilmu kepemimpinan ala samurai dalam kehidupan sehari-hari? Simak pembahasan lengkapnya pada livestream berikut ini! \

Jan 25, 2022 36 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest