Melampaui Mentalitas Korban

Aug 07, 2023 6 Min Read
Gambar Pria di Kantor Sedang Lembur Bekerja
Sumber:

Sumber Gambar Dari freepik.com by @freepik

Bagaimana mengatasi perasaan seperti korban dan menciptakan sikap hidup yang positif dan penuh harapan.

Hidup ini penuh dengan kejutan, dan terkadang terjadi hal-hal yang membuat kita merasa menjadi korban atau dirugikan. Meskipun wajar untuk mengalami perasaan viktimisasi sesaat, bagi sebagian orang, hal itu bisa menjadi bagian konstan dari kehidupan mereka. Namun, mentalitas korban bukanlah hukuman seumur hidup, dan itu bisa diatasi.

Orang yang cenderung merasa menjadi korban cenderung memiliki harga diri yang rendah, merasa pesimis tentang kehidupan dan menderita perasaan bersalah, malu, menyalahkan, dan mengasihani diri sendiri. Seringkali, mereka merasa terasing dan kecewa dengan dunia, percaya bahwa semua orang ingin mendapatkannya. Mereka sering merasa bahwa kerugian yang ditimbulkan pada mereka tidak pantas dan tidak dapat dibenarkan.

Beberapa dari individu ini cenderung membuat situasi bencana, yang dapat menyebabkan agresi atau kekerasan yang diarahkan pada pelaku yang mereka anggap. Mereka mungkin membenarkan tindakan tidak bermoral mereka sebagai hukuman atas kerugian yang dilakukan pada mereka atau merasionalisasikannya dengan mengatakan bahwa itu untuk mencegah situasi serupa terjadi lagi.

Mereka menghindari tanggung jawab atas impuls destruktif mereka dan menggunakan mekanisme pertahanan seperti penyangkalan, proyeksi, dan pemisahan. Apa pun kesalahan yang mereka lakukan, mereka percaya bahwa mereka tidak bersalah. Disibukkan dengan perasaan bersalah mereka sendiri, mereka mencari pengakuan atas penderitaan mereka dan berharap pelaku mengungkapkan perasaan malu dan bersalah atas kesalahan mereka.

Orang dengan mentalitas korban cenderung merenungkan keadaan sengsara yang mereka bayangkan, yang mengganggu kemampuan mereka untuk terlibat dalam tugas sehari-hari dan hubungan mereka dengan orang lain. Mereka terjebak dalam pola negatif, mencegah mereka menemukan cara berpikir yang baru.

Individu sangat mengurangi kekuatan mereka untuk berkembang dan tumbuh ketika mereka tidak menerima tanggung jawab pribadi atas keadaan mereka. Dengan terus memainkan peran sebagai korban, sikap hidup ini akan menjadi self-fulfilling prophecy. Bukankah jauh lebih konstruktif untuk membangun pengalaman traumatis ini untuk menjadi orang yang lebih baik dan menciptakan sikap hidup yang lebih positif dan penuh harapan? 

Artikel ini Menarik Lhoo : Jebakan Menjalani Kehidupan Orang Lain  Alt

Jelajahi asal-usul keyakinan yang membatasi  

Langkah pertama dalam mengubah persepsi tentang “diri sebagai korban” adalah agar individu mengenali bagaimana mereka menyabotase diri sendiri dan membuat diri mereka sengsara. Dari sana, mereka mungkin menemukan bahwa mereka memiliki kekuatan untuk memilih tanggapan mereka, menindaklanjuti masalah mereka dan berhenti menjadi korban. Dengan memperhatikan apa yang terjadi dalam pikiran mereka – dan bagaimana pikiran mereka mempengaruhi cerita yang mereka ceritakan – mereka akan dapat menyesuaikan perilaku mereka.

Untuk melakukan ini, mereka perlu mengungkap asal-usul keyakinan mereka yang membatasi diri dan mengeksplorasi ingatan yang ditekan untuk memahami dari mana karakteristik perilaku tertentu berasal. Melalui proses ini, mereka mungkin menemukan bahwa mekanisme koping yang pernah mereka gunakan menjadi tidak berfungsi dan tidak lagi berguna.

Selangkah demi selangkah, mereka dapat mulai belajar bagaimana menciptakan realitas lain dengan berfokus pada apa yang dapat mereka kendalikan dan melepaskan apa yang tidak dapat mereka kendalikan. Begitu mereka mengganti pikiran negatif mereka dengan pandangan yang berbeda, kehidupan mungkin mulai menguntungkan mereka.

Maafkan dan tunjukkan belas kasihan

Pengampunan adalah langkah penting dalam proses melepaskan dan menemukan kedamaian batin. Namun, pengampunan tidak membebaskan apa pun yang telah dilakukan pelaku. Bukan berarti melupakan.

Pengampunan adalah tindakan berani yang memberi individu kekuatan untuk bergerak melampaui rasa sakit yang mereka alami. Sayangnya, banyak orang menyimpan kepahitan atau kebencian di bawah kepercayaan yang salah bahwa hal itu akan memaksa orang lain untuk berubah. Mereka ingin orang lain menerima kesalahan atau bertanggung jawab atas rasa sakit mereka. Sebaliknya, mereka perlu menerima bahwa mereka mungkin juga telah menyakiti seseorang, dan bahwa pengampunan adalah bagian dari kehidupan.

Menunjukkan belas kasih kepada orang lain juga bisa menjadi kekuatan yang membebaskan dan menyembuhkan. Memegang emosi negatif yang terkait dengan menjadi korban hanya akan membuat orang tertahan dan menegaskan kembali identitas mereka sebagai korban. Bersikap baik kepada orang lain memberdayakan diri sendiri dan menciptakan perasaan memiliki kendali yang lebih besar atas hidup. Meskipun kedengarannya berlawanan dengan intuisi, semakin banyak orang merasa kekurangan, semakin banyak yang perlu mereka berikan.

Mengadopsi sikap syukur  

Terlalu sering, orang terjebak dalam jejak pikiran negatif dan perasaan mengasihani diri sendiri. Berfokus pada berkah dalam hidup mereka dan mempraktikkan rasa syukur dapat membantu mereka mengembangkan pola pikir yang jauh lebih positif. Cara tercepat untuk berhenti merasa seperti korban adalah fokus pada kebaikan yang sedang terjadi.

Untuk mengubah pandangan mereka, mereka harus membiasakan diri bertanya pada diri sendiri, “Apa yang saya syukuri hari ini?” atau "Hal-hal baik apa yang terjadi dalam hidup saya hari ini?" Syukur hanyalah pengakuan sadar akan apa yang membawa kegembiraan pada saat ini. Dengan melihat gambaran yang lebih besar, mereka mungkin mulai menyadari betapa beruntungnya mereka sebenarnya.

Baca Juga :  3 Alasan Integrasi Kehidupan Kerja Adalah Masa Depan  

Alt

Trauma kolektif: Bergerak melampaui penyangkalan 

Bukan hanya individu yang dapat mengembangkan mentalitas korban; sekelompok orang juga bisa jatuh ke dalam pola pikir ini. Menjadi korban kolektif terjadi ketika sekelompok orang mengalami peristiwa traumatis yang mengganggu atau ketidakadilan. Misalnya, anggota suatu populasi dapat mengembangkan rasa menjadi korban jika mereka dihalangi untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka atau menderita kerugian besar dalam perang. Dalam beberapa kasus, korban bahkan dapat diwariskan dari generasi ke generasi.

Ketika datang ke pengalaman kolektif viktimisasi, penyembuhan psikologis tidak dapat sepenuhnya dicapai dengan menanganinya secara individual. Penolakan ketidakadilan masa lalu dan kerusakan yang ditimbulkan bukanlah jawabannya.

Orang perlu berdamai dengan apa yang telah terjadi di masa lalu dan memastikan budaya ingatan. Berkabung merupakan bagian integral dari proses mengingat, memungkinkan orang menghadapi luka masa lalu, memetabolisme apa yang terjadi dan tiba di awal yang baru. Jika pengalaman traumatis tidak ditangani, akan sangat sulit untuk mencapai penyelesaian dalam bentuk apa pun.

Trauma tidak hanya mengisolasi, tetapi juga mempermalukan dan menstigmatisasi. Oleh karena itu, agar masyarakat berfungsi di masa depan, penting untuk menciptakan kembali rasa kebersamaan. Jika orang yang selamat dari kekejaman ingin memulihkan kepercayaan mereka pada kemanusiaan, hubungan mereka dengan komunitas yang lebih besar harus dibangun kembali. Dengan menciptakan perasaan memiliki dalam suatu kelompok, individu akan dapat mengembalikan kepercayaan mereka pada kemanusiaan. Memulai proses rekonsiliasi ini adalah satu-satunya cara untuk mewujudkannya.

Rekonsiliasi untuk memperbaiki hubungan yang retak  

Rekonsiliasi adalah proses memulihkan hubungan dengan mengatasi perasaan sedih, sakit, dan marah. Ini melibatkan pengakuan penderitaan masa lalu, mengubah sikap dan perilaku destruktif dan menyediakan platform untuk penyembuhan. Kedua belah pihak harus bersedia menghadapi keburukan sebenarnya dari apa yang telah terjadi dan memahami mengapa hal itu terjadi. Pihak yang dirugikan perlu merasa cukup aman bahwa perilaku yang menyakitkan tidak akan terjadi lagi.

Ini bisa menjadi proses yang panjang karena kedua belah pihak perlu membangun kepercayaan dan hubungan tanpa kekerasan, serta belajar untuk hidup secara kooperatif. Tujuannya adalah untuk membangun perdamaian, keadilan, keadilan, penyembuhan, pengampunan dan hubungan yang produktif di dalam dan di antara komunitas. Rekonsiliasi berbeda dari pengampunan, karena merupakan proses publik memulihkan hubungan yang rusak, sedangkan pengampunan adalah proses penyembuhan batin pribadi.

Menyediakan ruang yang aman bagi para penyintas untuk merasa didengar dapat memfasilitasi pembangunan kembali hubungan. Rekonsiliasi membutuhkan pemeriksaan atas kerugian yang terjadi, penyelidikan akuntabilitas dan pemahaman tentang narasi kedua belah pihak. Itu dapat membangun jembatan antara pihak-pihak yang berseberangan dan mengarah pada proses penyembuhan kolektif yang mencakup pengampunan.

Untuk memutus siklus menjadi korban, orang perlu memulai dua perjalanan berbeda. Yang pertama diarahkan ke dalam menuju penemuan diri, sehingga membantu mereka mendamaikan penderitaan pribadi mereka. Yang kedua berlaku untuk ketidakadilan massal dan diarahkan ke luar, melibatkan rekonsiliasi.

Sepanjang perjalanan ini, individu dapat beralih dari menjadi korban pasif dari keadaan mereka menjadi pemenang aktif yang mampu melakukan perubahan yang berarti dalam hidup mereka.

 

Artikel ini Diterjemahkan dari  “ Transcending the Victim Mentality ”  

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.  

Share artikel ini

Kepribadian

Tags: Sifat Positif

manfred_kets_de_vries_7192b3_0cbe020c10.jpeg

Manfred F. R. Kets de Vries adalah akademisi manajemen, psikoanalisis, konsultan, dan profesor bidang ilmu Pengembangan Kepemimpinan dan Perubahan Organisasi di INSEAD.

Mungkin Anda Juga Menyukai

perempuan yang iri dengan temannya

Penderitaan dari Membandingkan Diri dengan Orang Lain

Oleh Juliet Funt. Sifat kita sebagai manusia yang suka membanding-bandingkan mungkin tidak akan pernah hilang, namun kita bisa membiasakan diri untuk tidak dikendalikan olehnya.

Dec 01, 2023 4 Min Read

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest