Jebakan Menjalani Kehidupan Orang Lain

Apr 19, 2023 10 Min Read
Seorang Wanita Mengankat Tangan Merasakan Kebebasan
Sumber:

Gambar bersumber dari Freepik@freepik 

Bebaskan dirimu. Jalani Hidup Anda Sendiri

Seolah-olah hidup terkadang tidak cukup sulit, kita semua harus menghadapi tantangan untuk merekonsiliasi preferensi kita sendiri untuk hidup dengan pengaruh dan ekspektasi orang-orang di sekitar kita. Kami memiliki keinginan yang kuat untuk bebas dan tidak terbebani tetapi juga keinginan yang mendalam untuk terhubung dan dihargai.

Ketika keinginan ini bertentangan, kita bisa berakhir dengan menjalani kehidupan orang lain, mengejar tujuan dan impian orang lain, bukan impian kita sendiri.

Banyak orang sangat dipengaruhi oleh harapan orang tua mereka atau guru, pelatih, pembimbing, atau teman sebaya:

Jadilah seorang pengacara. Atau konsultan. Menjalankan bisnis keluarga. Pilih karir yang membayar paling banyak. Naiki tangga. (Terlepas dari siapa kita dan apa yang kita inginkan.)

Tidak ada yang salah dengan hal-hal itu JIKA itu cocok untuk kita. Itu tangkapannya. Bagaimana jika mereka tidak cocok?

Terlalu sering, kami tidak menjalankan angka. Apakah layak untuk mengikuti apa yang diinginkan orang lain untuk hidup kita ketika kita adalah orang yang harus menghabiskan 90.000 jam atau lebih pekerjaan seumur hidup di bidang itu?

Ada banyak faktor yang dapat kita pertimbangkan dalam pilihan pekerjaan kita: peran, jabatan, gaji, bonus, tim, lokasi, perjalanan, budaya, reputasi, kecocokan nilai, peluang pertumbuhan dan promosi, dan banyak lagi. Di awal kehidupan, kita cenderung melebih-lebihkan faktor ekstrinsik dari persetujuan dan status dan meremehkan faktor intrinsik. Sementara itu, faktor intrinsik cenderung semakin penting dari waktu ke waktu bagi kebanyakan orang. Jika kita tidak berhati-hati, rangkaian faktor yang rumit ini dapat membuat kita merasa terjebak dalam kehidupan yang tidak kita sukai.

Tanda-tanda Menjalani Kehidupan Orang Lain

Bagaimana mengetahui jika kita menjalani hidup orang lain? Ini sulit karena, jika kita melakukannya, kita mungkin pandai membohongi diri sendiri. Dan itu salah satu kebiasaan yang paling sulit untuk dihilangkan.

Tapi tanda-tandanya mengungkapkan. Jika kita menjalani kehidupan orang lain, kita mungkin:

  1. Menjalani naskah sukses orang lain.
  2. Menikahi seseorang untuk menyenangkan atau mengakomodasi orang tua kita.
  3. Kurangnya semangat dan motivasi untuk jalan kita saat ini.
  4. Merasa seperti hidup kita melewati kita.
  5. Orang-orang yang iri hati yang telah mengumpulkan keberanian dan keyakinan untuk menempuh jalan otentik mereka sendiri dalam hidup (yang kami sebut "pengusaha kehidupan").
  6. Menilai orang lain dengan kasar tentang situasi atau pilihan mereka ketika jauh di lubuk hati kita tahu bahwa kita mematikan rasa sakit dan penyesalan kita sendiri.

Darimana Asalnya

Sementara beberapa orang tidak memiliki masalah dengan tekanan menjalani kehidupan orang lain karena mereka secara alami menikmati individualitas mereka, yang lain bergumul dengan keras karena cara mereka terhubung atau cara mereka dibesarkan. Atau keduanya.

Perasaan wajib mengejar cita-cita dan impian orang lain bisa datang dari berbagai sumber. Berikut adalah beberapa yang paling umum dan kuat:

Pemrograman orang tua dan masa kecil. Tidak diragukan lagi bahwa beberapa orang tua membawa kita ke dalam perangkap ini, meskipun dengan niat baik (atau setidaknya tidak mengetahui rasa sakit dan penderitaan yang mungkin mereka timbulkan). Beberapa orang tua mengatasi kekecewaan dan penyesalan mereka sendiri dengan mencoba hidup secara perwakilan melalui anak-anak mereka. Mereka memandang perilaku dan pilihan anak-anak mereka sebagai cerminan dari kesuksesan, nilai, dan pengasuhan mereka sendiri. Beberapa bersaing dalam pengasuhan mereka dan fokus untuk mengalahkan teman dan tetangga mereka. Yang lain menggunakan prestasi anak-anak mereka sebagai validasi atas kesuksesan mereka sendiri. Biasanya, ada beragam motivasi, mulai dari keinginan tulus untuk kebahagiaan anak-anak mereka hingga pengabaian tekanan dan manipulasi yang disengaja. Terlalu sering, orang tua lupa (atau tidak sepenuhnya menyadari atau tidak mau mengakui) bahwa anak mereka berbeda dari mereka.

“Beberapa orang tua melihat anak-anak mereka sebagai perpanjangan dari diri mereka sendiri, bukan sebagai orang yang terpisah dengan harapan dan impian mereka sendiri.” -Dr. Brad Bushman, profesor, Universitas Negeri Ohio 

Ketidakamanan. Mungkin kita tidak yakin dengan kemampuan kita sendiri untuk memilih karier yang baik, atau mengambil jalan yang lebih sulit dan berhasil. Mungkin kita merasa tidak berharga. Atau mungkin kita merasa kurang dibandingkan dengan orang lain atau dibandingkan dengan tempat yang kita inginkan atau tempat yang menurut kita diharapkan orang lain dari kita.

Menyenangkan orang-orang. Mungkin kita terbiasa menempatkan kebutuhan orang lain di atas kebutuhan kita sendiri. “Penyakit untuk menyenangkan” ini biasa terjadi, dan ini dapat mendorong kita untuk hidup bagi orang lain untuk menghindari risiko ketidaksetujuan orang lain atau ketidaknyamanan dalam memperjuangkan apa yang kita inginkan. Kita mungkin memiliki firasat kuat bahwa orang tua kita akan kecewa jika kita tidak melakukan apa yang mereka ingin kita lakukan. (Perhatikan bahwa orang tua kita mungkin merasakan tekanan serupa dari orang tua mereka, dan seterusnya.) Ini adalah jalan buntu karena kita mencintai orang tua kita dan tidak ingin mengecewakan mereka, tetapi kita juga ingin membuat pilihan kita sendiri dan bahagia. .

Pilihan panik. Karena semua tekanan yang kita hadapi, mudah panik dan memilih dengan cepat atau bahkan sembrono. Kadang-kadang kita default ke jalan yang paling tidak tahan sambil meremehkan keinginan kita yang terdalam.

Kurangnya alternatif yang menarik. Pikirkan tentang mahasiswa yang selalu mendapat nilai bagus. Dia mendapat banyak pujian dan dorongan untuk menaiki tangga perusahaan dan menjadi seorang eksekutif, dengan kompensasi dan prestise yang besar. Dia bertanya-tanya apakah itu cocok untuknya, namun dia tidak yakin bagaimana lagi dia bisa mencari nafkah. Dia belum jelas tentang siapa dia, apa yang dia sukai, dan apa yang dia inginkan. Ketika kita menempatkan ketidakpastian itu di atas harapan yang jelas dan langsung dari orang-orang terkasih, pihak mana yang kemungkinan besar akan mengakui kekalahan?

Mengapa Sulit Menghindari Jebakan Ini

Sebagian besar dari kita tumbuh mencari persetujuan dari orang tua kita dan berusaha untuk menunjukkan nilai kita. Dan kami dihargai ketika kami memenuhi harapan mereka. Itu dapat mengatur beberapa kebiasaan lama yang sulit dihilangkan.

Merasa mengecewakan orang yang kita sayangi atau cintai bisa menjadi salah satu perasaan tersulit yang kita miliki. Dibutuhkan keberanian untuk menolak tekanan dari orang yang kita cintai dan untuk menjadi diri kita sendiri. Sementara itu, rasa takut dan keraguan yang muncul saat membebaskan diri sangatlah menakutkan.

Sementara itu, kami melihat versi kehidupan teman kami yang dikurasi dengan hati-hati di umpan media sosial mereka, belum lagi iklan yang tak terhitung jumlahnya, semuanya dengan petunjuk yang halus dan tidak terlalu halus tentang bagaimana kami harus hidup.

“Menemukan panggilan tidak berarti berebut hadiah di luar jangkauan anda, melainkan menerima harta yang telah diberikan kepada anda. Tapi jangan salah, orang-orang yang bermaksud baik di sekitar anda teman, keluarga, rekan kerja, dan lain-lain akan mendorong anda untuk mengikuti perlombaan orang lain.” -Dr. Nicholas Pearce, profesor, Sekolah Manajemen Kellogg Universitas Northwestern

Karena biaya peralihan untuk mengubah karier atau gelar kita bisa jadi tinggi, hal itu bisa membuat kita enggan untuk meninggalkan jalur kita saat ini meskipun itu kurang optimal. Jadi, kami menggilingnya.

Masalah dengan Menjalani Kehidupan Orang Lain

Keputusan tentang pekerjaan dan pernikahan adalah salah satu yang paling penting dalam hidup kita, jadi bahaya mengalihkan keputusan ini kepada orang lain sangat besar. Kita bisa kehilangan sebagian besar dari diri kita ketika kita mengikuti apa yang diinginkan orang lain untuk kita, yang berharga dan rapuh. Itu bisa menjadi sisi kreatif kita, sisi idealis kita, bagian dari diri kita yang muncul dalam hasrat, nilai, dan keyakinan kita.

Terkadang saat kita mengejar tujuan dan impian orang lain, kita mendasarkan keputusan kita bukan pada tekanan yang sebenarnya untuk melakukan sesuatu, tetapi pada asumsi kita tentang apa yang orang inginkan untuk kita. Dan mungkin saja kita salah membaca situasi, terkadang buruk, namun tidak pernah mengumpulkan keberanian untuk melakukan percakapan secara langsung.

Ketika kita bertambah tua, kita sering terkejut saat mengetahui betapa tidak pentingnya apa yang dipikirkan orang lain di masa lalu. Pengaruh yang bisa tampak besar atau bahkan berlebihan pada satu titik kemudian berubah menjadi blip dalam skema yang lebih besar.

Terkadang ekspektasi orang lain adalah panduan yang buruk untuk memutuskan apa yang tepat bagi kita. Dalam banyak kasus, orang tua atau orang lain memproyeksikan nilai dan preferensi mereka sendiri kepada kita dan tidak melihat gambaran lengkap tentang betapa berbedanya kita dan betapa berbedanya konteks kita.

Masalah terbesar dalam mengejar tujuan dan impian orang lain adalah kemungkinan besar kita akan menyesalinya. Setelah bertahun-tahun bekerja sebagai perawat paliatif yang merawat orang-orang di minggu-minggu dan hari-hari terakhir kehidupan mereka, Bronnie Ware mengidentifikasi "penyesalan tertinggi dari kematian". Penyesalan terbesar yang dia temukan adalah ini:

"Saya berharap saya memiliki keberanian untuk menjalani kehidupan yang benar untuk diri saya sendiri, bukan kehidupan yang diharapkan orang lain dari saya."

Apa yang harus dilakukan tentang hal itu 

Jika kita jatuh ke dalam perangkap menjalani hidup orang lain atau berisiko, apa yang dapat kita lakukan? Untungnya, ada banyak hal yang dapat kita lakukan untuk mengatasinya:

Pertimbangkan gambaran yang lebih besar dari hidup kita dan terbatasnya waktu yang kita miliki untuk menjalaninya. Ingatlah bahwa kita mungkin lebih menghargai pendapat orang tua (atau teman sebaya) kita saat ini daripada di kemudian hari dan kemungkinan besar kita akan lebih puas dengan pilihan kita jika kita mengikuti lampu penuntun kita sendiri daripada orang lain. Ketika kita ingat bahwa kita semua mati, kita dapat membayangkan hari-hari terakhir hidup kita dan bagaimana perasaan kita tentang mengejar tujuan dan impian orang lain daripada tujuan dan impian kita sendiri.

Pertanyakan keyakinan apa pun tentang apa yang harus kita lakukan dengan hidup kita karena apa yang dipikirkan orang lain. Kita mungkin sudah lama terbang dengan autopilot dengan keyakinan itu. Apa yang akan terjadi jika kita mengambil kendali kembali? Kemana kita akan terbang?

Perhatikan saat kita tunduk pada orang lain dan pandangan mereka tentang apa yang harus dilakukan. Tangkap diri kita dalam tindakan mengikuti alih-alih memimpin hidup kita. Renungkan mengapa kita melakukannya dan apakah alasan itu akan terbukti di masa depan kita yang jauh atau bahkan sekarang.

Kenali diri kita sendiri. Terkadang masalahnya adalah kita tidak cukup tahu siapa kita dan apa yang kita inginkan. Ini tidak selalu mudah untuk dilihat, terutama ketika seseorang telah memaksakan identitas kepada kita. Kita dapat mulai dengan bekerja untuk mengklarifikasi hal-hal berikut:

  • tujuan kita (mengapa kita ada di sini)
  • nilai inti kami (apa yang kami anggap paling penting)
  • kekuatan kita (hal-hal yang paling kita kuasai)
  • gairah kita (apa yang membuat kita tersesat)
  • visi kita tentang kehidupan yang baik (seperti apa hidup kita jika kita berada dalam kondisi terbaik dan mewujudkan impian kita)
  • tujuan kita

Penting untuk menuliskannya. Tindakan menuliskannya tidak hanya membantu dengan kejelasan tetapi juga dapat memberikan bentuk pertanggungjawaban jika kita memiliki pandangan jauh ke depan untuk meninjaunya kembali secara berkala (dan membagikannya dengan teman dan kolega tepercaya). (Pertimbangkan juga untuk mengikuti Tes Perangkap dan Penilaian Kualitas Hidup.)

Habiskan waktu sendirian dan kembangkan kehidupan batin di mana kita memanfaatkan kebijaksanaan kita yang lebih dalam. Menghabiskan waktu sendirian dan merenungkan busur kehidupan kita membuka ruang untuk penemuan diri dan pemetaan pola, serta jarak dari orang lain.

Menumbuhkan penerimaan diri: Hargai apa yang kita miliki dan lakukan dengan baik sambil mematikan kritik batin kita. Ganti self-talk negatif dengan self-talk positif, fokus pada kemampuan dan pencapaian kita.

Rangkullah keunikan kami sebagai bagian dari identitas kami. Bersenang-senang dalam keistimewaan kami. Lebih berani dalam mengungkapkan sifat sejati kita dan rasakan kegembiraan dan kelegaan kembali ke rumah untuk diri kita sendiri.

Pelajari dan bereksperimenlah dengan jalur karier yang berbeda dan cari tahu apa yang cocok untuk kita. Terlalu sering, kita terjebak dalam "mode mendaki"—berjuang untuk menaiki tangga kesuksesan, berfokus pada pencapaian dan kemajuan—ketika yang benar-benar kita butuhkan adalah masuk jauh ke dalam “mode penemuan” belajar tentang siapa diri kita dan apa yang dapat kita lakukan di dunia (misalnya, nilai, kekuatan, hasrat, aspirasi kita). (Lihat pembicaraan TEDx saya untuk lebih lanjut tentang ini.) Mulailah dengan langkah-langkah kecil dan terbuka serta ingin tahu. Ada banyak cara untuk menjalankan penyelidikan berbiaya rendah seperti itu, termasuk magang, rotasi pekerjaan atau bayangan, proyek konsultasi, kampanye crowdfunding, layanan dewan, wawancara desain kehidupan, sukarelawan, dan banyak lagi.

Bangun keberanian kita keberanian yang kita perlukan untuk menolak ekspektasi dan tekanan dari orang lain. Ingatlah bahwa ketakutan kita (mengecewakan orang atau gagal dalam usaha yang kita pilih) mungkin berlebihan dan banyak hal terbaik dalam hidup berada di sisi lain dari ketakutan itu. (Lihat artikel saya, “Menjadi Pandai dalam Mengatasi Ketakutan.”) Saat kita membuat pilihan besar seperti pernikahan dan pilihan karier, tanyakan pada diri sendiri untuk siapa dan apakah kita terlalu dipengaruhi oleh orang lain.

Habiskan lebih sedikit waktu dengan orang-orang yang mencoba mengendalikan atau mengarahkan kita sesuai keinginan dan preferensi mereka. Hentikan racun dalam hidup kita dan kurangi paparan terhadap pengaruh yang tidak membantu, setidaknya untuk jangka waktu yang memungkinkan kita mengubah lintasan kita. Dalam skema yang lebih besar, biaya yang terkait dengan itu sangat berharga. Saat kita melakukan ini, akan lebih mudah untuk memisahkan keputusan kita tentang apa yang akan kita lakukan dengan hidup kita dari hubungan kita dengan orang-orang penting dalam hidup kita. Itu adalah dua hal yang berbeda, dan keputusan itu adalah milik kita dan milik kita sendiri. Sadarilah bahwa tidak mungkin menyenangkan semua orang—dan menyenangkan orang lain bukanlah intinya. Jauh dari itu.

“Sangat penting untuk memahami bahwa mencintai orang dan mengikuti naskah mereka yang disiapkan untuk Anda bukanlah hal yang sama…. Jika Anda membuat diri Anda tidak bahagia karena Anda tidak menjalani hidup Anda, itu tidak ada hubungannya dengan mengungkapkan cinta. Jika seseorang meminta ini dari Anda — sayangnya, orang ini tidak peduli dengan Anda. -Alexandra Ruzycka, pembuat film dan penulis

Jangan mempermainkan korban dan menyalahkan orang lain. Apakah kita lebih suka bahagia dengan hidup kita sendiri atau menyalahkan seseorang karena membuat kita merasa sengsara? Pilihan ada di tangan kita. Dan ini hidup kita, bukan hidup mereka.

Jangan jatuh ke dalam perangkap berpikir itu egois untuk melakukan apa yang kita inginkan dengan hidup kita. Ini hidup kita, dan kita harus menerima tanggung jawab penuh untuk itu. Melakukannya tidaklah egois. Jauh dari itu. Itu hanya menerima jubah kedewasaan dan tanggung jawab yang menyertainya — suatu perkembangan alami.

Temukan seseorang yang telah melakukan pekerjaan dengan baik dalam menjalani hidup mereka sendiri meskipun ada tekanan untuk melakukan sebaliknya dan minta mereka untuk membagikan bagaimana mereka melakukannya. Terkadang sangat membantu untuk belajar dari orang lain yang telah melakukan perjalanan serupa dengan pengaruh dan tekanan yang sebanding.

Kesimpulan

Pada akhirnya, perhitungan yang akan kita hadapi untuk pilihan kita akan menjadi milik kita sendiri. Orang tua dan teman sebaya kita memiliki pilihan mereka sendiri untuk dibuat. Kita lebih mungkin menemukan kebahagiaan saat kita merintis jalan hidup kita sendiri dengan lampu penuntun kita sendiri. Dan kita lebih cenderung merasa senang bertaruh pada diri kita sendiri. Hidup kita adalah milik kita. Waktu kita sekarang. Apa yang kita lakukan dengan itu?

Pertanyaan Refleksi

  • Apakah Anda menjalani hidup orang lain—mengejar tujuan dan impian orang lain?
  • Bagaimana hal itu memengaruhi kebahagiaan dan kualitas hidup Anda?
  • Apa yang akan Anda lakukan, mulai sekarang? 

 

 

Artikel ini Diterjemahkan dari “ The Trap of Living Someone Else’s Life ”  

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.

 

Share artikel ini

Kepribadian

Tags: Sifat Positif

gregg_vanourek_985bd6_65c5d69258.jpeg

Gregg Vanourek adalah seorang penulis buku Triple Crown Leadership dan LIFE Entrepreneurs, pembicara TEDx Talk, founder coaching center Gregg Vanourek LLC, dan kontributor Harvard Business blogs, New York Times, Fast Company, BusinessWeek, U.S. News & World Report, dan masih banyak lagi.

Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Wanita yang sedang bahagia bermain di taman bunga warna kuning

Cara Melatih Otak Agar 41.66% Lebih Bahagia

Penelitian University of California menunjukkan suatu hal yang dapat membuat orang 41.66% lebih bahagia. Wah, apakah itu?

Jul 06, 2022 2 Min Read

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest