5 Bahaya Penundaan dan Bagaimana Anda dapat Mengalahkannya

Oleh DR Eugene YJ TeeDr Choy Tsee Leng|12-10-2021 | 2 Min Read
Source: Andrea Piacquadio dari Pexels.com
Berikut ini adalah bahaya dari penundaan:

1.Kecemasan

Tekanan dari penundaan tugas yang harus dilakukan meningkatkan resiko tantangan kesehatan mental pada seseorang yang rentan.

2. Kelelahan

Kekurangan tidur dan bergegas untuk mengikuti tenggat waktu akan berakibat pada kelelahan dari segi fisik dan mental.

3. Penurunan harga diri

Penundaan biasanya berakibat pada turunnya kinerja, dan selanjutnya mulai meragukan diri sendiri dan merasa tidak berharga.

4. Merusak Hubungan

Melewati tenggat waktu dan janji temu akan merusak hubungan pribadi dan hubungan profesional.

5. Kemunduran karir
Penundaan yang kronis menghambat seseorang untuk menemukan potensi profesional mereka, menunda - jika tidak menggagalkan - kemajuan karir.

Baca juga! Lakukan saja! Pemimpin Selalu Menjalankan dan Menyelesaikan

Sumber dari: Andrea Piacquadio dari Pexels.com

10 Tip untuk Mengalahkan Penundaan

Penundaan dapat dikalahkan. Kita dapat mempersingkat impuls alami kita untuk menunda tugas, dan mengarahkan pikiran kita menjadi produktif dan proaktif.

Berikut adalah 10 tip sederhana untuk mengalahkan penundaan dan menjadi pemimpin yang proaktif:

1. Menemukan ‘power hour’ Anda
Kapan Anda melakukan pekerjaan terbaik Anda? Memang benar ada orang yang aktif di pagi, siang, atau sore hari. Temukan jam yang membuat Anda merasa Anda bisa melakukan yang terbaik, pada fungsi Anda yang paling optimal, dan menetapkannya sebagai waktu untuk mengerjakan tugas yang paling penting dan diperlukan. ‘Power hour’ dapat merupakan hanya satu jam dengan fokus dan produktivitas yang tinggi.

2. Makan katak itu
Mark Twain mengatakan bahwa hal pertama yang Anda lakukan di pagi hari adalah makan katak (yang artinya adalah untuk melakukan tugas yang paling menantang) lalu, tugas lainnya yang ada akan terasa tidak sulit. Lakukan tugas yang Anda rasa paling menuntut, atau yang mungkin Anda tunda - dan kerjakan itu.
Mengetahui bahwa Anda menghadapi tugas yang paling sulit dalam daftar Anda tidak hanya membawa Anda satu langkah lebih dekat untuk menyelesaikannya, tetapi juga memberikan Anda dorongan motivasi yang baik.

3. Menetapkan tujuan yang spesifik
Tugas mungkin terlihat mengancam ketika tugas itu luas dan tidak jelas penjelasannya. Memutuskan untuk “Selesaikan tinjauan rencana bisnis” hanyalah cara lain dari mengatakan, “Saya akan meninjau rencana bisnis itu ketika saya bisa.”
Membuat tujuan yang spesifik dan menetapkan tenggat waktu saat Anda melakukannya. “Sisihkan satu jam untuk meninjau analisa pasar dari rencana bisnis sebelum jam 3.30 pm hari ini sebelum rapat dengan atasan” membuat tujuan yang sama dengan lebih tepat dan menarik.

Mungkin Anda juga suka! Apakah Anda Memegang Kendali Proaktif?

4. Menetapkan tujuan - tujuan kecil
Kecil tidak berarti tidak penting. Daripada menetapkan tujuan seperti, “Tentukan pengganti koordinator penjualan regional”, tetapkan tujuan yang lebih kecil untuk meninjau beberapa kandidat yang memungkinkan, melakukan wawancara melalui telepon dengan beberapa dari kandidat, dan mungkin memilih beberapa nama dari kumpulan calon kandidat Anda. Melakukan salah satu dari tiga tugas kecil ini membawa Anda satu langkah lebih dekat untuk menyelesaikan tujuan Anda.

5. Luruskan jadwal Anda
Buat jadwal Anda tidak terlalu kaku dan membatasi Anda. Beberapa hari akan lebih sibuk daripada yang lain, tetapi Anda tidak harus terikat pada menyelesaikan daftar dari ratusan hal, hanya untuk menjadi produktif. 
Prioritaskan, dan delegasikan bila perlu. Jadwal yang kaku dan tidak fleksibel tidak hanya menggoda Anda untuk menunda, tetapi juga membuat rencana harian Anda terlihat lebih menakutkan. Jika jadwal Anda memberikan sedikit ruang untuk bebas dan Anda merasa diri Anda tertekan karena itu, mungkin sudah saatnya untuk mengubah rencana Anda.

Sumber dari: Stas Knop dari Pexels.com

6. Memutuskan dari internet
Sepertinya saya akan melihat berita, atau halaman Facebook saya sebentar. Hal kecil dan sederhana itu bisa mengubah perhatian Anda dan menyebabkan kehilangan beberapa jam yang tidak produktif.

Coba untuk membatasi gangguan Anda - dan itu termasuk orang-orang yang menarik perhatian Anda dari tugas yang ada.

Memutuskan dari internet, mengatur telepon Anda dalam mode diam, dan memberitau orang lain untuk tidak mengganggu Anda di saat ini. Otak Anda akan mencari alasan untuk keluar dari tugas yang penting dan menuntut ini; Jangan berikan kesempatan untuk melakukannya.

7. Menghabiskan waktu untuk mendapatkan informasi yang tepat
Waktu pengambilan keputusan seharusnya bagian bagi semua jadwal pemimpin proaktif. Tetapi jangan meremehkan berapa banyak waktu yang diperlukan untuk membuat keputusan yang baik. Keputusan yang sangat baik membutuhkan waktu yang lebih lama.

Waktu yang penting ini dapat digunakan untuk mencari informasi yang diperlukan, konsultasi dengan orang-orang yang mempunyai data yang Anda perlukan, atau mengatur satu jam untuk menyusun dan meringkas fakta sebelum menetapkan kegiatan yang akan dilakukan.

8. Jangan mencoba untuk menjadi sempurna
Kesempurnaan adalah rekan dari penundaan. “Saya tidak akan mulai karena itu tidak sempurna sampai saya mengatakannya.” Ingin melakukan pekerjaan dengan baik itu hebat, tetapi berjuang untuk kesempurnaan itu jarang membantu.

Kelumpuhan oleh analisa terjadi ketika Anda benar-benar harus mempunyai setiap informasi sebelum mebuat keputusan. 

Sebaliknya, ahli ekonomi akan memberi tahu Anda bahwa rasionalitas Anda terbatas - Anda tidak akan pernah mempunyai segala informasi yang diperlukan dalam membuat keputusan yang optimal. Keputusan mungkin tidak dibuat sama sekali jika Anda hanya menghabiskan waktu Anda untuk mencai informasi saja.

9. Hadiahi diri Anda
Rayakan kemenangan kecil Anda karena telah menyelesaikan tugas Anda. Hadiahnya mungkin bisa dengan obrolan bersama rekan kerja Anda, jalan-jalan ke kafe terdekat untuk sedikit kopi, atau mungkin hadiah yang lebih besar seperti menonton film. Biarkan otak Anda mengetahui bahwa Anda menghargainya karena sudah fokus dan perhatian.

10. Jangan menghukum diri Anda
Kita masih tetap menunda untuk beberapa kejadian. Itu terjadi pada versi kita yang terbaik. Jangan menghukum diri Anda ketika itu terjadi. Evaluasi kembali tujuan Anda, lakukan sedikit refleksi diri pada apa yang bisa Anda lakukan dengan lebih baik, dan coba lagi. Tanggung jawab kepemimpinan Anda dan tuntutan bagi Anda sudah cukup menantang. Berikan diri Anda waktu untuk sedikit beristirahat.

Share artikel ini

Kepribadian

Tags: Sifat Positif

Dr Eugene YJ Tee merupakan seorang Profesor Asosiasi di Departemen Psikologi di Universitas HELP. Dia adalah penulis dari dua buku yaitu "Of Bromances and Biting Cute Babies", dan "Mindfulness and Emotions," dan mempunyai ketertarikan pada riset dalam peran dari emosi positif dan psikologis positif dalam konteks organisasi. Eugene menikmati video game dan saat ini terlalu banyak bermain di Netflix.
Dr Choy Tsee Leng adalah seorang ahli saraf dan dosen di Departemen Psikologi di Universitas HELP. Ketertarikan risetnya mencakup kesadaran, emosi, musik dan cedera otak. Dia biasanya menunda pekerjaan untuk mencari camilan dan makanan penutup.
Leaderonomics Logo

Wow, Anda telah scroll hingga ke bawah! Anda pasti sangat menyukai kami.

Karena Anda sudah disini, kami ingin meminta Anda untuk mempertimbangkan memberikan donasi untuk pemeliharaan situs kami, yang ternyata cukup tinggi.

Banyak yang tidak memiliki akses ke sumber daya yang dibutuhkan untuk mengembangkan potensi kepemimpinan penuh mereka. Itulah sebabnya konten kami akan selalu gratis, dan kami akan selamanya berterima kasih kepada mereka yang membantu mewujudkan ini.

Earn your one-way ticket to heaven.

© 2022 Leaderonomics Sdn. Bhd. All rights reserved.

Disclaimer: The opinions expressed on this website are those of the writers or the people they quoted and not necessarily those of Leaderonomics.