Lakukan saja! Pemimpin Selalu Menjalankan dan Menyelesaikan

Aug 31, 2021 2 Min Read
Menyelesaikan tugas
Sumber:Pexels.com
Untuk Menyelesaikan Sesuatu Jangan Menunggu Kesempatan Sempurna Segera Eksekusi

Baru-baru ini, saya berinteraksi dengan berbagai pemimpin perusahaan Malaysia dan mengamati benang merah di antara mereka - mereka selalu mencapai tujuan mereka, walau apapun kondisinya.

Sebagai contoh, Suhaimi Sulong, mantan pemimpin SDM di Proton, berbagi dengan saya kisah pribadi ketika ia masih seorang sales muda di IBM.

Dia mengadakan pertemuan dengan klien potensial di bandara dan hampir mencapai penjualan. Sayangnya, penerbangan klien ke Jepang sudah siap untuk boarding time, tetapi saat itu dia belum mencapai kesepakatan.

Suhaimi tidak mau kehilangan orang itu. Jadi, dia mendapatkan tiket ke Jepang, duduk di sebelah klien potensial di penerbangan, dan meyakinkannya untuk menandatangani kesepakatan tersebut. Dia mengambil penerbangan berikutnya pulang dengan penjualan sukses di tangan. Misi selesai.

Datuk Lee Choong Yan, presiden Genting, berbagi cerita tentang banyak kesempatan di awal karirnya, di mana ia harus mengeksekusi dan bekerja keras. 

Kemampuannya untuk mengeksekusi adalah faktor penentu dalam kinerja dan keberhasilannya. Kedengarannya sangat mudah, tetapi kemampuan untuk menyelesaikan sesuatu adalah salah satu tindakan yang paling berharga dalam bisnis ini.

Sama seperti banyak dari Anda, saya menghadapi banyak gangguan dan saya kewalahan dengan banyak tugas dan peluang setiap hari. Selalu ada banyak hal yang menarik perhatian dan merusak keingintahuan saya. Video YouTube yang menggelitik, artikel yang menggugah pikiran, 500 email sehari, dan rapat tanpa akhir.

Tidak pernah ada cukup waktu untuk melakukan "pekerjaan nyata". Pertarungan untuk eksekusi ini yang saya lakukan setiap hari dan itu tidak pernah berakhir. Namun, pertempuran ini perlu dimenangkan.

Baca juga artikel ini dalam bahasa Inggris berjudul "Just Do It. Leaders Always Execute and Get Things Done"

Pemimpin hebat tidak hanya menang terhadap gangguan


Para pemimpin hebat tidak hanya menang atas gangguan, tetapi mereka juga berhasil dan menyelesaikan pekerjaan nyata. Mereka memahami seni menyelesaikan sesuatu.

Sebuah studi dari Fortune mengungkapkan bahwa 70% dari kegagalan CEO adalah hasil dari tidak adanya tindakan. Tindakan apa yang gagal dilakukan oleh para CEO ini? Mereka gagal menyelesaikan sesuatu, gagal menentukan, gagal menyampaikan, dan melakukan eksekusi yang buruk.

Charles Schwab naik dari pekerja ke peringkat eksekutif melalui kemampuannya untuk mengeksekusi. “Schwab bukan pencipta; dia adalah pembangun, ”komentar bosnya Andrew Carnegie.

Schwab pernah bercerita tentang sebuah pabrik yang tidak bisa memproduksi dengan kapasitas penuh. Manajer mencoba semua yang dia bisa tetapi gagal. Schwab pergi pada akhir shift siang hari, mengambil sepotong kapur, dan bertanya pada supervisor shift siang itu, "Berapa banyak pemanas yang telah kamu buat hari ini?"

Supervisor itu menjawab "enam". Dia menulis "6" di lantai, dan kemudian berjalan tanpa sepatah kata pun. Ketika shift malam datang, mereka melihat "6" dan bertanya tentang hal itu.

"Bos besar ada di sini hari ini," kata pria di hari itu. “Dia bertanya kepada kami berapa banyak pemanasan yang kami buat, dan kami memberi tahu dia enam. Kemudian bos tulis ini.” Tambahnya lagi.

Keesokan paginya Schwab melewati pabrik yang sama dan melihat bahwa "6" telah dihapus dan "7" ditulis sebagai gantinya. Shift malam telah melampaui shift siang hari. Malam itu ia kembali dan "7" telah dihapus, dan diganti lagi dengan “10”.

Dia, entah bagaimana telah menciptakan kompetisi di antara shift malam dan shift siang tanpa sepatah kata pun.

Ini berlangsung selama berbulan-bulan sampai pabrik, yang sebelumnya merupakan pabrik termiskin, menjadi pabrik dengan kinerja tertinggi. Entah bagaimana, dia berhasil menyelesaikan ini

Para pemimpin terbaik, seperti Schwab, tahu bagaimana memastikan pekerjaannya selesai. Begitu juga perusahaan besar. Di tahun 80an dan 90an, Toyota menghasilkan lebih baik daripada General Motors (GM) karena dieksekusi lebih baik.

Alt

Sumber: Pexels.com

Eksekusi sangat penting untuk strategi

Musuh nomor satu dari strategi apapun adalah eksekusi yang buruk. Model dan strategi bisnis Dell adalah milik umum; namun hanya sedikit sekali yang bisa menirunya.

Alasannya, menurut Michael Dell, pendiri Dell, bahwa "model bisnis langsung" miliknya terus bisa bekerja karena:

“Kami melaksanakannya. Ini semua tentang eksekusi. "

Southwest Airlines mendapatkan untung setiap tahun selama 30 tahun terakhir. Strateginya diketahui; namun seperti Dell, tidak ada perusahaan yang berhasil mengcopy eksekusinya. Walmart menang selama bertahun-tahun melalui kekuatan eksekusinya yang kejam, menjadi toko terbesar di dunia.

Perbankan adalah contoh yang bagus dari eksekusi yang menentukan keberhasilan. Sebagian besar bank ritel memiliki strategi yang secara praktis tidak dapat dibedakan.

Strategi mereka umumnya mengenai penargetan dan melibatkan pelanggan yang sama, memiliki layanan kelas dunia dan manajemen hubungan, pengembangan produk inovatif, dan manajemen yang berisiko.

Namun, ada pemenang dan pecundang di perbankan. Pemenangnya adalah bank yang membedakan diri mereka dengan kualitas eksekusi mereka. Jendela peluang terbuka dan tertutup jauh lebih cepat daripada sebelumnya. Pelanggan saat ini berharap semuanya mulai dari layanan hingga masalah mereka dapat diselesaikan secara instan.

Adanya keterlambatan tentu saja  tidak dapat diterima; itu mahal dan dapat menghancurkan bisnis. Para pemimpin terbaik tidak pernah menunda-nunda - mereka memiliki dorongan bawaan yang menghargai kecepatan dan tindakan untuk menyelesaikan tugas.

Baca juga artikel berjudul "Sebuah Tindakan Membuat Mimpi Menjadi Kenyataan"

Alt

Sumber: Pexels.com

Gagasan tidak ada gunanya tanpa tindakan

Gagasan sangat penting. Bisnis diciptakan melalui pengembangan produk inovatif yang membantu orang, menyelesaikan masalah, menciptakan nilai, dan dapat diukur.

Namun, selalu ada lebih banyak ide bagus daripada kapasitas untuk mengeksekusinya. Dan kapasitas untuk mengeksekusi ini akan menentukan apakah ide yang baik menjadi produk yang laku di pasar, atau terbengkalai mati dalam proses.

Memiliki ide tidak ada artinya kecuali seseorang masuk dan melakukan beberapa pekerjaan. Hal ini yang memisahkan ide dari inovasi yang sebenarnya. Tetapi mengambil sebuah tindakan cukup sulit. Hal ini membutuhkan keputusan untuk mewujudkannya, produk harus dibuat, politik harus dinavigasi dan anggaran harus diperjuangkan. Semuanya bermuara pada eksekusi.

Bertahun-tahun lalu, HP mengangkat Carly Fiorina sebagai CEO untuk membawa perusahaan maju dengan ide-ide inovatif baru dan arahan baru. Dia menetapkan gabungan terbesar dalam sejarah dan berencana untuk memiliki produk-produk baru yang inovatif dari gabungan ini.

Tujuh tahun kemudian, gabungan tersebut gagal dan dia dipecat. CEO baru, Mark Hurd, datang dan melakukan perubahan besar melalui eksekusi yang kejam dan disiplin yang tidak masuk akal. Dia memotong biaya, meningkatkan efisiensi, dan menempatkan orang yang tepat ke dalam peran kunci, mengontrol hasil operasi dalam proses.

Alt

Sumber: Pexels.com

Anda dapat mempelajari eksekusi

Mark Douglas, seorang pakar perdagangan berkata:

“Eksekusi yang tepat dari perdagangan Anda adalah salah satu komponen paling mendasar untuk menjadi pedagang yang sukses dan mungkin yang paling sulit dipelajari. Sebagian besar pedagang merasa lebih mudah untuk mengidentifikasi peluang, daripada menindaklanjutinya. "

Hal yang sama berlaku untuk semua bidang. Membuat peluang menjadi kenyataan membutuhkan disiplin dan fokus. Masalah utamanya adalah kebiasaan. Mengambil tindakan itu menyakitkan dan memaksa kita untuk melakukan hal-hal tersebut, semua ini membutuhkan disiplin. Sebagian besar dari kita membenci disiplin dan lebih memilih untuk tetap berada di zona nyaman kita.

Triknya adalah mulai dari awal tugas. Untuk mulai sangat sulit jadi ekseskusi sekarang ini juga. Mulailah dengan mengerjakan daftar tugas Anda saat Anda bangun dan jangan menunda-nunda.

Setelah Anda menyelesaikan satu tugas, bahkan jika  tugas tersebut  tampaknya tidak signifikan,hal  itu menambah semangat untuk hari Anda. Itulah cara menyelesaikan sesuatu: Jangan menunggu kesempatan yang sempurna. Lakukan Saja Sekarang!

Saya suka kisah Afrika tentang pentingnya berlari dan menyelesaikan sesuatu: "Setiap pagi di Afrika seekor kijang bangun dan tahu dia harus berjalan lebih cepat daripada singa, atau dia akan dibunuh dan dimakan."

"Pada saat yang sama, seekor singa bangun dan tahu dia harus berlari lebih cepat dari rusa, atau ia akan mati kelaparan. Tidak masalah jika Anda adalah singa atau rusa; ketika matahari terbit, kamu sebaiknya mulai berlari. ”

Kisah yang sama ini berlaku bagi kita sebagai individu dan dalam bisnis. Jika kita ingin sukses, mempersiapkan sepatu mana yang akan dikenakan untuk berlari mungkin penting, tetapi tidak pernah sepenting lari itu sendiri.

Itulah yang dilakukan para pemimpin hebat. Mereka hanya menyelesaikan sesuatu. Seperti yang dikatakan Nike, mereka “Lakukan Saja”. Apakah Anda siap untuk menyelesaikan sesuatu?

Tonton juga video berjudul "Prinsip Sebelum Menentukan Bentuk Usaha | Sammy Legi | Part 1"


Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Jadilah Seorang Pemimpin

Alt

Roshan is the Founder and “Kuli” of the Leaderonomics Group of companies. He believes that everyone can be a leader and "make a dent in the universe," in their own special ways. He is featured on TV, radio and numerous publications sharing the Science of Building Leaders and on leadership development. Follow him at www.roshanthiran.com

Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Alt

Bagaimana Mengatasi Rasa Gugup

Adon Saptowo, vokalis sensasi dan celebriti dari Base Jam, memberi tip untuk mengatasi rasa gugup. Dengari tip Adon dan belajar untuk mengatasi gugup

Dec 21, 2020 5 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest