Kekuatan Pertanyaan

Oleh Michael Heah|04-02-2022 | 4 Min Read

Ada pepatah yang mengatakan bahwa bertanya dan mendengarkan seperti nasi kelapa yang harum dan sambal dalam hidangan nasi lemak. Anda tidak dapat memiliki satu tanpa yang lain! Ketika Anda mendengarkan dengan baik, secara otomatis Anda akan bertanya.

Sebagai seorang pelatih atau pemimpin, sangatlah penting bahwa Anda harus pandai mengajukan pertanyaan. Jika tidak, itu berarti kegagalan dalam pelatihan.

Faktanya, kita dapat melihat pemimpin yang baik dari yang tidak terlalu baik dari pertanyaan yang mereka ajukan.

Apa pentingnya dari bertanya dan apa yang dapat kita lakukan untuk mengubah keadaan situasi seseorang dan memajukannya?

Kita akan memahami mengapa seorang pelatih atau pemimpin harus pandai mengajukan pertanyaan yang kuat, daripada memberi tahu orang apa yang harus dilakukan.

Baca juga: Pementoran Terbalik Terbukti Berhasil


Apa itu pertanyaan yang kuat?


Pertanyaan yang kuat membuat orang berpikir lebih keras dan lebih kreatif.

Trik untuk pertanyaan yang kuat adalah bahwa hal itu menyebabkan orang berhenti sejenak sebelum mereka dapat menemukan jawaban.

Hal ini memicu 'cahaya suar' di otak untuk mencari solusi atau ide.

Pertanyaan yang kuat juga membangkitkan atau menantang orang untuk memikirkan cara yang belum pernah mereka pikirkan sebelumnya.


Bagaimana orang bisa mengajukan pertanyaan yang kuat?


Faktor kuncinya terletak pada pendengaran kita yang mendalam.

Ketika kita mendengarkan secara mendalam, kita secara otomatis menjadi penasaran dan intuitif.

Pertanyaan dengan demikian keluar secara spontan dan intuitif, dan secara langsung berhubungan dengan apa yang perlu ditanyakan pada saat itu juga.

Menjaga percakapan yang ketat akan membantu memperdalam pendengaran kita.

Artinya, kita mengikuti setiap jawaban yang dibuat dan kemudian mengubah sebagian dari jawaban itu menjadi sebuah pertanyaan.

Contohnya adalah: Orang itu berkata, "Saya merasa sangat sedih." Pelatih bertanya, "Apa yang membuatmu begitu sedih?"

Meskipun kita dapat merencanakan pertanyaan kita sebelumnya untuk menjadi ahli dalam hal itu, mendengarkan dengan baik masih merupakan cara yang paling efektif.

Mungkin Anda juga tertarik: Pemimpin, Pelatih Dan Kapten Penting Demi Kesuksesan


Mengapa pertanyaan begitu penting?


Bahkan jika Anda mengatakan 'tidak ada komentar' untuk pertanyaan yang diajukan seseorang kepada Anda, itu masih merupakan respons yang Anda buat.

Pertanyaan memicu pikiran kita untuk mengatakan sesuatu; terlebih lagi ketika pertanyaannya kuat, mereka dapat melakukan begitu banyak hal luar biasa.

Ini dapat merangsang pemikiran Anda (Bagaimana menurut Anda?). 

Itu dapat membujuk Anda untuk bertindak (Apa yang akan membuat Anda melakukannya?).

Itu bisa menantang Anda (Apa langkah kecil yang masih bisa Anda ambil?).

Ini membantu Anda untuk fokus pada prioritas (Dari lima, mana yang terbaik?).

Ini membuat Anda memegang kendali (Bisakah saya mengajukan pertanyaan?) dan seterusnya.

Jadi, ketika seorang pelatih atau pemimpin menggunakan pertanyaan dengan baik, mereka menggerakkan orang ke depan, membuat mereka inovatif, mengeluarkan mereka dari zona nyaman mereka dan bahkan dapat memberdayakan mereka untuk bertindak!

Apa jenis pertanyaannya dan kapan yang satu lebih baik dari yang lain?


Pada dasarnya ada lima jenis pertanyaan dalam ‘tas pertanyaan’ seorang pelatih atau pemimpin.

Yang paling umum dan mungkin yang paling mudah adalah pertanyaan tertutup di mana hanya jawaban 'iya' atau 'tidak' yang ditimbulkan.

Ini paling baik digunakan ketika tujuannya adalah untuk secara tegas menetapkan posisi dalam pikiran seseorang. Misalnya, "Apakah Anda berkomitmen untuk menyelesaikannya?"
Seharusnya tidak digunakan ketika kita ingin orang mengekspresikan diri.

Jenis lain adalah pertanyaan terbuka.

Yang satu ini memungkinkan orang untuk berbicara.

Misalnya, "Bisakah Anda memberitahu saya lebih banyak tentang itu?" Berhati-hatilah saat menggunakan pertanyaan terbuka karena dapat membuat kita mendapatkan terlalu banyak detail terutama ketika orang tersebut bertele-tele!

Jenis pertanyaan ketiga adalah pertanyaan utama. Yang ini berisi 'materi pelajaran' atau jawaban di dalamnya.

Salah satu contohnya adalah, “Sudahkah Anda mengatakan kepadanya bahwa Anda tidak menyukai cara dia berbicara kepada Anda?”

Hal ini tidak dianjurkan karena memaksa orang tersebut untuk menjawab sepanjang baris tertentu. Terkadang orang juga bisa merasa dimanipulasi.

Namun, pertanyaan-pertanyaan yang menggiring baik digunakan dalam pengajaran atau pendampingan karena responden dibuat untuk fokus pada bidang-bidang yang penting.

Jenis keempat adalah pertanyaan menyelidik, di mana lebih banyak detail ditanyakan.

Misalnya, “Mengapa penting bagi Anda untuk bersikap adil?”

Meskipun baik untuk mendapatkan detail lebih lanjut tentang masalah ini, mereka harus dijaga seminimal mungkin agar tidak 'tenggelam' di dalamnya.

Yang terakhir adalah pertanyaan yang menantang. Ini meregangkan orang untuk bergerak maju. Misalnya, "Apa lagi yang bisa Anda coba?"

Namun, hal itu tidak boleh ditanyakan terlalu cepat agar orang tersebut tidak merasa diintimidasi atau dikonfrontasi.

Pelatih atau pemimpin yang baik akan tahu jenis pertanyaan apa yang harus diajukan pada waktu yang tepat untuk mendapatkan hasil terbaik bagi orang tersebut.

Berapa banyak yang Anda pelajari dari sini?    

1.Mengapa mengajukan pertanyaan lebih kuat daripada memberikan jawaban kepada orang?
2.Apa saja kegunaan dari pertanyaan? Berikan contoh untuk masing-masing dari mereka.
3.Apa saja jenis pertanyaannya, dan kapan sebaiknya digunakan dan tidak digunakan?
4.Apa yang membantu orang mengajukan pertanyaan yang kuat?
5.Apa yang akan Anda lakukan mulai sekarang dan seterusnya untuk mengajukan pertanyaan sebagai gaya hidup?

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Kepemimpinan Tanpa Batas

Michael adalah pelatih bersertifikat master ICF dengan Corporate Coach Academy dan pelatih fakultas dengan Leaderonomics.
Leaderonomics Logo

Wow, Anda telah scroll hingga ke bawah! Anda pasti sangat menyukai kami.

Karena Anda sudah disini, kami ingin meminta Anda untuk mempertimbangkan memberikan donasi untuk pemeliharaan situs kami, yang ternyata cukup tinggi.

Banyak yang tidak memiliki akses ke sumber daya yang dibutuhkan untuk mengembangkan potensi kepemimpinan penuh mereka. Itulah sebabnya konten kami akan selalu gratis, dan kami akan selamanya berterima kasih kepada mereka yang membantu mewujudkan ini.

Earn your one-way ticket to heaven.

© 2023 Leaderonomics Sdn. Bhd. All rights reserved.

Disclaimer: The opinions expressed on this website are those of the writers or the people they quoted and not necessarily those of Leaderonomics.