Berpikir Seperti Sherlock Holmes

Nov 03, 2021 3 Min Read
Sherlock Holmes
Sumber:Gerd Altmann dari Pixabay.com

Sherlock Holmes adalah detektif terhebat di dunia. Sangat luar biasa bagaimana dia secara terus menerus memecahkan misteri yang paling sulit, sering kali menyelamatkan hidup atau menghentikan bencana yang akan datang. Bersama dengan rekan yang selalu bisa diandalkan, Dr Watson. Dua pemecah kejahatan ini biasanya dicari oleh polisi untuk membantu mereka memecahkan kriminalitas.

Memang, detektif hebat itu hidup di alam semesta fiksi. Meskipun begitu, dalam semua penaklukannya, dia bekerja dengan presisi yang sempurna dan gravitas yang luar biasa. Dan sementara dia bisa dengan mudah bisa berpuas diri, dia tidak pernah berhenti menantang dirinya untuk mencari kasus yang lebih rumit. 

Menjadi yang terbaik dalam setiap permainannya, Holmes bisa menjadi sebuah inspirasi bagi semua orang yang mengejar keunggulan. Berikut adalah saran untuk berpikir seperti Holmes - dan dalam kata-kata terkenal dari master detektif: 

Baca juga! 4 Pelajaran Kepemimpinan dari Seorang Samurai

Amati Lebih Dari Sekedar Memandang Mata
Alt

Sumber:cottonbro dari Pexels.com

Sebagai detektif yang sangat dicari, Holmes terlihat menonjol karena kemampuan deduktif yang luar biasa. Bakat bawaannya adalah menghubungkan dari dunia fakta dan dari observasi menyeluruh untuk menyelesaikan kasus apapun yang dihadapkan didepannya.

Namun prestasi yang mengesankan itu, adalah karena pendekatannya yang berbeda. Holmes mementingkan apa yang tidak bisa dia lihat sebanyak apa yang bisa dia lihat. Sebuah hubungan yang hilang, seringkali adalah bagian informasi yang paling penting.

Dia berhati - hati untuk tidak mengabaikan dan membuang pentunjuk apapun yang terlihat tidak terlalu penting. Sebagai contoh, tidak adanya gonggongan anjing dalam insiden pencurian di rumah dapat memungkinkan bahwa pencuri itu akrab dengannya. Intinya, apa yang tidak terjadi itu sama pentingnya dengan apa yang sebenarnya terjadi.

Dalam kehidupan nyata, teknik observasi yang sama dapat sangat membantu. Untuk semua yang Anda tau, satu bagian kecil yang tidak diketahui dapat menjadi penentu dalam memecahkan tantangan yang Anda hadapi di tempat bekerja.

Mungkin bos yang sulit itu sedang kesulitan karena dia masih mengembangkan kemampuan kepemimpinan/manajemennya - mungkin Anda dapat duduk dan berbicara dengannya untuk menunjukkan apa yang bisa atau tidak bisa dilakukan. Atau kesepakatan yang sedang Anda coba untuk selesaikan tetapi klien sedang menahannya. Mungkin itu bukan tentang masalah keuangan tetapi bosnya ingin mengetahui perusahaan Anda lebih baik - pergi dan minum kopi dengan mereka.

Ada banyak hal yang tidak diketahui yang mungkin merupakan kunci dalam menyelesaikan kasus Anda.

Perhatikan Detail

Holmes dapat dengan mudah mengetahui darimana seseorang berasal, pekerjaannya, atau kondisi medisnya, semuanya dalam sekejap. Tetapi tentu saja hal ini bukan berdasarkan observasi asal-asalan. Melainkan, dia mempunyai kemampuan bawaan untuk membuat deduktif yang akurat. 

Khususnya, perhatiannya yang luar biasa terhadap detail dari sesuatu adalah apa yang membuatnya sangat istimewa dalam pekerjaan detektifnya. Detail setiap menit mempunyai alasan dan membuat hubungan pada peristiwa atau orang-orang itu penting sebelum datang pada satu kesimpulan.

Tetapi, bukan hanya obsesinya terhadap detail yang membuat Holmes seperti ini. Dia juga mengeluarkan waktu dan usaha yang banyak untuk latihan. Tentu saja, semua hal yang dilakukan secara berulang-ulang itu bekerja sangat baik dengannya, memberikan dia mata yang unik untuk melihat secara spesifik.

Jika Anda ingin untuk menjadi sebuah karakter seperti Holmes (dengan atau tanpa kepribadian eksentriknya), mungkin akan bermanfaat untuk meniru tingkat kesadarannya terhadap hal-hal khusus.

Memperhatikan kecenderungan orang-orang yang dekat dengan Anda, dan merespon dengan sesuai - Anda mungkin mendapatkan hubungan yang lebih baik dengan sekitar Anda. Orang yang pendiam yang Anda pikir mencurigakan? Mungkin dia hanya mempunyai kesulitan untuk beradaptasi. Di tempat kerja, detail kecil hampir selalu diabaikan. Daripada melihatnya sebagai sesuatu yang tidak penting, perubahan kecil itu dapat membuat pengaruh yang paling besar.

Tentu saja perlu adanya keseimbangan. Terlalu banyak analisa akan menyebabkan kelumpuhan analisis, dan hal itu kontra produktif. Tetap saja, gunakan penilaian yang baik (Seperti Holmes). Melatih untuk mengembangkan mata untuk melihat secara detail, dan Anda akan melihat banyak perbedaan dalam kualitas pendapat Anda.

Seperti kata pepatah, iblis ada di dalam perinciannya.

Mempunyai Mitra yang Hebat
Alt

Sumber: Sora Shimazaki dari Pexels.com

Dalam hampir semua petualangan Holmes, orang kepercayaannya, Watson berada tidak jauh dari sisinya. Watson mempunyai peran yang sangat penting dalam tugas Holmes sebagai mitra yang dapat dipercaya, membantunya dalam menyelesaikan kriminalitas dari perspektif medis. Keterampilannya yang baik sebagai dokter dan ahli bedah banyak berkontribusi pada kemitraan mereka yang hebat, berperan dalam membantu Holmes dalam kasus-kasusnya. 

Mereka berdua, bagaimanapun tidak saling berhadapan dalam banyak hal. Faktanya, keduanya sangat berbeda. Sementara kontras kepribadian mereka sangat berbeda, perbedaan mereka membuat mereka menjadi keseimbangan yang sempurna - satu dengan obsesi yang kuat pada gambaran besarnya, dan yang satu dengan potongan - potongan kecil yang dijadikan satu. Mereka secara terbuka mengkritik satu sama lain (tentu saja dengan niat yang baik).

Demikian pula dalam karir seseorang, mempunyai rekan yang dapat dipercaya itu penting. Dua pikiran itu lebih baik daripada satu, dan tambahan sepasang mata dapat memberikan perspektif yang baru.

Tetapi kolaborasi tidak hanya untuk memvalidasi, tetapi juga harus meningkatkan standar. Jika Anda membaca atau mengamati idola terbesar Anda, mereka selalu mempunyai seseorang yang dapat mereka andalkan.

Yang perlu digaris bawahi adalah, dua pikiran lebih baik dibandingkan satu pikiran.

Mungkin Anda juga suka: Belajar Kepemimpinan Dari Spiderman

Perspektif itu Penting

Dengan matanya untuk detail yang ekstrim, Holmes tidak mempunyai masalah dalam menyelesaikan kriminal dengan dirinya sendiri. Tetapi kemitraannya dengan Watson tentu saja memberinya keunggulan dibandingkan orang lain, dengan perspektif yang baru dan berbeda. Hal ini penting untuk menyeimbangkan kapasitas luar biasa yang dimiliki oleh Holmes dengan karakternya yang keras kepala. Tanpa sudut pandang yang berbeda untuk mendukung observasinya, dia bisa mengabaikan beberapa bukti yang jelas, yang membahayakan reputasinya.

Watson mungkin tidak sepintar Holmes, tetapi dia menambah nilai pada aliansi mereka dengan kegigihannya untuk menantang Holmes dengan caranya sendiri. Sebagai praktisi medis, Watson memberikan banyak pandangan yang membantu untuk memecahkan kriminalitas. Kontribusinya yang bernilai memberikan mereka tambahan keunggulan dalam mempercepat investigasi mereka dan pada akhirnya sampai pada kesimpulan yang masuk akal.

Menariknya, meskipun pikirannya luar biasa, Holmes masih bergantung pada orang lain. Dan tidak hanya pada orang terdekatnya Watson. Dia menghargai masukan dari petugas polisi diatas dari observasinya sendiri. Hal itu membantu untuk memvalidasi teorinya dan membuang kemungkinan ada yang terlewatkan. Selain itu, dia juga perlu bukti kuat dan dia bisa mendapatkannya melalui mereka.

Demikian pula dalam hidup dan bekerja, akan selalu bermanfaat untuk mempunyai perspektif yang beragam. Pertimbangkan jarak pandang karena itu akan selalu membuka kemungkinan yang lain. Siapa yang tau, sebuah sudut pandang orang lain dapat menjadi jawaban untuk projek rumit yang sedang Anda kerjakan.

Buka lebih banyak peluang dengan sudut pandang yang berbeda itu.

Latihan, latihan, latihan
Alt

Sumber: Pixabay dari Pexels.com

Holmes dikenal dengan ilmu pengetahuannya yang dalam. Yang lebih menakjubkan adalah pemahamannya yang spektakuler tentang konsep yang begitu banyak. Dia juga mempunyai pengetahuan yang luas. Pengetahuannya tentang informasi yang luar biasa itu layak untuk diakui sebagai seorang jenius. Holmes mengetahui hal ini, dan dia bisa berpuas diri - tetapi dia tidak melakukannya.

Sejenius apapun dia, Holmes tidak berhenti untuk belajar. Kenyataannya, dia terus menerus menyerap pengetahuan yang baru. Dia tidak berhenti pada apa yang dia ketahui. Dia pergi keluar untuk mencari tau apa yang tidak dia ketahui.

Kegigihan itu terbayar pada petualangannya dalam memecahkan kejahatan. Kemampuannya untuk membuat deduksi yang cepat adalah hasil dari dasar pengetahuannya yang luas. Holmes memahami bahwa semakin banyak hubungan yang dia buat dari basis data miliknya, semakin cepat dia bisa menyelesaikan misteri yang rumit.

Jika Anda mengamati dan mempelajari orang sukses, persepsi yang biasanya kita dapatkan adalah bahwa mereka belajar dengan sangat cepat. Tetapi jika Anda masuk lebih dalam, kenyataannya adalah mereka terlibat dalam berbagai pembelajaran untuk mengambil ide-ide baru. Proses itu sebenarnya sangat membantu dalam membuat koneksi di masa depan dengan kecepatan yang lebih cepat - sehingga tampak seperti belajar dengan kecepatan yang dipercepat.

Sederhananya, seperti kemampuan apapun, semakin banyak Anda latih, semakin baik Anda dalam melakukannya.

Baca juga! 5 Pelajaran Kepemimpinan dari Perdana Menteri Dr. Mahathir

Pikirkan Lagi

Dengan pikiran cemerlang Holmes dan kecepatannya dalam menganalisa, sangat mudah bagi dia untuk membuat kesimpulan dengan cepat. Tetapi bagi Holmes, ada yang lebih dari yang kita lihat. Dia mengambil waktunya untuk mempertimbangkan penemuan dan memahaminya. Terkadang tantangan didepannya terlihat sangat jelas, tetapi seringkali tidak, ada misteri yang tidak jelas dibalik itu - misteri yang membuatnya sangat bersemangat.

Dalam petualangannya, Holmes menghadapi penjahat yang berpikira normal tetapi berbelit-belit. Tes terbesarnya adalah dengan musuh bebuyutannya yaitu Profesor Moriarty. Seorang dalang kriminal yang sangat cerdas, Moriarty sejauh ini adalah musuh yang paling sulit yang harus dihadapi oleh Holmes. Bertemu dengan Moriarty memaksa Holmes harus benar-benar berpikir pada langkah selanjutnya karena taruhannya sangat tinggi. 

Kata-kata dan tindakan Anda dapat menentukan siapa diri Anda - baik secara pribadi dan secara profesional. Mungkin beberapa orang bisa menerima itu sebagai karakteristik bawaan Anda, yang lain mungkin kurang memaafkan. Mirip dengan pepatah mengatakan kesan pertama bertahan selamanya, kebiasaan Anda dapat melekat dalam pikiran orang lain dan membentuk persepsi mereka terhadap Anda, baik atau buruk. Hanya Anda yang bisa membawa reputasi Anda dengan cara yang paling jujur kepada Anda.

Tetap setia pada kata-kata Anda, dan jalankan dengan tindakan Anda.

Terus Mendorong

Aspek mengagumkan dari Holmes adalah bahwa dia tidak pernah berpuas diri. Seharusnya, statusnya sebagai selebritas bisa memberikannya kehidupan yang nyaman. Tetapi, Holmes sebenarnya tidak pernah dibayar (dan tidak pernah meminta kompensasi) untuk pekerjaan detektifnya. Dia melakukannya karena dia benar-benar mempunyai semangat akan hal itu. Lebih penting lagi, itu karena dia tidak pernah berhenti dalam mengajari dirinya sendiri.

Holmes percaya bahwa selalu ada hal untuk dipelajari. Ini datang dari seseorang yang berada di puncak permainannya. Ini adalah sebuah indikasi tentang pemahaman dan menyadari kekurangannya sendiri dan mempunyai keinginan untuk terus berkembang. Holmes selalu mencari misteri yang paling membingungkan, dan meskipun tidak bisa memecahkan teka-teki itu untuk pertama kali, dia terus menerus mencoba untuk bisa lebih baik.

Belajar dan berkembang secara terus menerus adalah tema yang resonansi dengan orang-orang yang berada di puncak. Mereka perlu untuk terus berkembang untuk terus menjadi relevan dan tetap berlari. Dalam tahap individu, hal ini penting untuk bergerak pada tahap selanjutnya. Individu baru dengan kemampuan baru yang luar biasa akan selalu muncul - dan jika Anda tidak bergerak dengan cukup cepat, Anda akan ketinggalan dari yang lain. Pada akhirnya, pilihan Anda untuk maju akan membuat Anda lolos untuk waktu yang cukup lama.

Meniru Holmes tentu saja bukanlah hal yang mudah. Satu hal, dia karakter fiksi. Hal lainnya, kepribadiannya yang sangat bersemangat mungkin tidak cocok dengan orang lain dan dapat menyebabkan ketidakharmonisan. Kualitas pekerjaannya yang luar biasa dapat diturunkan dari sikap positifnya - kualitas yang bisa dipelajari dan dikembangkan. Hal ini tentu saja akan memerlukan waktu dan usaha, tetapi dengan latihan datang kesempurnaan.

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Jadilah Seorang Pemimpin

Alt

This article is published by the editors of Leaderonomics.com with the consent of the guest author. 

Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Gambar 2 Orang Pria Karyawan Sedang Berdiskusi Bersama

Mengapa Menantang Status Quo Bisa Menjadi Kemenangan Branding Pribadi

Artikel ini Ditulis Oleh : WIlliam Arruda. Mengapa Menantang Status Quo Bisa Menjadi Kemenangan Branding Pribadi

Sep 21, 2023 4 Min Read

Alt

Bagaimana Mengatasi Rasa Gugup

Adon Saptowo, vokalis sensasi dan celebriti dari Base Jam, memberi tip untuk mengatasi rasa gugup. Dengari tip Adon dan belajar untuk mengatasi gugup

Dec 21, 2020 5 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest