Bagaimana Personal Branding Membantu Para Pemimpin Memperluas Dan Mengekspresikan Kesadaran Diri Mereka

Sep 15, 2023 4 Min Read
Gambar Sebuah Keluarga Memegang Papan Bertuliskan Brand
Sumber:

Sumber Gambar Freepik @ Storyset 

Hubungan Antara Personal Branding dan Kepemimpinan Otentik

Sadar diri adalah prasyarat untuk mengembangkan banyak keterampilan terpenting yang perlu dikuasai pemimpin di tempat kerja hybrid yang kompleks dan dinamis saat ini keterampilan seperti membangun hubungan, kolaborasi, dan kecerdasan emosional. Namun beberapa program pengembangan kepemimpinan tidak menyertakan modul kesadaran diri. Itu sebagian karena kesalahpahaman bahwa pemimpin yang mapan dan baru sama-sama sudah sadar diri pada saat mereka berpartisipasi dalam program pengembangan kepemimpinan. 95% profesional percaya bahwa mereka sadar diri, tetapi kenyataannya kurang dari 15%, menurut hasil proyek penelitian lima tahun oleh psikolog organisasi Tasha Eurich.

83% persen profesional dengan kesadaran diri tinggi adalah yang berprestasi, sementara hanya 2% dari yang berkinerja rendah yang menunjukkan sifat ini, menurut Travis Bradberry dan Jean Greaves. Jadi kesadaran diri sama pentingnya dengan sulit dipahami. Tapi itu tidak terlalu mengejutkan. Kami adalah orang-orang yang terobsesi untuk melakukan dan mengejar tujuan dan mewujudkan sesuatu, dan menjadi sadar diri tidak sesuai dengan aktivitas ingar-bingar semacam itu. Hal ini sering membutuhkan mundur selangkah dan menginvestasikan waktu untuk introspeksi sambil juga mencari dan bertindak berdasarkan umpan balik eksternal.

Mengapa personal branding untuk kesadaran diri?  

Ada banyak cara untuk mengembangkan kesadaran diri, dan beberapa di antaranya lebih relevan bagi para pemimpin dan HiPo (potensi besar) daripada yang lain. Namun, personal branding adalah kesempatan belajar yang ideal untuk program pengembangan kepemimpinan karena berakar pada proses menggali kebenaran tentang sifat-sifat anda.

Langkah pertama dalam proses personal branding yang sukses adalah penemuan merek. Tujuan dari fase ini adalah kejelasan, menjadi jelas tentang siapa anda dan bagaimana anda terlibat dengan dan memberikan nilai kepada pemangku kepentingan anda. Faktanya, proses penemuan merek melibatkan kedua bagian dari proses kesadaran diri: refleksi diri dan mencari umpan balik. Pada fase pertama langkah-langkah personal branding, para pemimpin memperjelas enam pendorong merek pribadi mereka: nilai, hasrat, kekuatan super, pembeda, maksud dan tujuan. Ini memungkinkan mereka untuk memahami apa yang penting bagi mereka dan aset yang mereka miliki untuk mendukung pembangunan hubungan dan menginspirasi tim.

Setelah refleksi diri yang intensif, para pemimpin dapat memvalidasi apa yang mereka pelajari tentang diri mereka sendiri dengan meminta umpan balik dari orang lain. Langkah validasi ini sangat penting karena memungkinkan para pemimpin untuk menyempurnakan pemikiran mereka dan menyadari titik buta. Itu juga membantu mereka memiliki kekuatan dan nilai-nilai mereka. Itu membuat refleksi diri mereka nyata dan dapat diandalkan. Ini adalah bagian penting dari proses personal branding karena merek anda tersimpan di hati dan pikiran orang-orang yang mengenal anda. Tingkat kesadaran diri sangat penting untuk kepemimpinan otentik.  

Dua langkah yang mengikuti proses penemuan merek akan memperkuat kekuatan personal branding. Itu karena pemimpin yang sadar diri mampu mengambil apa yang mereka pelajari tentang diri mereka sendiri dan menggunakannya untuk meningkatkan kesuksesan dan kebahagiaan mereka di tempat kerja.

Pada fase kedua, para pemimpin belajar bagaimana menceritakan kisah otentik mereka, menggabungkan semua pembelajaran mereka dari fase 1. Mereka meningkatkan elevator pitch mereka, membangun kesan pertama virtual—dan tatap muka yang otentik, dan mereka menyusun bio yang nyata , membedakan dan menarik orang-orang yang ingin mereka pengaruhi. Bagi para pemimpin yang kurang kesadaran diri, aktivitas ini berisiko menjadi sabotase diri karena sering kali mengandung kecerdasan, menyampaikan apa yang menurut anda ingin didengar orang lain, bukan apa yang benar-benar mendasar bagi diri sendiri. Pemimpin yang sadar diri dengan mudah mengasah kisah-kisah khas yang membantu mereka mengungkapkan visi dan filosofi kepemimpinan mereka kepada orang-orang yang mengikuti mereka. Menceritakan kisah anda dengan cara yang meyakinkan dan jujur sangat penting untuk menciptakan kesan pertama yang kuat dan menjalin hubungan yang bermakna. Setelah anda sadar diri, anda sepenuhnya dapat menceritakan kisah anda dan terlibat dengan orang lain.

baca juga : Mengapa Keterampilan Manusia Karir Masa Depan di Dunia Otomatis  

Fase ketiga dari proses personal branding difokuskan pada perluasan merek—menjadi terlihat, tersedia, dan berharga bagi semua orang di lingkungan Anda dan menumbuhkan pengikut. Bagaimanapun, pemimpin membutuhkan pengikut.

Fase ini adalah tentang memelihara hubungan dan menunjukkan kepemimpinan pemikiran. Pemimpin membangun rencana akselerasi merek mereka menggunakan aktivitas dunia nyata (seperti acara tatap muka dan berbicara di depan umum) bersama dengan komunikasi dunia maya (seperti media sosial, video online, dan jejaring virtual) untuk menyampaikan konten yang berharga guna meningkatkan dampak dan pengaruh mereka. Mereka juga memberi tanda pada pertemuan yang mereka pimpin. Berkat kesadaran diri, mereka dengan percaya diri dapat mengubah pengikut menjadi penggemar dan penggemar menjadi promotor—menggembar-gemborkan kebajikan yang mereka pegang teguh kepada orang lain.

Semua pemimpin perlu memperhatikan merek pribadi mereka. Semakin kuat merek, semakin mudah bagi mereka untuk membangun hubungan yang bermakna, memimpin tim, dan pada akhirnya mencapai tujuan. Dan dasar dari semua personal branding yang sukses adalah kesadaran diri yang tajam. 

 

Artikel ini Diterjemahkan dari  “ How Personal Branding Helps Leaders Expand And Express Their Self-Awareness  ”  

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.  

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Sifat Positif

William Arruda

William Arruda adalah penulis buku best seller tentang personal branding: Digital YOU, Career Distinction dan Ditch. Dare. Do! William juga merupakan seorang kreatif di balik Reach Personal Branding dan CareerBlast.TV. Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi williamarruda.com.

Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Gambar Seorang Pria Sedang Didepan Cermin Dengan Percaya Diri

Pemimpin yang Percaya Diri

Artikel ini Ditulis Oleh : Bernard Lee. Pemimpin yang Percaya Diri

Jul 07, 2023 5 Min Read

ide

Mempertahankan Ide Mu

Dr. Pyatt dalam video ini secara singkat dan padat mengemukakan pandangannya tentang bagaimana mempertahankan ide-ide Anda dan apa yang perlu Anda lakukan jika ide-ide Anda tidak segera mendapatkan respons seperti yang Anda harapkan,

Jan 14, 2021 1 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest