Masa Depan Pekerjaan

Jul 11, 2023 5 Min Read
Gambar Pria Sedang Memegang Teropong
Sumber:

Sumber Gambar Vektor Freepikk @ Storyset 

4 Tren Baru Pekerjaan Masa Depan untuk Tenaga Kerja yang Berdaya Pasca-COVID-19

"Tetap Sehat, Tetap Aman" menjadi sapaan standar saat pandemi COVID-19 pertama kali merebak di Malaysia dan sebagian besar dunia pada awal tahun 2020. penurunan ekonomi mengenakan pada mereka 2 tahun.
Maju cepat ke The New (Ab)normal, demikian saya lebih suka menyebutnya, di mana Work From Home (WFH) dan infrastruktur digital pendukung untuk kerja jarak jauh adalah hal dasar yang sekarang diharapkan oleh pekerja berpengetahuan dari perusahaan mereka. Bahkan ketika ekonomi terbuka.
Pandemi telah mendorong orang untuk memeriksa kembali tujuan dan prioritas kita. Karier versus keluarga. Sukses versus signifikansi. Banyak dari kita mencari lebih dari sekedar cek gaji hari ini. Selain remunerasi yang baik, pekerjaan yang bermakna (42%) adalah pertimbangan terpenting menurut survei edisi kedua Randstad Workmonitor 2021.
Pergeseran pola pikir ini ditambah fenomena 'Pengunduran Diri Besar' juga telah mengubah cara perusahaan beroperasi dan terlibat dengan tenaga kerja mereka. Berikut beberapa tren yang akan membentuk masa depan pekerjaan di dunia pascapandemi:

Integrasi kehidupan kerja 

Lupakan 'keseimbangan kehidupan kerja'. Kemiripan keseimbangan apa pun runtuh selama pandemi ketika batas antara jam kerja dan ruang dengan ruang pribadi Anda menjadi kabur. Katakan halo pada 'integrasi kehidupan kerja' sebagai gantinya, yaitu tentang memadukan tanggung jawab profesional dan pribadi.
Karena WFH tetap menjadi praktik umum, baik pemberi kerja maupun karyawan memahami bahwa integrasi kehidupan kerja bekerja dua arah. Beberapa peran yang melibatkan tim lintas batas atau layanan klien, akan mengharuskan karyawan untuk bekerja setelah jam kerja. 

Baca Juga : Sudahkah Belajar Jadi Bagian dari Masa Depanmu? 

Oleh karena itu, pemberi kerja juga diharapkan untuk lebih memahami ketika karyawannya perlu mengelola tugas pribadi secara berkala selama jam kerja. Seorang ibu yang bekerja, misalnya, yang harus mengambil jeda singkat dari rapat online untuk mengurus bayinya yang menangis. Organisasi yang berpikiran maju sekarang fokus pada produktivitas daripada berapa jam kerja staf mereka.

Tenaga Kerja Global  

“Dunia masa depan bukanlah dunia kapitalisme, melainkan dunia ‘talentisme’,” jelas Profesor Klaus Schwab, Pendiri dan Ketua Eksekutif Forum Ekonomi Dunia, mengenai tenaga kerja global. Seiring globalisasi tenaga kerja menjadi semakin lazim di Malaysia, bakat manusia akan menjadi sama pentingnya dengan modal untuk menggerakkan ekonomi.
Dan karena kerja jarak jauh sekarang sudah menjadi hal yang lumrah, apakah anggota tim anda berbasis di New York, Mumbai, atau Singapura kurang penting daripada apakah keahlian kolektif anda membawa sinergi ke proyek yang anda kerjakan.

Untuk bakat yang dibutuhkan, baik itu analitik data, akuntansi, pemasaran, dan sebagainya, peluang kerja dan mobilitas berkembang jauh melampaui radius tradisional tempat tinggal mereka. Peluang lebih tinggi bagi seseorang untuk menerima pekerjaan baru dan lebih baik jika persyaratannya hanya masuk beberapa hari meskipun perjalanan ke perusahaan baru lebih lama.

Perusahaan harus lebih cerdas dalam cara mempertahankan talentanya sambil menarik talenta baru mengingat tenaga kerja yang lebih berdaya, dengan kombinasi gaji yang menarik, tunjangan, fleksibilitas, dan sentuhan pribadi.

Baca lebih lanjut: Masa Depan Pekerjaan adalah Hibrida

Mungkin Anda Juga Suka :  Masa Depan Dunia Kerja: Seberapa Siapkah Anda?

Sementara itu, fenomena tenaga kerja global adalah pedang bermata dua, karena semakin banyak perusahaan multinasional di Malaysia melakukan outsourcing peran back-end seperti IT dan keuangan di negara lain dengan upah yang lebih terjangkau untuk menahan biaya operasional.

Komunikasi Asinkron  

Bertahun-tahun yang lalu, saya bekerja di sebuah organisasi di mana seorang pemimpin senior akan memantau Kotak Masuk emailnya sepanjang waktu dengan 'pemukul ping pong' metaforis yang siap. Harapannya adalah semua email klien akan dibaca atau ditanggapi dalam waktu 15 menit. Tidak hanya ini sangat menegangkan bagi tim tetapi juga mengganggu pekerjaan yang sedang berlangsung!
Saat ini, dengan berbagai platform komunikasi seperti email, obrolan Microsoft Teams, Zoom, dan 20+ grup WhatsApp kerja anda, bagaimana cara mengelola rentetan komunikasi ini sambil tetap produktif? Kita harus jelas dengan apa yang mendesak versus penting.

Artikel Terkait : Silakan, Ambil alih

"Yang penting jarang mendesak dan yang mendesak jarang penting."  

Di sinilah komunikasi asinkron masuk. Komunikasi asinkron berarti segala jenis atau bentuk komunikasi yang dilakukan oleh seseorang melalui email atau pesan atau Google Doc dan ada jeda waktu yang memungkinkan penerima mencerna informasi dan membalas.
Kerja jarak jauh dan hybrid berarti kita sering memiliki jadwal yang berbeda dari kolega kita bahkan ketika berada di kantor yang sama. Karena itu, tampaknya hanya logis untuk mengandalkan komunikasi asinkron untuk fokus dan produktivitas yang lebih baik.

Organisasi yang berpikiran maju telah merangkul komunikasi asinkron dengan memetakan garis waktu proyek secara jelas sambil memberikan waktu kepada staf untuk merespons tanpa takut kehilangan percakapan kritis. Dengan demikian, mereka dapat membalas dalam kerangka waktu yang masuk akal tanpa mengganggu aliran pekerjaan penting.

Minggu Kerja Empat Hari - Masa Depan Pekerjaan 

Karena perusahaan bersaing untuk mendapatkan talenta terbaik, mereka yang tidak mampu menaikkan gaji mungkin malah menjuntai wortel lain – minggu kerja yang lebih singkat. Sangat sering, waktu senggang adalah komoditas yang tidak dapat dibeli dengan uang dan karenanya lebih dihargai oleh karyawan.
Beberapa bos mungkin menggaruk-garuk kepala di sini, bertanya "Bagaimana kita menyelesaikan pekerjaan dengan 4 hari kerja dalam seminggu?"

Minggu kerja 5 hari yang biasa kita lakukan adalah inovasi yang dimulai oleh Henry Ford, lebih dari seratus tahun yang lalu.

Ford memperkenalkan sistem produksi massal jalur perakitan dalam pembuatan mobil pada tahun 1913, yang meningkatkan produktivitas secara eksponensial. Alih-alih standar 6 hari kerja seminggu saat itu, Ford mampu membayar upah di atas rata-rata kepada para pekerja sambil memberi mereka hari libur tambahan.
Saat ini, para pendukung 4 hari kerja dalam seminggu mengklaim hal itu akan meningkatkan kebahagiaan dan mengurangi stres di kalangan karyawan. Tapi apakah itu baik untuk perusahaan?

Microsoft Jepang melakukan percobaan pengaturan ini pada Agustus 2019 dengan 2.300 personelnya. Kesimpulannya, ini menghasilkan rapat yang lebih efisien, karyawan yang lebih bahagia, dan produktivitas meningkat sebesar 40%!
Jadi, kapan seminggu kerja empat hari akan terjadi di Malaysia? Tidak mengherankan jika Federation of Malaysian Manufacturers baru-baru ini menyatakan bahwa sebagian besar bisnis Malaysia, terutama usaha kecil dan menengah belum siap untuk hal ini.

Tetap saja, tidak ada salahnya bermimpi tentang akhir pekan 3 hari. Negara lain selain Jepang juga sudah mulai bereksperimen dengan hal ini, antara lain Uni Emirat Arab, Belgia, Spanyol, Islandia, Skotlandia, Irlandia, dan Selandia Baru.

Sementara itu, undang-undang California yang baru mengusulkan minggu kerja empat hari untuk perusahaan besar.
Karena kita hidup di era inovasi dan apa pun bisa terjadi di Malaysia, teruslah berdoa rekan-rekan sekerja yang terkasih! 

Kesimpulan 

Karena masa depan pekerjaan terus berkembang dalam fase endemik COVID-19, mari kita ingat “satu-satunya yang konstan adalah perubahan” seperti yang disoroti oleh Heraclitus, filsuf Yunani.

Baik organisasi maupun karyawan harus terus mengomunikasikan harapan mereka secara terbuka dan beradaptasi dengan kebutuhan yang berubah yang datang dengan gelombang gangguan baru.

Memiliki pola pikir win-win kolaboratif akan sangat membantu dalam membangun organisasi yang lebih baik di mana orang-orang diberdayakan, lebih bahagia, dan lebih produktif dalam jangka panjang.  

 

Artikel ini Diterjemahkan dari “ The Future of Work ”  

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.  

 

Tonton Juga : 

Share artikel ini

Komunitas

Tags: Sifat Positif

Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

negosiasi gaji dengan bos

Pahami Prinsip Ini Sebelum Negosiasi Gaji

Oleh Rivaldy Varianto S. Dapat tawaran kerja tapi gajinya di bawah ekspektasi? Jangan gegabah, pahami prinsip berikut sebelum negosiasi gaji!

Oct 26, 2023 2 Min Read

toxic boss

4 Cara Menghadapi Seorang Toxic Boss

Seringkali kita temui segelintir orang yang bekerja untuk bos yang tidak menghargai mereka sama sekali dan bahkan ini dapat dikatakan sebagai toxic boss karena dapat membuat karyawan jenuh dan lingkungan yang tidak sehat di kantor. Hal ini tentu saja harus dihentikan.

Aug 30, 2021 2 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest