Masa Depan Pekerjaan adalah Hibrida

Jul 12, 2023 5 Min Read
Seorang Wanita Sedang Bekerja DI Depan Personal Komputernya
Sumber:

Sumber Gambar Dari Annie Spratt @ Unsplash

Hybrid Working - Siap atau Tidak, Ini Dia

Saat saya mengambil langkah pertama saya ke dunia kerja, saya dihadapkan pada lanskap baru tempat kerja pasca-Covid. Saya melamar pekerjaan magang pertama saya setelah menyelesaikan tesis saya dan menyadari bahwa saya bertemu dengan berbagai jenis lanskap kerja yang dapat dipilih: di tempat, jarak jauh, dan hybrid.

Saya memiliki banyak pertanyaan untuk ditanyakan pada diri sendiri ketika memutuskan jenis tempat kerja yang ingin saya lamar. Apakah saya menginginkan kemewahan bekerja dari kenyamanan rumah saya atau kembali ke kantor untuk merasakan kenormalan setelah berbulan-bulan terkurung di kamar tidur saya? Saya memilih untuk bekerja jarak jauh karena takut peraturan penguncian akan sekali lagi merusak kesempatan kerja lainnya.

Artikel Terkait : Jangan Mulai Bisnis Bersama Teman Sendiri!

Namun, proses mencari pekerjaan membuat saya berpikir keras tentang pilihan yang akan saya buat di dunia yang ideal. Saya sampai pada kesimpulan bahwa opsi yang paling menarik bagi saya adalah Hybrid working.

Gen Z Menavigasi Ruang Kerja 

Banyak yang berpikir bahwa bekerja dari jarak jauh akan menjadi pilihan ideal bagi kami “Digital Natives”.

Di awal pandemi, kami melihat bagaimana orang berjuang untuk menyesuaikan diri dengan teknologi baru untuk mengakomodasi kerja jarak jauh, tetapi bagi Gen Z, hal itu tampak wajar. Satu klik beberapa tombol dan pemahaman intuitif tentang platform menjadikan kami guru bagi generasi yang lebih tua.

Dengan hambatan adaptasi terbesar, penguncian memungkinkan banyak orang mendapat manfaat dari:

  • Menghindari lalu lintas jam sibuk
  • Uang disimpan pada transportasi
  • Lebih banyak fleksibilitas dalam kehidupan kerja mereka
  • Fleksibilitas di tempat Anda bekerja
  • Mempelajari keterampilan baru dengan kecepatan mereka sendiri

Jadi, bukankah tidak ada salahnya untuk tinggal di rumah dan bekerja?

Tidak sesederhana itu. Bahkan Menteri Keuangan Inggris, Rishi Sunak telah menyarankan orang yang lebih muda untuk kembali ke kantor karena keuntungan memiliki koneksi langsung. Itu akan memungkinkan mereka untuk belajar langsung dari mentor dan membangun hubungan yang lebih kuat yang tidak terjadi di Zoom. Sentimen dari Gen Z ini jelas bergema dalam tanggapan mereka terhadap survei Microsoft tentang sistem kerja hybrid.

Gen Z telah terjebak di dalam kamar kami selama dua tahun terakhir dan kami akhirnya memulai perjalanan karir kami yang telah kami impikan sepanjang hidup kami. Terlepas dari manfaat kerja jarak jauh, banyak yang tidak ingin mengambil risiko kehilangan kesempatan untuk menjalin hubungan dengan penyelia dan kolega di masa depan yang dapat membimbing kita menuju masa depan yang kita impikan.

Kerja Hibrid 

Di situlah kerja hybrid berperan. Ketika beban pandemi mulai mereda, pembatasan penguncian menjadi lebih longgar, memungkinkan lebih banyak fleksibilitas untuk kembali bekerja. Namun masalahnya, pandemi belum berakhir. Kami berada pada tahap endemik yang merupakan sesuatu yang tidak akan hilang dalam waktu dekat.

Berapa kali saya mendengar seorang teman memberi tahu saya bahwa mereka telah dipulangkan dari kerja karena seseorang di kantor dinyatakan positif? Dengan gelombang Omicron baru-baru ini, ini mungkin terus terjadi. Solusi yang dikembangkan banyak tim adalah merotasi tim mana yang datang pada hari tertentu untuk membatasi paparan rekan kerja. Di satu sisi, ini menciptakan tata letak kerja hybrid. Anda ditunjuk beberapa hari di mana anda bekerja dari rumah dan sejumlah hari untuk datang ke kantor.

Ternyata, masa pascapandemi telah mengarah pada bekerja dengan “persyaratan pekerja” seperti yang dicontohkan oleh “Pengunduran Diri yang Hebat” - akibat dari pergeseran prioritas orang yang mereka tidak tahu bahwa mereka mampu untuk memprioritaskan sampai menyadari bahwa bekerja tidak selalu mengharuskan pergi ke kantor. Kesadaran inilah yang memungkinkan masa depan ruang kerja untuk mulai melakukan diversifikasi di luar lanskap kerja klasik di tempat.

Terlepas dari manfaat bekerja jarak jauh, ada kelemahan yang jelas dari penguncian yang terbukti dengan meningkatnya laporan diri tentang kelelahan. Namun, dengan kerja hybrid, karyawan dapat memperoleh manfaat dari hari-hari dengan kemandirian dan fleksibilitas yang lebih tinggi sekaligus mengurangi kemungkinan pemicu kejenuhan yang disebabkan oleh hari kerja dalam isolasi.  

Ayo Baca : Pengaruh Globalisasi terhadap Pendidikan Bisnis dan Kurikulumnya

Masalah Praktis Kerja Hibrid 

Mari kita lihat bagaimana kita dapat menerapkan model hybrid ke perusahaan agar menjadi produktif jika tidak lebih dari jika itu adalah perusahaan yang sepenuhnya berada di lokasi/jarak jauh.

Strategi adalah kebijaksanaan mengingat kami memiliki kesempatan sekali seumur hidup untuk mendefinisikan kembali pendekatan kami untuk bekerja.

1) Periksa Kebutuhan Perusahaan
Jenis pekerjaan apa yang dilakukan karyawan anda? Tidak semua perusahaan secara fisik mampu menggunakan model hybrid untuk perusahaan mereka. Misalnya, pusat panggilan atau layanan pelanggan dapat memilih untuk bekerja jarak jauh sepenuhnya. Sedangkan beberapa pekerjaan sama sekali tidak memiliki opsi untuk bekerja dari jarak jauh - misalnya, pekerjaan di industri makanan atau konstruksi.

Jadi, analisis faktor-faktor seperti kebutuhan ruang fisik, akses ke talenta, dan biaya real estat terhadap kebutuhan perusahaan untuk bekerja secara efektif saat memutuskan di antara lanskap kerja yang berbeda.

2) Norma Organisasi
Perusahaan perlu dengan hati-hati menavigasi siapa yang bekerja dari jarak jauh dan di lokasi dan untuk berapa hari dalam seminggu. Jika kita tidak mencapai keseimbangan yang tepat, kita berisiko jatuh ke dalam perangkap kerja jarak jauh atau kerja di tempat.

Misalnya, jika sebagian besar karyawan hanya bekerja dari jarak jauh satu hari dalam seminggu, ada asumsi yang valid untuk berpikir bahwa mereka mendapatkan interaksi sosial yang memadai. Di sisi lain, apakah ini menciptakan norma untuk bekerja di lokasi, menciptakan preferensi untuk kolaborasi langsung? Terlalu sedikit hari jarak jauh juga dapat meniadakan keuntungan fleksibilitas yang diberikan oleh kerja jarak jauh. Selain itu, jika hanya ada satu hari kerja jarak jauh, ini dapat dianggap sebagai hari libur tambahan alih-alih membangun rutinitas sebagai hari kerja.

Sebaliknya, bagaimana jika pekerjaan jarak jauh terjadi 4 hari dalam seminggu? Apakah akan ada masalah membangun budaya tim di antara karyawan? Apakah mereka akan kehilangan perasaan menjadi bagian dari kelompok, yang mengakibatkan kesepian di tempat kerja? Untuk mengatasi hal ini, perusahaan dapat mencoba menanamkan norma bahwa hari Jumat adalah waktu bagi setiap orang untuk berkumpul di kantor untuk makan siang tim atau latihan membangun tim.

Norma organisasi ini penting untuk dipertimbangkan saat mencoba menyeimbangkan kerja jarak jauh dan kerja di lokasi.

3) Jangan Micromanage
Keindahan kerja hybrid adalah bahwa para pemimpin dan manajer memiliki kepercayaan pada karyawan mereka untuk membuat keputusan bagi diri mereka sendiri sambil tetap menjadi anggota perusahaan yang berkontribusi. Kepercayaan dari pemimpin mereka inilah yang akan membuat karyawan Anda merasakan otonomi.

Hindari manajemen mikro bahkan jika Anda tergoda untuk memeriksa apakah karyawan Anda melakukan sesuatu yang berkaitan dengan pekerjaan setiap menit setiap hari. Manajemen mikro mengakibatkan karyawan kehilangan manfaat dari model hybrid (kemandirian, otonomi, dan fleksibilitas). Sadarilah bahwa karyawan Anda memiliki tanggung jawab di luar pekerjaan dan bahwa mereka paling tahu cara mengatur waktu mereka. Jika Anda menghormatinya, mereka akan merasa berterima kasih kepada Anda, menjadikan mereka karyawan yang loyal.

Menyiapkan Gen Z untuk Sukses 

Pandemi telah memungkinkan kami untuk belajar tentang fleksibilitas dan variasi lanskap kerja yang berbeda, memungkinkan kami untuk melihat bagaimana kerja hybrid dapat menjadi masa depan kami yang akan membantu kami menghindari kejatuhan kerja di tempat dan jarak jauh.

Meskipun pernyataan ini mungkin berlaku untuk semua orang, mari kita perhatikan bagaimana perspektif unik Gen Z membentuk pandangan mereka tentang kerja hybrid. Sudah waktunya untuk menyadari bahwa mereka bukan masa depan kita lagi. Gen Z telah hadir dan inilah saatnya untuk memperluas wawasan kita tentang seperti apa lanskap kerja di masa mendatang dengan menggabungkan model hybrid. 

 

Artikel ini Diterjemahkan dari  “ The Future of Work is Hybrid ”  

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.  

Share artikel ini

Bisnis

Tags: Konsultasi

Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

kerja

7 Persiapan Sebelum Terjun ke Dunia Bisnis

Dunia bisnis merupakan salah satu jalan karir yang diimpikan banyak orang. Selain karena kebutuhan finansial, keberhasilan di dunia bisnis juga bisa menaikkan gengsi seseorang. Namun tak dapat kita pungkiri bahwa, untuk sukses di dunia bisnis bukanlah perkara yang mudah. Pendidikan formal juga tidak bisa menjamin kesuksesan dalam dunia bisnis.

Sep 03, 2021 1 Min Read

Alt

Bagaimana Mencapai Posisi Puncak Dan Mempertahankannya

Arif Multi Ardania, seorang pemimpin yang membawahi suatu komunity yang dalam jumlah yang tidak sedikit yaitu beberapa ribu orang, memaparkan dengan gamblang tentang bagaimana dapat mencapai posisinya seperti sekarang ini dan juga bagaimana dapat memelihara dan mempertahankannya.

Jan 28, 2021 9 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest