Tetap Sejalur Dengan Resolusi Tahun Baru Anda: Bagian 1

Oleh Ashraf Farid|16-12-2021 | 2 Min Read
Source: Johannes Plenio dari Pexels.com

Apa yang membuat resolusi Tahun Baru Anda sulit untuk tetap berada di jalur? 

Resolusi dan Motivasi Tahun Baru

Jika Anda ingin memulai resolusi Tahun Baru 2021, dan terutama jika Anda pernah gagal sebelumnya, pertimbangkan hal ini:

Mengapa sulit untuk tetap melakukan diet, sedangkan sangat mudah untuk sikat gigi dua kali sehari?

Jika itu terdengar seperti perbandingan yang aneh, bersabarlah.

Banyak orang akan mencoba dan gagal dalam melakukan berbagai macam diet pada beberapa titik tertentu dalam hidup mereka, tetapi tidak pernah lupa untuk sikat gigi di waktu yang sama setiap hari.

Apa yang sulit tentang resolusi Tahun Baru yang membuatnya sulit untuk tetap pada jalurnya? Anda mulai dengan kuat, lalu melemah dan akhirnya berhenti. Mengapa Anda tidak bisa termotivasi untuk tetap melakukan diet dengan motivasi yang sama seperti sikat gigi setiap hari?

Anda sudah mengetahui jawabannya. Hal itu karena Anda tidak termotivasi untuk sikat gigi.

Ya, Anda melakukannya, tetapi tindakan apapun yang dapat Anda pertahankan untuk jangka waktu yang lama tidak ada hubungannya dengan motivasi, dan semuanya berkaitan dengan ketaatan / kepatuhan.

Sederhananya, ketaatan berarti kemampuan untuk tetap pada perencanaan. Motivasi hanyalah bagian dari itu. Selama hal itu sejalur dengan tujuan Anda, detailnya hanya penting sejauh mata Anda memandang. Jika Anda ingin menurunkan berat badan dan mempertahankannya, diet yang terbaik dan rencana olahraga adalah satu hal yang bisa Anda ikuti. Selain dari itu akan lebih buruk. 

Dalam psikologi olahraga, ketaatan dapat dibagi menjadi enam konsep: inspirasi, motivasi, niat, disiplin, kebiasaan, dan terakhir bakat / minat. Jika Anda perencanaan Anda melibatkan enam ketaatan ini, maka keberhasilan lebih kurang sudah terjamin.

Oleh karena itu, Anda perlu memahami konsep ini sehingga Anda mengetahui apa yang terbaik untuk dilakukan di setiap tahap. Pada bagian pertama dari kedua bagian ini, Anda akan melihat dua konsep paling awal.

1. Inspirasi

Disinilah dimana semua dimulai. Saat Anda mengatakan pada diri Anda sendiri “Saya ingin melakukan sesuatu”. Lalu Anda melakukannya.

Tanpa inspirasi, tidak akan ada ketaatan, karena tidak ada yang harus ditaati.

Inspirasi itu tidak bisa diprediksi, kuat, dan tentu saja bisa mengubah hidup Anda.

Anda tidak bisa memaksakannya, tetapi peluang Anda untuk terinspirasi akan meningkat dengan berada disekitar orang-orang yang memberikan inspirasi, dan dengan pengalaman yang memicu emosi yang kuat. 

Satu-satunya kendala adalah bahwa inspirasi pergi secepat datangnya inspirasi itu sendiri. Hebat dalam memulai sesuatu, tetapi buruk dalam menjaga Anda tetap berlangsung.

Seperti yang ditunjukkan grafik, inspirasi tidak hanya membuat Anda maju, tetapi dengan cepat meningkat hingga jauh diatas tingkat ketaatan minimum secara teoritis. Itu adalah perasaan menginginkan sesuatu yang baru dan melakukannya saat itu juga. 

Tanggal 1 Januari adalah inspirasi bagi Anda. Itu tidak bermaksud untuk menjadikan Anda 10 dari 10 dalam melakukan sesuatu. Itu dimaksudkan untuk membawa Anda dari nol ke satu. Namun, perhatikan bahwa garis itu terus menurun ke bawah tahap minimum dan tidak pernah kembali keatas. Saat itulah waktu inspirasi habis.

Tanpa adanya tindak lanjut, Anda berhenti dan menunggu untuk tahun baru berikutnya. Beberapa kali lakukan hal ini dan Anda akan berhenti sepenuhnya.

Jadi kapan tanggal 1 Januari berhenti menjadi inspirasi?

Pada tanggal 2 Januari.

Hal itu berlebihan, tetapi sebelum dia memudar, Anda perlu untuk maju ke tahap kedua.

Baca juga artikel ini! Konflik – Komunikasi yang belum diselesaikan

2. Motivasi

Sebagai konsep ketaatan kedua, motivasi mengacu pada keinginan batin untuk melakukan sesuatu.

Kejatuhan banyak orang adalah karena membingungkan motivasi dengan inspirasi.

Ingat, inspirasi itu kuat dan biasanya berbentuk hasil yang besar. Sejalan dengan itu, itu bisa membuat Anda mengambil langkah yang sangat besar, bahkan jika Anda tidak ingin melakukannya. Faktanya, inspirasi dapat membuat Anda melakukan sesuatu yang secara sadar tidak Anda sukai. 

Bisakah Anda menyebut hal itu sebagai motivasi?

Anda pikir Anda termotivasi untuk melakukannya, tetapi sebenarnya Anda hanya terinspirasi untuk beraksi. Hal itu baik-baik saja tetapi faktanya inspirasi tidak bertahan lama. 

Sementara itu, sadari bahwa motivasi menghasilkan langkah-langkah yang lebih kecil diatas tingkat ketaatan minimum, tetapi bertahan lebih lama. Faktanya, secara teoritis bertahan selamanya.

Sadari juga bahwa kadang-kadang motivasi turun dibawah tingkat ketaatan minimum. Bahkan ketika Anda menikmati sebuah aktivitas, motivasi Anda naik turun tergantung pada sejumlah faktor lainnya. Diterjemahkan pada resolusi Tahun Baru di kehidupan nyata, itu berarti melewatkan pelajaran gitar atau melewatkan gym beberapa kali. 

Yang penting adalah untuk diapresiasi adalah bahwa motivasi sejati membuat Anda menjadi patuh pada sebagian besar waktu. 

Hal ini mungkin terdengar buruk, tetapi sebenarnya bagus. Dibandingkan dengan inspirasi saja, dimana ketaatan akan turun secara permanen.

Mari katakan resolusi Tahun Baru Anda adalah untuk ‘menjadi bugar’. Setiap sumber mengatakan bahwa angkat beban adalah cara terbaik untuk menjadi lebih kuat. Anda merasa gym sangat membosankan tetapi Anda pergi enam hari dalam seminggu demi ‘menjadi optimal’. Sebulan kemudian Anda berhenti. Mengapa?

Karena inspirasi Anda untuk terlihat seperti patung Yunani sudah hilang, dan motivasi Anda untuk pergi ke gym itu nol sejak awal.

Bayangkan jika Anda meninggalkan berat itu dan mendaftar keanggotaan di gym panjat tebing karena Anda merasa itu menyenangkan. Sekarang, Anda benar-benar berharap untuk berolahraga, begitu banyak hingga Anda terus melakukannya selama satu tahun.

Tuan dan nyonya, selamat. Sekarang Anda bisa memanggil diri Anda sendiri termotivasi. 

Bahkan setelah inspirasi Tahun Baru menghilang, keinginan untuk tetap memanjat masih melekat. Sekali lagi, Anda tidak selalu menaati. Tetapi keseluruhan, Anda terus memanjat secara rutin, dan luar biasa, Anda benar-benar menjadi bugar di sepanjang perjalanan itu.

Apakah panjat tebing selama satu tahun membangun otot yang lebih dibandingkan setahun dalam angkat beban? Tidak, tetapi apakah hal itu membangun otot yang lebih daripada hanya sebulan angkat beban dan diikuti oleh ketidak aktifan selama 11 bulan? Tentu saja iya. 

Baca juga! Luangkan Waktu Libatkan Karyawan Anda

Bagaimana Anda memaksimalkan motivasi?

Motivasi sangat bergantung pada perjalanan. Anda perlu mencintai atau setidaknya menyukai langkah yang Anda ambil dan tonggak pencapaian yang Anda raih - Itulah bagaimana Anda mengakumulasi keberhasilan kemudian menjadi motivasi lebih untuk melanjutkan (Hal itu juga berkontribusi pada konsep lainnya, tetapi untuk lebih lanjut akan dibahas pada bagian selanjutnya). 

Maafkan poin-poin yang sangat umum berikut, tetapi jika roda berputar dengan baik, mengapa menemukan ini kembali?

Setelah Anda mempunyai tujuan akhir inspirasional Anda yang besar, untuk memaksimalkan motivasi, Anda harus:

  1. Hitung tujuan akhir dan pisahkan menjadi tujuan kecil yang bisa dicapai (untuk Anda orang korporat, ya, ini adalah peta jalur)
  2. Temukan tindakan menyenangkan yang sejalan dengan tujuan kecil Anda.


Cobalah! Ambil sebuah pulpen dan buat sketsa peta jalur ini, lalu coba untuk diisi. Bagian yang paling atas adalah dimana Anda akan mulai, dan yang paling bawah adalah pencapaian yang Anda inginkan di akhir tahun 2022. 

Semua yang ada diantara itu adalah tujuan kecil, bersama dengan tindakan yang bisa membawa Anda pada tujuan itu. Tentu saja, tindakan itu bisa berulang, tetapi tujuannya juga harus menjadi lebih besar.

Ini akan lebih sulit untuk dilakukan ketika Anda memulai sesuatu yang baru sebagai seorang pemula, Anda belum mengetahui apa tujuan jangka pendek yang realistis. Siapapun yang telah mencoba untuk mengajari diri mereka sendiri sebuak keterampilan atau menciptakan rencana kegiatan akan mengetahui apa artinya ini.

Banyak informasi yang diperlukan bisa didapatkan secara gratis di internet, menggoda orang-orang untuk mengambil pendekatan dengan belajar sendiri. Hal ini tidak ideal, tetapi jika Anda memaksa atau tidak ada cara lain, setidaknya Anda dapat mencari pendapat orang lain. 

Jika tidak, Anda akan hampir dipastikan untuk melampaui batas, atau lebih buruk, mendapatkan omong kosong.

Untuk alasan itu, akan selalu lebih baik untuk mencari ahli untuk membantu resolusi Tahun Baru Anda. Mereka dapat bertanya pertanyaan yang tidap pernah Anda pikirkan. Hal ini tidak hanya membantu dengan menetapkan tujuan kecil yang bisa dicapai tetapi juga mencari aktivitas yang Anda nikmati dan membuat Anda untuk bisa mencapai tujuan itu.

Motivasi bukanlah segalanya.

Seperti yang dikatakan sebelumnya, motivasi membuat Anda menaati sebagian besar waktu.
Tetapi, ingat bahwa motivasi itu naik dan turun. Jika hanya itu yang Anda punya, ini berarti masih kehilangan beberapa komitmen.

Beruntungnya, tidak. Pada bagian berikutnya, Anda akan melihat konsep lainnya yang akan membantu Anda selama momen ketika Anda ‘hanya merasa tidak ingin melakukannya’. Mereka biasanya akan datang nanti, jadi tetap penting untuk memaksimalkan potensi motivasi Anda.

Jadi, apa resolusi Tahun Baru Anda, dan apakah Anda telah membaginya menjadi rencana yang dapat dikelola dengan aktivitas menyenangkan?

Share artikel ini

Kepribadian

Tags: Sifat Positif

Ashraf Farid dengan senang hati mengajar bahasa Inggris sampai suatu hari seorang murid menantangnya untuk 'mendapatkan pekerjaan nyata dan membuktikan bahwa dia bisa melakukannya diluar kelas'. Saat ini dia adalah bagian dari Tim Editor Leaderonomics. Kegemarannya termasuk bernyanyi di kamar mandi dan berkelahi dengan kucing tetangga. Selama waktu luangnya, dia menulis baris bass yang dia tau diam-diam dari lagu-lagu Muse.
Leaderonomics Logo

Wow, Anda telah scroll hingga ke bawah! Anda pasti sangat menyukai kami.

Karena Anda sudah disini, kami ingin meminta Anda untuk mempertimbangkan memberikan donasi untuk pemeliharaan situs kami, yang ternyata cukup tinggi.

Banyak yang tidak memiliki akses ke sumber daya yang dibutuhkan untuk mengembangkan potensi kepemimpinan penuh mereka. Itulah sebabnya konten kami akan selalu gratis, dan kami akan selamanya berterima kasih kepada mereka yang membantu mewujudkan ini.

Earn your one-way ticket to heaven.

© 2023 Leaderonomics Sdn. Bhd. All rights reserved.

Disclaimer: The opinions expressed on this website are those of the writers or the people they quoted and not necessarily those of Leaderonomics.