3 Cara Menguasai Disiplin Diri

Jul 04, 2023 4 Min Read
Gambar Banyak Kertas Dan Tulisan Jangan Menyerah!!
Sumber:

Sumber Gambar @ Unsplash 

Apa yang menghentikanmu?

Dalam buku terlarisnya The 4-Hour Workweek, Tim Ferriss menulis "'Suatu hari nanti' adalah penyakit yang akan membawa impian anda ke liang kubur bersama anda."

Seberapa sering kita berpikir tentang bagaimana, suatu hari, kita akan memulai bisnis? Atau, suatu hari nanti, kita akan bergabung dengan klub pembicara untuk meningkatkan kemampuan presentasi kita? Mungkin, suatu hari nanti, anda berencana untuk berkeliling dunia atau menulis buku, menulis artikel, atau belajar melukis.

Sedihnya, banyak orang menemukan bahwa suatu hari tidak pernah datang. Suatu hari nanti, bagi banyak dari kita, bukanlah kenyataan – itu adalah selimut kenyamanan psikologis yang membuat kita percaya bahwa kita tidak menunda-nunda. Kami akan sampai di sana, pada akhirnya, hanya saja… sekarang bukan waktu yang tepat.

Pada tahun 1989, John Grisham bekerja sebagai pengacara di Mississippi ketika dia menulis novel pertamanya, A Time to Kill. Tiga puluh tahun lebih empat puluh buku kemudian, dia menerbitkan The Guardians pada Oktober 2019.

Mempromosikan buku tersebut, ia mengadakan Facebook Live Q&A. Menanggapi pertanyaan yang menanyakan saran terbaik apa yang pernah dia terima, John menjawab bahwa penerbitnya pernah mengatakan kepadanya, "Bertujuan untuk mengeluarkan buku setiap tahun - begitulah cara Anda membuat pengikut."

Menambah saran itu, penulis The Pelican Brief menyarankan bahwa, jika penulis tidak menulis setidaknya satu halaman setiap hari, mereka akan kehilangan momentum dan tidak pernah menulis karya pertama mereka.

Akan banyak penulis yang mengatakan bahwa tidak perlu menulis setiap hari. Seperti pelajaran berharga lainnya, poin Grisham tidak harus benar secara harfiah. Nasihatnya jelas: kita dapat berpikir dan merencanakan serta berfantasi selama yang kita suka, tetapi tidak ada yang akan berkembang atau tumbuh sampai kita mulai melakukannya.

Membawa Diri Anda untuk Memulai  

Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa mereka berjuang untuk meningkatkan motivasi. Mereka ingin mencapai tujuan tertentu, tetapi mereka tidak bisa memaksakan diri untuk memulai. Dan di situlah letak masalah dan kebingungannya.

Motivasi digambarkan sebagai "alasan atau alasan untuk bertindak dengan cara tertentu". Karena ingin melakukan apa pun (dan dengan demikian memiliki alasan untuk itu), kita sudah termotivasi. Satu-satunya hal yang menahan kita adalah keputusan untuk bertindak, untuk menindaklanjuti. Untuk disiplin diri.

Disiplin diri bisa menjadi tantangan untuk berkembang. Ketika kita tumbuh dewasa, kita didisiplinkan oleh orang tua dan guru kita. Masyarakat mendisiplinkan kita melalui norma-normanya, dan kita menghadapi berbagai konsekuensi jika kita tidak menyesuaikan diri. Di tempat kerja, kita didisiplinkan oleh dua pertimbangan utama: pertama, kita perlu bekerja untuk mendapatkan bayaran; jika kita tidak berprestasi, dan kedua, kita bisa menganggur.

Jadi, untuk sebagian besar hidup kita, disiplin adalah sesuatu yang berasal dari sumber di luar diri kita. Kecuali anda telah mengejar cara anda sendiri untuk mengembangkan disiplin diri (misalnya bergabung dengan kelas seni bela diri atau belajar piano), Anda mungkin tidak terbiasa dengan apa yang diperlukan.

Dengan mengingat hal itu, bagaimana kita mengembangkan disiplin diri? Berikut adalah tiga cara utama untuk mengembangkan keterampilan dan menguasai diri kita sendiri:  

1. Apa pun yang anda lakukan, Perlakukan itu seserius pekerjaan berbayar 

Kurangnya disiplin diri datang ketika kita memiliki banyak waktu di dunia untuk menyelesaikan sesuatu, dan tidak ada konsekuensi nyata untuk menunda-nunda. Dalam sebuah wawancara dengan Harvard Business Review, penulis Salman Rushdie menjelaskan bagaimana dia mendisiplinkan dirinya untuk menulis, “Saya selalu berkata pada diri saya sendiri untuk memperlakukannya seperti pekerjaan sembilan sampai lima– jika Anda memiliki pekerjaan, anda pergi dan lakukan saja. dia. Tidak masalah apakah Anda merasa baik hari itu. Anda tahu, jika Anda seorang tukang kayu, anda membuat meja anda… Saya bisa duduk di meja saya setiap hari dan melakukan pekerjaan saya sehari-hari. Saya hanya tidak memberi diri saya izin untuk tidak melakukannya.

2. Gunakan Teknik Pomodoro  

Jika anda merasa sulit untuk langsung bekerja, teknik manajemen waktu yang populer ini dapat membantu anda maju menuju tujuan tersebut. Idenya adalah anda berkomitmen untuk bekerja selama 25 menit, lalu istirahat lima menit. Setelah putaran ketiga bekerja selama 25 menit (total 75 menit), anda istirahat 15 menit. Ulangi proses ini seperlunya. Ini membantu anda untuk fokus selama waktu yang anda tetapkan untuk bekerja, dan disiplin diri didorong dengan mengetahui bahwa anda akan mendapat istirahat sejenak segera setelah hadiah anda.

3. Ingatkan diri Anda mengapa Anda mencoba mencapai tujuan tertentu 

Belajar bahasa Jepang mungkin sulit, tetapi orang tua Jepang pasangan anda tidak bisa berbahasa Inggris dengan baik. Anda ingin membuat kesan yang baik saat bertemu mereka. Bahkan jika Anda berhasil mengadakan percakapan dasar, itu menunjukkan bahwa anda telah berusaha – dan itu berarti beberapa poin plus untuk anda!

Sulit untuk mempertahankan disiplin jika tidak ada arti atau tujuan yang nyata di dalamnya. Dengan memastikan ambisi atau tujuan penting bagi anda, akan lebih mudah untuk menindaklanjuti motivasi anda dan bertahan saat anda merasa mandek. 

baca juga :  Kekuatan Tersembunyi Pekerja Dari Latar Belakang Sederhana 

 

Artikel ini Diterjemahkan dari 3 Ways to Master Self-Discipline”  

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.  

Share artikel ini

Kepribadian

Tags: Sifat Positif

Alt
Roshan adalah pendiri dan CEO dari Leaderonomics Group, kepala redaksi untuk Leaderonomics.com dan seorang yang menamakan dirinya sendiri dengan sebutan 'kuli'. Ia percaya bahwa semua orang bisa menjadi pemimpin dan dapat membuat lekukan di alam semesta dengan cara mereka masing-masing.
Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

tujuan hidup manusia

Apakah Kita Selalu Membutuhkan Tujuan?

Oleh Naveen Khajanchi. Tentang memahami tujuan dan belajar mengendalikannya.

Mar 03, 2024 5 Min Read

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest