Apakah Anda Penghindar Perawatan Diri? Bagaimana Pemimpin Bisa Menipu Diri Sendiri untuk Mencintai Perawatan Diri

Jul 06, 2023 4 Min Read
Gambar Wanita Sedang Menikmati Secangkir Kopi Dengan Kucingnya
Sumber:

Gambar bersumber dari Freepik @ Freepik 

Strategi bagi Pemimpin untuk Merangkul Perawatan Diri dan Menumbuhkan Kesejahteraan Pribadi

Itu adalah kisah yang sangat umum, diceritakan dengan twist yang tidak biasa. Dalam sesi kelompok kecil tentang kelelahan, Maggie, seorang eksekutif wanita yang kuat dengan rambut merah menyala, berbagi tantangan yang dia hadapi dengan perawatan dirinya sendiri. Ironisnya, Maggie adalah seorang pemimpin yang berjiwa besar dalam segala hal yang dilakukannya. Organisasinya mengadvokasi penyandang disabilitas, dan stafnya mencakup banyak anggota tim dengan tantangan fisik dan kognitif yang mencerminkan populasi yang mereka layani. Apa yang kami temukan dalam sesi ini adalah bahwa cinta dan kelembutan yang Maggie dapat berikan kepada orang lain dengan mudah adalah sesuatu yang sama sekali tidak dapat dia berikan pada dirinya sendiri.

“Salah satu anggota tim saya menderita lupus,” Maggie berbagi. “Ketika mereka membutuhkan satu atau dua jam untuk membangun kembali energi mereka, secara otomatis saya memberi mereka waktu istirahat. Akan terasa sangat salah untuk tidak melakukannya, dan mereka dapat memberi lebih banyak ketika mereka telah menjaga diri mereka sendiri terlebih dahulu. Namun ketika saya membutuhkan momen terkecil untuk menjauh untuk berkumpul kembali, saya merasa bersalah. Saya selalu mengingatkan orang lain untuk mengambil cuti, tetapi saya tidak mengambilnya sendiri. Saya mendorong diri saya dengan keras untuk mencapai tujuan kami sementara saya memegangnya dengan lembut.

Maggie adalah pola dasar yang saya temui sepanjang waktu. Perspektifnya yang mendarah daging, dan mungkin generasi, tentang etos kerja mendorongnya dengan keras. Tapi hardwiring-nya bertentangan dengan kesadaran intelektualnya bahwa sumber daya manusianya adalah sumber daya yang harus dipelihara dan didukung. Dia benar-benar percaya (dan telah membaca studi untuk mendukung fakta) bahwa istirahat, tidur, perawatan diri, keseimbangan, dan kemudahan menghasilkan anggota tim yang lebih kreatif, terlibat, dan produktif. Tapi di dalam kepalanya sendiri, dia tidak bisa lepas dari suara martir yang menyuruhnya untuk berbuat lebih banyak dan bekerja lebih keras.

Ada konsep yang saya perkenalkan padanya yang disebut "pensinyalan izin". Anggap saja sebagai sepupu dari "pensinyalan kebajikan", tetapi alih-alih mengirim telegram kebajikan Anda sendiri — seperti seberapa banyak Anda membaca atau seberapa dermawan Anda — Anda mengirimkan izin telegraf kepada orang lain dengan memberikannya kepada diri Anda sendiri; dalam hal ini, ini adalah izin untuk perawatan diri tanpa rasa bersalah.

Saya telah belajar bahwa perawatan diri membutuhkan katalis — ledakan energi, kemauan, atau bahkan ketakutan akan kesehatan yang mendorong kita ke kelas yoga, tidur siang, atau rehat kopi yang menetapkan batas. 

Suka Juga Pasti  :  Menutup Kesenjangan Gender Global: 132 Tahun Adalah Penantian Panjang

Alt

Bagi banyak eksekutif seperti Maggie, dorongan yang memotivasi perawatan diri sulit dipahami. Tapi pemberian izin menciptakan pembingkaian ulang mental yang kuat. Ketika anda memikirkan tindakan perawatan diri pribadi anda sendiri sebagai sinyal penting bagi orang lain untuk mempraktikkan perawatan diri, anda sebenarnya memotivasi diri sendiri untuk melakukan tindakan itu.

Lensa ini memiliki potensi besar untuk mengubah budaya organisasi anda dan melihat energi anda sendiri meningkat dan suasana hati di sekitar anda terangkat. Berikut adalah empat cara anda dapat "menandakan" izin ini: 

1. Bicarakan secara terbuka dengan tim anda tentang perawatan diri dan tujuan anda untuk memasukkannya ke dalam rutinitas anda. Menjadi transparan tentang tujuan anda dapat memotivasi anda untuk memulai. Pada pertemuan kelompok kecil atau empat mata dengan satu atau beberapa kolega, bicarakan secara singkat tentang budaya perawatan diri anda, kebutuhan anda sendiri, dan bagaimana anda dapat saling mendukung. anda bahkan dapat merencanakan check-in mingguan atau bulanan untuk melihat bagaimana keadaan orang-orang dan merefleksikan pengalaman anda. Ingatlah bahwa ketika anda melakukan sesuatu yang baik untuk diri sendiri di depan umum, anda memberikan izin kritis kepada orang lain untuk melakukan hal yang sama.

2. Beristirahatlah selama hari kerja (dan pamerkan). Bertindak sebagai panutan dengan beristirahat sejenak sepanjang hari, meluangkan waktu untuk istirahat makan siang yang sebenarnya, atau pergi ke pertemuan jalan-jalan singkat jika anda berada di kantor. Momen pemberian izin ini akan meningkatkan produktivitas anda sekaligus menciptakan norma bagi semua orang di sekitar anda.

3. Tetapkan dan hormati batasan. Jika anda mengirim email hingga larut malam atau akhir pekan, ini bisa menandakan bahwa anda mengharapkan hal yang sama dari tim anda. Alih-alih, lakukan upaya sadar untuk membatasi aktivitas kerja anda yang terlihat pada jam kerja atau protokol apa pun yang diikuti tim anda. Memberi isyarat kepada semua orang—termasuk diri anda sendiri!—bahwa pemutusan hubungan itu diharapkan dan dihargai.

Kamu Pasti Suka : Jebakan Menjalani Kehidupan Orang Lain

4. Jadilah diri sendiri, dan jadilah rentan. Kita semua tahu bahwa kita masing-masing adalah manusia seutuhnya dengan teman, keluarga, minat, dan kehidupan di luar pekerjaan. Namun seringkali, kita merasa perlu menutup bagian diri kita itu. Akan tetapi, keterbukaan membuat kita lebih dipahami dan menurunkan stres melalui keindahan hubungan antarpribadi yang lebih dalam. Bereksperimenlah dengan menunjukkan sisi pribadi anda, karena itu berikan izin kepada orang lain untuk melakukan hal yang sama.

Ketika saya berpikir tentang Maggie dan kita semua yang mencoba untuk "mempraktikkan apa yang kita khotbahkan", itu mengingatkan saya betapa tidak sempurnanya kita semua secara alami dan betapa kesempurnaan bukanlah tujuan kesehatan mental. Kemanusiaan dan penerimaan keterbatasan energi kita adalah keadaan yang kita perjuangkan, dan pemberian izin adalah cara yang bagus untuk memungkinkan orang lain bergabung dengan kita di level itu. 

 

Artikel ini Diterjemahkan dari  “ Are You a Self-Care Avoider? How Leaders Can Trick Themselves into Loving Self-Care  ”  

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.  

Share artikel ini

Kepribadian

Tags: Sifat Positif

Juliet Funt

Juliet Funt adalah Founder dan CEO dari Juliet Funt Group & penulis buku best seller ‘A Minute to Think’.

Mungkin Anda Juga Menyukai

Wanita Yang Sedang Berpikir Dengan Tangan Di Dagu

Cara Menggunakan " Quiet Quitting " Untuk Membangun Personal Branding Anda

Artikel ini ditulis oleh : William Arruda. Cara Menggunakan " Quiet Quitting " Untuk Membangun Personal Branding Anda

Jan 02, 2023 3 Min Read

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest