Pemimpin yang Berkomitmen

Jul 03, 2023 5 Min Read
Gambar Wanita Bertolak Pinggang Tersenyum Dengan Team Di Belakangnya
Sumber:

Gambar Sumber @ Pexel.com / Fauxels

Pemimpin yang Berkomitmen Memimpin Dengan Keyakinan, Kejelasan, dan Kompetensi

Pemimpin yang Bertujuan adalah seseorang yang aman dan percaya diri dengan siapa mereka, kompeten dengan hati yang melayani dalam apa yang mereka lakukan; dan bertindak sebagai katalisator untuk memacu orang lain ke kemungkinan masa depan. Kami melanjutkan Seri Kepemimpinan yang Bertujuan di mana Pemimpin yang Percaya Diri mengimplementasikan, Pemimpin yang Kompeten memengaruhi, Pemimpin yang Menarik menginspirasi, Pemimpin Katalitik mendorong, dan Pemimpin yang Berkomitmen memberi dampak. Ini adalah angsuran terakhir dari seri Kepemimpinan yang Bertujuan.

Pemimpin yang Berkomitmen memahami tujuan kepemimpinan - yaitu untuk mereproduksi pemimpin, bukan pengikut. Tidak hanya memperbanyak (mereproduksi) pemimpin, Committed Leader membawa dampak kepemimpinan secara berkelanjutan dan terukur dengan mempengaruhi hati, pikiran dan tangan.

Mempengaruhi Hati 

Mempengaruhi hati adalah tentang memimpin dengan keyakinan. Anda hanya dapat memimpin dengan keyakinan jika anda memiliki tujuan. Tujuan memberi tahu anda mengapa anda memimpin. Motif dan niat anda menjadi jelas saat anda memimpin dengan tujuan. Bandingkan dengan seseorang yang memimpin karena suatu posisi. John Maxwell menyebut ini sebagai level kepemimpinan terendah - orang mengikuti anda karena peran (posisi) yang anda tempati.

Untuk memimpin dengan keyakinan, Pemimpin yang Berkomitmen menempatkan fokus mereka pada orang dan bukan kekuasaan. Pemimpin yang Berkomitmen menghargai orang dan berusaha memberi nilai tambah kepada orang lain alih-alih memusatkan perhatian mereka pada kekuasaan dan kebutuhan untuk memiliki sumber daya (orang) di bawah komando dan kendali mereka. Sayangnya, kita telah melihat bagaimana para pemimpin yang lapar akan kekuatan destruktif dapat memiliki kehidupan orang-orang dan organisasi yang mereka pimpin.

Mempengaruhi hati berarti memimpin dengan keyakinan, dan untuk melakukan itu, Pemimpin yang Berkomitmen berusaha untuk “memberi” (menawarkan) alih-alih “menerima”. Unsur keserakahan sering dikaitkan dengan dompet (keuntungan finansial). Ketika para pemimpin didorong oleh apa yang bisa mereka "dapatkan", mereka membuat kompromi dan menyimpang dari tujuan mereka. Pemimpin yang Berkomitmen ada untuk menawarkan pengetahuan, keterampilan, dan pengalaman mereka untuk membangun orang. Sementara lulusan muda Harvard mungkin memiliki pikiran yang cemerlang, mereka mungkin kurang pengalaman dalam menerapkan apa yang telah mereka pelajari. Committed Leader bertindak sebagai akselerator dengan menggabungkan pengetahuan dan pengalaman – kebijaksanaan untuk mengetahui bagaimana menerapkan pengetahuan.

Mempengaruhi Pikiran 

Mempengaruhi pikiran adalah tentang memimpin dengan kejelasan. Untuk mempengaruhi dengan jelas, pemimpin pertama-tama harus memiliki visi. Visi berbicara tentang ke mana anda akan pergi. Jika anda tidak tahu ke mana anda akan pergi, anda tidak dalam posisi untuk memimpin orang lain - demi anda sendiri (dan demi orang lain), orang buta tidak dapat memimpin orang buta. Anda akan membutuhkan seseorang dengan visi untuk memimpin.

Untuk memengaruhi pikiran dan memimpin dengan dampak, Pemimpin yang Berkomitmen harus memiliki nilai yang jelas. Pemimpin yang jelas tentang nilai-nilai tidak mengekspos diri mereka secara tidak perlu pada godaan yang membuat mereka rentan. Nilai berfungsi sebagai pagar pembatas saat para pemimpin menarik batasan yang jelas dan menghindari gangguan semacam itu. Nilai-nilai memungkinkan para pemimpin untuk melakukan percakapan introspektif yang jujur yang memungkinkan mereka untuk memperbaiki kesalahan sekecil apa pun.

Visi dikombinasikan dengan nilai-nilai memungkinkan untuk mempengaruhi pikiran dengan kecepatan. Di dunia VUCA kita saat ini, kecepatan adalah (hampir) segalanya. Velocity / kecepatan memungkinkan kita untuk membeli waktu. Dalam lari maraton, konsep ini dikenal sebagai waktu "bank-in" - di mana pelari menjalankan paruh pertama perlombaan lebih cepat karena mengetahui bahwa mereka memiliki kaki yang lebih segar. Ini memungkinkan beberapa waktu penyangga di kemudian hari saat balapan ketika tubuh mereka lelah dan kaki menjadi lebih berat. Dengan visi dan nilai-nilai, kita dapat “menyimpan” waktu yang dibutuhkan di masa depan ketika menghadapi tantangan dan ketidakpastian. Visi dan nilai juga merupakan sesuatu yang berada dalam lingkup kendali kita - kita dapat menentukannya sebelumnya tanpa harus bergantung pada lingkungan kita. 

Mempengaruhi Tangan 

Mempengaruhi tangan berarti memimpin dengan kompetensi. Jika seorang pemimpin ingin membawa dampak, salah satu keterampilan mendasar yang harus mereka miliki adalah mampu membuat prioritas. Dengan kekayaan pengetahuan dan pengalaman, bersama dengan sumber daya terbatas yang tersedia, Pemimpin yang Berkomitmen harus memutuskan langkah selanjutnya. Sesederhana kedengarannya, langkah selanjutnya sangat penting untuk memastikan keberlanjutan dan skalabilitas - dengan kata lain, dapatkah kita melakukannya berulang kali dan membawa perubahan transformatif (dampak positif). Sayangnya, seringkali fokusnya adalah pada hal yang “mendesak” daripada “penting”. Ini bukan salah satu atau, tetapi keduanya - karenanya, upaya yang berkelanjutan dan dapat diskalakan.

Pemimpin yang Berkomitmen mendemonstrasikan kompetensi melalui pemecahan masalah. Mereka menunjukkan jalan dengan menghilangkan rintangan dan membuat jalan lebih mulus (belum tentu lebih mudah). Alih-alih berperan sebagai penjaga gawang, para Pemimpin yang Berkomitmen memecahkan masalah tidak hanya dengan diri mereka sendiri, tetapi juga menarik dari keragaman tim. Mereka membawa wawasan mereka sendiri dan memanfaatkan potensi orang lain untuk mendapatkan solusi inovatif. Tujuan akhir mereka bukan untuk mengambil pujian, tetapi untuk mengatasi masalah yang menghalangi hasil yang diinginkan.

Pemimpin yang Berkomitmen memimpin dengan kompetensi dengan membawa perubahan positif. Henry Ford memulai Ford Motor Company pada tahun 1903 dan membawa perubahan signifikan pada industri dan perlakuan terhadap karyawan. Mengambil inspirasi dari pabrik pengepakan daging, dia menerapkan prinsip yang sama pada produksi mobil. Ford juga dipandang sebagai seorang pemimpin yang menghargai karyawannya - dengan membayar gaji mereka sebesar $5 per hari pada tahun 1914 (yaitu sekitar $150 hari ini). Hal ini tidak hanya mengubah cara perusahaan memperlakukan karyawannya, tetapi juga memunculkan generasi baru berpenghasilan menengah. Ford dikutip mengatakan, "Jika hati penyapu lantai ada dalam pekerjaannya, dia dapat menghemat lima dolar sehari dengan mengambil alat-alat kecil alih-alih menyapu mereka". 

Pemimpin yang Berkomitmen memahami tujuan kepemimpinan adalah untuk mereproduksi pemimpin, bukan pengikut. Mereka memahami pengembangan kepemimpinan adalah sebuah perjalanan yang inklusif dan kita semua dapat memulai perjalanan kita dari tempat kita berada. Ini adalah sebuah perjalanan, dan oleh karena itu harus dapat diskalakan dan berkelanjutan - lagipula, ini adalah sebuah proses, bukan sebuah peristiwa.

Saya mendorong Anda untuk menjadi Pemimpin yang Bertujuan. Seorang pemimpin yang percaya diri dan aman dalam identitas Anda (yang ditemukan dalam tujuan, nilai, dan visi Anda); kompeten dalam apa yang Anda lakukan dengan keinginan untuk melayani orang lain di sekitar Anda, memacu orang lain untuk menjadi versi yang lebih baik dari diri mereka sendiri dan pada akhirnya mereproduksi pemimpin.

Jadilah Pemimpin yang Bertujuan! 

 

Artikel ini Diterjemahkan dariThe Committed Leader ” 

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.  

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Kepemimpinan Tanpa Batas

Bernard Lee

Bernard adalah Pendiri Invigorate Consulting, sebuah firma yang berusaha menghubungkan orang dan organisasi dengan tujuan mereka. Dia memiliki lebih dari 20 tahun konsultasi manajemen dan pengalaman perusahaan dengan organisasi global. Dia juga seorang fasilitator berpengalaman. Dia menikmati bepergian dan bersemangat tentang paruh kedua kehidupan.

Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Sherlock Holmes

Berpikir Seperti Sherlock Holmes

Sherlock Holmes adalah detektif terhebat di dunia. Sangat luar biasa bagaimana dia secara terus menerus memecahkan misteri yang paling sulit, sering kali menyelamatkan hidup atau menghentikan bencana yang akan datang.

Nov 03, 2021 3 Min Read

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest