Pemimpin yang Bertujuan

Jan 25, 2023 5 Min Read
Bayangan Seorang Pria Berdiri Dengan Tongkat
Sumber:

Ilusrrasi Gambar bersumber dari confusedme - Pixaby

Tujuan dan Kepemimpinan

Pemimpin Bertujuan adalah pemimpin yang memiliki tujuan dan dengan sengaja menghidupi tujuannya. Pemimpin yang memiliki tujuan percaya diri dan aman dalam diri mereka, kompeten dengan hati hamba dalam apa yang mereka lakukan, bertindak sebagai katalis untuk memacu orang lain ke kemungkinan masa depan.

Agar seorang pemimpin percaya diri dan aman, dia harus mengenali panggilannya sebagai seorang pemimpin. Panggilan untuk mempengaruhi dan mempengaruhi kehidupan orang-orang berasal dari tujuan mereka dan bukan dari posisi mereka. Pemimpin yang memiliki tujuan memahami orang yang membuat posisi, bukan sebaliknya. Bunda Teresa sudah tidak asing lagi bagi kita. Keinginannya untuk melayani orang lain telah membuat perbedaan dalam kehidupan orang-orang di seluruh dunia. Dia tidak memiliki jabatan, gelar atau penghargaan, tetapi dia memiliki tujuan dan semangat yang sangat jelas untuk melayani orang lain. Ketika dia meninggalkan dunia ini, Presiden dan orang miskin sama-sama berduka atas kehilangannya. Mantan Sekretaris Jenderal PBB Javier Pérez de Cuéllar berkata, "Dia adalah Perserikatan Bangsa-Bangsa. Dia damai di dunia." Pemimpin yang memiliki tujuan didorong oleh tujuan, bukan kinerja.

Pemimpin yang memiliki tujuan memiliki penguasaan dalam apa yang mereka lakukan. Mereka menghabiskan waktu bertahun-tahun mengasah keterampilan mereka untuk menjadi kompeten dalam apa yang mereka lakukan. Mereka melakukannya bukan untuk keuntungan diri sendiri, tetapi untuk melayani orang lain. “Kami menjadi pemimpin pada hari kami memutuskan untuk membantu orang berkembang, bukan angka”, kata Simon Sinek. Saya memikirkan guru kepemimpinan terkenal di dunia - John Maxwell. John telah terlibat dalam menambah nilai bagi orang-orang sepanjang hidupnya. Dalam perjalanan saya sendiri, saya mendapat hak istimewa untuk mendengarkan dia secara langsung dan membaca buku / materinya. Contoh lain adalah Ken Blanchard. Dari karya klasiknya yang ikonik, The One Minute Manager, hingga kuliah di sekolah bisnis, Ken telah menjalani kehidupan yang dikhususkan untuk mengembangkan para pemimpin. Mengapa orang-orang seperti John Maxwell dan Ken Blanchard masih menyediakan diri hingga hari ini untuk melatih, mengembangkan, dan melatih para pemimpin ketika mereka dapat dengan mudah pensiun dan duduk santai untuk menikmati hidup? Saya percaya alasan mereka masih aktif menulis, berbicara, dan berinvestasi pada orang adalah karena mereka memiliki hati yang melayani. Penguasaan mereka menghasilkan gairah. Mereka telah berkomitmen seumur hidup untuk mengembangkan pemimpin.

Seorang pemimpin yang memiliki tujuan bertindak sebagai katalis untuk mendorong orang lain. Mereka menyalakan percikan dan memberikan dorongan untuk meluncurkan orang lain menuju kehebatan. Mereka menginspirasi orang lain untuk bermimpi dan menciptakan ruang yang aman bagi mereka untuk mengeksplorasi aspirasi mereka. Salah satu jaringan hotel global favorit saya adalah Marriott Hotels and Resorts. Mereka menawarkan berbagai macam hotel dan resor di seluruh dunia yang melayani berbagai anggaran. Terlepas dari penawaran hotelnya, kisah orang-orang yang bekerja di Marriott membuat saya terpesona.

Pam Wilby adalah seorang perawat, kemudian bekerja di sebuah maskapai penerbangan, sebelum memulai di industri perhotelan sebagai resepsionis. Dia belajar dan berusaha keras untuk menjadi Manajer Umum wanita pertama di Uni Emirat Arab (UEA). (Gambar diambil dari Hotelier Middle East )

 

Craig Smith (Group President and Managing Director) menggambarkan Pam sebagai perintis sejati dan mercusuar bagi perusahaan dan industri - “dia menciptakan lingkungan keluarga, melambungkan bukan hanya kariernya sendiri, tetapi ribuan lainnya.” Saya telah membaca banyak cerita tentang bagaimana orang diberi kesempatan untuk berkembang dan mengembangkan karir mereka dan selalu ada satu kesamaan - seseorang (organisasi) bertindak sebagai katalisator dan mendorong mereka menuju kesempatan yang pada akhirnya meluncurkan karir mereka.

Bagaimana kita menjadi pemimpin yang memiliki tujuan? Saya percaya kita (orang dan organisasi) perlu melakukan 3 hal utama - melibatkan inti, melengkapi keterampilan, dan memberdayakan semangat.

1. Libatkan Intinya

Melibatkan inti adalah tentang secara sengaja bekerja untuk memperkuat otot-otot yang menyatukan tubuh. Dengan melakukan itu, kita mengaktifkan bagian lain dari otot kita untuk bergerak secara efisien dan efektif. Setiap atlet memahami bahwa inti yang kuat memungkinkan gerakan lengan dan kaki yang cepat dan mulus.

Demikian pula, setiap organisasi harus memperkuat intinya. Hanya dengan memperkuatnya orang dapat beroperasi dan memberikan hasil yang diharapkan. Inti bisa berupa tujuan, nilai, dan visi, budaya organisasi, kinerja dan inisiatif pengembangan, dan pengetahuan, keterampilan dan kemampuan bagi seseorang untuk menjadi sukses dalam organisasi. Terlepas dari apa itu, para pemimpin perlu dengan sengaja melibatkannya dan membuatnya kuat. Jika inti anda lemah, jangan mengharapkan kinerja yang optimal.

2. Melengkapi Keterampilan

Organisasi harus dengan sengaja memfokuskan upaya mereka untuk memperlengkapi dan meningkatkan keterampilan orang-orangnya. Tidak bermaksud untuk sering "pelatihan". Terlalu sering, "pelatihan" itu menyenangkan - ketika saya punya waktu dan anggaran untuk melakukannya, saya akan melakukannya. Orang-orang dan organisasi harus melepaskan diri dari sikap lesu ini dan melengkapi diri mereka dengan keterampilan yang relevan yang akan memungkinkan mereka untuk melakukan peran hari ini.

Melengkapi adalah tentang bersiap untuk sesuatu. Persiapan adalah sebuah proses dan bukan sebuah acara. Oleh karena itu, “pelatihan” tidak bisa menjadi aktivitas satu kali yang kita lakukan ketika kita memiliki waktu dan anggaran. Ini adalah perjalanan yang direncanakan dan dibuat dengan hati-hati yang membuat orang tersebut siap untuk peran dan tugas yang akan datang. Di Invigorate kami menyebutnya, mengembangkan pemimpin hari ini, untuk masa depan. Kami bekerja dengan klien untuk secara sengaja membangun pemimpin hari ini, mempersiapkan mereka untuk masa depan.

3. Memberdayakan Semangat

Saya telah bertemu dengan para pemimpin yang mengatakan mereka memberdayakan orang lain, hanya untuk menemukan kebalikannya ketika saya berbicara dengan mereka yang mereka yakini telah mereka berdayakan. Mengapa demikian? Seringkali ketika mereka mengatakan mereka memberdayakan orang lain, itu karena mereka ingin mereka melakukan sesuatu untuk mereka. Saya memahami perlunya penyelarasan organisasi untuk menyediakan konteks. Selain itu, para pemimpin harus belajar memberdayakan dengan melepaskan orang-orang untuk mengejar aspirasi dan impian mereka - dan terkadang, itu berarti melakukannya di luar organisasi.

Sebagai pemimpin, kami menciptakan peluang bagi mereka. Kami membuka pintu. Kami melakukan perjalanan bersama dengan mereka. Jika perjalanan itu ada di dalam organisasi, itu luar biasa! Jika tidak, maka kita harus bermurah hati untuk melepaskan mereka dan bertanya pada diri sendiri, mengapa kita tidak bisa menciptakan kesempatan itu untuk mereka di sini! Memberdayakan orang lain bukanlah tentang orang yang melakukan permintaan kita, tetapi meluncurkan orang ke dalam peluang bagi mereka untuk menjalankan tujuan mereka. Singkatnya, kita perlu memperlakukan orang sebagai manusia, dan bukan sumber daya.

Pemimpin yang memiliki tujuan didorong oleh tujuan, bukan kinerja. Ini bukan tentang apa yang harus saya (orang) lakukan, melainkan “WOW, saya bisa melakukan ini!”. Ada perbedaan besar antara kedua pernyataan tersebut. Yang terakhir memicu kegembiraan dan melepaskan energi yang melampaui apa yang diminta.

Beberapa pertanyaan untuk kita renungkan:
Apakah kamu pemimpin yang aman dan percaya diri? Apakah kamu merasa terancam oleh kesuksesan orang-orang yang yang kamu pimpin atau apakah kamu merayakannya bersama mereka?

Apakah kamu siap untuk memimpin hari ini untuk hari esok? Bagaimana kamu dapat menggunakan pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan-mu untuk melayani orang lain?

Apakah kamu meluncurkan orang lain ke dalam peluang mereka atau apakah kamu menggunakannya sebagai alat dan sumber daya untuk melakukan penawaran kamu sendiri?

Di mana pun kita berada dalam perjalanan kepemimpinan kita, kita bisa menjadi pemimpin yang memiliki tujuan itu. Libatkan inti untuk membangun keamanan dan kepercayaan diri kamu dan orang-orang yang kamu pimpin. Miliki hati yang melayani saat kamu menginvestasikan waktu dan sumber daya untuk memperlengkapi keterampilan yang dibutuhkan untuk mempersiapkan diri kamu menghadapi hari esok. Melontarkan orang lain ke dalam peluang dan memacu mereka untuk menjalankan tujuan mereka.

Jadilah Pemimpin yang Bertujuan!

 

Artikel ini Diterjemahkan dari The Purposeful Leader

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Kepemimpinan Tanpa Batas

Bernard Lee

Bernard adalah Pendiri Invigorate Consulting, sebuah firma yang berusaha menghubungkan orang dan organisasi dengan tujuan mereka. Dia memiliki lebih dari 20 tahun konsultasi manajemen dan pengalaman perusahaan dengan organisasi global. Dia juga seorang fasilitator berpengalaman. Dia menikmati bepergian dan bersemangat tentang paruh kedua kehidupan.

Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Gambar Pria Dengan Pensil Dan Notes GOALS

Menyelaraskan Tujuan Kandidat dengan Tujuan Perusahaan untuk Retensi yang Lebih Kuat

Artikel ini Ditulis Oleh : Lee Nallalingham. Menyelaraskan Tujuan Kandidat dengan Tujuan Perusahaan untuk Retensi yang Lebih Kuat

Sep 07, 2023 2 Min Read

Adon Saptowo

Tidak Ada Yang Tak Mungkin: Adon Saptowo, Base Jam

Adon Saptowo dari Base Jam memberi inpsirasi kepada kami semua

Aug 24, 2021 1 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest