Waktunya Anda untuk Menjadi Kuat dan Berani!

Oleh Bernard Lee|17-12-2020 | 5 Min Read

Bersama-sama, mari kita menjadi Kuat dan Berani!

Waktunya telah tiba bagi Joshua untuk melangkah ke peran kepemimpinan. Dia diangkat menjadi pemimpin dan memiliki tugas memimpin bangsa ke tempat yang lebih baik. Kata-kata berikut diucapkan berulang kali:

Jadilah Kuat dan Berani.

Kata-kata itu sangat tepat waktu bagi kita hari ini.

'Be Strong and Courageous' (jadilah kuat dan berani) bukan hanya mantra atau slogan, tetapi penegasan yang diucapkan atas Joshua saat dia melangkah ke peran barunya.

Kepada para pemimpin yang dengan hati-hati menavigasi orang dan organisasi selama krisis ini, saya juga mengucapkan kata-kata berikut kepada Anda, "Jadilah Kuat dan Berani".

Seperti Joshua, banyak pemimpin saat ini memiliki tanggung jawab yang berat untuk memimpin negara / organisasi / tim / diri mereka sendiri untuk keluar dari krisis ini menuju ke tempat yang lebih baik. Meskipun ada banyak ketidakpastian, ada beberapa hal yang dapat kita yakini demi menjadi kuat dan berani.

Saya percaya ada 3 bahan bagi kita untuk menjadi kuat dan berani dalam konteks hari ini.

1. Kejelasan tujuan

Jadilah Kuat dan Berani dibangun di atas dasar tujuan yang kuat. Kejelasan tujuan memungkinkan kreativitas dalam strategi. Casey Crawford menceritakan kisah seorang pemilik kafe yang ingin menyediakan tempat bagi komunitas untuk berkumpul selama musim yang sulit ini.

Kafe itu tidak bisa menampung begitu banyak orang. Apa yang dia lakukan? Dia secara kreatif mengubah tempat parkirnya menjadi tempat orang bisa berkumpul (sambil mempertahankan pedoman jarak sosial). Dia memainkan musik dan menyajikan makanan. Semua orang jadi senang!

Kejelasan tujuan memberi kekuatan dan keberanian untuk menghadapi kesulitan. Nick Vujicic sudah tidak asing lagi dengan hal ini. Terlahir tanpa anggota tubuh, seseorang bahkan tidak dapat membayangkan bagaimana Nick dapat melakukan hal-hal yang sedang dilakukannya (dan telah dilakukannya!).

Saya cukup yakin ada kalanya Nick ingin menyerah. Dia punya banyak alasan untuk menyerah. Anda tidak akan berdebat dengannya. Tapi dia tidak melakukannya; sebaliknya, dia terus berjalan. Tujuanlah yang telah memampukan dia. 

Pakar manajemen dan futuris terkemuka setuju bahwa tujuan adalah salah satu faktor utama yang akan mengarahkan kita pada jalan menuju pemulihan ini. Tujuan itu harus mencakup lebih dari sekedar diri kita sendiri, keuntungan kita, laba kita; tetapi panggilan kuat yang keras dan jelas - perlu ada alasan yang lebih kuat yang dapat kita kejar.

Menghasilkan uang bukanlah tujuan yang berharga. Itu adalah produk sampingan.

Keuntungan adalah tepuk tangan yang Anda dapatkan karena memperlakukan pemangku kepentingan Anda dengan baik (orang, pelanggan, pemegang saham, pemasok, dan publik) - Ken Blanchard


2. Prinsip tidak kompromi

Kuat dan Berani juga berakar pada prinsip yang sehat. Sebuah prinsip adalah 'peraturan umum yang dimaksudkan untuk mengatur perilaku atau pemikiran'. Merriam-Webster mendefinisikannya sebagai 'perintah atau prinsip yang dimaksudkan terutama sebagai aturan prilaku umum'.

Berikut adalah beberapa prinsip yang patut dipertimbangkan (tanpa urutan kepentingan tertentu):
Menghargai Orang - perlakukan orang sebagai manusia, bukan sebagai sumber daya. Hargai orang dan dengan sengaja menambah nilai kepada orang lain. Jadilah pemimpin yang penuh perhatian, tidak mementingkan diri sendiri, tapi penuh kasih (Pikiran seorang Pemimpin)

Values Driven (didorong oleh nilai) - pimpin orang dan organisasi Anda dengan nilai-nilai yang jelas. Putuskan sejak dini bagaimana Anda akan berperilaku. Krisis mengungkapkan yang terbaik dan yang lebih buruk dalam diri kita. Biarkan nilai-nilai Anda memandu perilaku Anda. Pastikan praktik tata kelola yang baik diterapkan.

Bayangkan kembali secara bersama - buat bersama organisasi masa depan dengan pemangku kepentingan Anda - pelanggan, pemegang saham, pemasok, dan karyawan. Berupayalah untuk membangun kepercayaan dan rasa hormat.
Be the Servant-Leader - jadilah pemimpin yang melayani kebutuhan orang-orang Anda. Menjauhlah dari menjadi pemimpin yang mementingkan diri sendiri dan egois. Balikkan piramida kepemimpinan dengan kepemimpinan yang melayani.

Tumbuhkan Bakat - apakah Anda membeli, membangun, meminjam, memasang bot, atau meningkatkan; sengaja mengembangkan pangkalan bakat Anda. Kembangkan mereka tidak hanya untuk hari ini, tetapi juga untuk bisnis masa depan.

Rangkullah Teknologi - jangan takut, terimalah. Manfaatkan itu. Investasikan ke dalamnya. Ingatlah bahwa teknologi bukanlah tentang komputer dan kecerdasan buatan (artificial intelligence), ini semua tentang manusia dan dan budaya.
Digitalisasi bukan hanya pendigitan - tinjau proses Anda dan ubah cara Anda berbisnis. Ingat ini bukan tentang efisiensi dan efektivitas. Ini tentang mengubah budaya - perubahan yang berkelanjutan dan dapat diskalakan.

Data– jadikan itu teman terbaik Anda. Data menceritakan kisahnya. Gunakan data untuk menyusun strategi rencana Anda untuk membawa perubahan yang berdampak.

Pelanggan / Klien - jangan lupakan pelanggan Anda. Selalu ajukan pertanyaan, tantangan apa yang dihadapi pelanggan / klien saya dan bagaimana saya dapat membantu mereka?

Keuangan yang Sehat - prioritaskan pengeluaran dan hemat uang, tetapi lakukan dengan sengaja dan dengan tujuan. Hindari jebakan bijak dan bodoh.

Efisiensi dan Efektivitas Operasional - memastikan persyaratan operasional terpenuhi tanpa menimbulkan beban yang tidak perlu di area lain. 'Keuntungan cepat' jangka pendek dapat menguntungkan bisnis, yaitu sebatas hanya untuk menyadari beban yang ditimbulkannya bagi masyarakat.

Komunikasi - pertahankan komunikasi yang terbuka dan jujur dengan pemangku kepentingan. Berkomunikasilah. Berkomunikasilah dan berkomunikasilah.

3. Janji yang penuh dengan harapan

Menjadi kuat dan berani dibangun di atas dasar tujuan, berakar pada ajaran yang sehat dan ditemukan dalam janji harapan untuk masa depan yang lebih baik.

Pemimpin harus menjadi pembawa harapan - Ken Blanchard


Jika Anda tidak memimpin dengan keyakinan dan harapan, orang-orang Anda akan tahu. Jika Anda tidak memimpin dengan harapan untuk masa depan yang lebih cerah, saya mengatakan ini dengan hormat - mungkin lebih baik berilah orang lain untuk memimpin. Pemimpin tidak hanya harus memiliki harapan, pemimpin harus menginspirasi harapan. Meskipun seseorang tidak dapat menjamin hasilnya, perlu ada harapan yang kuat bahwa kita akan menjadi lebih baik. Sejarah menunjukkan bahwa umat manusia telah bangkit berulang kali melalui kesulitan. Banyak penemuan dan penemuan menakjubkan muncul pada masa-masa sulit.

Janji yang dipenuhi harapan tidak sia-sia atau hanya sekedar angan-angan. Mengetahui bahwa kita telah melakukan yang terbaik dan memberikan yang terbaik, kita dapat memperkirakan bagaimana jalan menuju pemulihan itu akan terwujud. Dalam banyak hal, Anda 'melihat lalu percaya'atau' percaya kemudian melihat '. Saya selalu memilih yang terakhir - setiap pemimpin harus percaya dulu, dan Anda akan lihat. Saya percaya bahwa setiap orang memiliki potensi untuk direalisasikan dan saya akan melihat potensi itu membuahkan hasil.

Keyakinan kita memengaruhi pola pikir dan perilaku kita. Jika saya yakin bahwa masa depan cerah, saya mengadopsi mindset berkembang. Mindset yang adaptif dan gesit dalam melakukan perubahan di sepanjang jalan. Terus-menerus belajar dan belajar kembali sambil mempertahankan sikap kerendahan hati, memungkinkan kita untuk terlibat satu sama lain dan keterlibatan itu memacu kita untuk menjadi versi yang lebih baik dari diri kita sendiri.

Jadilah Kuat dan Berani adalah panggilan yang memandang ke depan. Ini adalah ajakan bertindak yang bertujuan, disengaja, dan strategis.

Ini adalah panggilan untuk komitmen dan ulet yang dapat menjadikan kuat. Ini adalah panggilan yang menuntut, namun kita semua harus memperhatikannya.

Itu adalah panggilan yang berani. Panggilan yang begitu besar sehingga menggeser 'Aku' menjadi 'KAMI'.

Bersama-sama, mari kita menjadi Kuat dan Berani!

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Jadilah Seorang Pemimpin

Bernard is the Founder of Invigorate Consulting, a firm seeking to connect people and organisations to their purpose. He has over 20 years of management consulting and corporate experience with global organisations. He is also a seasoned facilitator. He enjoys travelling and is excited about the second half of life.
Leaderonomics Logo

Wow, Anda telah scroll hingga ke bawah! Anda pasti sangat menyukai kami.

Karena Anda sudah disini, kami ingin meminta Anda untuk mempertimbangkan memberikan donasi untuk pemeliharaan situs kami, yang ternyata cukup tinggi.

Banyak yang tidak memiliki akses ke sumber daya yang dibutuhkan untuk mengembangkan potensi kepemimpinan penuh mereka. Itulah sebabnya konten kami akan selalu gratis, dan kami akan selamanya berterima kasih kepada mereka yang membantu mewujudkan ini.

Earn your one-way ticket to heaven.

© 2022 Leaderonomics Sdn. Bhd. All rights reserved.

Disclaimer: The opinions expressed on this website are those of the writers or the people they quoted and not necessarily those of Leaderonomics.