Takut Mengakui Kita (Bisa) Salah

Mar 14, 2024 2 Min Read
berbuat salah
Sumber:

RDNE Stock Project dari Pexels.com

"People are fallible, and even the best people make mistakes." – Departemen Energi Amerika

Kita mesti mafhum, kalau setiap orang bisa berbuat salah. Front line worker (pekerja lapangan) sampai top level management diisi oleh manusia biasa, tidak ada yang setengah dewa (pinjam judul lagunya Iwan Fals), karena itu, sangat normal atau wajar kalau mereka berbuat salah.

Banyak kesalahan terjadi dalam kehidupan (dan pekerjaan) kita, dengan sebagian besar darinya tidak memiliki konsekuensi yang berarti.

Lantas, mengapa kita seakan memaksakan diri untuk menolak fakta bahwa beberapa orang tidak boleh salah ketika bekerja?

Mungkin salah satu jawabannya adalah kurangnya kita memahami diri kita sendiri, sebagai manusia.

Manusia dengan segala kelebihannya, memiliki juga keterbatasaan. Keterbatasan fisik (misalnya mengangkat manual beban berat tertentu), keterbatasan kognitif (mengingat, berpikir, pengambilan keputusan), atau emosional (bosan, jenuh, stres).

Kali ini saya akan coba membahas beberapa bias terkait pengambilan keputusan. 

Thaler menyebutkan 3 hal di antaranya yaitu anchoring, availability, dan framing.

Baca juga: Cara Menangani Kesalahan Anggota Tim

1. Anchoring 

Anchoring terjadi ketika kita memutuskan berdasarkan suatu hal (jangkar) yang sudah kita kenali, bisa berupa pengalaman atau informasi yang pertama kali muncul.

Misalnya ketika berbelanja, harga awal (anchor/jangkar) yang ditampilkan menjadi referensi perbandingan harga dan disesuaikan dari situ. 

Trik itu dimanfaatkan marketing untuk menampilkan harga awal yang lebih tinggi dari harga sebetulnya, karena penurunan harga dari referensi awal (jangkar) akan dianggap sebagai hal yang menguntungkan.

2. Availability (ketersediaan informasi)

Semakin sering kita menerima informasi tertentu, akan dianggap menjadi semakin serius atau besar kemungkinan kejadiannya.

Bias ini dipengaruh secara signifikan oleh pemberitaan/media sosial. Apalagi dengan adanya algoritma pada aplikasi media sosial yang akan semakin sering memunculkan topik/subyek berita/informasi yang kita like, share, atau search

3. Framing

Sedangkan framing sesuai namanya adalah bagaimana sebuah informasi disajikan/dikemas. 

Penyajian dengan kalimat positif atau negatif, misalnya menentukan bagaimana kita akan mengambil keputusan.

Contohnya, jika ditulis "90% orang yang dioperasi akan sembuh/berhasil", maka sebagian besar orang akan menyetujui tindakan medis operasi. 

Tapi jika ditulis "10% orang yang dioperasi tidak sembuh/gagal", meskipun fakta yang tersirat sama (ada 90% orang yang dioperasi sembuh dan 10% orang tidak sembuh), orang cenderung akan menghindar jika disodorkan 'bingkai' informasi yang kedua.

Dari sini, kita belajar bahwa manusia itu tidak sepenuhnya rasional atau logis. Ada bias atau kesalahan yang bisa terjadi dalam proses pengambilan keputusan. 

Ada banyak lagi bias lainnya. Mari kenali agar tidak terperosok di dalamnya. 

Artikel ini diterbitkan dari akun LinkedIn milik Syamsul Arifin.

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Kepemimpinan Tanpa Batas

References:

Richard H. Thaler & Cass R. Sunstein. 2008. Nudge: Memperbaiki Keputusan tentang Kesehatan, Kekayaan, dan Kebahagiaan. Jakarta.

Alt

Berangkat dari latar belakang pendidikan di bidang Occupational Health and Safety (OHS), Syamsul merupakan seorang profesional dengan 18 tahun pengalaman bekerja di perusahaan energi, minyak, dan gas. Saat ini, Syamsul berkarier sebagai Senior Analyst Occupational Safety di Pertamina.

Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Pria dan Wanita Beragam Jenis Berdiri Dengan Potongan Puzzle

Mengapa Persekutuan Adalah Kunci Dari Keseimbangan Gender

Artikel ditulis oleh : Ilian Mihov Zoe Kinias. Mengapa Persekutuan Adalah Kunci Dari Keseimbangan Gender

Nov 17, 2022 4 Min Read

pemimpin

Mengapa Seorang Pemimpin Bukan Karena Bawaan Lahir?

Dalam wawancara kami dengan Dr. Pyatt, dia memberikan pendapatnya tentang apakah pemimpin adalah mereka yang dilahirkan sebagai pemimpin atau sebenarnya bukan. Siapa saja sebenarnya pemimpin itu. Selain itu, diapun menjelaskan tentang pendapatnya mengenai sifat yang perlu dimiliki oleh seorang pemimpin. Selamat menyimak.

Jan 21, 2021 3 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest