Strategi Cinta Dalam Kepemimpinan Yang Unggul

Oleh Roshan Thiran|23-11-2020 | 3 Min Read
Sebuah kisah nyata kepemimpinan berdasar cinta oleh perusahaan penerbangan Southwest
"Cinta itu sabar; cinta itu murah hati; ia tidak cemburu. Ia tidak memegahkan diri dan tidak sombong. Ia tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari kepentingan sendiri. Ia tidak cepat marah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain. Cinta tidak bersukacita karana ketidakadilan, ia gembira atas kebenaran. Cinta tidak pernah berputus asa, tetapi percaya segalanya, penuh harapan, terus-menerus menanggung segala-galanya. Cinta tidak pernah gagal." - Paulus dari Tarsus  


Saat suasana cinta menyelimuti Hari Valentine, saya teringat akan waktu saya di apartemen lama saya di Dallas yang terletak di dekat Love Field, basis dari maskapai 'cinta', Southwest. Rekaman Southwest di Bursa Efek New York adalah "LUV". Southwest adalah maskapai penerbangan terbesar dan satu-satunya perusahaan yang memperoleh keuntungan secara konsisten bahkan ketika diterpa oleh  gejolak. Model sukses Southwest telah menginspirasi banyak organisasi termasuk AirAsia.

Yang menakjubkan adalah pendiri dan mantan pemimpin Southwest, Herb Kelleher, membangun bisnisnya atas dasar cinta. Menjelang akhir karirnya, Kelleher mengatakan cinta adalah sumber keunggulan Southwest.

"Jika Anda ingin sukses yang berkelanjutan untuk bisnis Anda, layani karyawan Anda seperti keluarga dan pimpin dengan rasa Cinta."


Kelleher menunjuk Colleen Barrett, yang memulai karirnya sebagai sekretaris hukum, menjadi penggantinya, karena "dia tahu bagaimana mencintai orang untuk mencapai kesuksesan". Menurut Barrett, dia menghabiskan 85% waktunya dengan tenaga kerja. Kelleher menambahkan, "... penerapan cinta merupakan unsur penting, tetapi sering diabaikan dalam lingkungan bisnis mana pun".
Ini sesuatu yang menarik. Jarang sekali cinta disoroti sebagai kompetensi kepemimpinan. Namun, kurangnya cinta umumnya mengakibatkan kegagalan dalam kepemimpinan.

Kita ingin pelanggan mencintai kita dan produk kita. Kita ingin karyawan mencintai pekerjaan dan perusahaan mereka. Namun, ketika kita berbicara tentang kepemimpinan, kita mengabaikan unsur cinta. "Ini mungkin terdengar agak aneh," kata Ken Blanchard, seorang pakar kepemimpinan, "tetapi salah satu kunci kepemimpinan yang efektif adalah mencintai setiap orang yang Anda pimpin."
Lantas, mengapa cinta selalu diabaikan? Ini mungkin karena cinta biasanya disalahartikan dengan seks, kecantikan, dan bentuk fisik, sehingga kurang pantas untuk dibicarakan dalam lingkungan organisasi. Lebih jauh, cinta adalah sesuatu yang tak terlukiskan, menyebabkan pemimpin menjadi skeptis. Kebanyakan leader khawatir membicarakan cinta karena mereka percaya itu terkait dengan pelukan, berbicara dengan lembut atau seolah-olah berpegangan tangan di sekitar api unggun sambil menyanyikan lagu "Rasa Sayang".

Sumber: Pexels.com

Baca juga artikel ini dalam bahasa Inggris "What’s Your Love Strategy? Is Love A Leadership Competency For Greatness?"


Tapi yang dimaksud Kelleher ketika dia mengatakan "kepemimpinan dengan cinta" adalah benar-benar mengetahui, melayani, dan mencintai karyawan dan pelanggan. "Kami tidak pernah menghentikan pelayanan kepada karyawan kami," kata Kelleher. "Karyawan kami tahu bahwa jika mereka sakit, kami akan merawat mereka. Jika mereka mengalami kejadian sedih atau bahagia, kami pasti akan bersama mereka. Kami menghargai mereka sebagai manusia, bukan alat atau mesin, ”tambahnya.

Kelleher sangat mencintai karyawan dan pelanggannya. Dia tahu mereka semua dan nama mereka. Dia juga peduli dengan kesejahteraan mereka tanpa menempatkan dirinya di atas segalanya. Meskipun Southwest adalah maskapai penerbangan bertarif rendah, gajinya setara dengan maskapai penerbangan lain. Dan karena produktivitas karyawannya tetap pada level tertinggi, mereka dapat menawarkan tiket dengan harga murah.

Pilot Southwest menghabiskan lebih banyak waktu di udara daripada di darat. Pesawat bisa terbang lagi dalam 20 menit dibandingkan penerbangan lain yang mengalami kesulitan dengan hal seperti ini. Penerbangan jarak pendek lebih hemat energi daripada penerbangan jarak jauh dari sebagian besar maskapai besar. Karena para pemimpin Southwest mencintai karyawan mereka dan selalu melakukan pekerjaan mereka dengan baik.

Contoh lain dari bisnis sukses karena dijalankan dengan cinta adalah Mark Cuban, pemilik Dallas Maverick NBA. Dia selalu berusaha untuk melayani pelanggannya dengan penuh cinta, Mark kini menjadi seorang jutawan. Ketika sesuatu yang berhubungan dengan kliennya muncul, Mark akan dengan rajin memastikan bahwa pelanggannya merasa senang dan puas meskipun ini berarti dia dan tenaga kerjanya harus bekerja 24 jam untuk melakukannya.

Strategi cinta dalam bisnis

Menurut Patch Adams, seorang pakar 'cinta', setiap organisasi membutuhkan 'strategi cinta' karena memberikan Return on Investment (ROI) yang lebih baik daripada bentuk investasi lainnya. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa para pemimpin yang memasukkan cinta ke dalam pekerjaan mereka lebih sukses daripada mereka yang memimpin dengan menggunakan rasa takut.

Pemimpin hebat didorong oleh rasa cinta - mereka menyukai apa yang mereka lakukan dan menyukai orang-orang yang bekerja dengan mereka. Indra Nyooyi, CEO PepsiCo, menemukan kembali Pepsi dengan memberikan kehidupan baru pada isu-isu yang berkaitan dengan kemanusiaan dan lingkungan, sehingga mendorong PepsiCo menjadi "perusahaan hijau", sebuah organisasi yang peduli terhadap lingkungan.
Kebanyakan pemimpin bisnis menolak untuk menerima cinta sebagai strategi bisnis karena mereka terbiasa percaya bahwa kepemimpinan berarti berani, agresif dan tidak menjalin persahabatan dengan rekan kerja. Mereka percaya cinta adalah untuk pengecut dan jika mereka rukun dengan rekan kerja, mereka akan dianggap sebagai pemimpin yang lembut dan ini akan mengakibatkan mereka kehilangan cengkeraman kepemimpinan.

Tidak ada yang lebih jauh dari kebenaran. Pemimpin yang mencintai karyawannya lebih cenderung memotivasi mereka untuk melakukan pekerjaan yang sesuai dengan potensi mereka dan diberi umpan balik yang jujur. Mereka akan secara konsisten meningkatkan standar keunggulan, sama seperti orang tua mencintai apa yang dilakukan anak-anak mereka, mendisiplinkan mereka dan memastikan anak-anak mereka bertekun dalam menghadapi kesulitan sehingga mereka dapat belajar dan bertumbuh.

Milton Mayeroff percaya bahwa cinta adalah "promosi pertumbuhan orang lain tanpa keegoisan".

Sumber: Pixabay.com

Cinta adalah tindakan

Cinta bukanlah apa yang Anda katakan atau rasakan, tetapi apa yang Anda lakukan. Kepemimpinan Mahatma Gandhi didorong oleh tekad dan tindakan. Dia hidup dengan rendah hati karena dia mencintai orang lain dan ingin terlibat dengan semua lapisan masyarakat.

Cinta adalah tindakan. Cinta mengarah pada pemikiran positif; pikiran untuk kata-kata dan kata-kata untuk tindakan. Emosi negatif dapat menghancurkan organisasi. Humberto Maturana, seorang ahli biologi ternama, menyatakan bahwa cinta merupakan satu-satunya emosi manusia yang secara konsisten menghasilkan tindakan produktif dan cerdas. Pemimpin tidak bisa mengabaikan perasaan karena kepemimpinan adalah emosi yang berhubungan dengan mimpi, gairah, inspirasi dan cinta.

Tapi kebalikan dari cinta adalah kebencian. Kebencian memanifestasikan dirinya melalui ketakutan. Ketakutan membatasi perilaku. Cinta membebaskannya. Takut mengekang kewirausahaan, mencekik kreativitas, dan mencegah orang bertumbuh dan berkembang. Ketakutan mendorong kepatuhan tetapi tidak mendorong komitmen.
Sayangnya, sebagian besar praktik kepemimpinan kita mendorong rasa takut dan ini sudah tertanam dalam struktur dan budaya kerja kita.

Baca juga artikel berjudul "Luangkan Waktu dan Libatkan Karyawan Anda"

Cinta membawa kesuksesan

Pelatih bola basket legendaris John Wooden, yang memegang rekor 10 penghargaan NCAA, menganggap cinta sebagai "hal paling kuat yang pernah ada". Cinta memasok energi untuk karirnya sebagai seorang pelatih, dia berkata,

"Para pemain Anda harus tahu bahwa Anda peduli kepada mereka lebih dari sekedar menjadi seorang atlet. Mereka tahu bahwa mereka ada di sana karena kemampuan atletik mereka. Tetapi ketika mereka berada di bawah kendali Anda, terserah Anda untuk memastikan bahwa mereka tahu bahwa Anda peduli terhadap mereka sebagai individu. Saya tidak pernah memiliki orang yang tidak saya cintai.
Wooden pasti telah mempelajari ini dari The Art of War Sun Tzu - "Dia yang mencintai mereka seperti anak-anaknya sendiri akan mendorong mereka untuk terus berjuang bersama bahkan sampai ke lembah terdalam."

Studi menunjukkan bahwa cinta lebih efektif dalam mendorong perubahan budaya organisasi daripada pernyataan visioner atau tujuan yang luar biasa. Bahkan para pemimpin yang tegas seperti Rudy Giuliani, mantan walikota New York City, juga percaya bahwa "jangan menjadi pemimpin jika Anda tidak mencintai orang."

Dalam memeriksa para pemimpin yang sukses, kami menemukan bahwa keberhasilan sebuah organisasi didorong oleh kualitas kepemimpinan hubungan cinta di dalam organisasi. Hubungan cinta ini terlihat melalui tampilan perilaku seperti kasih sayang, komitmen, perhatian, kebaikan, refleksi, naluri, inklusi dan pengampunan.

Seorang pemimpin terkemuka, John Hope Bryant, yang merupakan pendiri Operasi HOPE, percaya bahwa ada empat hukum kepemimpinan yang berbasis cinta untuk bisnis:

  • Takut akan melumpuhkan.

Kepemimpinan dengan menggunakan rasa takut adalah cara kuno dan melumpuhkan. Cinta adalah penawar rasa takut.

  • Cinta menguntungkan.

Hubungan kepemimpinan berbasis cinta antara pelanggan dan karyawan akan menguntungkan semua orang dalam jangka panjang.

  • Keterbukaan diri adalah kekuatan.

Saat Anda mempraktekkan keterbukaan dengan orang lain, mereka akan melakukan hal yang sama dengan Anda.

  • Memberi berarti menerima.

Memberi akan menginspirasi loyalitas dan memberikan kekayaan yang nyata.

Rockefeller yang dianggap orang terkaya yang pernah hidup juga adalah seorang yang dimotivasi oleh cinta dan percaya bahwa lebih baik memberi daripada menerima. Orang lain tertarik padanya karena dia suka memberi. Dia kemudian menggunakan kekayaannya untuk membangun universitas dan mendanai berbagai upaya mulia.

Sumber: Pexels.com

Cinta dalam dunia militer

Yang mengejutkan adalah tingkat kepercayaan yang tinggi pada para pemimpin militer. Kebanyakan orang berpikir ketakutan adalah gaya kepemimpinan yang dominan, tetapi menurut pensiunan kolonel Scott Snook, itu sebenarnya cinta. Dia menambahkan, "cinta yang dalam dan rasa hormat untuk seorang kawan" adalah atribut paling penting di medan perang.

Sosiolog Shils dan Janowitz telah melakukan penelitian untuk memahami mengapa tentara bertempur sampai mati. Kesimpulan mereka adalah bahwa seorang prajurit akan terus bertempur sampai mati meskipun mereka telah kalah dalam pertempuran "selama dia memberikan cinta dan menerima cinta dari anggota lain dari pasukannya." 

Prajurit saling mencintai dan rela mengorbankan hidup untuk satu sama lain. Jika cinta bisa menjadi ujian kepemimpinan dalam karir yang penuh kekerasan seperti militer, mengapa cinta tidak bisa diterapkan di dunia bisnis?

Snook menambahkan bahwa bahkan selama pelatihan militer di West Point, cinta selalu ditekankan: Cinta untuk negara, cinta untuk teman sekelas dan teman, cinta untuk perwira yang akan Anda layani, dan cinta untuk anak buah yang akan suatu hari nanti Anda pimpin. Komandan yang hebat mencintai tentara mereka dan mengutamakan kesejahteraan mereka.

Kesimpulan

Berikut tujuh pertanyaan untuk membantu Anda menumbuhkan cinta dalam organisasi Anda, dan memulai perjalanan Anda sebagai pemimpin dengan metode kepemimpinan berbasis cinta:

  1. Kapan terakhir kali Anda melakukan sesuatu yang tidak terduga untuk seseorang di tempat kerja?
  2. Kapan terakhir kali Anda mengucapkan terima kasih atau mengenali seseorang atas upaya khusus yang mereka lakukan untuk perusahaan Anda?
  3. Siapa yang Anda abaikan untuk berterima kasih atas pencapaian Anda yang sangat berguna, terutama dalam membantu anda baru-baru ini?
  4. Siapa yang telah melakukan pekerjaan tambahan (misalnya bekerja lembur atau melakukan pekerjaan di luar lingkup tanggung jawabnya) yang anda abaikan?
  5. Apa saja hal yang dapat Anda lakukan lebih sering untuk meningkatkan suasana "cinta" di tempat kerja Anda?
  6. Tindakan apa yang dapat Anda lakukan untuk benar-benar 'mencintai' pelanggan Anda? (Bukan tindakan yang dimotivasi oleh alasan bisnis dan pemasaran)
  7. Apa yang dapat Anda lakukan untuk membawa kegembiraan dan kebahagiaan ke dalam pekerjaan?


Seorang tentara superior Mayor Jenderal John Stanford, yang dikenal karena kesetiaannya yang luar biasa kepada pasukannya, menyatakan bahwa, "Kunci sukses adalah hidup dengan cinta. Perasaan ini akan memotivasi Anda untuk mendorong orang lain dan membantunya sehingga dia pun menjadi didorong untuk melakukan hal yang sama kepada orang lain. Saya tidak tahu adanya stimulus lain atau apa pun yang lebih menyenangkan dan positif daripada cinta. "

Banyak dari kita pasti mengingat kegembiraan yang luar biasa ketika kita jatuh cinta dan bercinta. Kita juga membutuhkan energi semacam itu di tempat kerja kita. Kepemimpinan adalah masalah hati.

Cinta dimulai dari dirimu. Anda perlu bertanya pada diri sendiri dan memutuskan bahwa karyawan dan organisasi Anda memiliki hak untuk memiliki pemimpin yang berani dan mencintai mereka.

Tonton juga video berjudul "Gaya Kepemimpinan di Era Digital bersama Erwin Parengkuan" dibawah ini:


Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Jadilah Seorang Pemimpin

Roshan is the Founder and CEO of the Leaderonomics Group. He believes that everyone can be a leader and "make a dent in the universe", in their own special ways. He is constantly featured on TV, radio and numerous publications sharing the Science of Building Leaders and on leadership development. Follow him at www.roshanthiran.com
Leaderonomics Logo

Wow, Anda telah scroll hingga ke bawah! Anda pasti sangat menyukai kami.

Karena Anda sudah disini, kami ingin meminta Anda untuk mempertimbangkan memberikan donasi untuk pemeliharaan situs kami, yang ternyata cukup tinggi.

Banyak yang tidak memiliki akses ke sumber daya yang dibutuhkan untuk mengembangkan potensi kepemimpinan penuh mereka. Itulah sebabnya konten kami akan selalu gratis, dan kami akan selamanya berterima kasih kepada mereka yang membantu mewujudkan ini.

Earn your one-way ticket to heaven.

© 2022 Leaderonomics Sdn. Bhd. All rights reserved.

Disclaimer: The opinions expressed on this website are those of the writers or the people they quoted and not necessarily those of Leaderonomics.