Hubungan Integrasi Kerja Terhadap Kesuksesan

Oleh Roshan Thiran|23-11-2020 | 1 Min Read
Integrasi kerja yang baik menentukan sebuah kesuksesan
“Anda harus memberikan segalanya untuk membuat hidup Anda seindah mimpi yang sedang menari dalam imajinasi Anda.” - Roman Payne


Apa artinya memiliki keinginan yang besar? Bisakah Anda benar-benar bersemangat dalam melayani pelanggan? Bisakah anda mempunyai keinginan yang besar untuk mengelola sumber daya manusia (SDM)? Bisakah keinginan besar lahir dalam diri seseorang setiap kali mereka melihat spreadsheet yang penuh dengan angka?

Jawaban dari semua pertanyaan yang ada di atas adalah: tentu saja. Lalu apa artinya memiliki keinginan yang besar?
Memiliki keinginan yang besar berarti memiliki pegangan yang kuat terhadap suatu masalah yang membuat kita tidak dapat berhenti untuk memikirkan cara untuk menyelesaikannya. Artinya kita harus belajar dan meluangkan waktu dengan masalah sebanyak mungkin, dan mengambil waktu yang dibutuhkan agar ide-ide tersebut dapat terwujud dan kita bisa mendapatkan solusi. Artinya kita harus mencari titik sakitnya dimana agar ketika rasa sakit itu sudah berkurang bisa memberikan pelayanan yang terbaik kepada orang lain, atau memberikan perubahan yang positif bagi masyarakat di sekitar kita. 

Memiliki semangat dan keinginan yang tinggi untuk melayani pelanggan, sering dilihat sebagai hal yang benar-benar membosankan oleh beberapa orang. Menurut beberapa orang, mempunyai keinginan besar bukanlah sebuah solusi dari masalah. Hal itu merupakan sebuah cara untuk kita mencari apa yang sebenarnya begitu berharga untuk diri kita sendiri dan menaruh hati serta  jiwa kita dalamnya. Namun untuk sebagian orang, melayani sepenuhnya, memiliki manajemen SDM yang hebat atau meningkatkan angka yg ada di spreadsheet adalah hal yang sangat penting untuk mereka. Inilah yang membuat mereka tidak dapat tidur pada malam hari memikirkan, “bagaimana saya bisa membuat perbedaan yang bisa membuat perbedaan?" Apakah Anda memikirkan sesuatu yang disebut integrasi? 

Baca juga artikel berjudul "Layak Bersenang-senang Di Tempat Kerja"

Keterampilan yang tidak bisa diajarkan

“Tidak masalah apa yang Anda lakukan atau di mana Anda berada… yang penting di mana Anda berada dan apa yang Anda lakukan. Pergi dari sana! Nyanyikan lagu itu di dalam hatimu dan jangan biarkan siapapun menutup mulutmu! ” - Steve Maraboli


Semua keinginan tentu saja bersifat subjektif - tapi apapun yang Anda lakukan, jika Anda belum menemukan keinginan Anda, Anda harus menemukan sesegera mungkin: pencapaian besar lahir dari keinginan yang besar. Anda dapat belajar banyak hal lainnya: kompetensi, integrasi, pemecahan masalah, keterampilan komunikasi, keterampilan praktis, jaringan - semuanya dapat di dapat melalui sebuah  proses pembelajaran, kecuali berkeinginan. Itu hanya bisa datang dari dalam diri Anda sendiri.

Kita telah melihat cukup banyak penelitian yang menunjukkan bahwa sebagian besar tenaga kerja dan integrasi di dunia kerja terlepas dalam pekerjaan yang mereka lakukan.

Ini tidak cukup menantang, membosankan, membuat stres, banyak persyaratan, manajer gagal untuk memberikan arahan dan perkembangan, dan sebagainya. Tapi bagaimana jika Anda bekerja dengan orang lain dengan tujuan untuk membantu mereka menemukan minat mereka dalam apa saja yang mereka lakukan, dan untuk melihat lebih dalam lagi makna dan tujuan yang sedang mereka lakukan untuk kedepannya?

Anda mungkin berkata, " Semuanya baik-baik saja, tetapi tidak semua orang bisa menjadi sukses; kita tidak bisa bersemangat dengan apa saja yang kita lakukan. "

Tentu saja, pasti ada orang yang kurang berani untuk mencari passion mereka, sementara yang lain akan tetap acuh pada tanggapan bahwa mereka harus menemukannya sejak awal, atau bahkan untuk mencarinya. Tapi itu benar: tidak semua orang bisa sukses dan tidak semua orang dapat menemukan passion mereka.

Namun bagi mereka yang ada di antara kita yang merasa bahwa mereka memiliki potensi dan integrasi untuk membantu memecahkan masalah yang luar biasa, atau mereka yang sudah memiliki keinginan yang selalu mengganggu dan tidak pernah lepas dari benaknya sampai mereka siap untuk menghadapi tantangan tersebut, inilah waktunya untuk Anda melibatkan diri dengan sepenuhnya - apapun itu, penting memikirkan hal integrasi.

Baca artikel ini dalam bahasa Inggris" To Succeed On Your Own Terms, You Have To Discover Your True Passion First"

Keseimbangan kehidupan kerja atau integrasi?

“Jika Anda ingin mengidentifikasi saya, jangan tanya dimana saya tinggal, atau apa makanan kesukaan saya, bagaimana saya menyisir rambut, namun bertanyalah  apa tujuan hidup saya, secara rinci, tanyakan pendapat saya mengenai apa yang menghalangi saya untuk hidup dengan sepenuhnya. " - Thomas Merton

Sebagian besar dari kita akan sadar mengenai perdebatan tentang integrasi kerja, apakah kita harus mencapai keseimbangan kehidupan kerja, atau sebaliknya dengan memilih integrasi kehidupan kerja.

Secara pribadi, saya menyarankan bahwa pilihannya bersifat pribadi:

Kita semua harus bebas memilih apakah kita memisahkan kehidupan ke dalam kompartemen yang berbeda, atau menyatukan semuanya dengan cara yang masuk akal bagi diri kita sendiri. Kita semua harus bebas memilih apakah kita ingin memisahkan hidup kita ke dalam kompartemen yang berbeda, atau menyatukan semuanya dengan cara yang masuk akal bagi diri kita sendiri.

Saya harus mengatakan, dengan sedikit pengecualian bahwa mereka yang berbicara tentang pentingnya keseimbangan kehidupan kerja biasanya tidak terlibat dalam integrasi pekerjaan mereka (walaupun, saya tekankan, tetapi tidak selalu); dan mereka yang berbicara tentang integrasi kehidupan kerja biasanya adalah mereka yang menyukai apa yang mereka lakukan. Singkatnya, dari apa yang saya amati, kedua konsep ini dapat didefinisikan sebagai:

  • Keseimbangan kehidupan kerja: Biasanya seorang pemburu lahir dari kebutuhan untuk memisahkan "pekerjaan" dari kehidupan pribadi mereka sehingga batas dapat ditetapkan untuk memungkinkan seseorang berkumpul kembali, mengisi ulang, menghilangkan stres, dan menghabiskan lebih banyak waktu untuk hal-hal selain mencari nafkah .
  • Integrasi kehidupan kerja: Di mana semangat seseorang begitu terikat pada nilai-nilai inti, keyakinan, dan aspirasi mereka sehingga sama sekali mengabaikan label "bekerja" atau "bekerja". Tidak perlu memisahkan "tugas" dan "kehidupan" karena mereka tidak memiliki ketidakpuasan atau keinginan untuk memisahkan keduanya - tidak ada yang perlu disesuaikan.


Kemudian mungkin ada pertanyaan seperti, “Tetapi jika kita begitu disibukkan dengan keinginan kita, dalam pekerjaan kita, di mana waktu untuk teman dan keluarga, istirahat dan relaksasi? Ini akan menjadi masalah yang termasuk dalam kategori keseimbangan kehidupan kerja: memiliki integrasi kehidupan kerja tidak berarti bahwa seluruh waktu Anda dihabiskan untuk bekerja; sebaliknya, itu berarti Anda dapat menikmati pekerjaan Anda sehingga Anda dapat menyesuaikannya dengan kehidupan Anda sendiri, dan ini sama sekali berbeda dari perasaan bahwa Anda harus menghabiskan waktu untuk hal-hal penting di luar pekerjaan. Pergeseran perspektif yang membuat perbedaan tentang integrasi kerja dalam dunia kerja.

Mengerti Tujuan 

Dengan menemukan apa yang benar-benar kita sukai, kita memiliki lebih banyak gairah dalam hidup. Anda bisa bangun setiap pagi - apakah itu Senin atau Jumat - dan masih merasakan semangat yang sama untuk apa pun yang ingin Anda capai.

Dan karena Anda begitu sibuk dan bersemangat mengembangkan pemahaman yang mendalam tentang tujuan Anda sendiri, Anda dapat terhubung lebih baik dengan segala sesuatu atau siapa pun di sekitar Anda, dan secara ajaib Anda dapat menemukan waktu untuk hal-hal penting untuk membuat diri Anda lebih terintegrasi, dengan memiliki fokus dan penuh motivasi, oleh karena itu kita harus mensyukuri sifat passion yang dimiliki.

Tonton video relevan berjudul "Interview Bersama Pak Rachmadi Aditya | Leaderonomics Digital Indonesia EP06" dibawah ini:

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Jadilah Seorang Pemimpin

Roshan is the Founder and CEO of the Leaderonomics Group. He believes that everyone can be a leader and "make a dent in the universe", in their own special ways. He is constantly featured on TV, radio and numerous publications sharing the Science of Building Leaders and on leadership development. Follow him at www.roshanthiran.com
Leaderonomics Logo

Wow, Anda telah scroll hingga ke bawah! Anda pasti sangat menyukai kami.

Karena Anda sudah disini, kami ingin meminta Anda untuk mempertimbangkan memberikan donasi untuk pemeliharaan situs kami, yang ternyata cukup tinggi.

Banyak yang tidak memiliki akses ke sumber daya yang dibutuhkan untuk mengembangkan potensi kepemimpinan penuh mereka. Itulah sebabnya konten kami akan selalu gratis, dan kami akan selamanya berterima kasih kepada mereka yang membantu mewujudkan ini.

Earn your one-way ticket to heaven.

© 2022 Leaderonomics Sdn. Bhd. All rights reserved.

Disclaimer: The opinions expressed on this website are those of the writers or the people they quoted and not necessarily those of Leaderonomics.