Jangan Jadi Seperti Monyet

Oct 12, 2021 3 Min Read
Lukisan monyet
Sumber:Pexels.com
Keserakahan akan Makanan Menahan Monyet, Apa yang Menahan Kita?

Dalam Kepemimpinan, Anda harus memberanikan diri untuk melepaskan demi mencapai kemajuan.

Sementara keserakahan akan makanan menahan monyet, apa yang sedang menahan kita?  Apakah itu ego, kekuasaan, kesombongan atau keserakahan kita?

Di Malaysia seorang penduduk desa mengembangkan metode “perangkap monyet” yang cerdik dengan menggunakan kelapa yang diberi lubang sempit yang cukup hanya supaya bisa dimasuki oleh tangan monyet. Di dalam kelapa akan ditempatkan potongan buah, kacang atau daging yang ditusuk seperti sate. Aroma camilan menarik monyet untuk memasukan tangannya ke lubang yang sempit dan meraih camilan. Saat monyet mencoba untuk mengambil camilan, ia mendapati bahwa tangannya tidak bisa keluar melalui celah sempit dengan terkepal karena meremas penuh makanan.

Monyet, dengan frustasi, akan menjerit saat ia terus memegang makanan dan berusaha melepaskan tangannya dari lubang kelapa tersebut. Penduduk desa datang dan segera menjatuhkan jaring di atas monyet. Anehnya, meskipun monyet melihat penduduk desa mendekat, ia sangat berniat untuk menjaga makanan, ia mencengkeram makanan lebih erat dan berusaha lebih keras untuk melepaskan kepala nya dari lubang sempit itu.

Sebenarnya tidak ada yang menahan monyet itu, kecuali kekuatan keterikatannya sendiri. Semua yang harus dilakukan untuk melarikan diri adalah hanya melepaskan makanan. Tetapi dengan kekuatan dari keserakahan yang ada pada monyet, sangat jarang monyet akan melepaskan makanannya.

Bukankah banyak pemimpin bisnis seperti monyet? Kita mungkin menertawakan monyet karena kebodohannya, tetapi setiap hari kita melihat kebodohan serupa ditampilkan oleh banyak pemimpin bisnis yang berjuang untuk melepaskannya. Seperti monyet, banyak pemimpin gagal ketika mereka berpegang terlalu erat pada sesuatu yang menyesatkan mereka.

Kita tidak bisa begitu saja melepaskan produk, layanan, dan praktik yang berhasil di masa lalu yang telah memberikan sedikit kontribusi untuk saat ini, tetapi membutuhkan banyak waktu dan perhatian kita. Atau kita berjuang untuk melepaskan ego, keserakahan  dan kesombongan kita. Sesungguhnya beberapa pemimpin bisnis tidak bisa melepaskan bisnisnya karena ingin tetap menjalankan perannya jauh melewati tanggal kadaluarsa.

Tetapi masalahnya tidak terbatas pada para pemimpin bisnis. Banyak orang terikat secara traumatis dan bergantung pada hubungan yang buruk meskipun mereka tahu sebaliknya. Atau kita tidak bisa melepaskan kebiasaan buruk. Yang terburuk, adalah banyak yang berpegang pada kepercayaan lama dan dogma seperti "jika tidak rusak, mengapa memperbaikinya" dan akhirnya kehilangan perahu ketika sadar bahwa perubahan perlu dilakukan. Mengapa demikian? 

Dalam kasus monyet, keserakahan adalah alasan utama mengapa ia tidak bisa melepaskannya. Keserakahan dan keserakahan adalah alasan para eksekutif gagal melepaskannya. Dan keserakahan menyebabkan ketakutan. 

Filsuf Cina Zhuang Zi menulis:

“Dia yang menganggap kekayaan sebagai hal yang baik tidak akan pernah tega menyerahkan penghasilannya; dia yang menganggap keunggulan sebagai hal yang baik tidak akan pernah tega melepaskan ketenarannya. Dia yang memiliki selera kekuasaan tidak akan pernah tega menyerahkan otoritas kepada orang lain. Karena itu, dia akan berpegangan erat pada hal-hal ini, orang-orang seperti itu menggigil ketakutan; jika mereka membiarkan semua itu pergi, mereka akan merana dalam kesedihan. "


Sementara keserakahan akan makanan menahan monyet, apa yang menahan kita? Apakah itu ego, kekuasaan, kesombongan atau keserakahan kita? Para pemimpin bisnis yang sukses berjuang untuk melepaskan produk dan layanan mereka yang sebelumnya berfungsi karena mereka takut akan hal yang tidak diketahui. Ketakutan akan kehilangan masa lalu melebihi keuntungan di masa depan. 

Thich Nhat Hanh, seorang guru Buddhis yang terkenal berkata:

"Orang-orang merasa sulit untuk melepaskan penderitaan mereka. Karena takut akan hal yang tidak diketahui, mereka lebih menyukai kesulitan yang sudah familiar. "
Mereka percaya jika mereka terus berjalan dengan cara yang sama, meskipun mungkin menyakitkan sekarang, entah bagaimana kehidupan akan kembali pada keadaan yang lebih dari sebelumnya, di masa depan nanti. 


Albert Einstein membantah keyakinan ini, dia berkata: 

"Kegilaan adalah melakukan hal yang sama berulang kali dan mengharapkan hasil yang berbeda."


Baca juga artikel berjudul "Lakukan saja! Pemimpin Selalu Menjalankan Dan Menyelesaikan "

Alt

Sumber: Pexels.com

Status Quo

Masing-masing dari kita secara alami ingin mempertahankan status quo, berpegang teguh pada keamanan dan kenyamanan. Menurut Edward Miller, dekan fakultas kedokteran di John Hopkins, orang tidak akan berubah meskipun mereka menyadari bahwa hidup mereka tergantung pada perubahan yang harus dilakukan. Dia mempelajari orang-orang dua tahun setelah pencangkokan bypass arteri koroner, dan menemukan 90% dari mereka tidak mengubah gaya hidup mereka, meskipun mereka tahu mereka bisa mati. Mereka tidak bisa mengubah gaya hidup mereka, karena berbagai alasan.

CEO seharusnya menjadi agen perubahan utama bagi perusahaan mereka, tetapi merekalah yang seringkali paling tahan terhadap perubahan.

Ketika Louis Gerstner mengambil alih sebagai CEO IBM, dia mulai dengan berpegang pada rutinitas lama yang persis dilakukan oleh McKinsey sebab itulah yang telah memberi sukses pada sepanjang karier McKinsey, seperti analisis, kelemahan, dan strategi. Dia pikir dia bisa menggairahkan kembali perusahaan melalui gebrakan seperti menjual aset dan pemotongan biaya yang semuanya berada pada zona nyamannya. Namun dia salah dan atas keyakinannya, dia mengubah pendekatan konsultannya menjadi pendekatan yang lebih transformatif budaya, sehingga memungkinkan kebangkitan kembali IBM.

Tetapi kebanyakan pemimpin menolak perubahan mereka seperti telah dilumpuhkan oleh alasan untuk mempertahankan status quo. Jika Anda masuk ke bisnis apa pun dan Anda mendengar rangkaian alasan seperti di bawah ini, ingatlah Anda berada dalam bisnis di mana ada banyak monyet yang tidak bisa melepaskan genggamannya:

  • Kami belum pernah melakukannya dan itu tidak mungkin.
  • Kami / perusahaan / orang lain mencobanya sebelumnya dan tidak akan berhasil di sini. Perusahaan kami berbeda.
  • Kami telah melakukannya dengan cara ini selama 50 tahun terakhir
  • Mengapa berubah - ini sudah berfungsi dengan baik. Semua baik-baik saja disini
  • Manajemen akan membencinya. Perusahaan ini belum siap untuk itu
  • Ini membutuhkan penyelidikan lebih lanjut dan perlu lebih banyak pemikiran
  • Pesaing kita tidak melakukannya. Mengapa kita harus melakukannya?
  • Kami tidak punya uang / sumber daya / aset untuk melakukan ini
  • Serikat pekerja akan berteriak. Terlalu merepotkan untuk berubah
  • Pelanggan tidak akan membelinya. Itu perubahan yang terlalu radikal. 


Ego

Ego bertanggung jawab atas sebagian besar kegagalan bisnis. Disney, Wang Laboratories, dan bahkan kemerosotan General Motors dari kejayaan disebabkan oleh ego kepemimpinan. Bahkan CEO selebriti pun tidak kebal terhadap masalah ego. Steve Jobs dikeluarkan dari perusahaan yang ia dirikan karena masalah ego.

Nelson Mandela berhenti sebagai Presiden Afrika Selatan setelah masa jabatan pertamanya. Beberapa pemimpin tidak dapat melepaskan bisnisnya dan tetap menjalankan pekerjaannya setelah tanggal kadaluarsanya, yang menyebabkan bisnis atau negara hancur dalam prosesnya.

Baca juga artikel ini dalam bahasa Inggris "Don’t Be A Monkey"

Alt

Sumber: Pexels.com

Keyakinan yang Sudah Ketinggalan Zaman

Sulit untuk mengidentifikasi bahkan satu saja, suatu kesuksesan bisnis besar yang dicapai dengan mengikuti kebijaksanaan tradisional. Sayangnya, banyak yang masih mengandalkan itu setiap hari.

Saat bekerja paruh waktu sebagai mahasiswa di sebuah universitas di Amerika Serikat, seorang sekretaris di sana menolak untuk mempelajari komputer dan hanya menggunakan mesin ketik. Dia mengetik 300 kata setiap menit dan percaya jika dia terus meningkatkan kecepatannya, pekerjaannya aman. Sementara semua yang ada di sekitarnya menyuruhnya untuk menggunakan komputer, keyakinan batinnya mengatakan sebaliknya. Setahun kemudian, mereka memecatnya dan menggantinya dengan seseorang yang mengetik 80 kata per menit tetapi dapat menggunakan komputer.

Industri surat kabar secara global sedang menurun dan banyak yang menyalahkan kemunculan internet sebagai penyebab penurunan ini. Namun para peneliti Michael Moore dan Sean Paul Kelley percaya bahwa keserakahan dan ketergantungan pada kearifan kuno yang  menyebabkan penurunan media cetak.

Masing-masing dari kita memiliki keyakinan dan pemikiran tradisional yang menghambat kemajuan kita. Luangkan waktu dan periksa kembali keyakinan Anda dan hapus serta ganti yang tidak berhasil. Bisnis juga perlu sering melakukan ini.

Jackpun tidak kebal!

Bahkan Jack Welch yang legendaris pun tidak kebal terhadap masalah ego. Welch, yang saat itu menjadi CEO General Electric (GE), menolak untuk berpisah dengan Montgomery Ward, sebuah department store bermasalah yang datang ke GE mencari suntikan sebesar US $ 100 juta untuk membalikkan kekayaan pengecer. Itu tidak cukup dan tahun berikutnya mereka kembali dan meminta lebih banyak.

GE, dengan pilihan untuk kehilangan investasi awal mereka memberi perusahaan uang tambahan dan kemudian melanjutkan untuk memberi mereka lebih banyak pada tahun berikutnya dan tahun-tahun berikutnya. Untuk melindungi investasi awal US $ 100 juta, GE pada akhirnya menghabiskan miliaran dolar. Sama seperti monyet yang tidak bisa melepaskan apa yang sudah digenggamnya, CEO terhebat di dunia tidak bisa melepaskan lubang hitam dan kemudian mengakui bahwa egonya sendiri yang telah menjadi penghalang. Kabar baiknya adalah, Welch belajar dari kesalahannya dan belajar seni melepaskan "monyet" -nya.

Kesimpulan

Dalam hidup, ada banyak hal yang harus kita pelajari untuk dilepaskan. Kita harus melepaskan situasi, benda, ingatan, keterikatan pada orang dan bahkan diri kita sendiri. Ini bisa menjadi pengalaman dan perasaan yang sangat menyakitkan ketika saatnya untuk melepaskan.

Melepaskan mirip dengan menyeberangi jeruji monyet. Anda harus melepaskannya di beberapa titik untuk bergerak maju. Melepaskan bisa menjadi salah satu pengalaman paling menakutkan dalam hidup Anda, tetapi hanya dengan berani melakukan lompatan keyakinan ke hal yang tidak diketahui, barulah dapat Anda benar-benar menjadi pemimpin seperti yang seharusnya.

Jadi, akhir pekan ini, mengapa tidak merenungkan dan belajar “melepaskan” sesuatu yang menahan Anda dari pencapaian sebuah kebesaran. Ingat, setiap pintu keluar adalah pintu masuk ke tempat lain. Anggap saja seperti ini: Anda sedang dalam perjalanan hiking dan di sepanjang jalan Anda terus memungut benda berat, hal-hal yang sebenarnya tidak membantu Anda untuk mendaki bukit. Setelah beberapa saat, benda-benda ini mulai memperlambat Anda, kecuali Anda menyingkirkannya, Anda tidak akan pernah menyelesaikan perjalanan. Jadi, biarkan semua itu pergi.

Tonton juga video berjudul "Nasihat Praktis Membawa Bisnis ke Skala Internasional | Maret Yudianto S.T.P., M.M | Part 2" di bawah ini:

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Jadilah Seorang Pemimpin

Alt

Roshan is the Founder and “Kuli” of the Leaderonomics Group of companies. He believes that everyone can be a leader and "make a dent in the universe," in their own special ways. He is featured on TV, radio and numerous publications sharing the Science of Building Leaders and on leadership development. Follow him at www.roshanthiran.com

Mungkin Anda Juga Menyukai

Gambar Seorang Pria Sedang Didepan Cermin Dengan Percaya Diri

Pemimpin yang Percaya Diri

Artikel ini Ditulis Oleh : Bernard Lee. Pemimpin yang Percaya Diri

Jul 07, 2023 5 Min Read

Alt

Menanam Ilmu Kepemimpinan Sedini Mungkin

Adon Saptowo berkisah tentang pandangannya tentang kepemimpinan. Ternyata seorang anak band ini juga mempunyai pandangan menarik tentang kepemimpinan!

Apr 21, 2021 5 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest