Pemimpin yang Kompeten

Jun 28, 2023 7 Min Read
Gambar Orang Satu Sedang Menolong Orang Untuk Memanjat Keatas
Sumber:

Sumber Gambar @Freepik Jcomp. 

Pemimpin yang Kompeten Melayani dan Memberdayakan Timnya

Dalam pengantar The Purposeful Leadership Series, kami menjelaskan tentang Pemimpin Yang Bertujuan sebagai pemimpin yang memiliki tujuan dan dengan sengaja menjalankan tujuannya. Pemimpin yang memiliki tujuan percaya diri dan aman dalam diri mereka; kompeten dengan hati hamba dalam apa yang mereka lakukan; dan bertindak sebagai katalisator untuk memacu orang lain ke kemungkinan masa depan.

Bagian 1 dari The Purposeful Leadership Series berbicara tentang The Confident Leader. Seorang Pemimpin yang Percaya Diri adalah orang yang mengetahui identitasnya. Karena mereka tahu siapa mereka, mereka bisa aman dan memimpin dengan percaya diri.

Di Bagian 2, kita akan membahas tentang Pemimpin yang Kompeten. Seorang pemimpin yang kompeten terampil dalam apa yang mereka lakukan; dan menggunakan pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan mereka untuk melayani orang lain.

Untuk menjadi pemimpin yang terampil, seseorang harus rajin dan disiplin diri. Jika anda tidak siap untuk bekerja, anda tidak akan melihat hasilnya. Mencapai penguasaan tidak terjadi dalam semalam. Itu berasal dari pola pikir belajar melalui akumulasi pengalaman dan memperoleh “bekas luka pertempuran”. Angela Duckworth menjelaskan bagaimana orang dengan mindset berkembang memandang tantangan sebagai kesempatan belajar. Bersama dengan ketabahan dan ketahanan, mereka bergabung untuk memungkinkan pemimpin bertahan dan mengatasi tantangan serta mencapai penguasaan.

Pemimpin Kompeten menggunakan penguasaan keterampilan untuk melayani orang lain. Pengetahuan, keterampilan, dan pengalaman yang mereka peroleh digunakan untuk membantu orang lain menjadi pemimpin yang lebih baik. Tindakan melayani orang lain ini digambarkan sebagai kepemimpinan yang melayani oleh Ken Blanchard. Pemimpin ada di sana bukan untuk membentak instruksi dan menguasai rakyat, melainkan untuk melayani mereka. Blanchard menggambarkan peran yang memungkinkan ini sebagai piramida terbalik. Sebagai seorang pemimpin, keinginan saya adalah untuk memperlengkapi, melibatkan, dan memberdayakan para pemimpin untuk memimpin dengan lebih baik. Melalui Invigorate, kami melayani orang dan organisasi dan memungkinkan mereka menjadi versi yang lebih baik dari diri mereka sendiri dengan menghubungkan tujuan dan menciptakan nilai bagi para pemimpin.

Jadi bagaimana Pemimpin Kompeten melayani orang lain? Pemimpin yang Kompeten melayani orang lain dengan beralih dari memberi tahu ke berkomunikasi, menerjemahkan niat menjadi tindakan, dan dengan rela memberikan pujian dan bertanggung jawab.

1. Menyuruh untuk Berkomunikasi 

Memberitahu adalah satu arah sementara berkomunikasi memastikan pesan diterima dan dipahami (dua arah). Tapi apa sebenarnya yang dikomunikasikan oleh Pemimpin Kompeten? Saya percaya tiga hal terpenting yang harus dikomunikasikan oleh Pemimpin yang Kompeten adalah masa lalu, masa kini, dan masa depan.

Masa lalu mengingatkan kita pada warisan kita. Sesuatu yang baik pasti telah terjadi untuk memungkinkan kita menjadi seperti sekarang ini. Apa pun masa lalu anda, kenali dan pelajari darinya, rayakan dan syukuri; tapi jangan terpaku pada masa lalu. Hidup di masa lalu menimbulkan rasa penyesalan yang dapat dengan mudah melumpuhkan masa kini (dan masa depan). Seorang Pemimpin Kompeten berbicara tentang pengalaman masa lalu dengan "bekas luka pertempuran" untuk ditunjukkan. Bekas luka terbentuk saat luka sudah sembuh, bukan saat masih luka terbuka. Mereka mengingatkan kita tentang apa yang terjadi, tetapi itu tidak menyakiti kita hari ini.

Masa kini menyediakan konteks. Dalam situasi apa pun, seorang Pemimpin yang Kompeten harus mengetahui posisinya saat ini. Hanya dengan begitu Anda dapat menavigasi. Sebaliknya, tidak mengetahui di mana anda berada hanya akan semakin membuat anda frustrasi. Saat melakukan analisis kesenjangan, memahami apa adanya sama pentingnya dengan memahami apa adanya. Mengetahui apa yang akan tersisa dan apa yang perlu diubah sangat penting dalam memahami masa kini.

Masa depan membuka jalan ke depan. Jalur beraspal memberikan visi dan arah, yang mengarah ke rasa antisipasi dan kegembiraan. Tanpa masa depan, itu hanya akan mengarah pada referensi melingkar dan gerakan berkelanjutan dari tindakan yang tidak berarti. Antisipasi dan kegairahan itu dipenuhi dengan rasa harapan - sesuatu yang belum terlihat, namun ada keyakinan bahwa hal itu akan (segera) terwujud.

Ketika Pemimpin Kompeten beralih dari memberi tahu ke berkomunikasi, fokus mereka adalah melayani orang yang mereka pimpin, dan bukan diri mereka sendiri. Mereka melihat masa lalu dengan rasa syukur, menganalisis masa kini melalui lensa mikroskopis, dan menggembleng masa depan dengan visi yang meyakinkan. Melissa Reiff, CEO Container Store (2016-2021) menjelaskan apa yang tidak berubah sejak dia mengambil alih peran dari pendiri dan CEO lama Kip Tindell - komitmen terhadap "kapitalisme sadar" dan budaya yang digerakkan oleh kepemimpinan yang melayani. “Setelah menyaksikan bagian saya dari kecelakaan kereta kepemimpinan selama bertahun-tahun, saya sangat terkesan dengan prinsip “Komunikasi IS Kepemimpinan”. Container Store tetap menjadi salah satu tempat terbaik untuk bekerja dengan pengakuan dari Fortune 100 Best Companies to Work For (2018), Great Place to Work 2017 (Diversity, Women) dan Best Workplaces in Retail 2019 (Large).

2. Niat untuk bertindak 

Perbedaan antara niat dan tindakan adalah disiplin. Yang terakhir menghasilkan hasil sementara yang pertama membuat anda bertanya-tanya. Tidak ada niat baik yang dapat diterjemahkan menjadi hasil jika itu tidak menggerakkan anda untuk bertindak. Saya dapat membaca dan meneliti semua yang saya inginkan tentang berlari sub-20 menit 5k, membeli sepatu yang tepat, dan menunggu kondisi cuaca yang ideal; tetapi jika saya tidak memakai sepatu saya dan melangkah satu kaki di depan yang lain terus menerus, yang tersisa hanyalah mimpi, harapan dan keinginan yang tinggi.

Pemimpin yang Kompeten melayani orang lain dengan menerjemahkan niat menjadi tindakan. Glen Mills mungkin bukan nama rumah tangga; namun orang Jamaika itu telah membawa atlet ke 71 kejuaraan dunia dan 33 medali Olimpiade dalam 22 tahun - termasuk orang tercepat di planet ini - Usain Bolt.

Pemimpin Kompeten ada untuk menginspirasi. Setelah mencetak rekor dunia dalam nomor 100m dan 200m di Olimpiade Beijing, Bolt memuji Mills dengan mengatakan bahwa dia tidak hanya membantunya berkembang sebagai atlet tetapi juga sebagai pribadi. Pemimpin yang Kompeten melayani orang lain dengan menginspirasi mereka untuk menjadi hebat dan menjadi versi yang lebih baik dari diri mereka sendiri setiap hari.

Sementara inspirasi dibutuhkan, pembinaan harus mengikuti. Anda membutuhkan disiplin untuk melakukan latihan dan mencatat jarak tempuh. Otot tidak muncul dengan sendirinya. Anda perlu menumbuhkannya dengan sengaja. Pemimpin Kompeten ada untuk bekerja melalui kesibukan sehari-hari dengan orang-orang yang dipimpinnya. Untuk mengamati dan memberikan petunjuk, untuk mendorong dan menarik bila perlu. Mills melakukan hal itu untuk para atlet yang diangkatnya ke posisi podium.

Bersama dengan inspirasi dan pembinaan, Pemimpin Kompeten melayani orang lain dengan melakukan perjalanan bersama mereka. Ketika ditanya tentang bagaimana pemimpin berkembang, Simon Sinek mengatakan “Pengembangan kepemimpinan ditemukan dalam konsistensi pembelajaran dan penerapan, bukan intensitas menghadiri suatu program”. Pemimpin Kompeten ada untuk melakukan perjalanan dan membantu orang lain melakukan hal itu. Mereka mengakui pengembangan kepemimpinan adalah sebuah perjalanan, bukan tujuan. Oleh karena itu, paling efektif bila seseorang bersama anda dalam perjalanan. Pemimpin Kompeten sengaja melibatkan hati dan pikiran orang. Menyelaraskan dan mendekatkan mereka pada tujuan dan panggilan mereka sebagai pemimpin.

3. Melewati Kredit dan Mengambil Tanggung Jawab 

Pada tahun 2017, saya mendapat kehormatan untuk mengunjungi Pusat Kepemimpinan John Maxwell di Atlanta, Georgia (AS). Di dinding ruang rapat ada kata-kata - Semuanya naik dan turun pada kepemimpinan - John C. Maxwell. Itu benar untuk setiap organisasi di dunia - untuk laba dan nirlaba, sukarelawan dan staf berbayar, perusahaan kecil hingga besar, negara maju dan berkembang. Beban tanggung jawab yang dipikul seorang pemimpin sangatlah besar.

Pemimpin harus bersedia berbagi penghargaan dan cepat bertanggung jawab. Dengan melakukan itu, mereka menanamkan kepercayaan pada pemangku kepentingan. Carl Bennet, pemilik utama Getinge AB (perusahaan teknologi medis global di Swedia), menyuntikkan dana tambahan ketika segala sesuatunya tampak berjalan ke selatan. Saat ini, Getinge dihargai berlipat ganda dari sebelumnya. Carl dengan cepat menghubungkan kesuksesan dengan orang-orang yang bekerja di sana. Dia mungkin telah memainkan peran penting dalam memulai beberapa inisiatif, tetapi sebagian besar, tim membawanya hingga sukses. “Siapa pun bisa melakukannya. Itu adalah perusahaan hebat yang hanya menunggu seseorang untuk peduli. kata Carl.

Pemimpin yang Kompeten seperti Carl, melayani orang lain dengan mengambil tanggung jawab merawat mereka, memberi mereka panutan dalam kepemimpinan dan terus memimpin mereka.

Pemimpin, seperti anda dan saya, adalah manusia biasa. Ketika anda menghapus gelar dan penghargaan, kita semua menghirup udara yang sama dan memiliki waktu 24 jam sehari. Seperti semua orang, pemimpin perlu diperhatikan. Apakah itu diungkapkan dalam bentuk penegasan dan dorongan atau mungkin kadang-kadang teguran dan koreksi yang diperlukan. Pemimpin yang Kompeten melayani orang lain dengan melakukan hal itu. Mereka tidak takut dengan hati dan percakapan yang sulit. Dalam kepemimpinan saya sendiri, saya diingatkan tentang aturan emas - pujian di depan umum, benar secara pribadi. Saat kita peduli pada orang lain, kita ada untuk membesarkan dan membangun mereka, bukan meruntuhkannya.

Pemimpin Kompeten bertindak sebagai panutan bagi orang lain. Mereka menyadari bahwa mereka berpegang pada standar yang lebih tinggi dan lebih sering daripada tidak, diamati melalui pengawasan banyak orang. Oleh karena itu, Pemimpin Kompeten tidak mementingkan diri sendiri dan egois. Mereka dengan cepat memberikan kredit pada saat yang tepat, dan bertanggung jawab saat dibutuhkan. Aturan emas saya lainnya dalam kepemimpinan - cepat mendengarkan, lambat berbicara. Pemimpin yang Kompeten memahami jika mereka benar, mereka tidak perlu membuktikan apa pun; dan jika mereka salah, tidak ada yang perlu dipertahankan. Dengan memperhatikan orang lain dan menjadi panutan bagi mereka, Pemimpin yang Kompeten menjadi pemimpin bagi para pemimpin.

Pemimpin Kompeten tidak pernah menyerah pada orang lain. Harus saya akui, berkali-kali dalam kepemimpinan saya sendiri, ini adalah salah satu hal terberat yang harus dilakukan. Ketika orang tidak menanggapi dengan cara yang seharusnya, ketika para pemimpin mengecewakan anda dan tidak memenuhi harapan, ketika para pemimpin mengecewakan anda - bagaimana anda terus memimpin mereka? Namun, di saat-saat tergelap itu, adalah saat kepemimpinan paling dibutuhkan. Pemimpin yang Kompeten melayani orang lain dengan berdiri bersama mereka di saat-saat baik dan buruk. Kepemimpinan mereka tidak bersifat situasional atau bersyarat, melainkan berlabuh pada keyakinan mendalam dalam menghargai orang dan selalu berusaha untuk menambah nilai bagi orang lain.

Pemimpin yang Kompeten adalah pemimpin yang cakap yang melayani orang lain dengan beralih dari memberi tahu ke berkomunikasi, menerjemahkan niat menjadi tindakan, dan rela memberi penghargaan dan bertanggung jawab. Melalui hati yang melayani-kepemimpinan, Pemimpin Kompeten memberikan diri mereka tanpa pamrih untuk membantu orang lain menjadi pemimpin yang lebih baik.

Jadilah Pemimpin yang Kompeten! 

 

Artikel ini Diterjemahkan dariThe Competent Leader ” 

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.  

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Kepemimpinan Tanpa Batas

Bernard Lee

Bernard adalah Pendiri Invigorate Consulting, sebuah firma yang berusaha menghubungkan orang dan organisasi dengan tujuan mereka. Dia memiliki lebih dari 20 tahun konsultasi manajemen dan pengalaman perusahaan dengan organisasi global. Dia juga seorang fasilitator berpengalaman. Dia menikmati bepergian dan bersemangat tentang paruh kedua kehidupan.

Mungkin Anda Juga Menyukai

bos yang sedang memarahi bawahannya

Paradoks dari Karisma Seorang Pemimpin

Oleh Andi Stevi. Seorang pemimpin idealnya memiliki profil yang kuat, lulus dari universitas ternama, dengan segudang prestasi. Lantas, bagaimana jika karisma yang dimiliki pemimpin malah menumbuhkan jarak dan citra arogan terhadap bawahannya?

Oct 05, 2023 3 Min Read

Alt

Fungi dan Keunikan Coaching

Dalam wawancara virtual ini, Rinaldi Pasaribu; Professional Coach dan Konsultan SDM Jabodetabek membuka tentang apa arti Coaching yang sebenarnya dan mengapa sering disalah tafsirkan.

Feb 08, 2021 23 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest