Memimpin Dari Belakang, Menciptakan Sebuah Dampak

Jan 04, 2022 3 Min Read
Memimpin
Apakah Anda Memimpin Dari Belakang?

Jika Yoda adalah orang yang sangat bijaksana, mengapa dia tidak bisa mengalahkan The Emperor? Mengapa Gandalf bukanlah orang yang menghancurkan One Ring, tetapi dia menyerahkannya kepada hobbit kecil bernama Frodo? Jika Nick Fury adalah agen yang sangat hebat dari S.H.I.E.L.D, mengapa dia tidak di daratan selama Perang New York tetapi “bersembunyi” dalam Helikopter? Hari ini Anda akan melihat pada “memimpin dari belakang”.

Gagasan konvensional Anda tentang kepemimpinan biasanya adalah seseorang yang berada didepan memberikan instruksi dan menarik anggota kelompok lain bersamanya. Memimpin dari belakang itu seperti membisikkan pilihan kata-kata bijak pada telinga satu atau dua “pembuat perubahan”, dan membiarkan mereka keluar dan melakukan perbuatan heroik untuk menyelesaikan tugasnya. Untuk mengilustrasikannya, mari melihat bagaimana prinsip itu digambarkan dalam film.

‘Yang Terpilih’?


Mari mulai dengan kakek dari film sci-fi modern - Star Wars. Pada saat peristiwa ‘The Empire Strikes Back’, Darth Vader sedang mengamuk di galaksi untuk memburu Aliansi Pemberontak. Hanya dua Jedi baik yang tersisa di alam semesta - Yoda dan Luke. Selama titik penting dari film tersebut, ditemukan bahwa Darth Vader menyandera teman baiknya Luke. Apa yang terjadi selanjutnya? Apakah Yoda masuk ke X Wing milik Luke untuk ikut menyelamatkan mereka?

Atau apakah dia berkata “Mundur Luke, Anda belum menjadi Ksatria Jedi, Saya akan tangani ini”? Tidak keduanya - dia menyarankan Luke yang masih muda untuk tetap tinggal dan berlatih. Luke tidak mematuhinya dan pergi hanya untuk mendapatkan lengannya dipotong oleh Darth Vader dan menjadi orang yang perlu untuk diselamatkan oleh temannya. Pada film ‘Lord of the Rings’, Gandalf adalah orang satu-satunya anggota tim ‘Fellowship of the Ring’ yang mengetahui kekuatan dan kemampuan One Ring yang sebenarnya.

Bisa dikatakan bahwa kemampuan sihirnya adalah anggota terkuat dari Fellowship. Tetapi kontribusinya yang paling penting pada kelompok itu adalah membujuk Dewan Elrond dan Frodo bahwa Cincin itu adalah sebuah ancaman bagi seluruh dunia, dan layak untuk mengorbankan nyawa. Pada akhirnya Frodo adalah orang yang mengalahkan ‘Middle Earth of the Ring’ dengan melemparkannya pada gunung berapi, setelah menaklukkan banyak rintangan di sepanjang jalan.

Dalam film ‘The Avengers’, Nick Fury adalah pejuang hidup yang paling berpengalaman (sudah beraksi sejak Perang Dunia II). Tetapi bagiannya yang paling penting dalam menyelamatkan dunia adalah mengumpulkan ‘the Avengers’ dan menginspirasi mereka untuk bekerja sama melawan ancaman.

Baca juga! Bijak Mengambil Keputusan Seperti Simon Sinek

Orang tua yang bijak


Dalam tiga contoh ini, Yoda, Gandalf, dan Nick Fury adalah pola dasar atau simbol yang sering dilihat sebagai karakter ‘orang tua bijak’ yang muncul dalam cerita dan legenda. Contoh awalnya adalah Merlin, penyihir dalam legenda Raja Arthur. Seperti rekan modernnya, Merlin diketahui bukanlah pemeran utama dari peristiwa tetapi sebagai penasehat dan guru dari sang pahlawan, Raja Arthur. Sesuai Wikipedia, ‘orang tua bijak’ itu dikenal sebagai “filsuf mendalam yang terkenal karena kebijaksanaan dan penilaian yang baik”.

Peran mereka pertama kali adalah untuk menyampaikan kepada pahlawan tentang apa yang harus dilakukan untuk memperbaiki kesalahan atau menyelamatkan hari itu, dan kedua untuk menginspirasi pahlawan untuk beraksi. Jadi Yoda menunjukkan Luke caranya Jedi dan memberikannya konseling, Gandalf membangkitkan Frodo untuk mempertaruhkan nyawanya dan lengan(dan jari) untuk kebaikan, Nick Fury mengumpulkan Avengers untuk mengesampingkan perbedaan mereka dan bekerja sama untuk menyelamatkan dunia.

“Orang tua bijak” ini memimpin dari belakang, menginspirasi jalannya peristiwa daripada benar-benar terlibat didalamnya.Tetapi, apakah hal ini benar-benar terjadi di dunia nyata? Apakah Anda perlu “orang tua bijak” dan apakah Anda perlu mempertimbangkan diri Anda sendiri untuk menjadi “orang tua bijak”? Ada sejumlah alasan kuat untuk melakukannya, berikut adalah beberapa alasannya:

1.Bagi beberapa dari kita, sudah lewat dari waktu dan musimnya untuk menjadi partisipan yang aktif


Setiap pekerjaan ada waktu kehidupannya. Presiden, CEO, direktur atau manajer, bahkan orang tua - mereka mengetahui bahwa cepat atau lambat, umur akan bertambah, dan orang-orang yang Anda pimpin harus naik untuk mengambil tantangan itu.

Alt
2.Anda tidak bisa melakukan segalanya


Memikul beban dunia pada bahu Anda? Meskipun terdengar egois, terutama jika dunia hancur karena Anda? Anda bisa dan seharusnya berbagi pekerjaan jika hal itu membantu memperkuat bahu orang lain.

3.Memimpin dari belakang memungkinkan generasi selanjutnya untuk berkembang


Mengambil semua tempat di garis depan? Generasi selanjutnya hanya bisa naik dan mencapai potensi penuh jika Anda keluar dari jalur mereka dan berhenti mencoba melakukan segalanya sendiri.

4.Generasi selanjutnya yang akan mengambil alih bisa mendapatkan bantuan


Daripada membiarkan mereka melakukan kesalahan yang sama yang pernah Anda perbuat, mengapa tidak membantu mereka belajar dari pengalaman menyakitkan Anda agar mereka bisa menghindar dari waktu yang akan mereka buang? Tetapi bagaimana Anda melakukannya dengan cara yang praktis? Bagaimana seseorang bisa tetap “diluar gambaran utama” tetapi mempengaruhi apa yang terjadi dan hasil akhirnya?

  1. Yang pertama… apakah Anda memenuhi syarat? Pernyataan kualifikasi - beberapa orang jangan pernah mencoba untuk menjadi “orang tua bijak” kecuali mereka mempunyai pengalaman hidup! Jika tidak Anda mungkin bisa memberikan saran yang terdengar bagus tetapi salah kepada orang lain. Tiga contoh dari Yoda, Gandalf dan Nick Fury mewakili orang-orang yang pernah melakukan pekerjaan itu sebelumnya, dan telah berada di garis depan. Dunia sudah mempunyai cukup prajurit dan asumsi teoritis.
  2. Mendengar sebelum memulai, Anda perlu tau bahwa jika kata-kata bijak Anda bisa digunakan pada situasi pahlawan pilihan Anda. Dengarkan mereka baik-baik akan membantu Anda untuk membantu mereka mengenali masalahnya. Seringkali hanya dengan mendengarkan orang-orang untuk bertukar pikiran adalah cara yang baik untuk membantu mereka mencari jalannya sendiri.
  3. Mulai dari yang kecil ;Memimpin dari belakang melibatkan menanam gagasan pada pikiran orang-orang. Sebuah kata-kata dukungan, observasi yang membantu, saran pada pendekatan suatu hal - ini adalah hal kecil yang dapat membantu seseorang melalui situasi sulit atau memperbaiki cara mereka berpikir. Ingat, Obi Wan menghabiskan kurang dari seminggu dengan Luke Skywalker - lihatlah hasilnya!
  4. Pemilihan waktu; Terkadang “yang terpilih” itu belum siap untuk sebuah saran. Seperti isyarat pepatah lama “Ketika murid itu siap, sang guru muncul”. Contoh dari yang disebutkan barusan dari ‘The Empire Strikes Back’ adalah contoh yang terkenal - Yoda mungkin adalah seorang Master Jedi memberikan saran tingkat Master Jedi, tetapi Luke mendengarkannya dengan penuh kedewasaan seorang remaja. Kenali beberapa orang tidak siap untuk menerima konseling, sebaik mungkin, dan biarkan kehidupan dan sekolah untuk melakukan pengajarannya.
  5. Dorongan ; Terimalah bahwa Anda hanya bisa mendorong atau mengarahkan seseorang pada jalur yang tepat, tetapi Anda tidak bisa memaksa mereka kesana. Melakukan hal itu akan membuatnya misi dan tujuan Anda dan bukan mereka. Hal ini bisa menakutkan. Dalam contoh diatas, setelah saran itu diberikan dan sang pahlawan lari, maka sang pemberi saran tidak akan tau apa yang akan terjadi selanjutnya. Gandalf tidak melihat Frodo sampai setelah Ring dihancurkan, Yoda meninggal setelah saran terakhirnya, dan Nick Fury hanya bisa melihat dari Helikopter ketika Avanger berperang dengan Chitauri.


Mungkinkah pahlawan gagal dalam misi mereka? Mungkinkah dunia itu berakhir? Secara teoritis, ya. Namun, agar mereka tetap semangat ketika situasi menjadi sulit atau ketika Anda sudah pergi, mereka perlu untuk diyakinkan bahwa apa yang mereka lakukan itu layak untuk diperjuangkan. Setiap hari, dimanapun Anda berada, Anda dapat menyediakan telinga untuk mendengarkan atau kata-kata saran yang mungkin membantu membangkitkan pengubah dunia selanjutnya. Siapa yang bisa Anda berikan inspirasi dalam kehidupan petualangan mereka hari ini?

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Kepemimpinan Tanpa Batas

Alt
Khoo Hsien Piao adalah CEO dan pemimpin di perusahaan Suka Chemicals. Sebelumnya, dia adalah kepala media di Leaderonomics dan mempunyai karir di bidang finansial dan akuntansi sebelum migrasi ke pembuatan film.
Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Bayangan Seorang Pria Berdiri Dengan Tongkat

Pemimpin yang Bertujuan

Artikel ini ditulis oleh : Bernard Lee. Pemimpin yang Bertujuan

Jan 25, 2023 5 Min Read

Ilmu Kepemimpinan Ala Samurai

Ilmu Kepemimpinan Ala Samurai

Kira-kira, bagaimana kita bisa mengaplikasikan ilmu kepemimpinan ala samurai dalam kehidupan sehari-hari? Simak pembahasan lengkapnya pada livestream berikut ini! \

Jan 25, 2022 36 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest