Kepemimpinan Terhebat Dari Ayahku

Aug 24, 2021 2 Min Read
Kepemimpinan
Sumber:Sumber: Pexels.com
Sebuah Inpirasi Kepemimpinan dari Seorang Ayah Kepada Anaknya

Ayah memiliki peran penting bagi keberhasilan kepemimpinan anak-anak mereka. Menurut guru kepemimpinan, George Kohlrieser, anak laki-laki dan perempuan belajar kepemimpinan dari ayah mereka. Oleh karena itu, kita dapat menyimpulkan bahwa ayah memainkan peran yang sangat penting dalam membangun pola kepemimpinan terhadap anak mereka.

Hari Ayah semakin dekat, saya mulai berpikir tentang beberapa pelajaran kepemimpinan yang saya pelajari dari ayah saya. Ada begitu banyak wawasan tentang kepemimpinan yang dipelajari saat saya tumbuh dewasa. Namun, saya pikir satu pelajaran yang secara konsisten diperkuat oleh ayah saya melalui tindakannya dan kehidupannya sendiri yaitu bahwa setiap orang dapat menjadi seorang pemimpin.

Sebagai seorang pemuda, saya melihat ayah saya mendesak banyak orang untuk mengambil posisi kepemimpinan, meskipun mereka akan memprotes dan mengungkapkan ketidakmampuan mereka untuk menjadi seorang pemimpin. Namun, ayah saya akan secara konsisten mendorong dan mendorong mereka dan pada akhirnya, mereka membuktikannya dengan benar. Dan saya mulai percaya bahwa setiap orang cocok menjadi pemimpin.

Apakah Anda ditakdirkan untuk menjadi seorang pemimpin?

Setiap kali saya terlibat dalam diskusi tentang kepemimpinan, kadang-kadang suara dari hadirin akan muncul dan menyatakan:

“Saya tidak ditakdirkan menjadi pemimpin; Ini bukan untuk saya. "

Dalam banyak kasus, suara-suara ini milik mereka yang menempatkan kepemimpinan pada pijakan yang sangat tinggi. Mereka akan melihat pemimpin masa lalu dan masa kini yang hebat dan percaya bahwa mereka sama sekali tidak seperti tokoh ikon itu. Karena itu, mereka yakin bahwa mereka tidak diciptakan untuk menjadi seorang pemimpin.

Sebagaimana yang telah saya pelajari dari ayah saya, tidak ada hal yang terlalu jauh dari kebenaran.

Pertanyaan tentang apa artinya menjadi seorang pemimpin masih menjadi topik hangat dan dengan penelitian akademis yang menawarkan lebih dari 350 definisi 'kepemimpinan', setidaknya ada satu hal yang kita ketahui dengan pasti: tidak ada cara tunggal, tidak ada cara ajaib yang mengubah seseorang menjadi seorang pemimpin. Seperti halnya traveling, ada banyak cara untuk mencapai suatu tujuan.

Baca juga artikel berjudul "5 Pelajaran Kepemimpinan dari Perdana Menteri Dr. Mahathir"

Pemimpin yang pendiam

Saya ingat suatu percakapan dengan seseorang yang menyukai gagasan tentang "menjadi seorang pemimpin suatu hari", tetapi ada yang merasa bahwa mereka terlalu pendiam untuk menjadi seorang pemimpin. Sebagaimana ayah saya sering mendesak orang lain, saya memutuskan untuk mendorongnya dengan menyebutkan prestasi orang-orang seperti Abraham Lincoln, Eleanor Roosevelt, Albert Einstein, Bill Gates, Larry Page, Steve Wozniak, dan Elon Musk. Orang ekstrovert yang energetik bukanlah ungkapan untuk menggambarkan satupun dari pemimpin-pemimpin ini.

Meskipun kami memuji nama - nama mereka hari ini, tidak ada dari mereka yang langsung menjadi hebat, dan tidak ada dari mereka yang berpikir untuk menjadi pemimpin yang hebat.

Ketika saya berbicara bolak-balik dengan pemimpin yang enggan ini, saya menyadari bahwa ada masalah dengan bagaimana kepemimpinan dan kesuksesan disajikan.

Seringkali, kita berbicara tentang kepemimpinan dan kesuksesan seolah-olah ini adalah kualitas yang harus dicapai sepenuhnya sesegera mungkin. Oleh karena itu, orang tidak percaya bahwa kepemimpinan tidak dapat dipupuk, tetapi mereka percaya bahwa kepemimpinan adalah sesuatu yang harus Anda miliki sekarang sebelum kualitasnya dipupuk dan disempurnakan.

Setiap orang bisa menjadi pemimpin

Inilah intinya: Setiap orang memilikinya.

Oke, saya tahu Anda berpikir, "Tapi saya tidak seperti Lincoln atau Roosevelt atau MLK *". Mereka juga tidak memulainya. Sementara kebesaran adalah hal yang baik untuk diperoleh seandainya hasrat dan ketekunan Anda menuntun Anda ke sana, tetapi kepemimpinan tidak selalu tentang menjadi ikon yang menentukan zaman.

(* MLK- jika Anda tidak mendapatkan referensi itu, itu adalah kependekan dari Martin Luther King)

Dalam sebagian besar kasus, kepemimpinan adalah tentang memengaruhi kehidupan yang akan terus berlangsung - atau menginspirasi orang lain untuk terus berjalan - untuk membuat hal-hal besar terjadi. Kepemimpinan terutama tentang memiliki kejelasan tujuan, kejelasan posisi kita saat ini dalam kaitannya dengan tujuan itu dan akhirnya mempengaruhi orang lain dengan cara positif yang memungkinkan setiap orang mencapai tujuan itu. Seperti yang ditunjukkan ayah saya di awal kehidupan saya, yaitu kepemimpinan sungguh tentang pengaruh yang menciptakan efek riak.

Baca juga artikel ini dalam bahasa Inggris "The Biggest Leadership Lesson Learnt From My Father"

Karakteristik kunci terkait dengan kepemimpinan

Bagaimana Anda bisa tahu bahwa Anda sudah memiliki kualitas yang terkait dengan kepemimpinan? Nah, ada beberapa tanda yang menunjukkan potensi kepemimpinan Anda yang melekat. Daftar berikut ini memang tidak lengkap.

  • Anda telah melatih seseorang dalam keterampilan atau praktik tertentu.
  • Anda telah memberi saran kepada seseorang tentang kehidupan pribadi atau profesional mereka.
  • Anda telah memberdayakan seseorang untuk menyadari potensi mereka sendiri.
  • Anda mengambil waktu untuk mendengarkan orang dan tertarik dengan apa yang mereka katakan.
  • Anda telah melihat suatu proses atau praktik, dan berpikir bahwa itu bisa dilakukan dengan lebih baik, dan mencari cara untuk meningkatkannya.
  • Anda berinvestasi dalam hubungan dan sering mencari cara untuk melayani orang lain.
  • Anda perlu waktu untuk merenungkan bagaimana Anda berinteraksi dengan orang lain dan apakah ada cara di mana Anda dapat meningkatkan interaksi tersebut.
  • Anda bersemangat tentang tujuan atau misi.
  • Anda cenderung mendukung dan melayani orang lain, tetapi tidak berpendapat bahwa anda seorang pemimpin (dengan kata lain, Anda sederhana dan rendah hati).


Jika Anda mengenali diri Anda terkait dengan satu atau lebih hal yang ada di atas, coba tebak? Anda sebenarnya telah menunjukkan diri Anda sebagai seorang pemimpin. Ya, aku mendengarmu lagi ...

Mari kita taburkan sedikit garam pada gula. Hanya karena Anda seorang pemimpin, tidak secara otomatis menjadikan Anda seorang pemimpin yang hebat, atau bahkan pemimpin yang baik. Seperti halnya ada mekanik mobil atau akuntan yang buruk, sudah pasti ada pemimpin yang buruk di luar sana.

Tapi - (Anda tahu itu akan terjadi) - di situlah pengembangan kepemimpinan dan pembelajaran ikut berperan. Setiap orang memilikinya dalam diri mereka untuk menjadi pemimpin yang baik (bahkan hebat), karena setiap orang memiliki potensi menjadi seorang pemimpin. Namun, sama seperti kualitas lainnya, maka kepemimpinan perlu dibudidayakan, dipelihara dan diperhalus.

Memupuk potensi kepemimpinan Anda


Apakah Anda pendiam dan kesepian atau orang yang berisik dan flamboyan? Semua itu tidak relevan. - Kualitas ini tidak mempengaruhi kualitas potensi kepemiimpinan Anda. Apa yang mempengaruhi potensi Anda adalah bagaimana Anda memelihara apa yang sudah Anda miliki dalam diri Anda, dan bagaimana Anda dapat melihat diri Anda melayani orang lain dengan cara terbaik yang Anda tahu caranya.

Tentu saja, saya tidak melupakan pertanyaan terakhir Anda, jadi izinkan saya menjawabnya sekarang: pemimpin terbaik juga pengikut - keduanya tidak saling eksklusif. Abraham Lincoln adalah seorang ahli dalam mengetahui kapan harus memimpin dan kapan harus mencari arah, dan Elon Musk tidak memiliki pasukan orang-orang pintar di sekitarnya tanpa alasan. Jadi, jika setiap orang adalah pemimpin yang baik atau hebat, bukan berarti tidak ada seorang pun yang menjadi pengikut.

Kesimpulan

Ayah saya menunjukkan dengan jelas bahwa kepemimpinan terutama tentang mempengaruhi orang lain yaitu dengan cara yang positif: tidak selalu merujuk pada berdiri di depan sambil memegang spanduk.
Faktanya, banyak pemimpin hebat saat ini adalah mereka yang diam-diam mempengaruhi orang lain tanpa banyak keributan sama sekali. Dan itu adalah hadiah terbesar yang saya terima dari ayah saya - mengetahui bahwa setiap orang dapat dan harus bekerja tanpa lelah untuk menjadi pemimpin yang hebat.

Sebagai seorang ayah, Roshan mengucapkan selamat Hari Ayah kepada semua ayah dan semoga Anda diberkati, dan bahagia menjadi seorang ayah. Menjadi seorang ayah bukanlah tugas yang mudah, tetapi itu membuat perbedaan besar dalam kehidupan anak-anak Anda, jadi teruslah berusaha. Sama seperti kepemimpinan, semua orang bisa menjadi ayah yang hebat.

Tonton juga video berjudul "Perspektif Pemimpin Muda Dalam Kepemimpinan" dibawah ini:

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Jadilah Seorang Pemimpin

Alt

Roshan is the Founder and “Kuli” of the Leaderonomics Group of companies. He believes that everyone can be a leader and "make a dent in the universe," in their own special ways. He is featured on TV, radio and numerous publications sharing the Science of Building Leaders and on leadership development. Follow him at www.roshanthiran.com

Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Perubahan yang disebabkan oleh pandemi Covid-19

Apa yang Pandemi Covid-19 Ajarkan Tentang Perubahan?

Kita telah melalui dua tahun yang penuh dengan ketidakpastian. Namun, tentunya selalu ada hikmah yang bisa kita petik.

Dec 13, 2021 4 Min Read

Ilmu Kepemimpinan Ala Samurai

Ilmu Kepemimpinan Ala Samurai

Kira-kira, bagaimana kita bisa mengaplikasikan ilmu kepemimpinan ala samurai dalam kehidupan sehari-hari? Simak pembahasan lengkapnya pada livestream berikut ini! \

Jan 25, 2022 36 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest