Kepemimpinan adalah Pengambilan Keputusan

Oleh Roshan Thiran|13-11-2020 | 8 Min Read
Keputusan membawa dampak besar terhadap kepemimpinan seseorang

Setiap kali saya diundang untuk berbicara tentang kepemimpinan, saya menunjukkan bahwa inti dari kepemimpinan adalah cara kita mengambil keputusan. Seorang pemimpin yang baik akan selalu membuat keputusan yang besar dan baik.

Andrew Groove membuat keputusan berisiko tinggi dengan keluar dari chip memori dan memfokuskan Intel-nya di mikroprosesor.

Jack Welch membuat banyak keputusan berani dan agak "gila" di awal masa jabatannya sebagai CEO di GE yang menghasilkan kisah pertumbuhannya yang luar biasa. Bisa dibilang sedikit "gila". Di awal masa jabatannya sebagai CEO di GE, dialah yang menghasilkan kisah pertumbuhan yang luar biasa.

Jelajahi kehidupan setiap pemimpin hebat dan Anda akan menemukan hasil dari setiap keputusan penting yang telah mereka buat atau bagaimana mereka telah merusak organisasi mereka sendiri.

Namun, jika Anda ingin mempelajari seseorang, Anda akan menyadari bahwa kebanyakan dari mereka atau secara umum, manusia sering membuat keputusan yang buruk seperti dalam hubungan, uang, dan kesehatan.

Lovallo dan Sibony menelusuri 2.207 keputusan yang dibuat di dunia bisnis yang berbeda, dan mereka menemukan bahwa jumlah keputusan buruk yang dibuat sama banyaknya dengan jumlah keputusan baik.

Mengapa para pemimpin gagal?

Membuat keputusan yang buruk umumnya menjadi sebuah alasan mengapa para pemimpin gagal. Kepemimpinan dan cara kita mengambil keputusan, adalah dua hal yang saling berkaitan.

Pemimpin bisa naik ke puncak karena kemampuannya untuk secara konsisten membuat keputusan yang tepat, dan biasanya kejatuhan mereka sangat terkait dengan keputusan buruk yang mereka buat meskipun keputusan tersebut tentu tidak dapat dipisahkan dari sekumpulan keputusan buruk sebelumnya. Dimana, seorang pemimpin ternyata berakhir tidak memiliki keputusan akhir yang baik.

Penelitian Lovallo dan Sibony menyimpulkan bahwa keputusan yang buruk terjadi bukan karena kurangnya analisis (kebanyakan keputusan yang buruk memiliki analisis yang baik) tetapi lebih karena proses pengambilan keputusan yang buruk.

Mereka mengutip bahwa “proses lebih penting daripada menganalisis dengan enam faktor. “Seringkali, kita memiliki setumpuk data sebelum pengambilan putusan.

Namun, keputusan ini mungkin bukan keputusan yang baik. Mari saya mulai dengan alasan favorit saya mengapa para pemimpin membuat keputusan yang buruk - tentu saja ini masih asumsi!

Baca juga artikel ini dalam bahasa Inggris "Do You Make Good Decisions?"


Asumsi buruk sama dengan keputusan buruk

Beberapa bulan yang lalu, saya makan siang dengan Sanjeev Nanavati, CEO Citibank Malaysia. Sanjeev adalah pemimpin yang luar biasa.

Meskipun ia telah bekerja di banyak negara termasuk Amerika Serikat dan sangat berpengalaman, ia memiliki rasa ingin tahu yang tinggi seperti anak kecil dengan terus-menerus mengajukan pertanyaan. Saya sama-sama penasaran dan akhirnya percakapan makan siang kami mulai beralih ke diskusi asumsi.

Sanjeev mulai bercerita tentang kedua anaknya. (Keterampilan bercerita yang hebat adalah salah satu bagian penting lain dari kepemimpinan yang hebat - tapi itu untuk artikel lain!)

Kisahnya mencakup bagaimana dia mengajukan pertanyaan matematika sederhana kepada kedua anaknya. Dia mendapat dua jawaban yang sangat berbeda. Pertanyaannya sederhana: Jika Mary telah membaca 10 buku dan John telah membaca lima buku, berapa banyak buku yang harus dibaca John untuk menyamai Mary? Kedengarannya cukup sederhana. Putra sulungnya dengan cepat menjawab lima buku.

Sebagian besar dari kita akan bertepuk tangan dan memuji dia untuk kecakapan matematika. Tetapi putra bungsunya mulai berpikir dan kemudian menatap ayahnya dan berkata, "John tidak akan pernah bisa menyusul Maria!"

Sebagian besar dari kita dalam bisnis mencoba membangun seluruh proses pengambilan tindakan berdasarkan asumsi. Misalnya, dalam soal matematika sederhana ini, kita berasumsi bahwa Maria akan berhenti membaca. Tapi kenapa kita berasumsi seperti itu? Jika Mary membaca 10 buku sebulan dan John membaca lima, dia tidak akan pernah bisa mengejar Mary. Itu hanya akan berubah jika John mulai membaca 15 buku (dengan asumsi Mary tinggal di 10 buku sebulan).

Anomali yang sama dapat terjadi dalam bisnis. Banyak pemimpin bisnis mencari produk dan layanan "ajaib" atau merekayasa ulang proses yang memungkinkan mereka "mengejar ketinggalan" dengan para pemimpin industri.

Banyak dewan memecat CEO mereka sendiri dengan harapan akan ada orang yang tepat, yang dapat melakukan beberapa trik yang cukup untuk memungkinkan mereka mengejar ketertinggalan industri mereka dengan industri besar lainnya. Tetapi mereka melupakan elemen yang paling penting - mereka berasumsi bahwa perusahaan di posisi depan tidak akan terus bergerak.

Dan biasanya asumsi seperti ini membuat kita mengambil langkah yang buruk.

Demikian pula jika kita berada di posisi tertinggi, kita berasumsi bahwa industri akan selalu berada di posisi yang sama dan menganggap faktor-faktor yang berlawanan akan terus sama.

Namun anggapan ini telah membalikkan maskapai ketika Southwest Airlines kemudian AirAsia mengubah faktor pesaing utamanya atau ketika Google dan kemudian Facebook mengubah Internet dengan faktor persaingan yang sangat berbeda.
 

Pertanyakan Semuanya

Alasan lain mengapa kita membuat sebuah tindakan yang buruk adalah karena kita mempercayai "ahli". Sekali lagi, kami berasumsi bahwa para ahli ini tahu segalanya. Bahkan, dokter pun sering melakukan kesalahan yang luar biasa. Sebuah penelitian di Amerika Serikat dan Kanada memperkirakan bahwa 50.000 orang meninggal setiap tahun di rumah sakit karena kesalahan diagnosis.

Untuk beberapa alasan, kita semua tidak suka menantang para ahli. Namun menurut para peneliti di Emory University, hal ini sangat normal.

Dalam salah satu eksperimen yang paling luar biasa, mereka melakukan eksperimen, di mana pemindai MRI digunakan untuk mengukur aktivitas otak peserta saat mereka membuat tindakan di hadapan seorang ahli dan ketika mereka membuat tindakan tanpa kehadiran seorang ahli, dan akhirnya otak mereka yang membuat keputusan sendiri, sebagian besar berhenti bekerja ketika seorang anggota hadir.

“Hasil menunjukkan bahwa daerah otak yang konsisten dalam pengambilan keputusan biasanya aktif ketika peserta membuat pilihan mereka sendiri; tetapi prosesnya terungkap ketika saran dari seorang ahli muncul, ”kata Jan B. Engelmann, penulis pertama yang mempelajari ini.

"Studi ini menunjukkan bahwa otak melepaskan tanggung jawab ketika otoritas tepercaya memberikan pandangannya," klaim Gregory Berns yang memimpin percobaan, menambahkan "masalah dengan kecenderungan ini adalah bahwa hal itu dapat membahayakan seseorang jika sumber tepercaya ternyata tidak kompeten atau korup.

Dalam banyak kasus kita menderita banyak kerugian, para ahli bisa sangat keliru.

Mengapa kita menyerahkan kendali pengambilan sebuah tindakan di tangan "ahli"? Dengan para ahli di sekitar kita, kita menjadi malas untuk terus bertanya dan menganalisa. Mengajukan pertanyaan terkadang bisa sangat melelahkan terutama untuk otak kita, dan akhirnya kita menjadi tenang dan menutupi diri kita sendiri, dan dengan nyaman berpikir bahwa orang lain dapat membuat keputusan besar itu untuk kita.

Baca juga artikel berjudul "'Saya Tidak Tahu' Bisa Membantu Memecahkan Masalah Anda"


Keputusan yang melelahkan

Keputusan buruk biasanya terjadi saat kita lelah. Dalam sebuah studi penting terhadap hakim pada tahun 2011 (Danziger, Levav dan Avnaim-Pesso), mereka memeriksa 1.112 keputusan pengadilan selama periode 10 bulan.

Sebagian besar dari kita akan berasumsi bahwa hakim akan dipengaruhi oleh segala macam kejahatan - seperti pembunuhan, pemerkosaan, atau pencurian. Padahal, telah ditemukan bahwa yang dapat mempengaruhi hakim dalam mengambil putusan adalah waktu pengambilan keputusan.

Di awal hari dan setelah istirahat makan siang (saat para juri masih merasa segar), kemungkinan besar mereka akan menghasilkan 65% putusan yang baik dan akurat.

Tetapi ketika seorang hakim mulai bosan membuat terlalu banyak keputusan (misalnya di siang atau sore hari), peluang seorang penjahat untuk mendapatkan keputusan yang disetujui bisa turun menjadi nol!

Ini berlaku untuk semua kasus yang telah diamati selain kejahatan. Merasa lelah dalam mengambil keputusan adalah monster besar yang dapat mengganggu kita setiap saat (bukan hanya untuk hakim).

Jadi, jika Anda harus membuat keputusan besar, luangkan waktu sejenak untuk diri sendiri untuk menghilangkan stres yang ada di pikiran Anda, luangkan waktu untuk beristirahat, dan menyegarkan diri.

Akhirnya, bidang lain yang saya temukan secara pribadi adalah optimisme.

Bias Optimisme sama dengan Keputusan buruk

Saya secara alami adalah orang yang sering berpikir optimis. Menurut seorang ahli sarat bernama Sharon Rope, saya adalah orang yang sangat rentan membuat langkah yang buruk. Optimisme tampaknya merugikan pengambilan keputusan yang baik. Tanpa disadari, Optimisme dapat merugikan kita dalam proses pengambilan langkah yang baik. Berdasarkan fakta, dia memperkirakan bahwa 80% orang sama dengan saya - yang berpikir lebih optimis daripada realistis. Rata-rata dari kita berharap sesuatu bisa berubah menjadi lebih baik dari apa yang sebenarnya terjadi.

Menurut penelitiannya, banyak orang yang meremehkan kemungkinan mereka dirampok, kehilangan pekerjaan, atau menderita kanker. Kita bahkan terkadang membesar-besarkan kemungkinan umur panjang kita (kadang 20 tahun atau bahkan lebih).

Dalam eksperimen Engelmann, para relawan diberikan informasi tentang kemungkinan kematian akibat penyakit tersebut, dan ternyata jauh dari yang mereka harapkan atau bayangkan.

Dengan cepat, mereka menyesuaikan bias mereka lebih dekat ke bagian risiko baru yang telah disampaikan. Namun ketika informasi yang dikatakan ternyata lebih buruk dari yang mereka bayangkan, mereka cenderung mengabaikannya

informasi ini. Dia menyebutnya sebagai "bias optimisme".

"Bias optimisme" ini dapat menjelaskan mengapa banyak dari kita cenderung membuat langkah yang buruk. Kami meremehkan anggaran dan akhirnya mengeluarkan anggaran yang berlebihan. Perokok masih lalai untuk membuat langkah yang baik untuk kesehatan mereka sendiri meskipun banyak bukti. Mereka hanya akan mengutip cerita tentang seorang teman yang merokok 10 bungkus sehari tetapi bisa hidup hingga 100 tahun. Entah bagaimana tapi kita bisa kebal terhadap masalah.

Bias berpikir positif ini dapat menyebabkan banyak kesalahan besar - membuat kita lupa untuk memeriksakan kesehatan, atau menabung untuk masa pensiun, dan membuat persiapan darurat. Kita juga cenderung membuat investasi yang buruk dan langkah yang buruk ketika kita sedang terburu-buru untuk bisnis kita.

Kita semua menunjukkan prasangka dalam hal informasi apa yang akan kita ambil. Kami biasanya fokus pada apa pun yang sesuai dengan apa yang kami inginkan.

Jadi, lain kali Anda ingin mengambil langkah besar, pastikan dulu apakah bias optimisme Anda mendominasi atau tidak. Lebih baik lagi, untuk menghubungi teman atau kolega kita, karena 80% dari kita terjebak dalam perangkap "bias optimisme" ini ketika kita akan mengambil tindakan nyata, dan cara ideal untuk mengatasinya adalah dengan mendiskusikan keputusan Anda dengan orang lain.

Saya bersikeras pada diri sendiri bahwa ketika ada keputusan besar yang harus dibuat, cobalah untuk mendiskusikannya dengan beberapa orang terlebih dahulu.

Jika banyak yang percaya bahwa saya terlalu optimis, saya akan meninjau kembali asumsi dan pemikiran saya.

Kadang-kadang, saya mengubah keputusan saya tetapi jika saya terus bergerak maju, saya biasanya mengubah rencana atau strategi saya.

Kesimpulan akhir

Jadi, apa artinya semua ini? Di sini saya menunjukkan kehadiran empat penjahat dalam pengambilan keputusan mereka yaitu: Asumsi buruk, kurangnya pertanyaan (terutama para ahli), memutuskan dalam keadaan lelah, dan bias optimis.

Mungkin ada banyak faktor lain, tetapi saya pikir jika kita dapat berfokus untuk menangani secara optimal bidang-bidang kehidupan ini, maka kita dapat melihat kualitas kita yang meroket.

Salah satu saran terbaik yang saya terima tentang pengambilan keputusan adalah merencanakan langkah - langkah kecil sebanyak mungkin. Membuat keputusan dapat menguras tenaga kita, jadi cara terbaik untuk tidak melelahkan diri sendiri adalah dengan membuat rencana untuk masa depan dan segera membuat rencana "harian".

Keputusan seperti apa yang akan dikenakan di tempat kerja, di mana harus sarapan, dan rencana "sehari-hari" lainnya tidak boleh menghabiskan waktu dan suatu hal lain yang melelahkan terhadap diri sendiri. Lebih baik lagi, lakukan outsourcing beberapa langkah penting. Saya mencoba untuk meninggalkan semua masalah sepele untuk diputuskan oleh orang lain. Hal ini memungkinkan saya untuk fokus pada rencana - rencana penting yang dapat menambah nilai bisnis saya dan dapat membuat saya tetap segar ketika saya perlu membuat sebuah putusan kedepannya.

Pengambilan keputusan adalah masalah kepemimpinan. Pakar manajemen Peter Drucker pernah berkata bahwa "setiap kali Anda melihat bisnis yang sukses, seseorang mengambil tindakan secara nyata yang begitu berani."

Semua usaha besar dimulai dengan keputusan yang bijaksana. Apakah Anda membuat keputusan besar? Jika belum, mulailah membuatnya sekarang.

Tonton video berjudul "4 cara mengambil keputusan yang efektif" dibawah ini:


Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Jadilah Seorang Pemimpin

Roshan is the Founder and CEO of the Leaderonomics Group. He believes that everyone can be a leader and "make a dent in the universe", in their own special ways. He is constantly featured on TV, radio and numerous publications sharing the Science of Building Leaders and on leadership development. Follow him at www.roshanthiran.com
Leaderonomics Logo

Wow, Anda telah scroll hingga ke bawah! Anda pasti sangat menyukai kami.

Karena Anda sudah disini, kami ingin meminta Anda untuk mempertimbangkan memberikan donasi untuk pemeliharaan situs kami, yang ternyata cukup tinggi.

Banyak yang tidak memiliki akses ke sumber daya yang dibutuhkan untuk mengembangkan potensi kepemimpinan penuh mereka. Itulah sebabnya konten kami akan selalu gratis, dan kami akan selamanya berterima kasih kepada mereka yang membantu mewujudkan ini.

Earn your one-way ticket to heaven.

© 2022 Leaderonomics Sdn. Bhd. All rights reserved.

Disclaimer: The opinions expressed on this website are those of the writers or the people they quoted and not necessarily those of Leaderonomics.