Manajemen Perubahan 101: Tempatkan Budaya di Kursi Pengemudi ​

Sep 28, 2023 3 Min Read
Gambar Tim Wanita Sedang Melakukan Diskusi Meeting
Sumber:

Sumber Gambar freepik.com

Budaya adalah elemen penting dari organisasi mana pun, yang dapat membuat atau menghancurkan bisnis. Ini mengacu pada nilai-nilai, keyakinan, dan perilaku bersama yang membentuk cara karyawan berpikir dan bertindak. Budaya organisasi yang kuat dapat mendorong perubahan berkelanjutan dengan menciptakan tujuan, memotivasi karyawan, dan memandu pengambilan keputusan.

Penelitian menunjukkan bahwa perusahaan dengan budaya yang kuat mengalami peningkatan pendapatan sebesar 4x lipat. Ini karena budaya yang kuat mendorong keterlibatan karyawan, yang sangat penting untuk mendorong perubahan yang berkelanjutan. Di sisi lain, budaya yang buruk dapat mengikis kredibilitas dan reputasi. Studi MIT Sloan menunjukkan bahwa budaya perusahaan 10,4X lebih mungkin untuk memprediksi gesekan daripada kompensasi atau faktor lain, dibandingkan dengan industri.

Dalam studi baru-baru ini oleh Quantum Workplace, 65% staf yang disurvei percaya bahwa budaya perusahaan mereka telah berubah. Perubahan itu dirasakan oleh karyawan dengan cara yang memengaruhi pekerjaan, kehidupan, dan pengalaman mereka. Beberapa organisasi telah beradaptasi menjadi lebih baik sementara banyak yang masih terus bergumul dengan perubahan di sekitar mereka. Organisasi yang mampu berinvestasi dan menciptakan budaya kepercayaan di tempat kerja menuai keuntungan dari tenaga kerja yang merasa memiliki. Tanpa rasa memiliki, terdapat komitmen yang terbatas, dan tanpa komitmen, tidak ada harapan nyata bagi organisasi untuk mencapai tujuannya.

Studi Deloitte menunjukkan bahwa budaya, perilaku kepemimpinan, dan hubungan pribadi paling memengaruhi rasa memiliki. Sebuah studi OC Tanner tentang budaya menyoroti bahwa 76% menganggap tempat kerja mereka sebagai komunitas dan 72% ingin menjadi bagian dari komunitas di tempat kerja. Sense of community ini terdiri dari kemampuan organisasi untuk memberikan tujuan bersama, menunjukkan komitmen, membangun persahabatan dan kepercayaan, mendorong umpan balik dan komunikasi, serta bersatu dan beradaptasi.  

baca juga : Mengapa Keterampilan Manusia Karir Masa Depan di Dunia Otomatis

Dibutuhkan keberanian dan komitmen untuk membangun kasus bagi budaya yang berkembang. 

- Hapus tindakan bertentangan yang mencegah budaya terbentuk. Misalnya, organisasi, di satu sisi, mengklaim mempercayai stafnya, tetapi kemudian, mereka berinvestasi dalam alat pengawasan yang membangun ketidakpercayaan. Sebuah survei di Inggris menunjukkan bahwa 3 dari 5 staf dipantau melalui ponsel, webcam, dan email mereka.

- Ciptakan peluang bagi staf untuk membangun rasa kebersamaan dengan acara sosial. Dorong percakapan di tempat yang aman di mana berbicara diakui. Budaya adalah nilai jual yang kuat dan terutama setelah pandemi. Dalam studi Linkedin Global Talent Trends, mayoritas peserta (67%) menunjukkan bahwa mereka melihat postingan yang menyebutkan budaya di dalamnya, memberikan wawasan tentang apa yang dicari oleh para profesional.

- Latih para pemimpin untuk berinvestasi dalam menciptakan visi, nilai, dan perilaku yang sejalan dengan tujuan organisasi. Bantu manajer untuk mencontohkan perilaku yang diinginkan, memberikan pelatihan dan pengembangan berkelanjutan, dan menumbuhkan rasa memiliki dengan tim. Dalam sebuah studi oleh McKinsey, terbukti bahwa pemberi kerja melenceng ketika harus memahami bagaimana karyawan berpikir dan apa yang akan mempertahankan mereka dalam pekerjaan mereka. Misalnya, untuk staf, lebih penting memiliki rasa memiliki dan dihargai oleh manajer dan organisasi mereka; sementara pemberi kerja menganggap keseimbangan kehidupan kerja, mengelola beban kerja, dan keterlibatan di tempat kerja merupakan faktor pendorong.

Secara keseluruhan, untuk menghasilkan perubahan yang bertahan lama, sangat penting untuk berinvestasi dalam budaya organisasi yang kuat yang dapat meningkatkan keterlibatan karyawan, meningkatkan kinerja, dan transformasi yang lebih berhasil.  

 

Artikel ini Diterjemahkan dari  “ Change Management 101: Put Culture in the Driver’s Seat  ”  

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.  

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Kepemimpinan Tanpa Batas

Alt
Aniisu K Verghese saat ini bekerja sebagai Corporate Communication Director di Sabre, Polandia. Beliau juga merupakan pemenang penghargaan Internal Communicator Leader, penulis, pembicara, dan seorang profesor.
Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Mengenal Peran Asisten Eksekutif dalam Perusahaan

Mengenal Peran Asisten Eksekutif dalam Perusahaan

Selama bertahun-tahun, peran Asisten Eksekutif telah berkembang dan mereka melakukan lebih dari sekadar mengajukan dokumen dan menjawab telepon.

Jan 26, 2022 3 Min Read

Alt

Bagaimana Mengatasi Rasa Gugup

Adon Saptowo, vokalis sensasi dan celebriti dari Base Jam, memberi tip untuk mengatasi rasa gugup. Dengari tip Adon dan belajar untuk mengatasi gugup

Dec 21, 2020 5 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest