Mengapa Dunia Tertarik pada Pemimpin Neo-Otoritarian

Nov 05, 2022 4 Min Read
Pria Bayangan Dengan Bendera Berkibar
Sumber:

Gambar bersumber dari freepik.com oleh rochakshukla

Mengapa Dunia Tertarik pada Pemimpin Neo-Otoritarian

Pemimpin seperti Donald Trump tidak bangkit dalam ruang hampa. Tapi apa yang membuat orang tertarik pada penguasa otoriter?
Berabad-abad yang lalu, mitologi Yahudi memperingatkan tentang seekor ular laut purba – Leviathan – yang begitu mengerikan sebagai perwujudan kejahatan sehingga ia menantang kehadiran Tuhan. Menurut kitab suci, kekuatan yang tidak kalah kuat dari Tuhan akan dibutuhkan untuk menghancurkan makhluk mengerikan ini dan memulihkan keseimbangan alam dunia.

Dengan berlalunya waktu, makna simbolis dari Leviathan berubah dengan cara yang saling bertentangan. Itu datang untuk mewakili kekuatan ciptaan Tuhan sendiri, kekuatan gelap, avatar untuk kekacauan dan anarki, binatang setan, ketidaktahuan yang disengaja, penyalahgunaan kekuasaan tanpa malu-malu, dan bahkan otoritarianisme yang terang-terangan.

Pada abad ke-17, filsuf Thomas Hobbes mengemukakan gagasan bahwa dunia membutuhkan Leviathan untuk menjaga perdamaian. Bagi Hobbes, Leviathan berfungsi sebagai metafora untuk negara ideal, sebuah persemakmuran di mana massa – pada dasarnya kacau, egois, dan berdosa – dapat disatukan di bawah satu kekuatan berdaulat, yang memegang otoritas yang hampir tak terbatas.

Maju cepat ke hari ini, dan jelas bahwa para pemimpin seperti Leviathan tetap dan sedang meningkat. Sementara Amerika Serikat telah dibebaskan dari cengkeraman Donald Trump (untuk saat ini) banyak negara masih dikuasai oleh Leviathan. Daftar yang tidak lengkap termasuk Vladimir Putin dari Rusia, Xi Jinping dari China, Mohammed bin Salman dari Arab Saudi, Recep Tayyip Erdogan dari Turki, Aleksandr Lukashenko dari Belarus, Viktor Orban dari Hongaria, Narendra Modi dari India, Jair Bolsonaro dari Brazil, Min Aung Hlaing dari Myanmar dan Nicolás Maduro dari Venezuela. .

Tentu saja, para pemimpin ini tidak muncul dalam ruang hampa. Orang-oranglah yang memungkinkan mereka, mendukung pertumbuhan mereka, dan bahkan menyemangati mereka. Tapi mengapa manusia tertarik pada penguasa yang membawa kekuatan gelap Leviathan ini?

Daya Tarik Patologis Dari Neo-Otoriter

Ketika orang takut tentang masa depan - secara sosial, ekonomi, dan lingkungan - mereka mundur ke posisi ketergantungan mencari seseorang untuk membimbing mereka. Jadi, tidak mengherankan, mereka tertarik pada "pekerja ajaib" yang menawarkan perbaikan cepat. Pendekatan para pemimpin ini terhadap pemerintahan adalah Leviathan yang berbahaya.

Tidak seperti diktator seperti Hitler, Stalin atau Mao, Leviathan kontemporer menggunakan metode yang tidak secara eksplisit kejam. Alih-alih menggunakan kekerasan yang terang-terangan dan berlebihan, mereka mengandalkan penipuan dan rayuan untuk memastikan kepatuhan rakyatnya. Dalam hal ini, mereka dapat digambarkan sebagai neo-otoriter.

Sementara beberapa neo-otoriter menggembar-gemborkan diri mereka sebagai pembela demokrasi, pada kenyataannya mereka mengeksploitasi sistem untuk mengawasi setiap bidang kehidupan rakyat mereka dan mempertahankan basis kekuatan mereka. Dengan melakukan itu mereka menciptakan demokrasi hantu. Apa yang membuat perilaku mereka begitu jahat adalah kemampuan mereka untuk membingkai agenda mereka sebagai produk dari “kebebasan memilih”. Misalnya, pemilu tampaknya merupakan ekspresi sah dari kehendak rakyat, namun hasilnya dimanipulasi atau bahkan ditentukan sebelumnya oleh kerangka politik yang berbelit-belit.

Fitur lain yang menonjol dari modus operandi mereka adalah penggunaan hukum yang menyimpang. Neo-otoriter secara selektif menerapkan hukum ketika mereka perlu melawan lawan, dan membengkokkan atau melanggarnya ketika mereka membutuhkan perlindungan dari ancaman apa pun terhadap kekuasaan mereka. Salah satu bakat mereka yang paling menipu dan berbahaya adalah kapasitas untuk memusatkan kekuasaan dengan proses demokrasi semu.

Baca Juga : Rahasia Sukses Kepemimpinan Steve Jobs, Sang Pendiri Apple

Taktik Psikologis Neo-Otoriter

Tidak ada keraguan bahwa pemimpin neo-otoriter adalah karismatik, namun di balik lapisan mereka tersembunyi kepribadian yang penuh perhitungan dengan campuran sifat narsistik dan psikopat. Tanpa empati dan moral, dikuasai oleh kehausan akan kekuatan pribadi, sifat Machiavellian dan cenderung balas dendam, para pemimpin ini memiliki kapasitas untuk menimbulkan penderitaan manusia yang mendalam tanpa merasakan apa-apa.

Dalam upaya mereka untuk naik ke tampuk kekuasaan, para pemimpin tersebut menggunakan taktik psikologis tertentu:

  1. Mereka menampilkan diri sebagai pembela rakyat jelata, yang sering digambarkan sebagai korban.
  2. Mereka dengan terampil menggunakan media untuk memanipulasi pengikut mereka dan membuat acara publik berskala besar di mana mereka memposisikan diri sebagai selebriti pemersatu.
  3. Mereka ahli dalam menciptakan ideologi, agama atau lainnya, untuk memperkuat basis kekuatan mereka dan membenarkan kebijakan mereka.
  4. Mereka menciptakan ilusi pilihan selama pemilihan sebagai cara untuk mempertahankan basis kekuatan mereka. Mereka tidak mentolerir perbedaan pendapat dan tidak memiliki keraguan untuk mendiskualifikasi atau bahkan memenjarakan lawan.
  5. Untuk memastikan kekuasaan mereka, mereka menjadi tergantung pada kroni, anggota keluarga, militer dan polisi.
  6. Mereka sangat berbakat dalam merayu anggota kelas menengah yang muncul dengan menggunakan insentif keuangan dan simbol berbasis status.
  7. Ketika dihadapkan dengan populasi yang gelisah, neo-otoriter menunjukkan ancaman eksternal untuk membenarkan keberadaan mereka. Tentu saja, berperang akan menjadi gangguan utama.
    Anda mungkin menyukai ini: Hitler atau Gandhi: Memilih Jalan Anda Dalam Kepemimpinan

Pertanyaan di Depan Kita

Manusia akan selalu bergumul dengan kebutuhan untuk dipimpin dan keinginan untuk bebas. Dan sementara kebanyakan orang mengklaim penentangan terhadap segala jenis pemimpin tipe demagog, mereka dapat dengan mudah menjadi korban keinginan patologis untuk dipimpin dan dikendalikan.

Di Amerika Serikat, ada keributan awal tentang pemilihan presiden 2024 dan kemungkinan kembalinya pencalonan Trump. Jika skenario seperti itu terwujud, pemilih AS sekali lagi akan menghadapi iming-iming Leviathan – perwujudan kejahatan yang mampu menghancurkan keseimbangan dunia di mana orang memiliki kebebasan untuk mengungkapkan pikiran mereka. Jika kandidat seperti itu muncul di AS atau di tempat lain, apakah kita akan terus diberitahu tentang bahayanya, atau apakah kita akan tertipu oleh iming-iming patologis Leviathan? Itulah pertanyaan di depan kita.

 

Artikel ini diterjemahkan dari Why the World Is Attracted to Neo-Authoritarian Leaders

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Kepemimpinan Tanpa Batas

manfred_kets_de_vries_7192b3_0cbe020c10.jpeg

Manfred F. R. Kets de Vries adalah akademisi manajemen, psikoanalisis, konsultan, dan profesor bidang ilmu Pengembangan Kepemimpinan dan Perubahan Organisasi di INSEAD.

Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Gambar Sebuah Keluarga Memegang Papan Bertuliskan Brand

Bagaimana Personal Branding Membantu Para Pemimpin Memperluas Dan Mengekspresikan Kesadaran Diri Mereka

Artikel ini Ditulis Oleh : William Arruda. Bagaimana Personal Branding Membantu Para Pemimpin Memperluas Dan Mengekspresikan Kesadaran Diri Mereka

Sep 15, 2023 4 Min Read

pemimpin

Mengapa Seorang Pemimpin Bukan Karena Bawaan Lahir?

Dalam wawancara kami dengan Dr. Pyatt, dia memberikan pendapatnya tentang apakah pemimpin adalah mereka yang dilahirkan sebagai pemimpin atau sebenarnya bukan. Siapa saja sebenarnya pemimpin itu. Selain itu, diapun menjelaskan tentang pendapatnya mengenai sifat yang perlu dimiliki oleh seorang pemimpin. Selamat menyimak.

Jan 21, 2021 3 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest