5 Metode Ekspansi Bisnis dan Cara Mempersiapkannya

Oleh Leaderonomics|17-11-2021 | 2 Min Read
Source: Mikael Blomkvist dari pexels.com

Ketika bisnis Anda telah berkembang ke tingkat kesuksesan finansial dan operasional tertentu, Anda mungkin mulai memikirkan cara untuk menjangkau pasar baru. Lagi pula, sebagai seorang pengusaha, wajar jika Anda mengejar tujuan membuka cabang lain dan mendiversifikasi produk Anda. Setidaknya, Anda pun memiliki pertimbangan berikut dalam melakukan ekspansi bisnis:

Menarik pelanggan baru

Ekspansi bisnis dapat membantu memperluas jangkauan pelanggan Anda, terutama ketika Anda memperkenalkan produk dan layanan baru atau membuka cabang baru di area lain.

Keuntungan dari skala bisnis

Ketika Anda meningkatkan produksi secara strategis, Anda akan memiliki peluang untuk mendapatkan lebih banyak keuntungan. Anda juga bisa memperoleh lebih banyak potongan dari supplier Anda karena membeli dalam jumlah besar.

Aliran pendapatan berganda

Dengan memperkenalkan produk atau layanan baru, Anda menambah sumber pendapatan. Hal tersebut bisa menjadi alternatif ketika salah satu produk Anda sepi peminat. Dengan demikian, pendapatan dari produk lain dapat menopang operasional bisnis Anda.

Pertumbuhan merek

Menjelajahi pasar baru akan memberikan kesempatan pada produk Anda agar lebih banyak dikenal. Maka dari itu, tentukan cara branding produk yang tepat dengan target audiens Anda.

Baca juga: Komponen Penting dalam Membangun Bisnis Berkelanjutan


Metode Ekspansi Bisnis

Sumber: RODNAE Production

Ada beberapa strategi yang dapat Anda lakukan untuk mengembangkan bisnis Anda. Metode-metode tersebut antara lain sebagai berikut:

1. Ekspansi Melalui Kerja Sama

Dengan metode ini, organisasi Anda setuju dengan perusahaan lain untuk bersama-sama menjalankan operasi bisnis yang dapat mengembangkan potensi pasar Anda. Perluasan usaha melalui kerja sama dapat dilakukan melalui strategi sebagai berikut:

  • Merger (Penggabungan): Strategi yang melibatkan dua atau lebih bisnis di mana salah satu perusahaan berkomitmen untuk membeli aset perusahaan lain, berdasarkan pertukaran saham atau uang tunai. Kedua perusahaan dapat dibubarkan, sehingga membentuk organisasi baru.


  • Takeover (Pengambil-alihan): Ini adalah metode ekspansi di mana satu bisnis membeli yang lain dan mengambil alih operasi perusahaan yang dibeli. Kedua perusahaan dapat saling menyetujui agar perusahaan yang lebih besar mengambil alih perusahaan yang lebih kecil—sebuah langkah yang biasanya dianggap menguntungkan kedua perusahaan.


  • Joint venture: Strategi di mana dua perusahaan setuju untuk menjalankan operasi bisnis bersama. Tujuannya biasanya untuk memanfaatkan kekuatan satu sama lain. Namun, strategi ini biasanya bersifat sementara, terutama ketika organisasi ingin mencapai tujuan tertentu.


2. Ekspansi Melalui Diversifikasi

Strategi ini bertujuan untuk mengubah definisi bisnis Anda melalui pengenalan produk baru atau menjangkau pasar baru. Dalam kebanyakan kasus, sebuah perusahaan yang memilih untuk melakukan diversifikasi produk dan layanan berharap untuk mengatasi masa sulit ekonomi. 

Keuntungan yang diperoleh dari satu produk dapat membantu menghapus kerugian yang diderita dalam kategori produk lain selama musim pasar yang bergejolak.

3. Perluasan Integrasi

Ini adalah strategi ekspansi bisnis di mana Anda menggabungkan dua atau lebih operasi bisnis tanpa mengubah kategori pelanggan. Anda dapat mencapai ini melalui rantai nilai, mulai dari pengadaan hingga penjualan produk jadi. Namun, pastikan Anda memeriksa kebutuhan pelanggan Anda dengan cermat untuk memperluas cakupan bisnis Anda. Dengan perluasan integrasi, tujuan Anda adalah untuk lebih dekat dengan target pelanggan Anda untuk meningkatkan penjualan produk Anda.

4. Internasionalisasi

Ekspansi melalui internasionalisasi menargetkan pasar di luar batas nasional Anda. Ini sering berlaku untuk bisnis yang telah memanfaatkan pasar lokal mereka dan sekarang dalam posisi untuk menjelajahi pasar global. Saat mempertimbangkan untuk memperluas bisnis Anda secara internasional, Anda harus ingat bahwa pasar internasional mungkin lebih ketat karena Anda mungkin harus berurusan dengan ukuran kualitas, harga, dan layanan pengiriman yang ketat.

5. Ekspansi Melalui Konsentrasi

Strategi ekspansi semacam ini mengharuskan Anda untuk menginvestasikan lebih banyak sumber daya Anda ke dalam lini produksi Anda untuk memenuhi kebutuhan pelanggan Anda yang terus berkembang. Melalui konsentrasi, Anda berusaha untuk penetrasi pasar dengan memfokuskan upaya Anda pada pasar produk Anda yang sudah ada. Selain itu, Anda dapat melakukan konsentrasi pengembangan pasar di mana Anda menarik klien baru untuk produk yang sama. Anda juga dapat memilih konsentrasi pengembangan produk dengan memperkenalkan produk dan layanan baru di pasar yang sudah ada.

Baca juga: 7 Persiapan Sebelum Terjun ke Dunia Bisnis


Catat! Langkah Efektif Mempersiapkan Ekspansi Bisnis

Sumber: RODNAE Production dari pexels.com

1. Investasikan Pemasaran

Jika Anda menargetkan jaringan pelanggan yang lebih banyak, berinvestasi dalam strategi pemasaran digital yang tepat adalah salah satu pilihan terbaik Anda. Lakukan riset yang tepat tentang jenis pelanggan yang ingin Anda jangkau secara online, buat profil, dan identifikasi di mana kemungkinan mereka dapat ditemukan secara online.

Ada beberapa saluran yang dapat Anda gunakan untuk memasarkan bisnis Anda secara online, termasuk media sosial, situs web Anda, pemasaran email, dan iklan Google.

2.Tetapkan Proses yang Dapat Diskalakan

Anda perlu menerapkan langkah-langkah yang memungkinkan Anda menskalakan bisnis Anda kapan saja. Jika proses Anda hanya dapat bekerja untuk ukuran bisnis tertentu, Anda perlu meninjaunya untuk mengakomodasi pertumbuhan yang Anda antisipasi. Misalnya, jika Anda memiliki bisnis baru, Anda perlu menerapkan praktik yang dapat diskalakan sejak awal bisnis Anda.

3. Jadilah Perencana

Jika Anda tidak memiliki visi atau arah yang jelas ke mana Anda ingin membawa bisnis Anda, kemungkinan besar Anda akan menghadapi hambatan yang signifikan dalam upaya ekspansi Anda. Beberapa penyebab kegagalan termasuk kurangnya kompetensi dalam manajemen strategis, kurangnya kontrol keuangan yang baik, dan kegagalan untuk merencanakan ke mana uang akan disalurkan. Jadi, selalu mulai dengan tujuan yang jelas dan komunikasikan visi Anda dengan tim Anda.

4. Pekerjakan Orang Terbaik

Jika tujuan Anda adalah untuk mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan, Anda harus fokus pada kualitas, bukan hanya kuantitas. Lebih baik mempekerjakan beberapa anggota staf yang sangat terampil daripada berinvestasi dalam kumpulan besar pekerja yang mungkin kurang kompeten.

Rekrut para ahli dan gaji mereka dengan baik untuk memotivasi mereka dan memastikan loyalitas. Dengan cara ini, mereka akan melayani pelanggan Anda dengan keunggulan, mengidentifikasi aliran pendapatan baru, dan bersedia menerima tanggung jawab baru.

5. Memiliki Skor Kredit Yang Baik

Nilai kredit yang baik itu penting, terutama jika Anda perlu mendapatkan keuangan untuk mendanai ekspansi bisnis Anda. Lembaga keuangan akan memeriksa skor kredit Anda sebelum mereka menyetujui pinjaman Anda. Ingatlah bahwa skor kredit yang baik tidak hanya baik untuk Anda, tetapi juga untuk bisnis Anda, yang merupakan entitas terpisah. Untuk mempertahankan skor kredit yang baik, selalu bayar pinjaman Anda tepat waktu dan selesaikan hutang Anda dengan pemasok dan vendor.

Baca juga: Ketika Perusahaan Membunuh Dirinya Sendiri


Tonton juga video "Kesempatan Emas di Era Dunia Digital"!

Share artikel ini

Bisnis

Tags: Konsultasi

This article is published by the editors of Leaderonomics.com with the consent of the guest author. 

Leaderonomics Logo

Wow, Anda telah scroll hingga ke bawah! Anda pasti sangat menyukai kami.

Karena Anda sudah disini, kami ingin meminta Anda untuk mempertimbangkan memberikan donasi untuk pemeliharaan situs kami, yang ternyata cukup tinggi.

Banyak yang tidak memiliki akses ke sumber daya yang dibutuhkan untuk mengembangkan potensi kepemimpinan penuh mereka. Itulah sebabnya konten kami akan selalu gratis, dan kami akan selamanya berterima kasih kepada mereka yang membantu mewujudkan ini.

Earn your one-way ticket to heaven.

© 2022 Leaderonomics Sdn. Bhd. All rights reserved.

Disclaimer: The opinions expressed on this website are those of the writers or the people they quoted and not necessarily those of Leaderonomics.