Keajaiban “Hari di Luar Kota”— Perputaran yang Menenangkan bagi Orang Tua yang Bekerja

Mar 01, 2023 5 Min Read
Gambar Wanita Sedang Duduk Dan Membaca Buku
Sumber:

Gambar Vektor berasal dari  Freepik.com 

Hancurkan Ritme dan Dapatkan Perawatan Diri yang Sangat Dibutuhkan

Saya sangat mendukung waktu liburan dan telah berbagi ilmu pengetahuan dan cerita tentang manfaat liburan selama dua puluh tahun. Namun hingga sebulan terakhir ini, saya belum benar-benar berlibur sejak awal pandemi COVID-19.

Seperti banyak bisnis lainnya, firma pelatihan kecil kami membutuhkan waktu lebih dari satu tahun untuk pulih sepenuhnya setelah dampak pandemi yang dimulai pada tahun 2020, dan saya melewatkan liburan tahun itu. Tahun lalu kami pindah selama liburan saya, yang benar-benar mendiskualifikasi waktu itu sebagai membantu atau memulihkan. Jadi, karena tahun ini akan segera berakhir, saya bersemangat untuk menyelesaikan lebih dari dua minggu waktu libur yang sebenarnya dan murni (sepenuhnya terputus, tentu saja). Saya menyetel penjawab otomatis dan keluar dari semuanya.

Untuk pertama kalinya, keluarga kami merencanakan staycation, yang menurut saya memiliki kelebihan dan kekurangan. Setelah satu tahun mengalami beberapa tantangan keluarga, kami membutuhkan kemudahan dan pemulihan sejati bukan pengepakan, bandara, dan penyesuaian tempat tidur baru. Kami ingin bangun, memakai jubah, jalan-jalan, memasak, dan bermain permainan papan. Sangat menyenangkan untuk tidak membuat keputusan apa pun (ini adalah manfaat yang sangat besar), dan sangat memuaskan untuk tidak membuat diri kita lelah dengan hiruk pikuk yang bahkan terkandung dalam perjalanan terbaik. Tetapi keuntungannya bertemu dengan beberapa kerugian.

Tiga Tantangan Kenyamanan

Kombinasi faktor menciptakan tuntutan yang sangat jelas tetapi tidak terduga pada staycation kami, terutama bagi saya.

Pertama, sulit untuk tidak mengerjakan rumah. Saya memiliki begitu banyak proyek pengorganisasian dan pembuatan sarang di rumah baru kami yang saya tidak punya waktu untuk itu, dan mereka memanggil saya di tempat terbuka, ruang putih untuk staycation. Beberapa dari hal-hal yang teratur ini mengasuh saya dan akan membantu mengatur kami untuk tahun yang indah. Tetapi yang lain adalah panggilan kesibukan yang berbisik di telinga saya dan menggoda saya menjauh dari waktu yang benar-benar tenang.

Kedua, itu adalah Natal (kata gadis Yahudi itu). Ayah saya menikah dengan seorang wanita Katolik selama bertahun-tahun sebelum ibu saya, dan Natal besar selalu menjadi bagian dari tradisi kami. Mendekorasi, membuat kue, pesta, membeli hadiah, dan membungkus memang menyenangkan, tetapi hanya sebagian. Mereka mengambil pekerjaan, dan sayalah yang mengemudikan kereta itu di sekitar rumah kami. Ini lebih banyak alasan bagi saya untuk tidak tertidur di tengah hari membaca novel.

Ketiga, anak-anak saya masih di sana. Saya mengagumi anak-anak saya, tetapi bahkan pada usia 13, 15, dan 17 tahun, mereka masih terus menerus menghadirkan kebutuhan, pertanyaan, perut kosong, masalah, pertengkaran, dan perselisihan. 

Oven dan panas keduanya rusak, dan profesional perbaikan perlu dipanggil. Rumah tangga yang diperlukan ini mengganggu panggilan clarion saya untuk . . . santai! Santai! Santai! 

Kelahiran “Hari Luar Kota”

Saya mengambil momen saya dan membiarkan keripik jatuh di mana pun mereka bisa. Sedikit membaca. Sedikit memanggang. Sedikit mengobrol dengan pacar di telepon. Trivia night, window shopping, dan jalan-jalan pagi saat matahari terbit adalah bagian dari mosaik restorasi akhir tahun ini. Tapi itu tidak cukup. Saya menemukan selingan ini terlalu singkat karena sesuatu atau seseorang membutuhkan saya setelah beberapa saat.

Pada minggu kedua, saya melihat masalahnya dengan lebih jelas. Ketika saya bepergian untuk bekerja, saya mendapat jeda dari mengasuh anak, tetapi saya perlu bekerja. Ketika saya sedang berlibur, saya mendapat istirahat dari pekerjaan, tetapi saya perlu menjadi orang tua. Saya menginginkan sesuatu yang lain—hal ketiga yang bukan perjalanan kerja atau liburan bersama keluarga. Saya sangat ingin berhenti membantu dan bersantai, begitu pula suami saya, yang memiliki daftar hal-hal yang harus dilakukannya sendiri, seperti penyelesaian pajak akhir tahun, tugas asuransi, dan masalah dengan mobil.

Dan kemudian muncul ide, ide yang membuat saya dan suami saya jatuh cinta.

Kami masing-masing akan pergi ke luar kota—tetapi tidak ke mana-mana. 

Bagaimana Pergi “Keluar Kota” Tapi Tidak Pergi Kemana-mana 

Izinkan saya untuk menjelaskan. Sejak anak-anak kami masih kecil, kami berdua telah bepergian untuk bekerja, dan merupakan hal yang biasa di rumah tangga kami untuk menjalani hari hanya dengan satu orang tua di kota. Kami memberi tahu anak-anak bahwa kami masing-masing akan menghabiskan satu hari penuh dari bangun tidur hingga waktu tidur, “keluar kota” dan bahwa mereka tidak boleh berbicara dengan kami atau menanyakan apa pun kepada kami pada hari itu. Orang tua "luar kota" tidak akan menyelesaikan masalah, berbelanja, memasak, membersihkan, membantu, atau memberi nasihat dengan cara apa pun. Mereka akan mendapatkan istirahat total dari pekerjaan dan rumah tangga.

Dan nak, oh nak, apakah ide ini berhasil. Suami saya mengambil harinya terlebih dahulu dan menjadi hantu dari jam 8 pagi sampai jam 9 malam. Dia sangat menyukainya sehingga dia bertanya apakah kami bisa melakukannya lagi tiga hari kemudian.

Pada hari Out-of-Town saya yang lezat dan indah, saya:

  • Tidur larut malam
  • Membaca
  • Melakukan yoga
  • Disebut teman lama
  • Duduk di bawah sinar matahari
  • Mandi panjang dengan lilin dan buku
  • Makan cokelat hitam (dan tidak ada yang meminta sepotong)
  • Apakah kuku saya dan punya cukup waktu untuk benar-benar mengeringkannya
  • Mengatur lemari saya (hampir terpeleset tapi sangat menyenangkan)
  • Mengabaikan tujuh permintaan dari anak-anak saya ketika mereka lupa sesuatu
  • Apakah rambut saya selesai
  • Pergi makan malam dengan teman baru
  • Dan tidak membantu siapa pun! 

Dan saya juga punya waktu untuk mengurus kebutuhan pribadi dan hal-hal yang harus dilakukan yang selalu dikesampingkan untuk pekerjaan atau keluarga. Kategori tindakan ini bukanlah waktu luang tetapi tindakan perawatan diri. Sepanjang hari sangat gembira dan tenang dan benar-benar tepat sasaran. Suami saya dan saya masing-masing berencana untuk mengambil Hari Luar Kota sebulan sekali, dan kami tidak sabar menunggu hari berikutnya.

Latihan ini menyoroti bagi saya dengan cara yang begitu ampuh betapa sulitnya menemukan waktu luang di dunia yang sibuk ini (bahkan jika Anda seorang ahli anti-kesibukan) dan seberapa banyak struktur seperti Out-of-Town Day dapat membantu.

Metronom do, do, do tertanam dalam di sebagian besar dari kita, dan melanggar ritmenya membutuhkan bantuan, struktur, dan dukungan — dan mungkin sangria kecil, yang baru saja saya perhatikan bahwa saya lupa dan pasti akan menambahkannya lain kali! 

 

Artikel ini Diterjemahkan dari “ The Magic of the “Out-of-Town Day”—A Restful Twist for Working Parents ”

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.

Share artikel ini

Kepribadian

Tags: Sifat Positif

Juliet Funt

Juliet Funt adalah Founder dan CEO dari Juliet Funt Group & penulis buku best seller ‘A Minute to Think’.

Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Gambar Bayangan Pria Sedang Berjalan Kedepan

Cara Tenggelam dalam Kegembiraan Santai Liburan Lebih Cepat

Artikel ini Ditulis Oleh : Juliet Funt. Cara Tenggelam dalam Kegembiraan Santai Liburan Lebih Cepat

Sep 24, 2023 4 Min Read

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest