Bisakah Kesetiaan Loyalitas Terlalu Jauh?

Apr 02, 2023 3 Min Read
Alt
Sumber:

Sumber Gambar : Krakenimages @Unsplash

Pentingnya Menyeimbangkan Loyalitas dan Pengambilan Keputusan Etis di Tempat Kerja

Jika anda pernah menonton acara TV Survivor, anda akan tahu bahwa saat permainan berlangsung, para pemeran membangun aliansi, meninggalkan aliansi, dan umumnya merencanakan saat mereka mencoba merencanakan jalan mereka ke puncak tiang totem.

Loyalitas antar pemain bertahan untuk sementara waktu, tetapi mereka tahu bahwa mereka harus mengesampingkannya untuk memenangkan permainan.

Terkadang tempat kerja menyerupai permainan Survivor saat loyalitas terbentuk, bergeser, dan mereda.

Perubahan seperti itu sangat lazim ketika sebuah organisasi sedang melakukan restrukturisasi atau mengalami kesulitan (misalnya ketika angka penjualan turun, proyek terlambat dari jadwal, atau ada masalah yang mempengaruhi pelanggan). Anda juga melihatnya ketika para pemimpin senior berganti peran, dan ada perebutan posisi saat orang menavigasi lanskap politik baru.

Dalam situasi tersebut, kesetiaan dapat bekerja untuk anda atau melawan anda – tergantung pada orang yang setia kepada anda dan siapa yang setia kepada anda. Anda dapat menemukan bahwa orang-orang yang menurut anda setia telah mundur dari memberikan dukungan dan telah mengubah kesetiaan mereka.

Kesetiaan itu penting karena memperkuat koneksi dan hubungan. Penulis Amerika Mario Gianluigi Puzo, paling dikenal sebagai penulis buku 'The Godfather', pernah berkomentar: "Kekuatan sebuah keluarga, seperti kekuatan tentara, terletak pada kesetiaannya satu sama lain."

Di tempat kerja, rasanya menyenangkan memiliki orang-orang yang setia di sekitar anda. Bos yang mendukung dan menyemangati anda. Kolega yang akan ada saat anda membutuhkannya dan tidak memiliki agenda tersembunyi. Anggota tim yang mendukung anda, menerima ide-ide Anda dan mendukung penerapannya.

Tapi bisakah kesetiaan melangkah terlalu jauh?
Apa yang akan Anda lakukan jika orang yang setia kepada anda meminta anda melakukan sesuatu yang tidak anda setujui atau bertentangan dengan etika anda? Bagaimana jika setia kepada seseorang berarti tidak setia kepada diri sendiri?

Sementara kata kesetiaan membangkitkan sentimen positif dan sehat, kata itu juga dapat menimbulkan perasaan tidak sehat, terutama jika kesetiaan adalah tentang kesetiaan dan kepatuhan tanpa pertanyaan.

Setia pada diri sendiri
Pertama, mari kita mulai dengan anda karena kita sering tidak berpikir untuk setia kepada diri sendiri. Intinya, ini tentang perawatan diri. Artinya, perlakukan diri anda dengan kebaikan, perhatian, dan kasih sayang yang sama seperti yang akan anda tunjukkan kepada orang lain.

Memprioritaskan waktu untuk memastikan anda berada dalam kondisi fisik dan mental terbaik sangat penting. Ketika anda gagal merawat diri sendiri dengan baik, mustahil untuk menjadi yang terbaik setiap hari di tempat kerja.

Pertimbangkan, apakah anda setia pada diri sendiri dan kebutuhan anda, atau apakah anda menundukkan kebutuhan anda pada kebutuhan orang lain?

Setia kepada orang lain
Selanjutnya, mari pertimbangkan kesetiaan kepada orang-orang yang bekerja dengan anda. Setia bukan hanya tentang mendukung mereka, melakukan apa yang mereka ingin anda lakukan, atau mengatakan apa yang mereka ingin anda katakan.

Teman dan rekan kerja yang paling setia adalah mereka yang menginginkan yang terbaik untuk orang lain. Akibatnya, mereka bersedia melakukan percakapan yang sulit. Ini adalah percakapan yang tidak ingin mereka lakukan (atau mungkin mereka nikmati) karena mereka tahu pesannya sulit didengar. Itu bukan percakapan yang dengki tetapi berani yang dirancang untuk meningkatkan hubungan dan mendapatkan hasil yang optimal. Anda melangkah ke dalam diskusi dengan hati dan pikiran terbuka.

Teman yang paling setia akan mengatakan apa yang perlu anda dengar, meski sulit didengar. 

Loyalitas dalam tim
Dalam lingkungan tim, anda ingin berusaha memelihara tim yang saling mendukung dan mendukung satu sama lain yang setia. Akan tetapi, mudah untuk jatuh ke dalam perangkap salah mengira persetujuan sebagai kesetiaan.

Tim-tim terbaik bisa setia satu sama lain dan masih berdebat sengit dan produktif dan tidak setuju satu sama lain. Jika setiap orang setia membabi buta, mereka kehilangan kesempatan untuk belajar dan tumbuh. Isu-isu yang perlu ditayangkan tetap di bawah tanah. Perbedaan pendapat dibungkam karena ketidaksepakatan ditafsirkan sebagai ketidaksetiaan.

Dorong anggota tim anda untuk bertanya, menantang, dan selalu ingin tahu. Dengan faktor-faktor tersebut di garis depan, mereka akan lebih bersedia untuk menantang asumsi dan ekspektasi serta menggali penghalang jalan yang menahan tim. Mereka juga akan siap untuk terlibat dalam percakapan yang bersemangat, yang mengharuskan mereka untuk hadir, memikirkan secara mendalam tentang perspektif mereka, dan terbuka terhadap perubahan.

Loyalitas penting, tetapi tidak dengan mengorbankan debat, pembelajaran dan kemajuan, serta pengambilan keputusan yang etis. 

 

Artikel ini Diterjemahkan dari Can Loyalty Go Too Far?

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.

 

Share artikel ini

Kepribadian

Tags: Sifat Positif

Alt
Selain ahli di bidang kepemimpinan dan perubahan, Michelle Gibbings juga merupakan seorang founder perusahaan konsultan bisnis bernama Change Meridian. Pada tahun 2016, Gibbings menerbitkan bukunya berjudul ‘Step Up: How to Build Your Influence at Work’.
Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Gsmbsr 2 Orang Pria Sedang Melakukan Diskusi

Transformasi Suksesi Bakat Pasca Pandemi

Artikel ini Ditulis Oleh : Jeffrey Tan. Transformasi Suksesi Bakat Pasca Pandemi

May 29, 2023 5 Min Read

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest