Apakah Diri Kita Mematikan Bagi Hidup Kita?

Mar 29, 2023 10 Min Read
Mati rasa Mengurangi Motivasi Dan Kreativitas Kita

Salah satu jebakan paling berbahaya yang dapat kita lakukan akhir-akhir ini adalah mati rasa—melarikan diri dari pikiran dan perasaan kita dengan melakukan hal-hal lain. Saat kita melakukan ini, kita menghilangkan perasaan yang menyebabkan kita sakit atau tidak nyaman. Kami membius emosi yang sulit. Masalahnya diperparah oleh fakta bahwa banyak keluarga dan budaya mengajari orang, baik secara eksplisit maupun implisit, untuk menekan perasaan mereka.

Kita bisa mati rasa tidak hanya dengan hal-hal seperti alkohol, obat-obatan, atau merokok, tetapi juga dengan acara menonton pesta atau media sosial yang bergulir malapetaka. Mati rasa kami mungkin karena pekerjaan dan kesibukan yang berlebihan atau email dan SMS yang terus-menerus.

…salah satu strategi mati rasa yang paling universal adalah apa yang saya sebut gila-sibuk…. Kami adalah budaya orang-orang yang percaya pada gagasan bahwa jika kami tetap cukup sibuk, kebenaran hidup kami tidak akan menyusul kami. –Brene Brown, Sangat Berani

Mati rasa kita dapat menyebabkan belanja, perjudian, makan, atau seks — atau bahkan dengan olahraga atau pembersihan yang berlebihan. Beberapa di antaranya, seperti olahraga, bisa menyehatkan dalam jumlah sedang tetapi menjadi bermasalah jika dilakukan secara berlebihan.

Semakin banyak, kita melihat apa yang saya sebut "mati rasa" terlibat dalam beberapa perilaku mati rasa pada saat yang sama, seperti minum, mengirim SMS, dan menggulir sambil menonton pesta. (Teman saya Renae Jacob menyebutnya "multi-vicing.")

Intinya bukanlah kita harus berhenti melakukan semua hal ini. Beberapa dapat dilakukan dalam jumlah sedang atau bahkan sering. Kuncinya adalah memilih perilaku mana yang melayani kita dan tidak membiarkan diri kita secara tidak sadar mematikan sebagian besar hidup kita. Intinya bukanlah menghilangkan kesenangan diri kita sendiri, melainkan berhenti melarikan diri dari hidup kita.

Pertimbangan utama adalah tingkat keparahan perilaku yang dimaksud. Perilaku mati rasa kita dapat berkisar dari ringan atau sedang hingga parah, dan di ujung spektrum yang lebih jauh terletak kecanduan.

Kecanduan dan Mati Rasa

Dalam bukunya, The Gifts of Imperfection, peneliti Brene Brown menggambarkan kecanduan sebagai "mati rasa secara kronis dan kompulsif serta menghilangkan perasaan."

Menurut para peneliti, memiliki gangguan kecanduan berarti kehilangan kemampuan kita untuk memilih dengan bebas apakah akan menghentikan atau melanjutkan suatu perilaku. Kecanduan mengarah pada konsekuensi yang merugikan ketika kita terlibat di dalamnya, seperti masalah dengan peran hidup atau pekerjaan kita, kerugian finansial, trauma emosional, situasi berbahaya, atau cedera atau kelemahan tubuh. Sementara itu, ketika kita menghentikan perilaku tersebut secara tiba-tiba, hal itu sering kali menyebabkan mudah tersinggung, cemas, merasa tidak berdaya atau putus asa, atau depresi.

Intinya, kecanduan adalah upaya menggunakan jalan pintas untuk merasa baik, tetapi tidak berhasil. Banyak faktor yang dapat memicu kecanduan, termasuk trauma, obat adiktif, disposisi genetik, tekanan seksual dan gender, dan gangguan terkait yang bertepatan dengan kecanduan.

Sayangnya, kecanduan adalah hal biasa, dan dapat menyebabkan kecanduan lainnya juga. Menurut Addiction Center, hampir 21 juta orang Amerika memiliki setidaknya satu kecanduan, namun hanya 10% dari mereka menerima pengobatan.

Pusat Statistik Penyalahgunaan Narkoba Nasional melaporkan hal berikut tentang kecanduan di A.S.:

  • Dari hampir 140 juta orang berusia 12 tahun ke atas yang minum alkohol, lebih dari 20% di antaranya menderita penyalahgunaan atau kecanduan alkohol
  • 25,4% dari semua pengguna obat-obatan terlarang menderita ketergantungan atau kecanduan obat
  • Penyalahgunaan dan kecanduan narkoba menelan biaya lebih dari $700 miliar per tahun untuk biaya perawatan kesehatan, biaya terkait kejahatan, dan hilangnya produktivitas di tempat kerja
  • Sekitar setengah dari individu dengan penyakit mental yang terdiagnosis juga akan bergumul dengan penyalahgunaan zat pada suatu saat dalam hidup mereka, dan sebaliknya 

…statistik menyatakan bahwa sangat sedikit orang yang tidak terpengaruh oleh kecanduan. Saya percaya kita semua mematikan perasaan kita. Kita mungkin tidak melakukannya secara kompulsif atau kronis, yang merupakan kecanduan, tetapi itu tidak berarti bahwa kita tidak mematikan perasaan rentan kita. -Brene Brown, Sangat Berani 

Masalahnya tidak terbatas pada penyalahgunaan zat. Teknologi juga menjadi biang kerok akhir-akhir ini, dengan perusahaan teknologi raksasa menciptakan produk adiktif dan algoritme data besar yang mahir menarik perhatian kita dan mengatur ulang otak kita. Pikirkan seberapa cepat kita menyerahkan sebagian besar hari-hari kita dan dengan demikian hidup kita—ke perangkat dan layar. 

Dalam hal smartphone, menurut Riset Zippia pada tahun 2022:

  • Rata-rata orang Amerika menghabiskan 5 jam 24 menit di perangkat seluler mereka setiap hari
  • Orang Amerika memeriksa ponsel mereka rata-rata 96 kali per hari (setiap sepuluh menit sekali)
  • 47% orang percaya bahwa mereka kecanduan ponsel
  • 71% orang mengaku memeriksa ponsel mereka dalam sepuluh menit pertama setelah bangun tidur

Bayangkan berjalan ke ruang kontrol dengan sekelompok orang membungkuk di atas meja dengan tombol-tombol kecil, dan ruang kontrol itu akan membentuk pikiran dan perasaan satu miliar orang. Ini mungkin terdengar seperti fiksi ilmiah, tetapi ini benar-benar ada sekarang, hari ini…. Saat ini seolah-olah semua teknologi kita pada dasarnya hanya bertanya pada otak kadal kita apa cara terbaik untuk secara impulsif membuat Anda melakukan hal terkecil berikutnya dengan waktu Anda, alih-alih bertanya: dalam hidup Anda, waktu apa yang akan dihabiskan dengan baik untuk Anda ? –Tristan Harris, Direktur Eksekutif, Pusat Teknologi Manusiawi 

Menurut penelitian terbaru tentang menonton pesta:

  • 73% orang Amerika mengaku menonton konten video secara berlebihan
  • Pesta rata-rata berlangsung tiga jam delapan menit
  • 90% milenial dan anggota Generasi Z menonton pesta
  • 70% orang Amerika berusia antara 30 dan 44 tahun sering menonton acara TV atau film secara berlebihan
  • 26% dari mereka yang berusia 18 hingga 29 tahun menonton TV setiap hari 

Mengapa Kita Mati Rasa 

Perilaku mati rasa pada dasarnya adalah mekanisme penghindaran. Ada banyak faktor di balik impuls mati rasa kita. Berikut adalah 12 faktor umum:

  • nyeri
  • kecemasan
  • keterputusan dari orang lain—dan perasaan kesepian dan keterasingan yang terkait dengannya
  • perasaan tidak berharga
  • ketidaknyamanan dengan ketidakpastian
  • stres yang disebabkan oleh persaingan tuntutan pada waktu kita
  • perasaan hampa
  • sakit hati karena merasa tidak terlihat
  • kekecewaan pada diri kita sendiri karena tidak mampu menangani semuanya dengan sempurna
  • arti bahwa kita menjalani kehidupan di mana kita tidak jujur pada diri kita sendiri
  • trauma
  • melecehkan

Di balik ketidaknyamanan yang kita hindari adalah ketakutan ketakutan akan kegagalan atau perjuangan atau terlihat buruk atau merasa tidak berharga.

Kita juga dapat merasakan desakan untuk mati rasa jika kita memiliki pekerjaan mematikan yang membosankan, monoton, dan kurang kesempatan untuk otonomi dan inisiatif—atau jika pekerjaan kita tidak memiliki tujuan, koneksi, atau kesempatan untuk pengembangan dan pengakuan.

Masalah dengan Mati Rasa

Mati rasa adalah mekanisme pertahanan jangka pendek yang pada akhirnya dapat memperburuk keadaan kita. Itu dapat menyebabkan masalah keuangan dan kesehatan serta pertengkaran dengan orang yang dicintai atau hubungan yang rusak (terkadang karena kita menyerang orang lain ketika rasa sakit kita akhirnya muncul setelah ditekan).

Saat kita mati rasa, kita mungkin merasa datar, baik secara fisik maupun emosional, dan menjadi jauh atau terlepas dari orang lain, mungkin lebih memilih isolasi, yang dapat menyebabkan kesepian dan keputusasaan. Kita mungkin kehilangan minat pada aktivitas yang biasa kita nikmati dan berhenti hadir dalam hidup kita sendiri. Mati rasa juga dapat mengurangi motivasi dan kreativitas kita.

Efek samping yang tidak diinginkan dari mati rasa kita adalah ia bekerja di kedua arah. Mematikan emosi yang sulit seperti rasa sakit dan kesedihan juga mematikan pengalaman kebahagiaan dan kegembiraan kita.

Kita tidak bisa secara selektif mematikan emosi. Matikan kegelapan dan matikan cahaya. -Brene Brown, Sangat Berani

Selain itu, kita mungkin membutuhkan lebih banyak perilaku mati rasa untuk merasa baik, menjebak kita untuk masalah di jalan.

Kita mungkin tidak memperhatikan bahwa ada juga "biaya peluang" tidak langsung dari perilaku kita yang mati rasa — nilai dari apa yang bisa kita lakukan jika kita tidak mati rasa. Alih-alih bekerja berlebihan atau menonton pesta, bagaimana jika kita lebih terhubung dengan orang yang kita cintai, membaca buku yang bagus, mempelajari bahasa atau alat musik baru, mengotori tangan kita dengan berkebun, mengunjungi tempat baru, menatap bintang, atau bersenang-senang dalam kekayaan hidup?

Saat kita mati rasa, kita menjauh dari diri kita sendiri. -Andrea Owen, Cara Berhenti Merasa Seperti Kotoran

Apa yang harus dilakukan tentang hal itu

Untungnya, ada banyak hal yang dapat kita lakukan untuk mengurangi perilaku mati rasa dan mengurangi dampaknya. Berikut adalah banyak pendekatan yang berguna:

Sadarilah bahwa tubuh kita mencoba berbicara kepada kita melalui emosi kita. Emosi kita dapat berperan penting sebagai sinyal atau peringatan, tetapi hanya jika kita memperhatikannya. Tapi mati rasa menghilangkan kesempatan kita untuk melakukannya.

Sadarilah bahwa kita mulai mati rasa karena suatu alasan dan renungkan untuk menemukan apa alasannya. Apakah kita merasa kewalahan di tempat kerja, atau konflik antara peran rumah dan pekerjaan kita, atau tidak berdaya untuk membantu seseorang yang kita sayangi?

Perhatikan perilaku mati rasa kami. Ingin tahu tentang pikiran dan perasaan apa yang menyebabkan dorongan untuk mati rasa:

Mengapa? Dari mana asalnya? Apa yang kita coba hindari? Pelajaran atau wawasan apa yang mungkin terkandung di dalamnya bagi kita?

Dalam The Gifts of Imperfection, Brene Brown merekomendasikan untuk menanyakan apakah perilaku mati rasa (misalnya, minum, bekerja terlalu keras, dll.) membuat kita tidak jujur secara emosional, merasa cukup, menetapkan batasan, dan berhubungan dengan orang lain. Pertimbangkan apakah kita menggunakannya untuk melarikan diri dari kehidupan kita.

Sebutkan perasaan yang menyebabkan kita ingin mati rasa (misalnya, kewalahan, malu, kesepian, putus asa). Terkadang mendapatkan kejelasan dan pemahaman dapat membuka pintu tidak hanya untuk kelegaan tetapi juga untuk wawasan penting dan harapan untuk perbaikan.

Luangkan waktu untuk merasakan apa yang kita rasakan apa yang oleh penulis Andrea Owen disebut sebagai "emosi yang terkendali"—dan terimalah perasaan kita sebagai hal yang berharga. Pelajari bagaimana merasakan perasaan kita alih-alih mematikan atau mengabaikannya. Terimalah diri kita sepenuhnya tanpa menilai diri kita sendiri dan berpikir kita buruk ketika kita memiliki pemikiran tertentu.

Duduklah dengan rasa sakit kita, bersandar padanya. Terhubung dengannya dan akui itu alih-alih melarikan diri. Meskipun banyak dari kita diajari untuk menghindari atau menekan rasa sakit emosional, itu hanya memperburuk keadaan. Rasa sakit kita ada karena suatu alasan, dan kita dapat mengatasinya dengan lebih baik ketika kita membiarkan diri kita merasakan dan memprosesnya dan kemudian, pada akhirnya, melepaskannya saat bergerak melalui kita.

Bicarakan perasaan kita dengan teman tepercaya atau konselor atau terapis terlatih. Pilihlah orang yang bisa mendengarkan dengan penuh perhatian dan empati tanpa berusaha membenahi kita. (Lihat bagian akhir artikel ini untuk mengetahui daftar sumber dukungan.)

Percayalah bahwa kita akan baik-baik saja. Ingat semua yang telah kita alami dan atasi di masa lalu.

Beristirahatlah dari perilaku kita yang membuat mati rasa, seperti media sosial atau acara streaming.

Leo Babauta, pendiri Zen Habits, merekomendasikan pengaturan "wadah latihan" untuk mengatasi mati rasa dengan langkah-langkah berikut:

  1. Tentukan periode latihan untuk mengatasi kelumpuhan kita (mis., Akhir pekan).
  2. Tentukan batasan kami, hal-hal yang tidak boleh kami lakukan selama periode latihan (mis., tidak ada video game atau media sosial).
  3. Identifikasi pemicu yang menyebabkan kita mulai mati rasa.
  4. Pilih apa yang akan kami izinkan. Buat wadah kecil untuk hal-hal yang perlu kita lakukan tetapi dalam batas yang ditentukan (mis., mengerjakan email secara berkelompok, tiga kali sehari masing-masing dua puluh menit, hanya selama hari kerja).
  5. Tentukan latihan kita—hal-hal yang akan kita lakukan saat kita merasakan desakan yang mematikan. Misalnya, berhenti sejenak untuk memperhatikan apa yang kita rasakan, memberi diri kita waktu sejenak untuk mengalami emosi tersebut, dan bersikap terbuka terhadap perasaan tersebut.
  6. Berkomitmen kepada orang lain. Bagikan rencana wadah latihan kami dengan teman tepercaya dan minta mereka untuk membantu kami dan meminta pertanggungjawaban kami.
  7. Laporkan setiap hari. Laporkan aktivitas dan kemajuan kita ke teman tepercaya kita, dan minta mereka untuk memeriksa kita jika radio kita diam

(Sumber: Leo Babauta, “Menahan Diri dari Membiarkan Diri Kita Mati Rasa,” Kebiasaan Zen)

Pilih untuk melakukan sesuatu yang produktif daripada mati rasa. Jalan-jalan untuk menjernihkan pikiran atau mencoba menulis jurnal. Pilih sesuatu yang kita sukai dan yang menambah nilai dalam hidup kita.

Ketahuilah bahwa kecanduan ingin kita mengasingkan diri dari orang lain. Itu hal terburuk yang bisa kita lakukan. Perilaku mati rasa cenderung berkembang dalam kerahasiaan, jadi kita harus mengungkapnya.

Berdoalah untuk bantuan dalam menghadapi dan menyembuhkan rasa sakit kita, terutama dengan perilaku mati rasa yang kronis atau kecanduan yang membuat kita kewalahan. (Bagi mereka yang bergumul dengan kecanduan, pertimbangkan kelompok pendukung seperti Pecandu Alkohol Tanpa Nama—dan lihat lebih lanjut di bawah—dan prinsip panduan mereka seperti 12 Langkah.)

Melayani orang lain, bahkan dengan cara yang kecil. Berkontribusi kepada orang lain dapat membawa kita keluar dari fokus diri yang berkubang dan memberi kita kesempatan untuk merasa senang membantu orang, bahkan melalui tindakan dukungan atau kebaikan kecil.

Kesimpulan 

Sebagai manusia, kita semua merasakan sakit dan tidak nyaman, jadi bisa dimengerti jika kita tergoda untuk menghindarinya dengan mati rasa. Namun, kita perlu belajar bahwa terlalu banyak mati rasa membuat keadaan menjadi lebih buruk, bukan lebih baik.

Menghindari tidak membawa kita kemana-mana.

Anestesi adalah salep sementara.

Melarikan diri tidak membantu sama sekali.

Alih-alih, lebih baik berbalik dan menghadapi ketidaknyamanan, dengarkan apa yang dikatakannya kepada kita, dan lakukan sesuatu untuk mengatasinya idealnya, dengan bantuan orang lain. Melakukannya sendiri tidaklah bijaksana, jadi kita perlu menjadi lebih baik dalam meminta bantuan dan membiarkan orang merasakan kepuasan dalam membantu kita.

Alternatif untuk mati rasa adalah mengalami hidup lebih lengkap dan mengatasi tantangan tak terelakkan yang kita hadapi secara langsung.

Pertanyaan Refleksi

  1. Sejauh mana Anda mati rasa dengan layar, pekerjaan, zat, atau pelarian lain dari pikiran dan perasaan Anda?
  2. Apa yang mendorong perilaku tersebut?
  3. Bagaimana Anda akan mulai memutus siklus?

Alat untuk Anda

 

Artikel ini Diterjemahkan dari “ Are We Numbing Our Lives Away? ”

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.

Share artikel ini

Kepribadian

Tags: Sifat Positif

gregg_vanourek_985bd6_65c5d69258.jpeg

Gregg Vanourek adalah seorang penulis buku Triple Crown Leadership dan LIFE Entrepreneurs, pembicara TEDx Talk, founder coaching center Gregg Vanourek LLC, dan kontributor Harvard Business blogs, New York Times, Fast Company, BusinessWeek, U.S. News & World Report, dan masih banyak lagi.

Mungkin Anda Juga Menyukai

Kata Michelle Obama Tentang Keputusan yang Membedakan Orang Sukses

Kata Michelle Obama Tentang yang Membedakan Orang Sukses

Ketika kita membaca cerita orang-orang sukses, mudah untuk berpikir bahwa mereka memiliki bakat, ide, inspirasi, koneksi, dan lainnya yang tidak Anda miliki. Menurut Michelle Obama, tidak hanya sesederhana itu.

Mar 18, 2022 2 Min Read

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest