Lima Penggerak Penting Keterlibatan Karyawan

Oleh Jessica Robinson|14-01-2022 | 5 Min Read
Source: Foto dari xframe.io
Faktor Pengarah Dibalik Keterlibatan

Keterlibatan karyawan saat ini adalah kata kunci dalam skenario perusahaan. Organisasi saat ini menyadari bahwa mendapatkan yang terbaik dari karyawan melampaui dari kepuasan kerja. Selama karyawan Anda menerima gaji mereka tepat waktu, mereka akan tetap puas, bukankah begitu? Lalu mengapa ada sebagian besar tenaga kerja di dunia dilepaskan?

Sesuai laporan yang diterbitkan oleh Gallup, 67% dari pekerja di US itu tidak terlibat atau tidak bekerja. Trivia ini harusnya jelas bahwa keterlibatan karyawan adalah spektrum yang lebih luas. Ini menanamkan lebih dari sekedar kepuasan kerja karyawan.

Membina budidaya keterlibatan karyawan yang tinggi adalah perhatian utama bagi semua bisnis. Dewan Konferensi menyebutkan bahwa tingkat keterlibatan yang rendah bisa mengakibatkan kerugian tahunan sampai USD 500 miliar. Namun, tidak lebih dari 40% tenaga kerja yang terlibat secara aktif. 

Ini adalah kesaksian dari fakta bahwa sebagian besar organisasi melakukan dengan cukup dan semakin rentan terhadap dampak dari karyawan yang tidak terlibat. Atau tampaknya ada defisit dalam pemahaman tentang keterlibatan karyawan dan faktor pendorongnya. Posting ini menjelaskan kekuatan terbesar di balik budaya keterlibatan karyawan yang aktif dan tinggi.

Apa yang mengarahkan keterlibatan karyawan di tempat kerja?

1. Nilai Merek Organisasi
Mari mulai dari dasar. Nilai merek perusahaan mempunyai pengaruh langsung pada keterlibatan karyawan. Apakah seseorang akan memberikan yang terbaik pada organisasi yang mempunyai reputasi buruk? Namun, dalam perusahaan dengan nilai merek yang tinggi, karyawan akan memiliki perasaan bangga. Bayangkan seberapa bangga dan termotivasi karyawan Google atau Microsoft. Mereka akan senang memberikan yang terbaik kepada bisnis yang mempunyai nilai positif diantara orang-orang.
 
Jadi, citra perusahaan di masyarakat memiliki pengaruh yang signifikan dalam mempengaruhi keterlibatan karyawan. Bisnis perlu bekerja pada strategi PR mereka untuk mengembangkan ulasan positif. Dalam banyak kasus, perusahaan tidak mempertimbangkan kebutuhan untuk mempertahankan reputasi yang baik. Sebagai contoh, survei oleh Glassdoor menunjukkan bahwa tidak lebih dari 50% dari pekerja merekomendasikan perusahaan mereka kepada teman-teman mereka. Untuk beberapa alasan atau lainnya, mereka tidak menghargai organisasi mereka dengan baik. Jadi, opini publik tentang suatu merek adalah pengaruh utama untuk keterlibatan yang tinggi.

2. Kesempatan Berkembang
Anda tidak akan pernah ingin berada dalam situasi dimana perkembangan Anda berhenti bukan? Semua orang suka untuk makmur, maju, dan tetap berada dalam perjalanan menuju tangga kesuksesan. Mengingat itu, prospek pengembangan dan pertumbuhan itu sangat penting untuk melibatkan karyawan. Sebuah lingkungan bekerja yang mendukung pengembangan dan pertumbuhan pribadi akan ideal bagi pekerja. Mereka akan bisa untuk menyelaraskan ambisi pribadi mereka dengan tujuan perusahaan dengan lebih semangat.

Jika tidak, jika karyawan tidak melihat diri mereka berkembang dalam sebuah organisasi, mereka mungkin akan tidak terlibat. Ketidak terlibatan ini mungkin akan berujung pada tingkat pergantian karyawan yang tinggi. Faktanya, menurut laporan oleh SHRM, hanya 29% pekerja yang senang dengan prospek peningkatan karir yang ditawarkan oleh perusahaan mereka. Sebagai konsekuensinya, karyawan bersedia untuk meninggalkan pekerjaan mereka saat ini dan pindah ke perusahaan lain. Oleh karena itu, kemajuan karir adalah salah satu elemen yang penting dari keterlibatan.

Baca juga! Memastikan Awal yang Sempurna untuk Karier Anda

3. Pengakuan
Keterlibatan karyawan berkolerasi dengan motivasi karyawan secara langsung. Jelaslah bahwa semua orang menemukan motivasi besar ketika mendapatkan penghargaan. Pengakuan dari bos akan meningkatkan kepercayaan diri karyawan. Oleh karena itu, pengakuan merupakan prasyarat yang sangat diperlukan untuk keterlibatan karyawan yang tinggi. Untuk memvalidasi, sesuai penelitian oleh O.C. Tanner, hampir 40% pekerja mengatakan bahwa pengakuan adalah yang paling penting. Selain itu, Hubspot menyatakan, 70% karyawan setuju bahwa mereka akan bekerja dengan lebih menantang jika mereka menerima penghargaan.

Ketika Anda bekerja keras pada sebuah proyek dan menginvestasikan usaha yang luar biasa, Anda akan mencari pengakuan. Terlepas dari apakah Anda seorang bos atau karyawan, semua orang menyukai pengakuan. Hal itu menjadi alasan bagi Anda untuk tetap berusaha tanpa henti. Selanjutnya, itu memberikan Anda rasa kebahagiaan dan pemberdayaan.

4. Empati dan rasa syukur
Kita bersama dalam krisis COVID-19 ini. Mengatasi kecemasan dan ketakutan atas Coronavirus menjadi lebih sulit. Pandemi ini mengajarkan dunia untuk lebih berempati dan bersyukur daripada sebelumnya. Bahkan di tempat kerja kontemporer, empati dan rasa terima kasih sekarang sangat penting untuk menghasilkan keterlibatan karyawan yang tinggi. Peluang kerja jarak jauh sedang meningkat, dan semua bisnis menanamkan budaya baru ini. Namun, bahkan pekerja jarak jauh sudah melaporkan stres dan kelelahan yang tidak kunjung hilang. Mereka memandang karyawan mereka untuk empati. Sebuah artikel Forbes mengklaim bahwa 90% dari pekerja menginginkan bos mereka untuk menghargai kesehatan mental. Bos yang mendukung kesehatan dan empati mempunyai peluang lebih baik untuk melibatkan dan mempertahankan karyawan mereka.

Demikian pula, rasa terima kasih di tempat kerja itu penting. Hal itu membantu menciptakan budaya perusahaan yang positif dan hubungan yang sehat antara karyawan. Hal kecil ini berkolaborasi untuk menciptakan hasil yang besar. Ingat, keterlibatan yang tinggi bisa meningkatkan keuntungan perusahaan hampir sebesar 20%!

Mungkin Anda juga tertarik dengan ini! Tahukah Anda Apa itu Manajemen Sumber Daya Manusia?

5. Komunikasi di tempat kerja
Komunikasi yang efektif dan singkat itu penting untuk semua bagian operasi bisnis. Demikian pula, komunikasi yang produktif sangat penting dalam mendorong performa yang tinggi. Dari berkolaborasi dalam proyek hingga berbagi umpan balik, kemanjuran dalam komunikasi adalah suatu keharusan. Tetapi tren menunjukkan bahwa perusahaan tampaknya merusak vitalitas komunikasi internal. Seperti dilansir Trade Press Services, 74 persen karyawan melewatkan pembaruan informasi perusahaan. Selain itu, 33 persen karyawan menyebutkan kurangnya komunikasi yang jujur ​​sebagai alasan utama menurunnya motivasi (Perekrut).

Tren di atas merekomendasikan bahwa tidak memberikan cukup signifikansi untuk komunikasi dapat menjadi alasan untuk keterlibatan yang rendah. Komunikasi nilai-nilai inti, berbagi umpan balik yang efektif, dan transparansi adalah nilai yang penting. Tanpa komunikasi yang bermanfaat, proses ini akan tetap terbatas. Organisasi tidak akan mampu mendorong jenis kinerja dan keterlibatan yang mereka inginkan.

Untuk kesimpulan, ada bukti empiris untuk mengkonfirmasi pentingnya faktor-faktor diatas. Faktor-faktor ini memastikan bahwa lingkungan bekerja itu positif. Selanjutnya, menciptakan lingkungan yang didorong oleh motivasi dan kebahagiaan karyawan. Lima faktor diatas memenuhi semua keperluan ketekunan dan keterlibatan karyawan.

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Jadilah Seorang Pemimpin

Jessica Robinson suka menulis blog yang menarik dan berpengetahuan luas tentang manajemen bisnis, pengetahuan, dan kehidupan untuk memuaskan keingintahuan para pembacanya. Saat ini, dia adalah seorang pengelola konten di 'Speaking Polymath'. Setiap konten yang dia tulis menunjukkan cinta dan hasratnya yang luar biasa untuk profesinya.
Leaderonomics Logo

Wow, Anda telah scroll hingga ke bawah! Anda pasti sangat menyukai kami.

Karena Anda sudah disini, kami ingin meminta Anda untuk mempertimbangkan memberikan donasi untuk pemeliharaan situs kami, yang ternyata cukup tinggi.

Banyak yang tidak memiliki akses ke sumber daya yang dibutuhkan untuk mengembangkan potensi kepemimpinan penuh mereka. Itulah sebabnya konten kami akan selalu gratis, dan kami akan selamanya berterima kasih kepada mereka yang membantu mewujudkan ini.

Earn your one-way ticket to heaven.

© 2022 Leaderonomics Sdn. Bhd. All rights reserved.

Disclaimer: The opinions expressed on this website are those of the writers or the people they quoted and not necessarily those of Leaderonomics.