Bersyukur Dapat Menjadi Sebuah Bisnis Yang Bagus

Feb 10, 2023 8 Min Read
Quotes Dalam Bahasa Indonesia Tentang " BERSYUKUR "
Sumber:

Ilusrrasi Gambar bersumber dari Jagokata.com/kata-bijak 

Tantangan Dalam Bersyukur

“Kebanyakan orang membalas kebaikan kecil, mengakui kebaikan menengah dan membalas kebaikan yang lebih besar dengan rasa tidak berterima kasih.” – Benyamin Franklin 

Sebuah penelitian yang dimulai pada tahun 1986, tentang sekelompok biarawati dari kota Mankato di AS, yang hidup lebih lama dari banyak biarawati lainnya, telah mencengangkan dunia. Hasil yang paling mengejutkan dari 'Nuns of Mankato Study' oleh David Snowdon ini, adalah penemuan bahwa cara kita mengekspresikan diri kita dalam bahasa, bahkan pada usia dini, dapat meramalkan berapa lama kita akan hidup dan seberapa rentan kita terhadapnya. Dekade Alzheimer di telepon. Snowdon menemukan bahwa para biarawati yang telah mengungkapkan emosi paling positif dan berbasis rasa syukur dalam tulisan mereka sebagai perempuan akhirnya hidup paling lama, dan mereka yang berada di jalan menuju Alzheimer mengungkapkan rasa terima kasih yang lebih sedikit dan emosi positif yang lebih sedikit. Kesimpulannya: Jika Anda ingin hidup lebih lama, bersikaplah positif dan tunjukkan rasa syukur.

Sepanjang sejarah, rasa syukur selalu menempati urutan teratas dalam daftar kebajikan. Cicero, filsuf Romawi menempatkan rasa syukur sebagai yang utama dari semua kebajikan, orang tua dari semua yang lain. Saya setuju dengan Cicero dan ternyata sains juga melakukannya.

Penelitian oleh Jeffrey Froh, menunjukkan bahwa orang yang terbiasa bersyukur memiliki lebih banyak energi, optimisme, koneksi sosial, dan kebahagiaan. Mereka cenderung tidak depresi, iri, serakah, atau menjadi pecandu alkohol. Mereka menghasilkan lebih banyak uang, tidur lebih nyenyak, berolahraga lebih teratur, dan memiliki sistem kekebalan yang lebih kuat.

Sains sekarang dapat membuktikan bahwa rasa syukur meningkatkan kesejahteraan psikologis, emosional, dan fisik. “Banyak dari temuan ini adalah hal-hal yang kami pelajari di taman kanak-kanak atau nenek kami memberi tahu kami, tetapi kami sekarang memiliki bukti ilmiah untuk membuktikannya,” tambah Froh. Jika syukur melakukan semua itu, mengapa sama sekali tidak ada fokus padanya dalam bisnis atau hidup kita?

Beberapa minggu yang lalu, kami mendirikan 'Papan Syukur' di kantor kami, dan beberapa mulai dengan bersemangat memposting pesan terima kasih kepada orang lain. Yang lain mencemooh papan itu, menggelengkan kepala mengapa orang lain memposting pesan omong kosong yang lembut. Dan lagi, saya bertanya-tanya, karena rasa syukur terbukti secara ilmiah membuat karyawan lebih produktif, mengapa orang mencemooh kegunaannya dan tempatnya dalam bisnis?

Apa itu Bersyukur?

Bersyukur berarti menghitung berkat-berkat dirimu, bersyukur, dan mengakui semua yang kamu terima. Itu adalah menjalani hidup-mu seolah-olah semuanya adalah keajaiban, tanpa henti menyadari bagaimana dirimu telah diberkati oleh orang lain. Syukur mengalihkan fokus kamu dari kekurangan hidupmu ke kekayaan yang sudah ada.

Sesederhana kedengarannya, rasa syukur sebenarnya adalah emosi multifaset yang membutuhkan "refleksi diri, kemampuan untuk mengakui bahwa seseorang bergantung pada bantuan orang lain, dan kerendahan hati untuk menyadari keterbatasannya sendiri," kata Emmons, peneliti syukur lainnya. Syukur bukan untuk "lesu secara intelektual." Emmons mendalilkan bahwa rasa syukur tidak sesuai dengan perasaan menjadi korban atau hak. “Jauh dari perasaan yang hangat dan tidak jelas, rasa terima kasih menuntut secara moral dan intelektual. Itu membutuhkan kontemplasi, refleksi dan disiplin. Ini bisa menjadi pekerjaan yang sulit dan menyakitkan.”

Emmons, bersama dengan eksperimen psikolog McCollough menegaskan rasa syukur menghasilkan tingkat kewaspadaan, antusiasme, tekad, optimisme, kreativitas, dan energi yang lebih tinggi. Selain itu, orang yang bersyukur lebih cenderung membantu orang lain dan lebih cepat mencapai tujuan pribadi. Studi mengungkapkan bahwa mempraktikkan rasa syukur meningkatkan tingkat kebahagiaan sekitar 25%. Jika saja kita dapat meningkatkan tingkat kebahagiaan di tempat kerja sebesar 25%, kita mungkin akan membentuk tim berkinerja tinggi yang mampu mencapai hasil yang luar biasa. Bukankah ini tipe orang yang kita butuhkan dalam bisnis kita?

Beryukur menyembuhkan materialisme

Tim peneliti Froh menemukan bahwa siswa yang lebih bersyukur memiliki lebih banyak teman dan IPK yang lebih tinggi, sedangkan siswa yang lebih materialistis memiliki nilai yang lebih rendah, tingkat kecemburuan yang lebih tinggi, dan kepuasan hidup yang kurang. “Salah satu obat terbaik untuk materialisme adalah membuat seseorang bersyukur atas apa yang mereka miliki,” tambah Froh.

Pendiri Berkshire Hathaway, Warren Buffett, salah satu orang terkaya di dunia, menganggap sebagian kesuksesannya berkat sifatnya yang bersyukur. Dia sering mengungkapkan rasa terima kasihnya karena telah lahir pada waktu dan tempat yang tepat dan atas kekayaan yang mampu dia ciptakan. Meskipun dia kaya, dia tidak memiliki satu ons pun materialisme dalam dirinya, dan dia menunjukkan rasa terima kasihnya dengan mengembalikan kekayaannya yang terkumpul kepada masyarakat.

Beryukur membawa kebahagiaan

Beberapa tahun yang lalu, sebagai bagian dari program Percepatan Bakat kami, kami membawa sekelompok talenta berpotensi tinggi Malakoff untuk mengunjungi pabrik LaFarge dan bertemu dengan CEO mereka, Biyong Chungunco. Biyong, adalah seorang pemimpin yang luar biasa, yang sangat dicintai oleh karyawannya. Saat dia berbicara kepada tim kami, dia menunjukkan kerendahan hati dan rasa terima kasih yang luar biasa dalam setiap aspek kehidupannya, meskipun menghadapi begitu banyak rintangan. Setelah kehilangan suaminya dan harus menghadapi masalah luar biasa menjadi seorang wanita dalam industri yang didominasi pria, kepositifannya mendorongnya untuk sukses melawan rintangan.

Mendengarkannya memperkuat keyakinan saya bahwa jika kita ingin mencapai kebahagiaan yang menjadi tujuan banyak orang, rasa syukur perlu menjadi nilai inti yang kita praktikkan. Kita cenderung lupa bahwa kebahagiaan tidak datang sebagai hasil dari mendapatkan sesuatu yang tidak kita miliki, melainkan mengakui dan menghargai apa yang kita miliki.

Bersyukur juga memaksa orang untuk mengatasi apa yang disebut psikolog sebagai “bias negatif”, yaitu kecenderungan untuk berkutat pada kesulitan, frustrasi, dan ketidaksetaraan daripada berkah positif. Suatu kali, saya mewawancarai Marshall Goldsmith, seorang pelatih bisnis terkemuka untuk The Leaderonomics Show. Sepanjang wawancara, Marshall terus mengulangi rasa terima kasihnya tentang betapa hal-hal baik terjadi padanya 'secara tidak sengaja'. Bersyukur membuatnya tetap positif dan ketika dirimu berada dalam bingkai positif, hal-hal positif cenderung terjadi. 

Hukum Ketertarikan menyatakan bahwa jika kamu berada dalam bingkai negatif, Anda cenderung menarik hal-hal negatif. Jadi jika kamu berada dalam kemacetan lalu lintas dan kamu menjadi negatif, kemacetan lalu lintas menjadi lebih buruk. Namun, bahkan jika kamu berada dalam situasi yang buruk dan kamu positif, umumnya hal-hal yang lebih optimis cenderung 'tidak sengaja' terjadi, seperti yang dijelaskan oleh Marshall.

Bersyukur sebagai strategi bisnis

Para pemimpin bisnis mungkin memahami pentingnya rasa syukur, tetapi bagaimana rasa syukur menambah jumlah mereka. Kita telah melihat bagaimana rasa syukur mendorong produktivitas karyawan, meningkatkan kebahagiaan di tempat kerja, dan tingkat energi. Dan sekarang kami menemukan bahwa rasa terima kasih juga membantu memperluas 'berbagi-dompet'.

Banyak bisnis yang benar-benar tumbuh dengan menunjukkan rasa terima kasih kepada pelanggan mereka. Alih-alih mengejar pelanggan baru dan meningkatkan pangsa pasar, bisnis yang telah kembali ke klien lama dan berterima kasih kepada mereka, dan mengembangkan hubungan yang mendalam, melihat peningkatan besar dalam profitabilitas dengan memperluas 'bagian dompet' klien mereka saat ini. Memperluas 'berbagi penghasilan' Anda membuat pelangganmu membeli lebih banyak produkmu dan membeli produk lain yang kamu tawarkan yang mungkin tidak mereka beli saat ini.

Berterima kasih tidak berarti mengirimkan surat kepada klienmu dengan kait penjualan seperti, "Sebagai ucapan terima kasih karena telah menjadi pelanggan istimewa, kami memberi dirimu 20% dari semua kemeja oranye XXXL kami mulai sekarang hingga kami mencapai kuota penjualan." Orang-orang melihat melalui surat terima kasih yang tidak tulus itu.

Sebuah bisnis dapat menunjukkan penghargaan mereka dengan menawarkan cokelat dengan tagihan, atau ucapan terima kasih sederhana lainnya tetapi harus terlihat asli atau lebih baik tidak menunjukkan rasa terima kasih sama sekali. Orang melihat melalui motivasi palsu. Syukur adalah awal dari kepercayaan dan kepercayaan adalah pendorong yang kuat untuk kesetiaan.

“Syukur memotivasi perilaku timbal balik yang positif,” kata Profesor Raggio. Jika seorang pelanggan percaya bahwa bisnis mengutamakan kepentingannya, pelanggan tersebut lebih cenderung untuk mengembangkan hubungan jangka panjang dengan bisnis tersebut.

Dan jangan hanya menunjukkan rasa terima kasih anda setahun sekali selama festival atau pada makan malam penghargaan pelanggan tahunan. Alih-alih, masukkan ke dalam rencana dan kebijakan pelanggan harian dan mingguan Anda. Pelanggan lebih cenderung untuk kembali, memberikan rujukan, menulis ulasan positif secara online, atau mungkin bersedia membayar lebih di kemudian hari.

Penulis John Kralik mulai menulis catatan penghargaan kepada staf dan kliennya dan dengan cepat melihat hubungan antara catatan terima kasihnya dan bisnisnya berkembang kembali. Saya pribadi menulis catatan terima kasih tulisan tangan dan banyak yang menyimpan catatan itu selama bertahun-tahun, menggunakannya untuk mendapatkan inspirasi. Saat dirimu merasa tidak enak, itulah saat terbaik untuk menulis 10 catatan terima kasih.

Ketika karyawan memperhatikan bahwa kamu berterima kasih atas upaya mereka, mereka secara alami akan bekerja lebih keras untuk menyenangkan dirimu di masa depan. Mengenali pekerjaan seorang karyawan meningkatkan kinerja mereka. Dan pujian yang tulus akan selalu meningkatkan koneksi dan kepuasan kerjamu.

Dale Carnegie percaya bahwa keinginan untuk dihargai adalah 'rasa lapar manusia yang menggerogoti dan tak tergoyahkan'. Pikirkan banyak kontribusi Anda kepada orang-orang di sekitar Anda. Apakah Anda cukup berterima kasih? Apakah rasio rasa terima kasih dan kritik yang kamu alami terasa benar bagi dirimu? Kamu dapat mengubah rasio dengan mengakui mereka yang membantu dirimu setiap hari, dari barista yang membuatkan kopimu hingga karyawanmu yang memberikan laporan tepat waktu.

Rasa Bersyukur

Rasa syukur dapat mengubah hidup orang tetapi dibutuhkan ketangguhan mental dan disiplin. Berikut adalah 10 daftar syukur terbaik saya agar kamu menjadi orang yang lebih bersyukur:

  1. Siapkan Papan Syukur di kantor dan rumah-mu dan saksikan aliran syukur di kantor dan rumahmu
  2. Buat Jurnal Syukur. Hitung berkah harian yang kamu lakukab dan catat setidaknya 3 hal baik yang terjadi padamu setiap hari. Kamu akan terkejut betapa diberkatinya dirimu bahkan setelah seminggu
  3. Perhatikan Bahasamu. Jangan menggunakan kata-kata negatif, bahkan saat berbicara kepada diri sendiri.
  4. Jeda dengan sengaja sepanjang hari. Hentikan apa yang kamu lakukan dan cari hal-hal untuk disyukuri. Kamu akan mulai melihat berkah di mana-mana
  5. Tulis surat ucapan terima kasih kepada orang-orang yang telah memberikan pengaruh positif dalam hidupmu
  6. Lakukan 'Kunjungan Terima Kasih' setiap bulan kepada seseorang yang telah kamu syukuri di masa lalu dan secara pribadi berterima kasihlah kepada mereka
  7. Berjanjilah untuk mempraktikkan rasa syukur. Psikolog percaya bahwa “bersumpah untuk melakukan suatu perilaku benar-benar meningkatkan kemungkinan bahwa tindakan itu akan dilakukan.”
  8. Jangan Hitung Domba tetapi Hitung Berkat dirimu saat Anda tertidur .Tinjau peristiwa dan orang yang kamu syukuri sepanjang hari saat kamu tertidur di tempat tidurmu.
  9. Tulis catatan terima kasih kepada pelanggan-mu. Jangan menaruh hal lain dalam agenda selain mengungkapkan terima kasih dan penghargaanmu.
  10. Letakkan rasa terima kasih di kalendermu. Jadwalkan waktu untuk mengirimkan ucapan terima kasih kepada klien, karyawan, dan untuk mengucapkan terima kasih kepada keluarga dan temanmu

Pesan terakhir 

Meskipun mengetahui rasa syukur itu baik, semua orang, dari pemimpin bisnis hingga pelajar, menderita Gratitude Deficit Disorder. Kita semua menerima lebih banyak kecaman daripada rasa terima kasih. Kami haus akan apresiasi yang tulus. Kami ingin tahu bahwa kami penting, bahwa upaya kami membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik. Ibu Teresa pernah berkata bahwa "ada lebih banyak rasa lapar akan cinta dan penghargaan di dunia ini daripada akan roti." Dia benar.

Dan pelanggan, pemasok, karyawan, rekan kerja, teman, dan keluarga Anda membutuhkan rasa terima kasih. Ada rasa lapar global akan rasa terima kasih. Merasa bersyukur dan tidak mengungkapkannya seperti membungkus kado dan tidak memberikannya. Jadi, alih-alih menjadi pengeluh kelas dunia, mengapa tidak menantang diri sendiri untuk memulai hari Senin dengan menunjukkan rasa terimakasih-mu kepada karyawan, pelanggan, teman, dan keluargamu. Kamu mungkin akan hidup selama para biarawati Mankato itu. 

 

Artikel ini Diterjemahkan dari “ Gratefulness Can Be A Winning Business Strategy

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.

Share artikel ini

Bisnis

Tags: Sifat Positif

Alt
Roshan adalah pendiri dan CEO dari Leaderonomics Group, kepala redaksi untuk Leaderonomics.com dan seorang yang menamakan dirinya sendiri dengan sebutan 'kuli'. Ia percaya bahwa semua orang bisa menjadi pemimpin dan dapat membuat lekukan di alam semesta dengan cara mereka masing-masing.

Mungkin Anda Juga Menyukai

Gambar Robot Dengan Seorang Pria Sedang Saling Interaksi

Mengapa GPT Tidak Akan Pernah Menggantikan 'PHG'

Oleh Prof Dr. Murali Raman. Mengapa GPT tidak akan menggantikan PHG: purpose (tujuan), health and well-being (kesejahteraan), dan gratitude (rasa syukur).

Aug 08, 2023 4 Min Read

Alt

Bagaimana Mengubah Bencana Menjadi Berkat

Lam Kee Hing, sebagai seorang penulis dan juga orang yang banyak berkecimpung di dunia kepemimpinan, berkisah tentang kisahnya saat tertarik menulis buku. Di akhir wawancara ini ada nasehat yang sangat baik bagi mereka yang ada keinginan untuk menulis buku.

May 19, 2021 9 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest