Jadilah Kuat Dan Berani

Oleh Editor Leaderonomics|25-08-2020 | 5 Minit

Tiba masanya untuk Joshua melangkah ke tanggungjawab kepimpinan. Dia dilantik sebagai pemimpin dan mempunyai tugas untuk memimpin negara ke tempat yang lebih baik. Kata-kata itu diucapkan berulang-ulang kali kepadanya:
 

“Jadilah kuat dan berani.”


Kata-kata itu tepat pada masanya untuk kita hari ini.
‘Jadilah kuat dan berani’ bukan hanya sebuah mantera atau slogan, tetapi penegasan yang diucapkan kepada Joshua ketika dia melangkah ke peranan baru.
Kepada pemimpin yang membimbing orang dan organisasi semasa krisis, saya juga ingin memberitahu anda, “Jadilah Kuat dan Berani”.
Seperti Joshua, banyak pemimpin hari ini mempunyai tanggungjawab besar untuk memimpin negara/organisasi/pasukan/diri mereka keluar dari krisis ini dan ke tempat yang lebih baik. Walaupun terdapat banyak ketidakpastian, ada beberapa perkara yang dapat kita yakin. Anda boleh membaca lebih lanjut mengenainya dalam artikel saya sebelumnya di sini.
Saya percaya ada 3 bahan untuk kita menjadi kuat dan berani dalam konteks hari ini.

Tujuan yang Jelas 

Jadilah kuat dan berani dibina berdasarkan asas tujuan yang kuat. Penjelasan tujuan membolehkan kreativiti dalam strategi. Casey Crawford menceritakan kisah seorang pemilik kafe yang hasratnya adalah untuk menyediakan tempat untuk masyarakat berkumpul pada musim yang sukar. 
Kapasiti kafe beliau hanya boleh menerima sedikit bilangan orang. Apa yang dia lakukan? Secara kreatif beliau mengubah tempat letak kenderaannya menjadi tempat di mana orang dapat berkumpul (sambil mengekalkan garis panduan jarak sosial) serta memainkan muzik dan menghidangkan makanan. Semua orang gembira!
Penjelasan tujuan memberi kekuatan dan keberanian untuk menghadapi kesukaran. Nick Vujicic tidak asing lagi dengan perkara ini. Dilahirkan tanpa anggota badan, tiada seseorang pun dapat membayangkan bagaimana Nick dapat melakukan perkara yang dia lakukan (dan telah melakukannya!).

Saya yakin ada kalanya Nick mahu membuang tualanya. 

Saya yakin ada kalanya Nick mahu membuang tualanya. Dia mempunyai setiap alasan untuk melakukannya. Anda tidak akan berdebat dengannya. Tetapi dia tidak; sebaliknya, dia terus berjalan. Penjelasan tujuan yang beliau ada membolehkannya. Baca lebih lanjut mengenainya Forum Perniagaan Nordik
Salah satu faktor utama yang mendorong kita menuju jalan pemulihan ialah tujuan. Tujuan bukan sahaja merangkumi diri kita sendiri, keuntungan kita, pulangan kita; tetapi panggilan jelas perlu ada sebab yang lebih menarik yang sedang kita jalani.
Menjana wang bukanlah tujuan yang bermanfaat dalam dirinya. Ia adalah produk sampingan. 

Prinsip yang Tidak Berkompromi

Jadilah kuat dan berani juga berakar pada ajaran yang baik. Prinsipnya adalah ‘peraturan umum yang dimaksudkan untuk mengatur tingkah laku atau pemikiran’. Merriam-Webster mendefinisikannya sebagai ‘perintah atau prinsip yang utama sebagai aturan tindakan umum’.
Berikut adalah beberapa ajaran yang patut dipertimbangkan (tanpa urutan kepentingan tertentu):

  1. Nilai Orang – Memperlakukan seseorang sebagai manusia, bukan sebagai bahan. Jadilah pemimpin yang penuh perhatian, tidak mementingkan diri dan penyayang (The Mind of a Leader).
  2. Nilai Mendorong – Menjadi pemimpin bagi pekerja dan organisasi anda dengan nilai yang jelas. Lakukan persiapan awal bagaimana anda menjaga kelakuan anda. Dalam keadaan krisis, ia akan menunjukkan sisi baik dan buruk dalam diri kita. Benarkan nilai anda untuk mengawal tingkah laku anda. Anda juga perlu memastikan amalan tadbir urus yang baik dilaksanakan. 
  3. Bayangkan Semula Bersama – Ciptakan bersama-sama organisasi tentang masa depan anda dengan pihak berkepentingan – pelanggan, pemegang saham, pembekal dan pekerja. Berusaha membina kepercayaan dan rasa hormat. 
  4. Jadilah Hamba – Jadilah pemimpin yang melayani keperluan rakyat anda. Jauhkan diri anda daripada menjadi pemimpin yang mementingkan diri sendiri. 
  5. Perkembangan Bakat – Sama ada anda membeli, membina, meminjam, bot atau meningkatkannya; bersungguh-sungguhlah untuk mengembangkan bakat anda. Mengembangkannya bukan hanya untuk hari ini, tetapi juga perniagaan hari esok. 
  6.  Sambutan teknologi – Jangan takut, terimalah. Manfaatkannya. Melaburlah ke dalamnya. Ingat teknologi bukan mengenai komputer dan kecerdasan buatan, ini semua mengenai manusia dan budaya.
  7. Digitalisasi Bukan Hanya Pendigitalan – Tinjau proses anda dan ubah cara anda berniaga. Ingat, ini bukan mengenai kecekapan dan keberkesanan. Ini mengenai mengubah budaya – perubahan yang berterusan dan berskala.
  8. Data – Jadikan ia rakan terbaik anda. Data menceritakan kisah anda. Gunakan data unutk menyusun strategi yang anda rancangkan untuk membawa perubahan yang besar.
  9. Pelanggan – Jangan lupa pelanggan anda. Selalu ajukan soalan, cabaran apa yang dihadapi oleh pelanggan/pelanggan saya dan bagaimana saya dapat menolong mereka?
  10. Kewangan yang Benar – Utamakan perbelanjaan dan berjimatlah dengan wang tunai, lakukannya dengan tujuan. Elakkan perangkap menjadi bodoh.
  11. Kecekapan dan Keberkesanan Operasi – Memastikan keperluan operasi dipenuhi tanpa menimbulkan bebanan yang perlu ada pada orang lain. ‘Menang cepat’ jangka pendek boleh memberi manfaat kepada perniagaan, hanya untuk menyedari beban yang ditimbulkannya kepada orang ramai.
  12. Komunikasi – Mengekalkan komunikasi terbuka dan jujur dengan pihak penting. Berusahalah berkomunikasi sebaik mungkin. 


Janji yang Dipenuhi

Jadilah kuat dan berani dibina berdasarkan asas tujuan yang kuat, berakar pada ajaran yang baik dan dijanjikan dalam harapan untuk masa depan yang lebih baik. 

“Pemimpin mesti menjadi pembawa harapan” – Ken Blanchard 


Sekiranya anda tidak memimpin dengan keyakinan dan ada harapan, pengikut anda akan mengetahui. Sekiranya anda tidak memimpin dengan harapan untuk masa depan yang lebih cerah, saya katakan ini dengan hormat – mungkin lebih baik jika orang lain yang memimpin.
Pemimpin bukan sahaja perlu mempunyai harapan, pemimpin perlu memberi harapan. Walaupun seseorang tidak dapat menjamin hasilnya, perlu ada harapan yang kuat agar kita akan keluar dengan lebih baik. Sejarah menunjukkan bahawa manusia telah bangkit berulang kali melalui kesukaran. Banyak penemuan yang luar biasa datang dari masa-masa sukar. 
Janji yang dipenuhi harapan itu bukan pemikiran sia-sia atau angan-angan. Dengan mengetahui bahawa kita telah melakukan yang terbaik dan memberikan yang terbaik, kita dapat menjangkakan bagaimana jalan menuju pemulihan. Dalam banyak cara, anda mungkin “melihat dan kemudian percaya’ atau ‘percaya, kemudian melihat’. Setiap pemimpin mesti percaya terlebih dahulu, dan anda akan melihat. Saya percaya bahawa setiap orang berpontensi untuk disedari dan saya akan melihat bahawa potensi itu akan membuahkan hasil. 
Kepercayaan kita mempengaruhi pemikiran dan tingkah laku kita. Sekiranya saya percaya bahawa masa depan cerah. Salah satu cara yang adaptif dan tangkas dalam membuat perubahan adalah belajar secara berterusan sambil mengekalkan sikap rendah hati, memudahkan kita untuk berinteraksi antara satu sama lain dan penglibatan itu mendorong kita untuk menjadi versi diri kita yang lebih baik. 
Jadilah kuat dan berani adalah panggilan ke hadapan. Ini adalah ajakan bertindak yang bertujuan, disengajakan dan strategik. Ini adalah seruan komitmen dan ketabahan untuk kuat. Ini adalah panggilan, kita mesti memperhatikannya. 
Ini adalah panggilan yang berani. Panggilan yang begitu besar ‘Saya kepada ‘KAMI’. Bersama, marilah kita menjadi kuat dan berani!
 
Untuk berhubung dengan lebih lanjut, email editor@leaderonomics.com 

Sila Kongsi

Kepimpinan

Tag: Anda Seorang Pemimpin

Artikel ini diterbitkan oleh penyunting-penyunting Leaderonomics.com
Leaderonomics Logo

Izinkan kami meminta bantuan anda untuk menderma kepada penyelengaraan laman kami. Mahal jugak lah nak jaga blog ni.

Ramai di luar sana tidak ada akses kepada sumber yang diperlukan untuk mengasah potensi kepimpinan mereka. Oleh itu, content kami akan sentiasa diberikan kepada sesiapa sahaja yang berminat.

Sudikan kamu membantu?

© 2022 Leaderonomics Sdn. Bhd. Hak cipta terpelihara.

Perhatian: Pandangan yang dikongsi di blog ini adalah pendapat peribadi para pengarang dan tidak semestinya dikongsi oleh Leaderonomics.