Cara Menggunakan " Quiet Quitting " Untuk Membangun Personal Branding Anda

Jan 02, 2023 3 Min Read
Wanita Yang Sedang Berpikir Dengan Tangan Di Dagu
Sumber:

Ilusrrasi 3D bersumber dari freepik.com by @benzoix

Jadilah Lebih Baik Daripada orang-orang yang melakukan " Quiet Quitting "

Tidak pernah semudah ini untuk menonjol dari kemasannya. Itu karena lebih dari separuh orang di organisasi anda kemungkinan besar sedang mengendur saat ini. Menurut Gallup, “Quiet Quitting” merupakan setidaknya 50% dari tenaga kerja AS—mungkin lebih." Dictionary.com mendefinisikan " Quiet Quitting " sebagai istilah informal untuk mengurangi jumlah upaya yang dicurahkan seseorang untuk pekerjaannya. Contohnya adalah menghentikan penyelesaian tugas apa pun yang tidak secara eksplisit dinyatakan dalam deskripsi pekerjaan. Istilah tersebut menyiratkan bahwa ini dilakukan secara diam-diam atau tanpa memberi tahu atasan atau manajer seseorang.

Dan itu benar-benar kabar baik bagi orang yang berprestasi seperti anda, karena tidak perlu banyak hal untuk menonjol akhir-akhir ini. Sementara beberapa kolega anda mengambil langkah mundur dan mengurangi komitmen mereka terhadap organisasi, anda harus mengambil kesempatan ini dengan meluangkan waktu (sedikit saja) untuk strategi perluasan merek pribadi anda. Sekarang saatnya untuk memberikan lebih, menciptakan kesenjangan besar antara kamu dan rata-rata pemain di sekitar-mu. Berikut beberapa cara agar kamudikenal sebagai superstar.

Tingkatkan permainan kamu saat ini
Berkomitmen untuk melakukan pekerjaan-mu saat ini di tingkat yang lebih tinggi. Kamu tidak perlu melakukan sesuatu yang baru sama sekali. Bagaimana kamu bisa memberikan nilai luar biasa melalui tugas yang sudah kamu lakukan? Ini seringkali merupakan cara termudah untuk menunjukkan nilai-mu dan mendapatkan perhatian karenanya.

Ketahui apa yang ingin kamu ketahui
Menjadi orang yang berprestasi tinggi itu berharga. Menjadi orang yang berprestasi tinggi yang dikaitkan dengan sesuatu yang penting lebih baik. Saat dieimu menganggap ini sebagai aktivitas branding pribadi, pertimbangkan aspirasimu. Apa yang dapat kamu lakukan yang akan membantu mempersiapkan kamu untuk apa selanjutnya? Apa pun itu, pastikan itu terlihat oleh pembuat keputusan (lihat item terakhir di daftar ini) dan membantu dirimu membangun keterampilan baru.

Mulai Kendor
Identifikasi hal-hal yang belum selesai, tetapi akan berdampak besar pada tim atau organisasimu. Jika setengah dari orang-orang di organisasimu adalah orang yang mudah menyerah, jelas bahwa ada beberapa hal yang tidak diselesaikan atau tidak dilakukan dengan benar. Identifikasi aktivitas atau proyek yang terlupakan yang menginspirasi dirimu dan ambil tindakan.

Cari Rongga
Lubang apa yang tidak pernah terisi? Sekaranglah waktunya untuk berkomitmen untuk membuat dampak pada hal-hal yang telah mengganggu organisasimu selama bertahun-tahun atau yang disadari semua orang tetapi diabaikan.

Tanyakan pada atasan-mu
Beri tahu atasanmu bahwa kamu sedang mencari proyek tambahan yang akan membantunya dan organisasi. Datanglah ke pertemuan dengan menyiapkan beberapa opsi untuk dia pertimbangkan seandainya dia tidak memiliki sesuatu yang penting. Dan selalu membingkainya sebagai permintaan untuk peluang pertumbuhan, bukan pengisi waktu karena kamu tidak memiliki cukup pekerjaan untuk dilakukan.

Baca Juga : 3 Cara Mengenali Diri Sendiri (Self Awareness)

Bekerja dengan satu atau dua rekan kerja
Jika proyek yang ingin anda tangani tampaknya terlalu besar, pertimbangkan untuk merekrut orang lain untuk mewujudkannya. Dengan begitu, kamu dapat mendapatkan pengakuan untuk menyelesaikan proyek, tetapi kamu juga menerima pengakuan sebagai pemimpin (tanpa harus menyerah untuk mewujudkannya). Dan, sebagai bonus tambahan, anda dapat meningkatkan hubungan dengan orang lain di organisasi-mu.

Lakukan sesuatu yang sangat terlihat
Untuk membuat nama untuk diri sendiri di luar kelompok kerja reguler anda, berkomitmenlah pada proyek yang akan membuat anda terlihat oleh audiens yang lebih luas atau seluruh organisasi. Menjadi duta merek digital, misalnya, akan mengeluarkan anda dari hierarki normal, membuat anda terhubung dengan apa yang terjadi di luar area fungsional anda, dan menunjukkan kesetiaan anda kepada perusahaan.

Dengan banyak pekerja yang santai, tidak pernah ada waktu yang lebih baik untuk merangkul kamu yang berprestasi dan menunjukkan komitmen anda pada organisasi sambil membangun perlindungan terhadap potensi gelombang PHK.

 

Artikel ini Diterjemahkan dari How To Use Quiet Quitting To Grow Your Personal Brand

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.

Share artikel ini

Kepribadian

Tags: Sifat Positif

William Arruda

William Arruda adalah penulis buku best seller tentang personal branding: Digital YOU, Career Distinction dan Ditch. Dare. Do! William juga merupakan seorang kreatif di balik Reach Personal Branding dan CareerBlast.TV. Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi williamarruda.com.

Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Refleksi Diri, Kunci dari Kehidupan Bermakna

Refleksi Diri, Kunci dari Kehidupan Bermakna

Oleh ROSHAN THIRAN. Di tengah padatnya aktivitas Anda, sudahkah Anda meluangkan waktu untuk refleksi diri? Mengambil waktu sejenak untuk mengevaluasi tindakan yang telah kita lakukan dan berpikir tentang masa depan.

Apr 02, 2021 1 Min Read

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest