Apa Kesamaan Rasa Syukur Dan Tusuk Gigi

Apr 27, 2023 2 Min Read
Bumerang Syukur Kembali Kepada Kami

Kisah syukur yang menyenangkan yang berubah menjadi menarik.

Saya sedang mengobrol dengan teman baru saya, Joey Faucette, yang memberi tahu saya bahwa dia baru saja menerima paket kejutan dengan kartu ucapan terima kasih dan sekotak tusuk gigi di dalamnya.

"Syukur adalah senyuman di hati" tercetak di luar kartu. Di dalam, seorang mantan klien telah menulis catatan penghargaan atas pembinaannya. Dia skeptis mempertahankan pelatih eksekutif. Tetap saja, dia mengambil kesempatan setelah membaca kisah syukur yang dimasukkan Joey dalam bukunya, Work Positive in a Negative World. 

No alt text provided for this image

Dalam ceritanya, Joey sedang mengunjungi temannya di rumah sakit. Dia masuk tepat ketika seorang petugas berkata kepada temannya: "Maaf, kami tidak punya." Temannya memandang Joey dan berkata, "Saya bertanya apakah mereka punya tusuk gigi. Saya suka tusuk gigi setelah saya makan." Setelah kunjungan yang menyenangkan, sebuah pikiran terlintas di benaknya ketika dia meninggalkan rumah sakit: "Ambilkan dia sekotak tusuk gigi. Ini hal yang sangat kecil." Dia berhenti di toko terdekat, membeli beberapa tusuk gigi, dan kembali ke rumah sakit, tempat dia makan malam. Joey berterima kasih padanya atas kebaikan, nasihat, dan persahabatannya selama bertahun-tahun, dan kemudian dia menyerahkan sekotak tusuk gigi padanya. "Saya akan selalu mengingat ekspresi terkejut dan tawanya," kata Joey.

Kisah ini adalah katalisator yang membantu calon klien Joey mengatasi ketakutannya dan memercayainya untuk menjadi pelatihnya. Dan sebagai rasa terima kasih atas pelatihannya, dia dengan nostalgia mengiriminya kartu dengan sekotak tusuk gigi. Sebagai imbalannya, Joey berjanji untuk menggunakan tusuk gigi untuk menguji kue pon khasnya dan memastikannya selalu lembab di dalam dan dipanggang dengan sempurna. Dia sering memanggang dan suka mengambil potongan untuk tetangga, teman yang sakit, pengantar pos di kantor pos kecilnya, dan orang lain di komunitasnya ketika dia memergoki mereka sedang melakukan sesuatu yang baik.

No alt text provided for this image

Seperti yang kita pelajari dari sekotak tusuk gigi, bumerang rasa terima kasih kembali kepada kita. Jadi setiap kali anda menggunakan tusuk gigi mulai sekarang, pikirkan tentang kepada siapa anda berterima kasih dan bagaimana anda bisa mengungkapkannya. Carilah cara kecil untuk menunjukkan rasa terima kasih kepada orang lain setiap hari, mungkin sekecil hadiah tusuk gigi. Kemudian perhatikan rasa terima kasih anda meringankan hati dan pikiran dan akhirnya kembali kepada anda.

 

Artikel ini Diterjemahkan dari What Gratitude And Toothpicks Have in Common ” 

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.

Share artikel ini

Kepribadian

Tags: Sifat Positif

Alt
Chester Elton adalah seorang penulis buku “Anxiety at Work” & “Leading with Gratitude”, Executive Coach, Pembicara, dan Founder dari Komunitas #findyourgratitude. Buku-bukunya telah diterjemahkan ke dalam 30 bahasa dan telah terjual lebih dari 1,5 juta eksemplar.

Mungkin Anda Juga Menyukai

Gambar Bayangan Pria Sedang Berjalan Kedepan

Cara Tenggelam dalam Kegembiraan Santai Liburan Lebih Cepat

Artikel ini Ditulis Oleh : Juliet Funt. Cara Tenggelam dalam Kegembiraan Santai Liburan Lebih Cepat

Sep 24, 2023 4 Min Read

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest