Mengapa Persekutuan Adalah Kunci Dari Keseimbangan Gender

Nov 17, 2022 4 Min Read
Pria dan Wanita Beragam Jenis Berdiri Dengan Potongan Puzzle
Sumber:

Ilusrrasi 3D bersumber dari freepik.com by @rawpixel

Untuk mencapai kesetaraan, baik laki-laki maupun perempuan harus mengadvokasinya.

Di setiap benua, keseimbangan gender tetap menjadi tujuan yang tidak terpenuhi. Meskipun mengalami kemajuan selama 50 tahun terakhir, perempuan dan laki-laki terus mengalami kesempatan yang tidak setara, khususnya dalam pekerjaan, politik, kepemimpinan, dan pemberdayaan ekonomi. Perempuan tidak berdaya relatif terhadap laki-laki di 162 negara yang diukur dengan Indeks Ketidaksetaraan Gender PBB. Tahun ini, perkiraan waktu untuk menutup kesenjangan gender global meningkat dari 99,5 tahun menjadi 135,6 tahun, menurut Laporan Kesenjangan Gender Global 2021 dari Forum Ekonomi Dunia.

Selain keharusan moral untuk memperjuangkan keseimbangan gender, ada juga implikasi yang lebih luas untuk dipertimbangkan oleh bisnis. Pipa bakat perempuan yang bocor sehubungan dengan perang bakat berarti bahwa organisasi harus merekrut, mempertahankan, dan memanfaatkan laki-laki dan perempuan untuk melakukan yang terbaik. Selanjutnya, tim dengan keseimbangan gender cenderung mengungguli tim yang semuanya laki-laki atau semua perempuan dalam tugas-tugas yang menantang, karena keseimbangan gender memungkinkan beragam pandangan dan meningkatkan kecerdasan kolektif. Mengingat kebutuhan inovasi dan ketangkasan saat ini selama pemulihan pasca pandemi, inklusi gender masuk akal.

INSEAD memiliki visi dan tanggung jawab untuk mencapai keseimbangan gender. Untuk mendorong perubahan yang berarti, kita harus menetapkan agenda yang ambisius dan menggalang pria dan wanita untuk mencapainya – di dalam dan di luar komunitas kita.

Membuat Komitmen Publik untuk Keseimbangan Gender
Untuk itu, INSEAD baru-baru ini bergabung dengan HeForSheAlliance Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai Juara HeForShe. Aliansi ini terdiri dari para pemimpin bisnis, nirlaba, dan akademisi yang berkomitmen untuk mencapai keseimbangan gender di perusahaan, komunitas, dan negara mereka.

Ada alasan praktis untuk menjadikan persekutuan sebagai pusat inisiatif ini. Laki-laki tetap berkuasa secara tidak proporsional baik di bisnis maupun pemerintahan, terhitung sekitar 90 persen dari semua kepala negara dan CEO Fortune 500. Agar keseimbangan gender menjadi kenyataan, kita membutuhkan para pemimpin ini untuk berkontribusi mewujudkannya.

Seperti yang dijanjikan kepada Aliansi HeForShe, INSEAD akan mengejar lima sasaran yang dibangun di atas kerja Inisiatif Gender INSEAD. Sekutu laki-laki tingkat senior kami, termasuk ketua dan dekan, akan bekerja dengan para pemimpin perempuan kami untuk:

  1. Mencapai dewan yang seimbang gender pada tahun 2023. Kami akan mencapai keterwakilan pria dan wanita yang setara di dewan kami sementara juga mewakili setidaknya 12 negara dan empat benua.
  2. Mencapai setidaknya 40 persen partisipasi wanita dalam program MBA pada tahun 2025. Kami akan terus bekerja menuju kesetaraan sambil mewakili minimal 65 negara di setiap kelompok. Namun, mencapai paritas mungkin membutuhkan waktu, karena kami merekrut dari beberapa negara dengan kesenjangan gender yang besar dalam pendidikan dan pekerjaan.
  3. Menargetkan 50 persen siswa perempuan dalam program MIM. Selain mencapai paritas, kami berkomitmen untuk membuat kelompok yang mewakili minimal 35 negara.
  4. Pekerjakan 50 persen pengajar wanita selama tiga tahun ke depan. Kami mulai membuat kemajuan menuju tujuan ini sebelum pandemi; dari 12 anggota fakultas dalam angkatan kerja terakhir, setengahnya adalah perempuan.
  5. Memperluas penelitian tentang isu-isu gender. Kami akan melanjutkan pekerjaan terdepan kami dengan mitra industri dan akademik global untuk mengidentifikasi dan menguji intervensi yang efektif, dan membagikannya dengan siswa, peserta eksekutif, alumni, dan mitra bisnis kami.

Peran Sekutu

Untuk mengaktifkan kekuatan sekutu, kita harus memahami peran sekutu laki-laki. Sekutu bukanlah pahlawan yang menyelamatkan wanita. Sebaliknya, mereka terlibat dalam proses iteratif dalam menyelidiki potensi bias sistemik, belajar dari temuan tersebut dan mengadvokasi perubahan. Mereka berpikir seperti detektif dan bertindak seperti ilmuwan – mengamati, menantang asumsi, mengajukan pertanyaan, memeriksa data, dan menguji hipotesis. Misalnya, jika sekutu laki-laki mendengar seseorang berkata bahwa perempuan tidak cocok untuk suatu peran, mereka menantang akar asumsi tersebut.

Setelah mempelajari dan memahami dinamika ini, sekutu mengambil tindakan untuk mengadvokasi sistem yang lebih adil. Intervensi ini mungkin kecil dan oportunistik; misalnya, seorang sekutu mungkin menunjukkan ketika seorang kolega wanita diinterupsi dalam rapat dan mengundangnya untuk menyelesaikan berbagi idenya.

Intervensi lain mungkin lebih sistematis. Misalnya, 10 tahun lalu, kami membuat inisiatif di INSEAD untuk mengembangkan semua fakultas kami sebagai pendidik. Prakarsa ini bermanfaat bagi pria dan wanita – sebagai profesor dan mahasiswa – dan secara dramatis telah meningkatkan kualitas pengalaman mengajar wanita. Sebuah analisis baru-baru ini menunjukkan bahwa nominasi siswa untuk profesor wanita tingkat pemula untuk penghargaan pengajaran meningkat 700 persen sejak program ini sepenuhnya dilembagakan.

Pensponsoran juga penting untuk mengoreksi ketidakseimbangan kekuasaan antara laki-laki dan perempuan. Jangan dikacaukan dengan bimbingan, sponsor melibatkan advokasi aktif untuk seorang wanita yang mampu dan pantas mendapatkan promosi. Ini juga melibatkan penyorotan bakat dan kekuatan wanita kepada pembuat keputusan yang terlibat dalam keputusan promosi. Intervensi ini memungkinkan lebih banyak perempuan untuk mengatasi hambatan sistemik untuk kemajuan profesional.

Akhirnya, mengubah norma adalah kunci untuk mencapai paritas. Pada tahun 1959, ketika INSEAD pertama kali dibuka, wanita tidak diizinkan mengikuti program MBA, sesuai norma pada saat itu. Norma ini, tentu saja, telah berubah di tahun-tahun berikutnya. Namun, perempuan tetap menjadi minoritas dalam populasi siswa kami dan masih menghadapi hambatan untuk mencapai tingkat kepemimpinan tertinggi untuk mendapatkan pengaruh maksimal dalam karier mereka. Kita harus mencapai massa kritis perempuan, di seluruh sekolah bisnis dan ruang rapat, untuk mengubah norma-norma ini dan mengatasi marjinalisasi yang terus dialami perempuan.

Tujuan menyeluruh dari pekerjaan ini bukanlah untuk menjatuhkan laki-laki, atau memberikan keuntungan kepada perempuan yang menciptakan kerugian bagi laki-laki. Ambisinya adalah untuk membangun sistem yang adil dan inklusif, dan dari situ muncul keseimbangan gender secara alami. Bergerak ke arah ini tidak hanya baik untuk wanita. Ini menguntungkan semua orang.

 

Artikel ini Diterjemahkan dari “ Why Allyship Is Key to Gender Balance

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.

Tonton Juga Video Kesetaraan Gender Wawancara Leaderonomics Disini :

INSEAD Logo 2022.png

Artikel ini diterbitkan ulang atas kebijakan oleh INSEAD Knowledge. Hak Cipta INSEAD 2022.

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Jadilah Seorang Pemimpin

Screenshot 2022-12-06 at 11.46.29 AM.png

lian Mihov adalah Dekan INSEAD, Profesor Ekonomi dan Profesor Ketua Transformasi Ekonomi dan Bisnis Rausing. Dia juga Direktur Akademik Institut Global Hoffmann untuk Bisnis dan Masyarakat.

Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Ronaldo

Pelajaran Dari Ronaldo: Bagaimana Dia Menjadi Pemain Terbaik

Ronaldo menjadi pemain bola termahal dalam sejarah dengan nilai sebesar 94 juta euro ketika dia pindah dari Manchester United ke Real Madrid pada tahun 2009. Kontraknya dengan Real Madrid, dibawah ketentuan dimana dia dibayar 21 juta euro per tahun (setelah pajak), membuatnya menjadi pemain bola dengan gaji tertinggi di dunia. Dia dianggap bagi beberapa orang (seperti FIFA dan saya) sebagai pemain bola terbaik di dunia saat ini.

Nov 19, 2021 2 Min Read

pemimpin

Mengapa Seorang Pemimpin Bukan Karena Bawaan Lahir?

Dalam wawancara kami dengan Dr. Pyatt, dia memberikan pendapatnya tentang apakah pemimpin adalah mereka yang dilahirkan sebagai pemimpin atau sebenarnya bukan. Siapa saja sebenarnya pemimpin itu. Selain itu, diapun menjelaskan tentang pendapatnya mengenai sifat yang perlu dimiliki oleh seorang pemimpin. Selamat menyimak.

Jan 21, 2021 3 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest