Apakah Anda Mengambil Jalan Pintas?

Nov 30, 2022 6 Min Read
Pria Dengan Pakaian Rapi Memilih Jalan Mudah Atau Sulit
Sumber:

Ilusrrasi 3D bersumber dari freepik.com by @upklyak

Apakah Anda Mengambil Jalan yang Paling Sedikit Perlawanan?

Di masa ini, kita berada dibawah tekanan untuk selalu bergerak dengan cepat. Banyak hal berubah dengan cepat, sehingga kita terpikir untuk melewati jalan pintas. Atau mencoba untuk menyelesaikan segala sesuatu dengan cepat.

Moto Facebook dari beberapa tahun yang lalu menangkapnya dengan baik:

“ Bergerak cepat dan hancurkan segala sesuatu ”.

Dalam budaya saat ini, semua orang mengharapkan hasil yang cepat. Kita hidup di zaman yang serba instan. Kita terbiasa instant, dan perhatian kita menjadi berubah dengan cepat seperti saat scrolling TikTok.

Kita mungkin tergoda untuk mencari jalan yang mudah, jalan yang paling sedikit hambatannya. Orang-orang mencari peretasan kehidupan, peretasan waktu, peretasan hubungan, dan banyak lagi.

Sebenarnya sudah berlangsung lama, tapi cakrawala waktu terus menyusut. Jalan pintas semakin pendek.

“ Saya ingin semuanya, saya ingin semuanya, saya ingin semuanya, dan saya menginginkannya sekarang” . -Queen lirik dari lagu mereka, "I Want It All"

Jenis-Jenis Jalan Pintas
Ada berbagai jenis jalan pintas yang umum saat ini. Misalnya, ada:

Jalan Pintas untuk Kesehatan
Mungkin tergoda untuk terlalu mengandalkan pil dan obat-obatan dan mengabaikan fokus pada gaya hidup sehat dengan tidur, nutrisi, gerakan, dan perawatan diri yang baik dan teratur.

Jalan Pintas yang Etis
Kami melihat orang-orang mengambil jalan pintas etis di banyak bidang, termasuk bisnis, pemerintahan, dan olahraga. Pikirkan Bernie Madoff, Nixon, dan Lance Armstrong. Itu tidak membantu bahwa otak kita sangat pandai merasionalisasi perilaku yang dipertanyakan. Saya ingat menjadi wakil kapten tim sepak bola sekolah dan menangkap seorang pemain mengambil jalan pintas pada "Tes Cooper" tim, yang mengharuskan semua pemain berlari sejauh dua mil melintasi kampus dalam 12 menit agar memenuhi syarat untuk bermain di regu universitas. Itu menyebabkan konsekuensi yang menyakitkan bagi pemain dan tim.

“ Dibutuhkan dua puluh tahun untuk membangun reputasi dan lima menit untuk merusaknya” . -Warren Buffett

Baca Juga: Cara Melatih Otak Agar 41.66% Lebih Bahagia

Pintasan Keuangan
Jalan pintas keuangan menggoda, terutama mengingat semua tekanan keuangan yang dihadapi banyak dari kita. Kami melihat godaan ini pada tingkat individu dengan skema "cepat kaya" dan "peluang" dan skema spekulatif. Kami juga melihatnya di tingkat organisasi (bayangkan Enron) dan bahkan tingkat industri (pikirkan subprime mortgage) dan tingkat negara (pikirkan tentang skema pencucian Rusia dan penggelapan Malaysia).

Pintasan Berkualitas
Sering kali merupakan ide yang buruk untuk mengambil jalan pintas kualitas, terutama jika berkaitan dengan hal-hal seperti kesehatan dan keselamatan, perekrutan, penilaian risiko, dan layanan pelanggan, karena jalan pintas ini dapat merugikan kita. Pikirkan saja semua bencana dan penarikan kembali pesawat dan mobil.

Pintasan Pendidikan
Godaannya juga besar di sekolah, mulai dari mengandalkan ringkasan Cliffs Notes alih-alih buku yang sebenarnya hingga langsung menyontek. Kami juga melihatnya di tingkat institusional, dengan universitas mencoba mempermainkan sistem peringkat dengan trik dan teknik alih-alih kerja keras untuk meningkatkan pengalaman pendidikan bagi siswa.

Pintasan Hubungan
Bahkan mungkin tergoda untuk mengambil jalan pintas dalam hubungan, terutama mengingat betapa tidak nyamannya banyak orang sendirian. Saat pertama kali bertemu seseorang, kita dapat menekan tombol "maju cepat" dan melompat ke asumsi yang terlalu optimis tentang kecocokan dan kecocokan berdasarkan hal-hal seperti chemistry, penampilan, ketertarikan, status, dan minat yang sama. Kita bisa membodohi diri sendiri dengan percaya bahwa orang ini adalah "orangnya". Dengan melewatkan fase penemuan untuk mempelajari kisah masing-masing, nilai inti, kebutuhan, masalah, dan aspirasi, kita dapat mengundang masalah nyata di kemudian hari.

Jalan Pintas Rohani
Bahkan ada jalan pintas spiritual yang bisa kita perjuangkan. Contoh kasus yang umum terjadi: mencurangi waktu kita dalam doa atau kontemplasi saat kita sibuk dengan urusan dunia dan sibuk dengan status kita sendiri di dalamnya.

Jack Kornfield, seorang guru dan penulis meditasi Buddhis terkenal, memperingatkan tentang apa yang dia sebut sebagai “jalan pintas spiritual.” Dia menjelaskan bahwa jika kita memiliki latihan spiritual yang kuat (seperti meditasi atau doa), atau jika kita telah memiliki pengalaman spiritual atau transendental yang mendalam, kita dapat salah percaya bahwa pada dasarnya kita telah selesai dengan perjalanan spiritual dan pekerjaan batinnya. Namun kemudian kehidupan cenderung campur tangan dengan tantangan dengan pasangan, pasangan, anak, atau pekerjaan kita, terkadang memperparah luka lama. Dalam kasus seperti itu, mudah untuk jatuh kembali ke pola perilaku yang merusak dan menyadari bahwa kita tidak sepenuhnya utuh atau sembuh atau baik-baik saja, bahwa kita masih memiliki pekerjaan yang harus dilakukan. (Lihat video pendek ini dengan Jack Kornfield berbicara tentang masalah "jalan pintas spiritual".)

 “ Meditasi tertentu dapat membawa manfaat yang luar biasa bagi kita. Tetapi juga memungkinkan untuk menggunakan meditasi sebagai jalan pintas spiritual, sehingga kita dapat keluar dari kesulitan kita dengan menemukan kedamaian dan ketenangan. 

Namun kemudian di tempat kerja, dengan keluarga, atau dalam hubungan pola dan cara lama yang membuat kita terjebak mulai terlihat dengan sendirinya”. -Jack Kornfield

Jalan Pintas Kewirausahaan
Mengingat perlunya kecepatan yang dibutuhkan oleh banyak Start-Up untuk beroperasi, dengan pencarian model bisnis yang layak sebelum mereka kehabisan uang, ada banyak godaan untuk mengambil jalan pintas di rana Start-Up. Misalnya, pengusaha dan penulis Steve Blank memperingatkan tentang "hutang organisasi": "semua kompromi orang/budaya dibuat untuk 'menyelesaikannya' pada tahap awal sebuah Start-Up," karena semuanya begitu hiruk pikuk dan kacau.

Dia menjelaskannya dengan membandingkannya dengan "hutang teknis", yang merupakan akumulasi pintasan pemrograman yang dibuat dengan tergesa-gesa oleh pembuat kode ketika waktunya singkat. Kode jelek mereka pada akhirnya harus diulang dari awal dan dibersihkan sebelum menyebabkan terlalu banyak masalah bagi pelanggan atau bahkan menurunkan seluruh platform teknologi. Catatan kosong bahwa hutang organisasi memang seperti itu tetapi di sisi orang, ketika startup berhemat pada hal-hal seperti orientasi, pelatihan, deskripsi pekerjaan, kompensasi, skala gaji, anggaran SDM, komunikasi, dan banyak lagi. Pengusaha mungkin lolos begitu saja untuk sementara waktu, tetapi hutang organisasi seperti itu, katanya, "dapat mengubah perusahaan yang sedang tumbuh menjadi mimpi buruk yang kacau" atau bahkan membunuhnya.

Di startup, mengingat konteks unik mereka tentang tekanan waktu yang ekstrem, kendala sumber daya, ketidakpastian, dan kekacauan, ada juga godaan untuk mengambil jalan pintas yang etis.

“ Dalam budaya wirausaha, sering kali ada perasaan bahwa tidak apa-apa untuk mengabaikan atau membengkokkan suatu peraturan. Terkadang peraturan sudah usang atau berpotensi terlalu ketat untuk membiarkan inovasi berkembang. Namun tantangan bagi pengusaha adalah batas antara yang pantas dan terlarang seringkali cukup kabur”. -Eugene Soltes, Profesor Sekolah Bisnis Harvard

Jelas, ada banyak jenis jalan pintas—dan banyak situasi di mana kita tergoda untuk mengambilnya.

Jadi mengapa kita mengambil jalan pintas, mengingat risiko dan kerugiannya? Kami telah mencatat pengaruh budaya dan organisasi di atas, tetapi kami juga mengambil jalan pintas ketika kami berada dalam cengkeraman ego atau kebanggaan, atau keserakahan atau ambisi, atau keinginan untuk ketenaran atau kemuliaan.

Terkadang berhasil. Kita bisa beruntung dan cepat kaya. Atau tetap berhasil meskipun melewatkan langkah-langkah.

Tapi berkali-kali, itu tidak berhasil sama sekali.

Konsekuensi dari Jalan Pintas
 

“ Jalan pintas membuat penundaan yang lama. (Pippin memperingatkan Frodo dalam J.R.R. Tolkien's, The Fellowship of the Ring) ”

Mengambil jalan pintas dapat menimbulkan konsekuensi yang menyedihkan: hal-hal seperti kerusakan reputasi, kehancuran finansial, cedera, atau bahkan kematian.

Plus, saat kita mengambil jalan pintas, kita kehilangan pembelajaran dan pertumbuhan yang terkait dengan kerja keras dari rute normal. Kami merindukan kebijaksanaan dan pembangunan karakter yang bisa datang dari pengalaman dan kemunduran, karena harus mengevaluasi ulang atau mendorong. Dan kita bisa merasakan penyesalan yang mendalam atas pilihan buruk yang kita buat.

Pengusaha dan penulis Rajesh Setty mencatat bahwa "mudah untuk dilewatkan bahwa 'biaya sebenarnya' untuk mengambil jalan pintas jauh lebih tinggi daripada 'biaya yang dirasakan' untuk mengambil jalan pintas," dan bahwa "biaya sebenarnya" dari sebuah jalan pintas adalah "kerugian kesempatan untuk menjadi lebih baik di masa depan. Jika terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, mungkin memang begitu.

Penulis Thomas Oppong merekomendasikan untuk menghindari jalan pintas dan sebagai gantinya mengambil "jalan pintas", yang dia gambarkan sebagai "rutinitas jangka panjang dan konsisten, kebiasaan, perilaku, prinsip, dan aturan yang membantu kita menjadi versi yang lebih baik dari diri kita sendiri." Pemotongan panjang seperti itu adalah hal-hal seperti kebiasaan lama menabung, berinvestasi, dan hidup sehat.

Kesimpulan
 

Tentu saja, menghindari jalan pintas tidak berarti menjadi slowpoke. Itu tidak berarti keras kepala atau bodoh.

Jika ada cara asli untuk menghemat waktu dan menjadi lebih efisien, bagus. Misalnya, kita sering dapat mempercepat langkah kita ke atas kurva pembelajaran dengan tugas atau tantangan dengan bekerja bersama mentor atau pelatih dan terbuka untuk belajar dari orang lain, termasuk kelompok kecil, sehingga kita tidak membuang waktu “menciptakan kembali roda. ”

Itu semua baik dan bagus. Tetapi kita harus waspada terhadap jalan pintas yang terlalu baik untuk menjadi kenyataan yang dapat merugikan kita, hubungan kita, dan masa depan kita. Di zaman kecepatan dan tekanan kita, kita harus memikirkan jalan mana yang harus diambil.

" Lambat dan mantap memenangkan perlombaan. (pepatah) " 

Pertanyaan Refleksi

  1. Apakah Anda mengambil jalan pintas?
  2. Di bidang apa?
  3. Ketika Anda mundur dan merenungkannya, adakah cara yang lebih baik yang dapat Anda pertimbangkan?

 

Artikel ini Diterjemahkan dari “ Are You Taking Shortcuts? "

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.

 

Tonton Video yang berkaitan dengan Artikel ini : 

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Kepemimpinan Tanpa Batas

gregg_vanourek_985bd6_65c5d69258.jpeg

Gregg Vanourek adalah seorang penulis buku Triple Crown Leadership dan LIFE Entrepreneurs, pembicara TEDx Talk, founder coaching center Gregg Vanourek LLC, dan kontributor Harvard Business blogs, New York Times, Fast Company, BusinessWeek, U.S. News & World Report, dan masih banyak lagi.

Alt

Mungkin Anda Juga Menyukai

Gambar 2 Orang Karyawan Perempuan dan Laki-Laki Serekan Kerja

Mengapa Personal Branding Merupakan Pengubah Permainan Bagi Perusahaan Layanan Profesional

Arikel ini Ditulis Oleh : William Arruda. Mengapa Personal Branding Merupakan Pengubah Permainan Bagi Perusahaan Layanan Profesional

Apr 26, 2023 3 Min Read

Ilmu Kepemimpinan Ala Samurai

Ilmu Kepemimpinan Ala Samurai

Kira-kira, bagaimana kita bisa mengaplikasikan ilmu kepemimpinan ala samurai dalam kehidupan sehari-hari? Simak pembahasan lengkapnya pada livestream berikut ini! \

Jan 25, 2022 36 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest