Lihatlah Diri Anda di Cermin Kepemimpinan

Jan 15, 2023 4 Min Read
Pria Sedang Melihat Dirinya Di Cermin
Sumber:

Ilusrrasi 3D bersumber dari freepik.com by @drobotdean

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang kekuatan dan kelemahan kepemimpinan Anda, lihatlah diri Anda melalui mata orang lain.

Cara kita memandang diri sendiri seringkali sangat berbeda dengan cara kita memandang orang lain. Tindakan yang kami yakini mencerminkan karakteristik tegas atau percaya diri dapat terlihat sebagai pengendalian atau arogan sementara upaya keterbukaan dapat dianggap bimbang atau lemah. Memahami bagaimana supervisor, rekan kerja, bawahan langsung, dan klien memandang kita dapat memberikan wawasan berharga tentang perilaku kepemimpinan kita dan membantu kita menjadi pemimpin yang lebih efektif, lebih mampu menerima dan beradaptasi dengan perubahan.

Di abad ke-21 yang semakin terhubung dengan jaringan, semakin penting bagi para pemimpin untuk memiliki tingkat kesadaran diri yang tinggi, untuk memahami dengan jelas mengapa mereka bertindak seperti itu, dan bagaimana perilaku mereka memengaruhi dan dirasakan oleh orang lain. Dengan mengetahui diri mereka sendiri, para eksekutif yang sukses lebih mampu menjaga visi yang jelas ke mana arah organisasi mereka, lebih sukses dalam mengkomunikasikan visi ini kepada orang lain, dan lebih mampu membuat keputusan yang mengubah visi ini menjadi kenyataan.

Di dunia korporat saat ini, orang-orang berharap untuk dibujuk daripada dipaksa, dan para pemimpin membutuhkan kecerdasan emosional tingkat tinggi untuk dapat memahami dan mengelola respons emosional mereka sendiri dan orang lain jika mereka berharap untuk membangun beragam budaya, intelektual, dan fungsional (dan virtual) tim yang mampu merangsang kreativitas.

Sayangnya banyak pemimpin saat ini tidak memiliki pengetahuan diri ini. Mereka tidak terlalu mencerminkan tindakan mereka, mereka bahkan mungkin menderita keangkuhan, kurang memiliki rasa kerendahan hati yang memungkinkan mereka untuk melihat dengan jelas di mana letak kelemahan mereka. Menanyakan pendapat orang lain tentang tindakan kita bukanlah cara terbaik untuk mengetahuinya. Orang tidak selalu berterus terang dan para eksekutif mungkin enggan terlihat “mencari persetujuan”. Pusat Kepemimpinan Global INSEAD telah mengambil temuan dari pekerjaan pengembangan kepemimpinannya (dikumpulkan selama 10 tahun pelatihan kepemimpinan), untuk mengembangkan Cermin Kepemimpinan Eksekutif Global (“Cermin Global”), menyediakan lensa yang dapat digunakan oleh para eksekutif untuk melihat lebih dekat, 360 derajat melihat perilaku kepemimpinan pribadi mereka sendiri.

baca juga : Apakah Anda Pemimpin yang Siap Masa Depan?

Umpan balik 360 derajat
Global Mirror adalah survei yang divalidasi secara psikometrik di mana para peserta dapat membandingkan persepsi mereka sendiri tentang perilaku kepemimpinan mereka dengan persepsi antara tujuh hingga 15 orang lainnya (penyelia, rekan kerja, bawahan langsung, klien, dan pemangku kepentingan lainnya). Informasi yang dikumpulkan dari survei 360 derajat ini jauh lebih kuat daripada bentuk penilaian diri apa pun, karena para eksekutif memiliki terlalu banyak titik buta untuk dapat menilai diri mereka sendiri dengan jujur.

Survei ini dibagi menjadi tiga bagian, melihat perilaku kepemimpinan para eksekutif, kemampuan mereka dalam mengatasi stres dan keefektifan kinerja kepemimpinan mereka secara keseluruhan.

Bagian satu berfokus pada 12 dimensi kepemimpinan (diilustrasikan di bawah) yang merupakan kunci untuk memastikan para eksekutif global diperlengkapi untuk memimpin tim, organisasi, dan memanfaatkan jaringan secara efektif untuk mencapai sasaran organisasi dan pribadi.

Dengan menjawab pertanyaan seperti: “Apakah saya adil dalam tindakan saya?, Apakah saya bertahan meskipun mengalami kemunduran?, Apakah saya bertanggung jawab atas tindakan saya?, Apakah saya menganalisis perasaan saya sebelum menindaklanjutinya?, Apakah saya menindaklanjuti dengan komitmen saya?” , eksekutif dapat menganalisis jawaban mereka terhadap tanggapan dari orang-orang yang bekerja dengan mereka, untuk mendapatkan pemahaman yang lebih tinggi tentang mengapa mereka bertindak seperti yang mereka lakukan dan membantu mereka menjadi lebih efektif dalam berurusan dengan orang lain, mendorong mereka untuk menjadi reflektif daripada reaktif dalam tindakan mereka. 

Bagian kedua dari cermin adalah indikator 'Penekan Stres Hidup dan Sumber Daya Kesejahteraan' yang dirancang untuk membantu para pemimpin mengidentifikasi di mana tingkat stres mereka terkait dengan pekerjaan, hubungan, kesehatan dan keuangan, dan untuk mengenali struktur kognitif dan sosial (kombinasi faktor sosial). dan mekanisme psikologis) yang mereka butuhkan untuk mengatur tekanan hidup. Orang yang berbeda bereaksi terhadap stres dengan cara yang berbeda dan sangat penting bagi para pemimpin untuk mengenali tingkat stres masing-masing dan kapasitas untuk mentolerir stres untuk menghindari kelelahan.

Bagian ketiga dan terakhir dari Global Mirror, ‘Perceived Leadership Performance’, mengukur efektivitas keseluruhan peserta sebagai seorang pemimpin. Persepsi efektivitas organisasi pemimpin dapat digunakan untuk mengukur seberapa baik mereka melakukan peran kepemimpinan mereka. Pertanyaan dirancang untuk mengukur keefektifan pemimpin dalam dua bidang utama: bagian visi, pemberdayaan, dan pemberian energi dari peran kepemimpinan (dimensi karismatik), dan dimensi arsitektural (berkaitan dengan langkah-langkah struktural yang perlu diterapkan untuk memperoleh hasil yang diperlukan). Seperti indikator lainnya, kesenjangan antara persepsi diri dan persepsi orang lain bisa sangat terbuka.

Kenali dirimu
Kepemimpinan adalah olahraga tim. Ini tentang memberi energi dan memberdayakan orang-orang di organisasi mereka, memastikan struktur yang tepat ada dan, mampu menerapkan perubahan. Pemimpin yang efektif menyadari bahwa untuk meningkatkan kompetensi mereka sebagai kapten/pelatih tim mereka, mereka perlu benar-benar menilai kekuatan dan area pengembangan mereka sendiri, dan memahami bagaimana orang lain memandang kepemimpinan mereka. Dengan memahami mengapa mereka bertindak seperti yang mereka lakukan, dan di mana letak kelemahannya, para pemimpin akan dapat membuat keputusan yang lebih baik dan memimpin orang lain untuk kinerja yang lebih baik.

Ketika filsuf Yunani pertama yang dikenal, Thales of Miletus, ditanya apa hal tersulit di dunia, dia menjawab, "Mengenal Diri Sendiri." Pengamatan itu, yang dibuat lebih dari 600 tahun SM, sama benarnya hari ini seperti sebelumnya. Dan meskipun dia bijaksana, dia mungkin menyadari bahwa cara terbaik untuk mengenal diri sendiri adalah dengan melihat diri sendiri melalui mata orang lain.

 

Artikel ini Diterjemahkan dari “ Take a Look at Yourself in the Leadership Mirror

Leaderonomics.com adalah situs web bebas iklan. Dukungan dan kepercayaan Anda yang terus-menerus kepada kami memungkinkan kami untuk menyusun, mengirimkan, dan memelihara pemeliharaan situs web kami. Ketika Anda mendukung kami, Anda mengizinkan jutaan orang untuk terus membaca secara gratis di situs web kami. Apakah Anda akan memberi hari ini? Klik di sini untuk mendukung kami.

 

Tonton Video mengenai Kepemimpinan disini : 

Share artikel ini

Kepemimpinan

Tags: Jadilah Seorang Pemimpin

manfred_kets_de_vries_7192b3_0cbe020c10.jpeg

Manfred F. R. Kets de Vries adalah Profesor Klinis Terkemuka Pengembangan Kepemimpinan & Perubahan Organisasi di INSEAD dan Raoul de Vitry d'Avaucourt Ketua Profesor Pengembangan Kepemimpinan, Emeritus. Dia adalah Direktur Program The Challenge of Leadership, salah satu program Pendidikan Eksekutif terbaik INSEAD.

Mungkin Anda Juga Menyukai

Mengapa Pemimpin Harus Bertanya?

Pemimpin yang Ideal Harus Banyak Bertanya

Pemimpin yang ideal tidak ragu untuk bertanya, sebab mereka melihat kesempatan ini sebagai upaya meningkatkan kinerja dan memungkinkan seorang pemimpin untuk membuat keputusan yang lebih baik.

Dec 22, 2021 2 Min Read

Alt

Belajar Hal Baru Setiap Hari

Gitaris yang bukan sembarang gitaris, Lucky Barus, mengalokasikan waktu 4 jam setiap harinya untuk terus berlatih dan mengasah kemampuannya.

Jan 25, 2021 4 Min Video

Jadi Seorang Pembaca Leader's Digest