Memimpin Dengan Perasaan Kasih

Oleh Editor Leaderonomics|14-02-2020 | 2 Minit

"SESIAPA YANG MENGASIHI ORANG LAIN, SABAR DAN BAIK HATI; DIA TIDAK IRI HATI, TIDAK BERCAKAP BESAR, DAN TIDAK SOMBONG. DIA TIDAK BERKASAR, TIDAK MEMENTINGKAN DIRI SENDIRI, TIDAK CEPAT TERSINGGUNG, DAN TIDAK MENDENDAM. SESIAPA YANG MENGASIHI ORANG LAIN, TIDAK GEMBIRA DENGAN KEJAHATAN. TETAPI DIA GEMBIRA DENGAN KEBAIKAN. DIA TAHAN MENGHADAPI SEGALA SESUATU; DIA MEMPERCAYAI ORANG LAIN, TIDAK HILANG HARAPAN, DAN SENTIASA BERSABAR." –  PAUL OF TARSUS

 

Di episod 2, host Waheeda Hasbullah menemu bual Encik Roshan Thiran; pengasas syarikat Leaderonomics, untuk membincang tentang Strategi Cinta Dalam Memimpin.

 

Ramai yang menganggap kasih sebagai perkara yang rameh kerana ramai individu berpendapat kasih hanya untuk pasangan yang sedang bercinta. Adakah anda berfikir begitu juga?

“Tugas kita bukan untuk mencari cinta, tetapi semata-mata untuk meruntuhkan dinding-dinding yang menghalangnya.” – Rumi

 

Tamparan Idea ialah platform di mana akan memberi anda pandangan yang berbeza tentang kepimpinan, tidak kira transformasi dan pembentukan untuk diri sendiri, di organisasi, keluarga mahupun masyarakat.

 

Untuk mendengar lebih, tekan disini dan untuk berhubung dengan lebih lanjut, email di editor@leaderonomics.com 

Sila Kongsi

Artikel ini diterbitkan oleh penyunting-penyunting Leaderonomics.com
Leaderonomics Logo

Izinkan kami meminta bantuan anda untuk menderma kepada penyelengaraan laman kami. Mahal jugak lah nak jaga blog ni.

Ramai di luar sana tidak ada akses kepada sumber yang diperlukan untuk mengasah potensi kepimpinan mereka. Oleh itu, content kami akan sentiasa diberikan kepada sesiapa sahaja yang berminat.

Sudikan kamu membantu?

© 2022 Leaderonomics Sdn. Bhd. Hak cipta terpelihara.

Perhatian: Pandangan yang dikongsi di blog ini adalah pendapat peribadi para pengarang dan tidak semestinya dikongsi oleh Leaderonomics.